KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kuharap Kau Selalu Ada Disini
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000010775386/kuharap-kau-selalu-ada-disini

Kuharap Kau Selalu Ada Disini

Tampilkan isi Thread
Halaman 8 dari 14
ditunggu yoookk....updatenya..
Quote:


sabar ya gan.. emoticon-Smilie
pasti di update koq emoticon-Big Grin
Wah udah ampe 40 ajaa..
Gan part 39 kok ga bisa dibuka emoticon-Nohope
Kuharap Kau Selalu Ada Disini
ninggalin jejak ya gan/...
Part 41

“rin tunggu…” ujar seorang pria yang berpenampilan rapih yang turun dari mobil kepada rina

Rina tetap berjalan menuju gerbang sekolah tanpa menghiraukan panggilan pria tersebut

“rina tunggu sebentar rin. Papah mau ngomong sebentar aja sama rina” kata pria tersebut tanpa menyerah sambil mengejar rina

Ternyata pria dengan berpenampilan rapih tersebut adalah papahnya rina. Pria tersebut masih mengejar rina didepan sekolahan putrinya tersebut. Namun rina yang datang dengan berjalan kaki seperti tidak mendengarkan permintaan papahnya sendiri.

“rina.. tunggu sebentar. Papah mau ngomong sama kamu, rin.” Kata papahnya sambil memegang tangan rina

“apaan sih??papah nggak tahu apa rina mau sekolah.” Jawab rina tanpa menatap papahnya

“sebentar aja rin.. papah janji nggak akan lama koq.” ujar papahnya rina meyakinkan rina

“………………………….”

“papah ngomong ke kamu sebentar aja, rin.”

“…………………………”

“please rin. Biarin papah ngomong ke kamu”

“nanti aja, kalo rina udah pulang sekolah.” Balas rina singkat

“ya sudah. Papah akan tunggu sampai kamu pulang sekolah hari ini. Maafin papah ya kalo kehadiran papah nggak diwaktu yang tepat.”

Rina tanpa menjawab langsung melanjutkan langkah kakinya menuju gerbang sekolah. Tanpa terasa air mata turun membasahi pipi.

Gw yang sudah datang daritadi dan sempat melihat kejadian tersebut tanpa tahu percakapan apa yang terjadi antara rina dan pria tersebut langsung menghampiri rina yang datang dengan air mata yang sama seperti dulu pernah gw lihat. emoticon-Belo

“ppaaagggiiii rrriiiinnnnnaaaaa…”sapa gw ke rina emoticon-Wowcantik

“………………………”

‘rina kenapa ya??koq nangis begitu??’ tanya gw dalam hati emoticon-Amazed

“rin lu kenapa??” tanya gw ke rina

“nggak apa-apa koq”jawab rina singkat sambil mengusap air matanya

“beneran nggak apa-apa??”tanya gw lagi

“beneran nggak apa-apa koq. Lihat nih senyum gw” jawab rina sambil menyunggingkan senyum yang dipaksakan

“orang itu siapa rin?? Dia ngapain lu sampe lu nangis begitu rina??” tanya gw

“…………………………”

“rin, lu nggak apa-apa??”tanya gw lagi

Tiba-tiba saja rina memeluk gw. gw yang kaget hanya bisa mengelus-ngelus rambut rina supaya dia lebih tenang lagi. emoticon-Bingung (S) emoticon-Malu (S) emoticon-Big Grin

“itu tadi papah gw….” jawab rina singkat dengan terisak-isak

“udah-udah rin. Ke kantin aja yuk biar lebih tenang.” Kata gw mencoba menenangkan rina

Kami berduapun pergi menuju kantin sekolah. Dikantin gw pesan 2 teh hangat, 1 untuk gw dan 1 lagi untuk menenangkan rina. Begitu minuman tersebut jadi, langsung rina gw suruh minum untuk menenangkan pikirannya terlebih dahulu.

“udah enakan blom??”tanya gw

Rina hanya bisa menganggukan kepalanya yang berarti iya.

“ya udah, Sekarang terserah lu aja. mau cerita apa nggak ke gw, tapi kalo lu mau cerita gw siap jadi buku catetan lu koq. Dan kalo lu sedih gw siap jadi sapu tangan lu juga koq” kata gw sambil menatap matanya yang berkaca-kaca emoticon-Belo

“gw juga nggak tahu. Tadi tiba-tiba papah gw ada didepan sekolah trus ………………….” Kata rina sambil menceritakan semua yang terjadi serta percakapan antara dirinya dan papahnya

Gw yang mendengarkan cerita tersebut hanya sesekali memberikan komentar tentang kejadian tersebut. Rina yang gw lihat masih sedih begitu berjumpa kembali dengan papahnya, dia sebenarnya kangen sekali dengan papahnya namun dia juga ingat bagaimana keadaan mamahnya dulu saat mereka berpisah.

“udah-udah rin. Yang lalu biarlah berlalu rin, walaupun gimanapun dia tetap papah lu. mau gimanapun kejadiaannya nggak akan ngerubah itu semua. temuin aja nanti, siapa tahu beneran penting rin” Kata gw mengusapi rambutnya rina emoticon-Malu (S) emoticon-Malu

"makasih ya son, lu udah dengerin gw." kata rina yang masih sedih

"iya sama-sama. asal lu nggak sedih lagi, gw siap ngelakuin apa aja koq" balas gw emoticon-Cool
Quote:


yang mana 39nya gan?? emoticon-Bingung (S)

perasaan bisa koq gan.

di cek dulu dah gan emoticon-Big Grin

Quote:


ouwh..
silahkan aja gan. nggak ada yang ngelarang koq emoticon-Malu (S)
wah, keren. ayo dilanjutin ceritanya. emoticon-Smilie
ditunggu ntar siang update nya. emoticon-Big Grin
mending sama Rina deh daripada sama Tika. emoticon-Smilie
keren gan, ane tunggu apdet slanjutnya.... emoticon-Traveller
Quote:


silahkan gan emoticon-Big Grin

Quote:


hah??
adooh emoticon-Malu (S)
kan blom berlanjut ceritanya gan emoticon-Big Grin
Quote:


ngga.. kalo gw liat jalan ceritanya, kayanya gw lebih engeh sama Rina daripada tika. Makanya buruan di-update. udah penasaran ini gw emoticon-Big Grin
kapan nie update lagi emoticon-Embarrassment
seru nih ceritany
ayo gan update lagi, ane tunggu duda agan emoticon-Malu (S) #eh
maksud ane update-annya emoticon-linux2
kapan nie update nya emoticon-Embarrassment
kelamaan tu emoticon-Embarrassment
ts nya mana ini emoticon-Confused:
updatenya juga manaaaa emoticon-Hammer
update lagi dunk emoticon-Big Grin
Part 42

“hei. Sendirian aja nih pak satpam??”tanya tika yang datang meledek gw yang lagi bengong di pos satpam

“ehk tika, iya nih sendirian aja nih. Kan yang lainnya udah pada pulang tuh.” Jawab gw

“ouh gitu ya.” Balas tika

“lu sendiri belom pulang nih?? Abis dari mana nih??” tanya gw ke tika emoticon-Big Grin

“tadi abis dipanggil ibu ru***ka, biasalah minta daftar absen bulanan. Ouh iya, bulan depan sekolah kita mau ngadain pentas seni lho.” Jawab tika

“hah??yang bener nih??” emoticon-Amazed

“benerlah.. gw kan dapet infonya dari bu ru***ka. jadi setiap kelas tuh bisa ikutan partisipasinya disitu.” Jawab tika meyakinkan gw

“waahh… ntar kelas kita nunjukin apa ya? Nunjukin sexy dancer kayanya bagus tuh.” Kata gw sambil ketawa-tawa emoticon-Big Grin emoticon-Genit:

“heh.. pikiran lu udah ngeres aja kemana-mana.” Balas tika sambil menjitak kepala gw

Kami pun tertawa bersamaan, Tawa kami memecah kesunyian yang makin menjadi disekolah ini.

“hei tika.” Sapa seorang gadis dari arah belakang kami

“ehk rina. Lu baru balik apa jam segini??” tanya tika kaget

“iya nih.. parah tuh pak sa****no kalo ngajar ya pasti jamnya keterusan mulu.” keluh rina

“iya dah. Untung dikelas gw pelajaran dia pas di tengah-tengah, kalo mata pelajaran terakhir mah pasti apes sama dia. Iya nggak son??”tanya tika ke gw

“apa..ehk…iya” jawab gw bingung emoticon-Bingung (S)

‘mereka koq bisa akrab begini ya. Akhir-akhir inikan mereka kayanya nggak saling berdekatan. Apa jangan-jangan mereka udah gencatan senjata lagi, tapi dalam rangka apa ya. Apa mungkin ada konspirasi diantara mereka berdua. Ahk whateverlah’ kata gw dalam hati melihat rina dan tika yang mendadak jadi sangat akrab emoticon-Amazed

Namun yang anehnya lagi, baik rina maupun tika saling mengamati masing-masing. Mereka seperti membaca apa yang sedang mereka dipikirkan.

“woi. Wah lagi pada kumpul nih.” Sapa chandra yang sedang berjalan bersama indri kearah kami

“udah akur nih sekarang.” Kata indri sambil ketawa-tawa

“akur apaan?? Emangnya ada perang ya??” tanya gw ke indri emoticon-Bingung (S)

“ Nggak ada apa-apa koq” jawab rina dan tika bersamaan

“gw curiga nih. Kayanya ada yang gw nggak tahu ya??” tanya gw lagi emoticon-Bingung (S)

“payah lu son,kemarin-kemarinkan ada perang dingin antara blok barat dan blok timur” jawab chandra

“ahk gw nggak tahulah. Pusing mikirin sejarah, udah ketahuan gw anak Alam. Malah ngasih tahunya Sejarah dunia” balas gw emoticon-Big Grin emoticon-Peace
Part 43

Gw berjalan menelusuri lorong sekolahan pagi ini. Walau sudah ada beberapa anak yang sudah datang, namun tetap masih terasa sepi di pagi ini.

“son.. sonny” panggil seseorang ke gw

Gw lihat kanan-kiri depan-belakang namun tidak ada orang yang memanggil gw. gw kembali melangkahkan kaki gw menuju kelas yang ada di lantai 2 emoticon-Takut (S)

“son.. bareng masuknyalah” kata suara tersebut

Kali ini suaranya lebih jelas terdengar mendekati gw. gw yang mulai berfikir macam-macam bersiap untuk mengambil langkah seribu emoticon-Takut (S) , tetapi sesuatu menarik tas gw yang membuat gw hampir terjatuh. Gw langsung menahan diri supaya tidak jatuh namun seperti ada yang tertarik sehingga gwpun terjatuh bersamaan dengan yang menyangkut di tas gw. emoticon-Frown

“adooh…” terdengar suara cewek meringis kesakitan menimpa badan gw

“lho, tika. Lu ngapain jatuh disitu?? Pake nibanin gw lagi” tanya gw heran emoticon-Bingung (S)

Gw langsung bangun dan membangunkan tika yang juga terjatuh

“abisnya, lu gw panggil nggak denger-denger sih. Gw pegang tas lu ehk lu malah jatuh dah,gw yang lagi megang tas lu jadi ikutan juga. adooh sakit lagi” jawab tika sambil memegangi sikunya

“tangan lu kenapa tik?? Wah berdarah tik. Ayo ikut gw ke ruang UKS dulu dah” ajak gw

Gw langsung saja mengantarkan rina ke ruang UKS untuk mengambil obat luka dan mengobati lukanya tika. emoticon-Ngacir

“jadi tadi yang manggil-manggil gw tuh lu ya tik. Gw kirain apaan” kata gw mencoba mencairkan suasana emoticon-Smilie

“yeee… makanya lihat-lihat donk. Adooh pelan-pelan dong netesinnya obatnya,sakit ini.” Keluh tika

“udah jangan banyak protes. Diem ajalah”sahut gw emoticon-Big Grin

Entah kenapa ruangan ini begitu terasa begitu sunyi setelah gw berkata itu. Gw perhatikan tika juga sepertinya ada yang berbeda dengan dirinya hari ini.

“tik, kacamata lu kemana??jatuh juga ya tadi??nggak pecahkan??” tanya gw emoticon-Amazed

“huh.. kacamata gw aja dipikirin, gwnya malah nggak dipikirin.” Kata dia

“hah?? Kalo nggak gw perhatiin mah, gw udah tinggal kali lu tadi pas jatuh.” Bela gw

“iya iya maaf deh.. udah dah, tadikan gw disuruh diem.” Balas tika

“ouwh ya, sejak kapan rambut lu di iket kaya gini?? Biasanyakan ada jepitannya, tapi ini koq nggak ada tik.” Tanya gw heran emoticon-Amazed

“tau ahk elap” balas tika

‘kalo gw perhatikan lagi, tika hari ini penampilannya sangat mirip dengan rina. Apa ini Cuma efek dari tanpa kacamatanya dan jepit rambutnya yang biasanya selalu identic dengan dia ya??’ tanya gw kepada diri gw sendiri emoticon-Bingung (S)

“udahan nih.. udah ayo kekelas aja dah. Mau gw bantu nggak??” tanya gw sambil meniup-niup luka yang sedang gw obati emoticon-Roll Eyes (Sarcastic):

“yaudah bantuin dah, kalo lu mau nebus kesalahan lu”

akhirnya gw memapah tika sampai di bangkunya. padahalkan yang luka tangan tapi dia meminta gw untuk memapahnya sampai bangkunya. emoticon-Nohope emoticon-Big Grin
Quote:


hehehehe
iya-iya gan. emoticon-Malu (S)

Quote:


duda?? emoticon-Bingung (S)
nikah aja blom gan emoticon-Malu

Quote:


Quote:


haaaddddiiirrrrr
maaf ya klo updatenya kelamaan.
lagi ngurus sesuatu dulu

Quote:


iya pasti di update trus koq
si agan orang K******n ya?
Quote:


hah??maksudnya tempat tinggal nih gan??
itu memangnya daerah mana ya??
Halaman 8 dari 14


×
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di