KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kuharap Kau Selalu Ada Disini
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000010775386/kuharap-kau-selalu-ada-disini

Kuharap Kau Selalu Ada Disini

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 14
wah bagus nih kayanya ceritanya.
ijin meninggalkan jejak dulu ya..
ditunggu updateannya emoticon-Malu (S)
Part 13


“"wah filmnya seru ya tadi".” Kata chandra

"“iya filmnya seru banget. Sampe gw jadi laper nih". ”kata gw emoticon-Hammer (S)

"“oohh, pada laper nggak nih??makan dulu aja yuks. Mau nggak??”" tanya chandra

"“SETUJU…..."” kata gw bersemangat sendirian emoticon-Metal:

"“koq lu doank son yank setuju. Yang laennya udah pada kenyang kali ya??”" tanya chandra heran

"“gw sih sebenernya laper juga. Tapi gw nggak gila kaya temen lu tuh". ”kata rina sambil memonnyong-monyongkan bibirnya ke gw

"“maksudnya yang gila siapa nih??”" tanya gw emoticon-Nohope

"“ya lu itu dodol. Maklum aja orang gila mana ada yang ngaku sih". ”sahut rina sambil ketawa lepas

Kita semua pun tertawa termasuk indri yang daritadi lebih banyak diam. Akhirnya kita semua pun makan di tempat makan di mall ini. Pas selesai makan kita ngobrol-ngobrol sebentar sebelum pulang.

"“ehk lu jadian koq gw baru tau sekarang dah??" ”tanya gw ke chandra

"“lha, suka-suka gw dong mau ngasih taunya kapan. Yang pasti udah dikasih tau kan??”" jawab chandra

:“emangnya lu udah berapa lama dri jadian sama chandra??”" tanya rina

"“baru mau jalan 3 bulan koq rin".”jawab indri

"“HAH, 3 BULAN??" ”kata gw dan rina kompakan lagi emoticon-Amazed

"“iya… kenapa sih lu berdua pada kaget gitu??Kagetnya barengan lagi??”" tanya chandra heran

Gw dan rina saling adu pandang karena kita sama-sama curiga. Gw sumpah kaget banget soalnya kan emang akhir-akhir ini sering kerumah gw buat belajar,tapi koq gw malah nggak tau kalo dia udah punya pacar. emoticon-Amazed

"“lu sendiri kapan pacarannya nih, orang udah klop banget sampe kompakan terus??" ”tanya chandra kepada gw dan rina

"“apaan sih lu, nggak jelas deh…. Udah yuk pulang aja, udah kenyang ini kan". ”kata gw mengalihkan topik pembicaraan

"“udah kenyang aja lu balik. Bayar nih makanan lu!!" ”kata chandra sedikit sewot

"“udah pake duit lu dulu dah. Itung-itung bayar sewa tempat gw yang udah lu pake buat belajar". ”kata gw cengengesan

"“yaudah sana balik lu… kasian anak orang ntar ditanyain ortunya baru tau rasa lu". ”kata chandra gentian cengengesan

Oh ya, gw baru inget. Tadikan gw pergi ngajak rina nggak pamit sama ortunya. Gimana nanti gw bilang sama ortunya rina ya. Wah bisa-bisa gw di omelin abis-abisan nih nanti disangkain nyulik anaknya. emoticon-Frown

Akhirnya setelah berpamitan sama chandra dan indri, gw dan rina pun pulang. Sepanjang perjalanan gw lebih banyak diemnya,jadi rina yang lebih banyak ngomong. Sedangkan gw Cuma nanggepin dia dengan “iya”,”huuh” aja. soalnya gw lagi memikirkan gimana cara buat ngehadepin ortunya rina nanti. emoticon-Hammer

Akhirnya sampe juga ke rumahnya rina.

"“ayo son, mau mampir dulu nggak nih??" ”tanya rina

"“nggak ahk.. nggak enak sama keluarga lu. Lagi pula udah malem juga kan. Gw langsung balik aja ya, bokap sama nyokap lu mana?? gw mau pamit nih, ntar nggak pamit disangkain nyulik anaknya yang cantik ini". ”kata gw

“…………namun rina seperti terbengong-bengong dengan pernyataan gw barusan, dan nampak mukanya sedikit memerah

“"rin..rina". ”kata gw menyapanya

“"wwooii.. ada orangnya nggak nih. Apa jangan-jangan Cuma badannya aja??" ”tanya gw emoticon-Bingung (S)

“"ehk iya son, bokap sama nyokap gw lagi pergi son. tadi lu ngomong apa dah". ”kata rina suaranya jadi pelan

“"ahk itu..nggak koq....yaudah gw pamit ya. Kapan-kapan boleh mampir lagikan kesini??”" tanya gw emoticon-Big Grin

"“oohh ya bolehlah.." ”jawab rina

"“yaudah gw balik ya..bye rin.”"

"“ehk tunggu son". panggil rina ke gw…”

"“ada apaan lagi nih??" ”tanya gw

"“makasih ya gw udah di ajak nonton sekalian jalan-jalan". ”jawabnya

"“makasihnya sama chandra dong. Gw mah Cuma modal bensin doang nih". ”kata gw

"“ya pokoknya makasih udah boleh numpangin gw di motor lu". ”kata rina lagi

"“iya sama-sama. Udah gw balik nih, ada yang perlu di omongin lagi nggak??ntar gw tinggal kangen lagi sama gw". ”kata gw sambil ketawa keras emoticon-Ngakak (S)

"“yee… najis lu. Udah sana buru-buru dah". ”kata rina sambil ketawa juga

Gw pun pulang dengan hati yang senang plus lega. Senang karena gw bisa sama rina walaupun Cuma sebentar dan dapat nonton sama makan gratisan emoticon-Hammer , dan lega karena gw nggak berhadapan sama ortunya rina. Padahal gw udah ngerencanain beberapa jawaban seandainya gw ditanya-tanya sama ortunya rina emoticon-Hammer (S) .
Diubah oleh ghighe
Quote:


silahkan saja sist
emoticon-Malu
seru juga nich gan ceritanya,
ngademin banget.
ijin gelar tiker dolo ya gan???
Quote:


oh silahkan aja gan.
maaf ya kalo penulisannya masih acak-acakan emoticon-Malu (S)
Part 14



"“adooh koq liburan rasanya lama banget ya..ffuuuhhtt" ”keluh gw

Hari-hari liburan gw merasa bosan, padahal kalo lagi sekolah gw pengen cepet-cepet libur aja. tapi sekarang malah jadi terbalik. Temen-temen disekitar rumah gw pada sibuk sama acaranya masing-masing,Sedangkan si chandra pulang ke sur***ya. Kerjaan gw jadinya tiap hari Cuma liat acara tv yang itu-itu aja. liburan 2 minggu rasanya lama banget berlalu

Namun pada hari ke-4 liburan disiang yang cukup terik membuat gw males buat ngapa-ngapain.

“ttrreeetttt tttrreettt…..tttrrreeeettt tttrrreett …”suara getaran Hp gw

Siapa yang sms nih, koq nomernya nggak gw kenal." ”kata gw dalem hati

Gw pun membuka isi smsnya, namun yang terlihat hanya teks kosong. emoticon-Bingung (S)

adooh.. siapa ini siang-siang gini ngasih kabar yang nggak ada tulisannya?!" ”kata gw sediit kesal karena udah mengganggu konsentrasi gw lagi nonton tv. emoticon-Nohope

entah kenapa gw langsung balas sms tersebut dengan tulisan "“TEKS KOSONG!!"” kepada pengirim sms itu. Tapi tidak berselang lama, kembali datang sms dari nomer yang tadi. Kali ini jawabannya membuat gw tambah kesel sama nih pengirim sms, Jawaban smsnya hanya "“aneh lu"”. Langsung aja gw balas lagi

"“aneh-aneh gini gw ini power ranger biru yang membela kebenaran”" emoticon-Malu (S)

Baru beberapa menit gw kirim tuh sms. Ehk tuh pengirim “sms misterius” bales lagi, gw buka ternyata Cuma ada tulisan “"makin aneh aja lu”". Jawabannya bikin gw kesel plus dongkol. Langsung gw bales lagi

"“ini siapa sih sebenernya??daripada lu ngehina gw terus-terusan, mendingan lu pulang,cuci kaki trus tidur dah!!" balas” gw yang sudah merasa kesal memuncak emoticon-Mad (S)

Lalu datang kembali sms dari nomer yang sama dengan nomer yang tadi
"“gw ini temennya power ranger biru,gw power ranger pink. Salam pembela kebenaran..hehe"”

"“Wah koq malah dia yang jadi lebih aneh. Apa sih sebenernya maunya?!”" kata gw dalem hati emoticon-Bingung (S)

"“ehk ini siapa sih??serius gw kesel nih!!" ”gw bales dengan keselnya emoticon-Mad (S)

tidak berselang lama, datang lagi balasannya "“ini gw rina. Sorry sorry becanda dikit napa." ”balas sms itu

"“ouuh ni lu. mengganggu konsentrasi gw nonton tv aja." ”bales gw emoticon-Confused:

"“hahahaha…..namanya juga bercanda”" balesnya lagi

"“eh lu tau nomer gw dari siapa emang??”" tanya gw emoticon-Bingung (S)

"“dari chandra. Katanya dia lu nggak ada yang nemenin, gw jadi disuruh nemenin lu." ”balasnya

"“yaudah lu kesini aja kalo mau." ”kata gw emoticon-Genit

“"NO....ogah gw. males dah kesana. Makanya gw temenin dari sms aja ya…..hehehe" ”balas smsnya

Akhirnya kita pun smsan sampai sore. Gw pun seneng banget bisa smsan sama rina,walaupun tadi awalnya bikin gw kesel stadium 3 tapi jadi ada yang nemenin gw. dan hari-hari berikutnya sampai masa liburan sekolah selesai pun gw sering ditemenin sama sms-smsnya rina.

Betapa senangnya diriku rina menemani hari-hariku walau cuma dari sms-smsnya emoticon-Hammer (S)
Diubah oleh ghighe
Part 15


"“mana nih oleh-olehnya. Dateng koq Cuma bawa pakean doank.”" kata gw ke chandra yang baru keluar dari stasiun emoticon-Belo

"“yeee lu ga ikhlas nih jemput gw??" ”tanya dia

"“bukannya begitu, tapi sebagai teman yang baikkan seharusnya bawalah makanan khas daerah sana." ”kata gw

"“yaelah.. disini juga banyak yang jual makanan daerah sana. Jadi kenapa gw mesti capek-capek bawa oleh-oleh buat lu. Tinggal beli aja disini”" kata chandra dengan cueknya

Hari ini adalah hari terakhir liburan sekolah. Semalem chandra udah pesen buat gw jemput dia di salah satu stasiun di Jakarta pusat. semalem sih chandra bilang ke gw kalo dia bawa oleh-oleh buat gw, jadi gw semangat buat jemput dia. emoticon-Frown

“"mau langsung balik apa mau mampir-mampir dulu nih??”" tanya gw

"“ya langsung baliklah. Gila lu ya,gw dekil begini di ajak jalan-jalan." ”jawab dia

"“yaudah sih..gitu aja sewot banget.”"

"“gw bukannya sewot, tapi gw capek. Gila mentang-mentang hari terakhir liburan banyak banget yang naek kereta.”" bela chandra

"“oh ya, lu yang ngasih tau nomer Hp gw ya ke rina??”" tanya gw

"“lha, dia yang minta terus-terusan sih minta sama gw. gw mah ngasih nomer lu dengan senang hati biar lu di smsin dia terus.”" jawabnya

"“berarti lu udah sering smsan donk sama dia??”" tanya gw lagi

"“ya nggak sering-sering Cuma ya beberapa kalilah."”

"“koq lu nggak ngasih nomernya dia ke gw??”"

"“ya lu nggak nanya sama gw.”"

"“wah curang lu.. indri lu mau kemanain mangnya??"

"“justru rina minta nomer lu sama indri,tapi indri ga tw jadi si rina disuruh nanya ke gw. nah dikasih dah tuh nomer gw ke rina.”" kata chandra menjelaskan awal mula bisa sms dengan rina

"oohh begitu…. Jadi rina smsan sama lu Cuma buat nanya nomer gw doank??”" emoticon-Confused:

"“lebih tepatnya begitu.”"

“"Gw nggak nyangka rina buat nanya nomer gw aja sampe sampe kemana-mana. Jangan-jangan perasaan gw sama dia sama kali.”" kata gw dalem hati emoticon-Malu (S)

"“woi bengong aja.. ayoo pulang capek nih gw pengen tiduran.”" kata chandra

"“oke siap boss.”"

Gw pun memacu motor yang gw kendarain menuju kos-annya chandra. Sampai di kos-annya, gw langsung numpang buat tidur-tiduran yang berkelanjutan menjadi tidur beneran. Gw bangun pas udah sore. Gw liat chandra dia lagi asyik didalam alam mimpinya kayanya sampe gw bangunin berkali-kali buat ijin pamit pulang dia tetep nggak bangun-bangun. Yaudahlah gw langsung pulang aja.
Diubah oleh ghighe
Part 16


Adooh baru juga masuk sekolah udah ada tugas yang bikin pusing. Gw pun memutuskan buat ijin ke toilet dulu buat sedikit merefresh otak yang langsung bekerja keras di pertemuan awal semester genap ini. Baru juga jalan beberapa langkah udah ada yang manggil-manggil gw.

“"sonn..ssonnnyyy.”"

"“iya hadir." ”jawab gw males sambil melanjutkan langkah gw

Dari suara-suaranya sih yang manggil gw ini adalah laki-laki. Tapi karena gw lagi suntuk banget jadinya gw nggak menoleh sedikit pun kearah asal-muasal suara tersebut.

"“woooii..songong banget lu dipanggilin bukannya nengok dikit dulu lah.”"

"“eh lu mbul, ada apaan nih??”" tanya gw masih males emoticon-Nohope

"“yaelah lu mah semangat dikit napa hidup. Lemes banget kayanya??"”

"“iya nih gw lagi pusing banget sama pelajaran dikelas gw. ngitung mulu kerjaannya, lu sendiri koq keluar kelas??" ”kata gw berbalik nanya

"“gw lagi pelajaran Bio**gi nih. Suruh ngamatin tumbuhan disekitar sekolah." ”jawabnya

"“oohh…. Gw ke toilet dulu ya, cuci muka dulu..”" kata gw

"“cucinya yang bersih ya biar keliatan lebih putih lagi.”" kata chandra sambil ngabur entah kemana

"Sialan tuh anak abis menghina maen kabur begitu aja. nggak pernah makan “bangkunya” sekolahan kali." kata gw dalam hati

Gw pun langsung mencuci muka gw. ternyata hasilnya cukup ampuh juga bikin gw lebih cerah lagi. Setelah mencuci muka niatnya gw mau ke kantin, eh malah dihadang chandra lagi,tapi kali ini dia nggak sendiri. Dia sama indri dan satu orang cewek yang nggak gw kenal. emoticon-Nohope

"“wuidih.. lebih seger nih keliatannya…. berapa ember buat lu cuci muka tadi.?" kata chandra sambil tertawa

"“sembarangan aja lu ngomong." ”kata gw

"“cielah gitu aja sewot..”"

"“lu udahan ngamatin tumbuhannya mbul??cepet banget.”" tanya gw

"“belom koq, baru sebagiannya aja. kan dibantu sama indri jadi lebih cepet ngerjainnya.”"

"“eehhkkmm…..." ”tiba-tiba cewek yang sedang bersama chandra dan indri itu berdehem

"“oh ya, sama dibantu temen gw juga nih.. eh kenalin nih temen gw namanya tika.”" kata chandra sambil mengenalkan temannya

"“hhmmm...gw sonny, lu tika kan??" ”kata gw

"“iya.. kan barusan si chandra ngasih tau."” Jawab tika singkat

Tika ini satu kelas sama chandra dan kebetulan juga satu kelompok buat tugas pelajaran bio**gi. Kalo gw liat sih ini anak cukup manis juga dengan kacamata yang menghiasi paras wajahnya dan jepitan rambut yang makin membuat dirinya tampak cantik. emoticon-Wowcantik

"“son, daripada lu pusing ngitung-ngitung. Mendingan lu bantuin kelompok gw nih buat ngerjain nih tugas." ”kata chandra

"“iya bantuin dikit aja son." ”kata indri membantu argumentasinya chandra

"“ogah dah.. lagipula guru gw udah menunggu kehadiran gw balik dari toilet." ”kata gw memberikan alasan yang tepat emoticon-Cool

"“ahk pelit lu mah." ”kata tika yang maen sambar aja pembicaraan gw

"Busyeett dah.. ini anak baru kenal belom ada 5 menit udah bisa ngejudge gw pelit.." emoticon-Frown

"“udahlah. Kan ada orang paling pinter seangkatan kita ini. Gw serahin semua sama lu mbul, gw ke kelas dulu ye." ”kata gw langsung kabur ke kelas emoticon-Ngacir

Sampe dikelas gw malah keingetan sama tika gara-gara kejadian tadi. Gila tuh anak kenal aja baru bisa-bisanya dia bilang gw ini pelit. Sampai tiba-tiba

“"sonny maju ke depan!!”" kata guru gw

"“ehk iya bu?? maju bu... Ada apa ya bu??" ”tanya gw emoticon-Amazed

"“kamu daritadi nggak dengerin ibu ya?? Ini kerjain nih soal no.4”."

Sial gara-gara mikirin tuh cewek gw jadi nggak konsen buat nyimak tadi ibu guru ngomong apaan. Hasilnya gw nggak bisa menjawab soal itu plus malu yang nggak ketulungan.. emoticon-Malu (S)
Diubah oleh ghighe
Part 17


dihari sabtu pertengahan bulan maret 2007 ini,gw dateng terlalu cepat. Walaupun sudah ada beberapa orang yang dateng tapi masih nampak sepi. Iseng-iseng gw lewat depan kelasnya rina, gw intip ehk rina udah duduk di kelas itu sendirian. Langsung aja gw samperin dan duduk disebelahnya. emoticon-Smilie

“"wuidih rajin bener nih jam segini udah dateng." ”kata gw ke rina emoticon-Big Grin

“……………………"......"”

"Wadooh nih anak kenapa nih. Jangan-jangan kesambet kali ini anak sampe nggak ngehirauin gw dateng." kata gw dalam hati emoticon-Takut (S)

"“woi power ranger pink." ”kata gw sambil teprokin tangan gw didepan mukanya

"“hah, ehk ya. Lha, lu ngapain disini son??kapan datengnya??”" tanya dia yang masih kaget dengan kehadiran gw emoticon-Nohope

"Wah bener nih anak jangan-jangan kenapa-napa lagi. Masa gw yang segini jelasnya masa dibilang nggak keliatan datengnya." emoticon-Bingung (S)

"“lu sih bengong aja. liat aja tuh angin aja ngeliat lu bengong nggak berani lewat didepan lu." ”kata gw berusaha menghibur rina dengan lawakan garing gw

"“apaan sih lu, aneh lu." ”balas dia singkat

Gw liat rina kayanya pagi ini ada yang beda dari hari biasanya, tapi apa ya. Gw perhatikan lagi dengan seksama,ternyata matanya rina agak sedikit bengkak. Kenapa ya nih anak, gw tanya aja dah.

“"rin mata lu kenapa??koq bengkak gitu?" ”tanya gw emoticon-Amazed

"“nggak apa-apa koq son,mungkin gw kurang tidur aja kali nih." ”jawabnya

"“oohhh, makanya jangan terlalu banyak begadang neng. Nggak baik buat kesehatan. kan udah ada lagunya tuh."”kata gw sok nyeramahin

"“iya pak dokter."”

"“yaudah gw kekelas dulu ya." ”pamit gw

"“son….." ”panggil dia ke gw

"“kenapa rin??”" tanya gw

"“gw boleh tanya sesuatu nggak sama lu??" ”dia balik bertanya

"“ya tentu donk. Kan nggak ada dalam undang-undang peraturan kalo nanya bakal dipenjara."”

“"kalo 2 orang yang udah saling kita sayangin dan yang membuat kita bisa seperti sekarang berpisah, lu pilih yang mana??yang 1 selalu melindungi kita, yang 1 lagi yang paling sering memberikan kita kasih sayang.”"

"“maksud lu gimana rin??" “tanya gw kurang paham

"“udah pilih aja… nggak ada siaran ulang.”"

"“hhhmmmm…..kalo gw sih bakalan tetep milih dua-duanya karena mau gimanapun pasti orang-orang seperti itulah yang membuat kita bisa bertahan menghadapi kehidupan didunia sampai saat ini." jawab gw emoticon-Cool”

“"oh gitu ya… tapi kalo udah cerai gimana bisa nyatuinnya lagi??”" tanyanya

"“hah, mangnya siapa yang cerai rin??”"

"“bokap sama nyokap gw. gw nggak tau harus gimana ngehadepin kenyataan ini." ”kata rina sambil nangis

Dari pernyataan rina terakhir, gw jadi tau kenapa hari ini matanya rina bisa bengkak begitu. Mungkin karena terlalu banyak nangis mikirin hal tersebut.

“"rin udah donk nangisnya, nangis itu nggak bisa nyelesaiin masalah rin walaupun nangis itu hak semua orang buat ngeluapin perasaannya." ”kata gw ke rina

"“hiks..hiks..hiks…."” emoticon-Frown

"“rin, walau itu udah terjadi tapi tetep itu orang tua lu. Mungkin itu yang terbaik buat mereka rin.tapi yang pasti mereka tetep sayang sama lu koq. Karena lu adalah anak mereka,darah daging mereka,buah hati mereka." ”kata gw berusaha nenangin rina

"“makasih ya son.. Hiks... lu tuh aneh tapi baik banget dah.”" kata dia sambil berusaha nenangin dirinya sendiri

"“yyeeee...anehnya nggak usah dibawa juga kali. Lu masih pegang sapu tangan gw yang dulukan??" ”tanya gw

"“iya masih koq…”"

"“gw harap setiap lu liat tuh sapu tangan itu, lu nggak akan sedih lagi, karena lu tuh nggak sendirian, masih banyak temen-temen lu termasuk gw yang siap ngebantu lu kapanpun dan gimanapun keadaan lu.”"

"“makasih banget ya son. Gw nggak tau harus ngomong gimana lagi”."

"“yaudah, nanti sepulang sekolah ikut gw yuks. Mungkin tempat itu bisa sedikit nenangin lu." ”kata gw

"“ya liat ntar aja deh ya.” "

"“gw kekelas gw dulu ya.”" pamit gw ke rina

Gw baru tau kalo hal yang selama ini yang sering bikin rina tiba-tiba bengong sendiri dan tiba-tiba sedih ternyata berasal dari dalam keluarganya sendiri. Gw tau kalo rina itu cewek yang periang, tapi semua orang juga nggak pengen keluarganya hancur.

“ya tuhan.. semoga ini jadi hari terakhir gw ngeliat dia sedih.”tanpa terasa butiran air mata gw menetes emoticon-Frown
Diubah oleh ghighe
Part 18

“nnneeettt nnnneeettt nnnneeeetttt……”

Akhirnya bel panjang sekolahan sudah berteriak menandakan pelajaran terakhir selesai dan siap-siap untuk pulang. Gw langsung bergegas merapikan buku-buku gw yang berserakan di meja untuk dimasukan kedalam tas. Setelah guru keluar ruangan, gw pun langsung berlari ke depan gerbang emoticon-Ngacir . Gw lihat disana sudah ada rina sedang berdiri, langsung aja gw hampirin dia.

“"ehk son, tawaran lu yang tadi masih berlaku kan??”" tanyanya

"“wweeeiiss...ya jelas dong, kan emang sengaja gw ngajak lu. Ayo kita berangkat.”" kata gw

"ayoooo" kata rina

"sebentar ya gw ngambil motor dulu. lu tunggu sini aja dulu, jangan kabur ya."

"iya baweell"

Gw pun langsung menuju parkiran motor buat ngambil motor yang gw bawa. Tapi pas diparkiran masih banyak yang belum mengeluarkan motornya, dan ada 1 bebek yang menghalangi motor gw buat keluar.

anjrit nih motor siapa lagi nih parker maen ngalangin motor gw aja. nggak tau gw lagi buru-buru apa!!" ”keluh gw dalam hati emoticon-Kagets

Karena gw nggak sabaran, jadinya tuh motor gw geser-geser buat dapetin celah supaya motor gw bisa keluar. Tiba-tiba saja helm yang nempel dikaca spion motor yang gw geser jatuh.

Ppprrrraaaakkkkk

Adooh..sial,kenapa pake jatuh lagi nih helm." ”kata gw dalem hati emoticon-Kagets

Langsung dah gw ambil tuh helm dan gw bersihin karena kena debu. Dan ternyata helm yang gw jatuhin itu kacanya pecah, adooh bikin gw panik aja nih helm.

"“heh!!! Ngapain lu megang-megang helm gw??”"

"Wadooh yang punya dateng lagi. Bisa makan waktu lama nih jadinya gara-gara kena omelan" pikir gw. emoticon-Nohope

"“sorry, tadi helm lu jat...." ……”kata gw kaget melihat si pemilik helm yang gw jatuhin ternyata tika. emoticon-Confused:

"“helm gw lu apain nih??koq bisa sampe pecah begini kacanya??”" tanya dia emoticon-Amazed

"“yyyeeee… mana gw tau. Yang pasti tadi helm lu udah jatuh pas gw kesini,jadi gw mah Cuma ngambilin doank." ”kata gw bohong emoticon-Wink

"“mana mungkin bisa jatuh gitu aja tanpa ada sebabnya. Pasti lu kan yang ngejatuhin motor gw!!”" kata dia mulai kesal emoticon-Mad:

"“ah terserah lu aja dah pokoknya gw sekarang buru-buru nih.mau pulang”." kata gw pura-pura nggak bersalah emoticon-Belo

Langsung saja gw keluarin motor gw dari parkiran secara tergesah-gesah.

“"wwwoooiii tttuuunnnggguu!!”"

Wah tika masih marah tuh kayanya sambil lari kearah gw,pasti dia minta ganti rugi kaca helmnya. langsung saja gw starter motor gw dan langsung akselerasi ke gerbang depan. emoticon-Ngacir

"“rin, ayo buruan naik."”

"“kenapa buru-buru sih son??emang ada apaan sih??" ”tanya rina yang heran melihat tingkah gw emoticon-Bingung (S)

"“udah cepetan naik. Ada kejahatan yang harus kita berantas sebagai power ranger." ”kata gw jadi ngaco emoticon-Hammer (S)

Setelah rina naik, gw langsung tancap keluar dari gerbang sekolah buru-buru biar nggak kena kekejar sama tika. emoticon-Ngacir
Gw langsung ajak rina ketempat yang gw maksudkan tadi pas dia sedih,mungkin disana dia akan merasa lebih baik lagi. emoticon-Big Grin
Diubah oleh ghighe
izin nenda yah gan emoticon-Big Grin

rame jg nih pembawaannya emoticon-Ngakak (S)
Quote:


silahkan gan. . emoticon-Blue Guy Smile (S)

rame gimana emangnya??
tulisan gw masih acak-acakan gini koq gan.
Part 19

Akhirnya gw dan rina sampai juga di tempat yang dituju yaitu sebuah situ. Gw langsung ajak rina buat berteduh dari sinar matahari yang cukup terik di bawah pohon cemara.

"“gimana tempatnya rin??bagus nggak??" ”tanya gw

"“bagus koq son, ada kaya danau-danaunya lagi. Terasa gimana gitu”" jawabnya

"“bagus dech… nah mendingan kalo lu lagi sedih liat-liat pemandangan aja. pasti sedih lu sedikit demi sedikit bakalan hilang.”" sambung gw

"“gw sendiri juga bingung son. Kenapa sih mesti cerai orang tua gw. apa nggak bisa diomongin baik-baik ya" ”kata rina yang langsung berubah ekspresinya emoticon-Belo

Wadooh kayanya gw salah ngomong nih.. gw ngajak rina kesinikan buat bikin dia terhibur, kenapa jadi sedih lagi.

"udah rin. Lu kalo mau nangis silahkan aja, nangiskan salah satu bentuk kita meluapkan ekspresi rin. Tapi yang penting nangisnya sewajarnya aja, nggak perlu sampai berlarut-larut." ”kata gw coba menenangkan rina emoticon-Roll Eyes (Sarcastic):

"“iya sih..tapi mau gimana lagi, gw kalo inget-inget hal itu sedih banget. Gw juga nggak bisa ngontrol air mata gw yang yang tiba-tiba keluar…”" katanya sambil tersedu-sedu emoticon-Frown

"“air mata emang baik buat mencuci mata,tapi kalo kebanyakan keluar nggak baik juga, apalagi buat cewek kaya lu. Bisa melunturkan kecantikan lho nantinya. Itu kata dr.sonny dari London”." kata gw sedikit bercanda emoticon-Hammer (S)

"“ah lu mah bisa aja dah bikin gw jadi kikuk gini." ”kata rina sambil menyenderkan kepala ke bahu gw emoticon-Malu (S)

Rina pun menceritakan semuanya yang dialaminya pagi ini
Sebelum sarapan rina melihat ibunya yang sedang tiduran di kamar. Dia merasa heran karena ibunya biasanya sebelum dia berangkat sekolah sudah berangkat kerja,namun kali ini beda. Dia pun mendatangi ibunya dan menanyakan kenapa ibunya tidak berangkat kerja. Ibunya menjelaskan kalo dia sedang tidak enak badan dan meminta rina untuk mengambilkan obat yang terdapat di laci. Saat rina sedang mencari obat untuk ibunya, dia nggak sengaja menemukan surat yang terbungkus rapih. Setelah menemukan obat yang dicari langsung diberikannya kepada ibunya dan ibunya pun segera beranjak ke dapur ntuk meminum obat tersebut. Rina yang daritadi penasaran dengan surat tersebut langsung membacanya. Betapa terkejutnya dia saat melihat surat itu yang berasal dari pengadilan agama yang menyatakan bahwa kedua orang tuanya telah resmi bercerai sejak 2 minggu yang lalu. Setelah membaca isi dari suat tersebut perasaan rina langsung bercampur aduk antara bingung, sedih, marah, aneh dll. Dia ingin bertanya kepada ibunya tapi dia khawatir ibunya akan tambah parah sakitnya, dia pun melipat surat itu sama saat dia sebelum membacanya dan buru-buru untuk pergi ke sekolah. Dia berpapasan dengan ibunya namun hanya mencium tangan ibunya tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

"“udah lebih tenangankan sekarang??”" tanya gw

"“hhhmmmmm………….."” jawabnya sambil mengembangkan senyumnya

"“nah gitu donk, hidup tuh nggak selamanya kita bisa senang tapi adakalanya kita juga merasakan kesedihan. Senang tanpa sedih nggak akan bisa dibilang senang, begitu juga sebaliknya." ”kata gw sok bijak emoticon-Embarrassment

“…………………………"...."”

"“lu pasti bisa koq ngelewatin semuanya. Gw tau lu tuh cewek yang kuat, dan lu pun nggak akan sendirian. Banyak orang-orang yang mau ngebantu lu koq ya salah satunya gw.”" kata gw lagi emoticon-Embarrassment

“………………………"...."”

"Kayanya ada yang aneh nih. Rina nggak ngejawab 1 patah kata " pun ke gw. emoticon-Bingung (S)

“"rin…”"

“…………………”"zzztttttt"

Gw sibakkan rambut panjangnya yang menutupi mukanya dan ternyata..........

"“ya ampun…. Ni anak malah tidur. Jadi daritadi gw ngomong sendirian, bisa-bisanya tidur dipundak gw lagi." ”kata gw dalem hati emoticon-Cape d... (S)

Wajahnya sangat tenang saat tidur, seolah-olah semua beban yang daritadi mengganjal dirinya telah terangkat bersamaan dengan deru nafasnya yang sangat teratur. Nyanyian burung-burung kecil melengkapi indahnya suara yang bisa gw dengar jelas.

"“gw nggak mau liat lu sedih lagi kaya tadi, gw akan bikin hari-hari lu lebih berwarna lagi. Karena gw cinta sama lu." ”kata gw pelan sambil membetulkan rambutnya yang tertiup angin emoticon-Kiss (S)
Diubah oleh ghighe
sip my bro emoticon-Cool, cerita lo mantap juga emoticon-Big Grin

update lagi y my bro, w nongkrong dimari dulu sambil buat /emoticon-Big Grin\
Quote:


silahkan saja om

penulisan gwkan acak-acakan om, masih banyak kekurangan disana-sini emoticon-Malu (S)
Quote:


anjrit w dipanggil om emoticon-Nohope

so kapan ini diupdate emoticon-Cool
di awal-awal thread gw spechleess coz ada lagu favorit gw disitu emoticon-Malu

SAOSIN - You're not alone ... emoticon-Belo

btw,ijin nenda ya omemoticon-Big Grin

salken dari nubi emoticon-Malu



emoticon-heart&emoticon-rose
Quote:


kocak emoticon-Ngakak (S)

tapi tetap bisa menggambarkan isi ceritanya yg serius emoticon-Big Grin

yg penting ga sakit mata dan bisa dimengerti cukup koq buat gw emoticon-Big Grinemoticon-thumbsup:
Post ini telah dihapus
Part 20


Nggak terasa 2 jam telah berlalu, namun gw masih betah duduk disebelah cewek yang daritadi tidur dipundak gw. walaupun badan sudah merasa pegal, tapi setiap kali gw melihat wajahnya yang tenang setiap itu pula gw semakin ingin selalu bersama dirinya. emoticon-Genit:

“"hhhoooaaammm."”

"“ya ampun… baru bangun udah bagi-bagi rejeki yang baunya sampai ke tulang sumsum”" kata gw emoticon-Nohope

"“lha son. Gw dimana ini??" ”tanyanya masih setengah sadar

"“lu kan lagi gw culik. Sekarang power ranger ganti profesi jadi tukang culik." ”jawab gw ngawur emoticon-Hammer (S)

"“oohh iya ya… gw lupa." ”kata dia pelan

"“jadi gimana nih rasanya diculik sama gw??udah enakan kan??”" tanya gw

"“ya nih udah mendingan koq, makasih ya om penculik.”" jawabnya sambil nyubitin pipi gw

"“adooh sakit tau nih. Lagi pula kapan gw nikah sama tante lu?? seenaknya aja manggil om. Berarti gw udah tua banget donk." ”kata gw sambil gw bales nyubit pipinya

"“iya deh maaf..ampun ampun, nggak lagi-lagi deh manggil om penculik." ”kata rina

"“nah gitu dong. Kan gw jadi nggak tua-tua banget".”

"“iya ya….bang penculik, laper nih… kan gw lagi diculik jadi kasih makan dong." balas rina”

Oh ya karena gw daritadi udah jagain korban penculikan gw, jadinya gw lupa kalo gw sebenernya laper juga.

"“yaudah tuh ada tukang bakso disitu, mau nggak??" ”tawar gw

"“mau..mau..mau…”..." kata rina dengan sangat antusias

Gw dan rina akhirnya makan bakso dengan lahapnya. Bakso dimangkok gw sudah habis, kenyang pun menjalar keseluruh tubuh gw. gw liat rina pun mangkoknya udah tinggal kuahnya saja. Langsung saja gw balikin mangkok yang gw dan rina pake ke abangnya dan sekalian mau bayar..

Damn…

“"Dompet gw kemana ya. Koq bisa nggak ada di saku celana gw.”" kata gw dalam hati sambil memeriksa kembali saku celana gw emoticon-Amazed

"“rin lu liat dompet gw nggak??" ”tanya gw berbisik ke rina

"“lho, mana gw tau dompet lu dimana.”" jawabnya

"“rin, serius nih rin.. dompet gw nggak ada di saku celana gw nih.”" kata gw panik

"“gw beneran nggak tau son.. suer dah.”" balas rina

"“trus kemana dong nih dompet gw??kenapa bisa ilang gitu aja??” trus ini bakso siapa yang bayar coba kalo dompet gw nggak ada??" tanya gw makin panik emoticon-Gila

"“ahk paling ini akal-akalan lu aja kan biar gw yang bayar, padahal dompet lu disimpankan didalem tas. Trik lama masih aja di pake." ”kata rina dengan entengnya

"“disamber gledek dah gw kalo bohong. Ini serius rin!!”" kata gw jadi super duper panik emoticon-Frown

"“hah.. lu beneran nih??koq bisa sih??”" tanya rina balik

"“lu nggak liat muka gw udah panik gini apa. Ya beneranlah ini.”" jawab gw

"“yaudah gw aja yang bayar. Lu cari ditempat kita tadi duduk, siapa tau aja jatuh disana. Dasar penculik nggak modal”." kata dia sambil membayar uang bakso yang kita makan

Gw pun langsung bergegas lari ketempat dimana gw dan rina duduk dibawah pohon emoticon-Bingung . Gw cari-cari dengan teliti tapi hasilnya nihil. Nggak ada sedikitpun petunjuk dimana keberadaan dompet gw. gw langsung duduk lemes ditempat tersebut. emoticon-Frown

“"ketemu nggak son??" ”tanya rina

"“nggak ada rin.." ”jawab gw lesu

"“emang ada duitnya berapa sih??" ”tanya rina

"“duitnya nggak penting.. yang penting itu STNK-nya dan tanggung jawab gw yang udah dikasih kepercayaan bawa motor.”" kata gw

"“lu nggak bawa dompet kali daritadi berangkat sekolah??”" tanyanya lagi

"“tadi pas gw istirahat makan dikantin aja masih ada rin. Gimana bisa nggak kebawa”." kata gw

"“jangan-jangan jatuh dijalan son. Wah susah dah kalo begitu mah." ”kata rina

Mendengar kalimat terakhir yang diucapkan rina langsung membuat gw nggak ada harapan. Tiba-tiba dalam pikiran ini terlintas bokap dan nyokap gw lagi ngomelin gw karena keteledoran gw. gw cari lagi ditempat tersebut tapi emang bener-bener nggak ada. emoticon-Frown

Akhirnya setelah capek nyari dompet gw yang entah berantah keberadaannya. Gw dan rina memutuskan untuk pulang. selama perjalanan pulang gw lebih banyak diemnya karena masih mikirin dompet yang hilang. emoticon-Gila
nggak terasa kita sudah sampai didepan rumahnya.

"“sonny, semangat dikit donk. Daritadi dijalan diem aja??”" tanya rina yang melihat muka gw yang lesu

"“iya,sorry ya. gw kan mau ngehibur lu tapi malah gw yang jadi begini." ”sahut gw lemes

"“udah,gw juga udah baikan koq..nanti juga yang nemuin dompet lu pasti ngembaliin ke lu koq.." ”kata rina

"“Ämiin..mudah-mudah aja dah. Gw langsung pulang ya”." pamit gw

"“hati-hati ya son.”"

Motor gw langsung gw kendarain dan menuju rumah gw. sampai dirumah gw langsung masuk kamar gw. Dan nggak terasa karena pusing dan lelah, gw pun tanpa aba-aba langsung masuk ke alam mimpi gw.
Diubah oleh ghighe
Halaman 2 dari 14


×
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di