KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kuharap Kau Selalu Ada Disini
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000010775386/kuharap-kau-selalu-ada-disini

Kuharap Kau Selalu Ada Disini

permisi para sesepuh dan para penghuni SFTH maupun yang baca kisah ini...
gw mau berbagi cerita. Sebelumnya maaf ya kalo tulisannya acak-acakan. jujur gw emang nggak begitu pinter buat nulis sebuah cerita

Spoiler for :


"lagu ini lagi...ffuuhhtt"keluh gw sambil menghembuskan asap rokok ini

kenapa setiap gw denger lagu ini selalu teringat ketika gw bersama dia. itu semuakan udah berlalu.

"masa lalu kan nggak akan merubah masa sekarang maupun masa depan. kecuali kalau kita belajar dari masa lalu, baru bisa merubah masa depan maupun sekarang." kata gw dalem hati

oh ya nama gw sonny. kisah ini berawal pas gw masuk salah satu SMA Negeri di Kota TANG***NG tahun ajaran baru 2006. sekolah gw ngadain MOS buat anak-anak baru 3 hari.


Quote:


To be Continued


terima kasih ya sudah mau mampir ke kisah ini.

kalau nggak keberatan sih di comment or emoticon-Rate 5 Star ataupun emoticon-Blue Guy Cendol (L) , itu yang bikin gw jadi lebih semangat buat ngelanjutin kisah ini emoticon-Toast

sekali lagi terima kasih sudah menyempatkan waktunya buat membaca kisah ini emoticon-Toast




enjoy with my story emoticon-Angkat Beer







emoticon-Shakehand2
SEKIAN&TERIMAKASIH;
profile-picture
anasabila memberi reputasi
Diubah oleh ghighe
Halaman 1 dari 14
PART 1


"trriiiingg tttrrriiiiinnnggg". alarm memanggil gw supaya bangun dari tidur yang pules..

"addooohh jam berapa lagi nih alarm udah bunyi aja. padahalkan gw baru aja pules." dalam hati gw.. emoticon-Cape d... (S)

"ya ampun udah jam setengah tujuh. inikan hari pertama MOS gw, masuknya jam tujuh lagi. begonya gw, kenapa gw nyiapin persiapan gw baru semalem."
tanpa banyak basa-basi lagi gw langsung bergegas mandi dan gak lupa pake baju. emoticon-Hammer (S)

dalam waktu 15 menit semuanya pun selesai.

"mah....sonny berangkat mah." kata gw kepada mamah gw

"ïya hati-hati ya,nggak sarapan dulu nih?" kata mamah gw dengan perhatiannya

"udah telat nih mah. masuk jam tujuh."
gw pun pamit ke mamah gw. nggak lupa cium tangannya dulu biar berkah

pas sampai sekolah baru gw. udah banyak anak baru yang berdandan dengan anehnya,gw juga udah mempersiapkan dari rumah keanehan-keanehan ini. tanpa sadar gw dipanggil sama kakak kelas.

"wooiii yang nggak pake topi,kesini."

karena gw lagi bengong ngeliatin anak-anak baru yang lain. gw nggak tw yang dimaksud tuh gw.

"wwooiii denger nggak lu!!" sambil teriak disebelah kuping gw yg tanpa sadar udah dijewer.

"apaan sih.... ehk ada apaan ya kak?" sumpah gw kaget bgt diteriakin begitu

"topi lu mana??kenapa gak dipake??" sambil melototin gw.

"annjjrrriiittt...sumpah ini senior serem amad. udah tinggi,berewokan plus kumisan lagi. ini beneran anak SMA" kata gw dalem hati.

"ada kok kak. ini didalem tas kak." dengan tampang melas gw

"udah pake topinya!! anak baru aja udah gaya-gayaan ga bisa diatur ma kakak kelas."

gw pun mencari topi gw. tapi kok sampe gw bongkar isinya nggak ada dah. aneehhh

"topi saya kok gak ada ya kak?"
padahalkan semalem gw udah beresin nih topi. kenapa sekarang nggak ada.

"udah jangan banyak alesan. baris sana barengan sama yang nggak bawa topi!!"

akhirnya gw dapet juga dah tuh hukuman barengan sama anak-anak lain yang nggak pake topi juga. Tapi nggak apa-apa, karena ini adalah awal dari segalanya...
Diubah oleh ghighe
izin nenda dulu yach gan emoticon-Smilie
PART 2


pas lagi dihukum berjemur sambil hormat ke bendera, gw liat seorang anak baru yang cantik emoticon-Wowcantik (menurut gw. Kan cantik itu relatif emoticon-Malu (S) ). Daripada bete, iseng-iseng gw curi-curi kesempatan ngajak tuh cewek kenalan(waktu disuruh baris dia disebelah gw).

“"adooh jam segini udah dijemur. Gimana nanti ya?”" pura-pura ngeluh sendiri padahal modus. emoticon-Hammer (S)

"“iya nih. Mana matahari udah mulai muncul lagi. Kan panas nih."” Dia pun nyahutin keluhan gw

"“ehk ngomong-ngomong nama lu siapa?"” tanya gw ke dia

"“Rina septriana, nama lu sendiri siapa??”" dia balik nanya

“"nama gw sonny". jawab gw

“"ooohhhh sonny ya namanya".” kata dia sambil senyum-senyum gak jelas

"“ehk iya, trus gw manggil lu apa nih?? Rina apa Triana?? apa Asep??”" tanya gw lagi sambil ketawa-ketawa kecil

"“hah, Asep??”" tanya dia kebingungan

“"iya….kan nama lu Rin-A SEP-triana kan".” Jawab gw dengan ketawa yang lebih besar

Tiba-tiba saja

PPPPLLLEEEETTTTAAAAKKK

“"adooh lu ngapain sih pake jitak-jitak segala!!! Kaya nggak ada kerjaan laen aja. Kan sakit nih".” Keluh gw ke Rina

Tapi si Rina koq nggak ngejawab keluhan gw. Dia Cuma memonyong-monyongkan bibirnya ke arah belakang. Akhirnya gw liat apa yg dimaksud ama Rina.

"“ehk kakak, ada apa ya kak??”" emoticon-Belo sumpah ini gw kaget bgt senior udah udah ada di belakang gw percis

"“elo ya!! orang lagi dihukum malah cengangas-cengengesan daritadi gw liatin pake berlagak oon lagi!! Hormat lagi ke Bendera sampe nanti jam istirahat!!!”" bentak kakak senior gw

Setelah kakak senior yg aneh dan sangar itu sibuk ngurusin yg lain. Gw pun deketin Rina lagi

"“lu koq nggak ngasih tw ada gorilla dibelakang gw??!! curang lu”". tanya gw ke rina dengan sedikit kesal emoticon-Peace

"“yeeee....…salah sendiri punya mata nggak dipake buat liat situasi dan kondisi. Emang enak dijitak… wwweeekksss”". jawab dia sambil meletin lidahnya

Berlanjutlah lagi obrolan kita terus menerus sambil liat situasi dan kondisi sampai hukumannya selesai.

Akhirnya selesai juga hukumannya. Gw,Rina dan anak-anak yang lainpun disuruh kelas masing-masing sesuai grup MOS-nya, karena kelas gw sama Rina nggak sama grup MOS.

MOS hari pertama pun selesai. Gw pun buru-buru kedepan sekolah dengan niat ketemu sama si Rina lagi.tapi kok setelah gw nungguin hampir 15 menit si Rina nggak keliatan, apa jangan-jangan dia udah pulang ya. Yaudahlah gw mendingan pulang dah,toh besokkan masih bisa ketemu lagi.
Diubah oleh ghighe
PART 3


Hari ke-2 MOS

Untung gw udah bener-bener siapin nih persiapan MOS hari ke-2. Jadi nggak ada lagi dah tragedi “teriakan senior” terhadap gw.

Pas lagi istirahat siang gw ketemu sama Rina. Langsung aja deh gw ajak buat makan siang dikantin sekolah. Kebetulan waktu itu cuma ada beberapa orang doank yang jualan dikantin soalnya semua anak baru diharusin bawa bekal.

“"Rin, lu gak makan rin??" ”tanya gw

"“nggak".” jawab rina datar

"Adooh ini jawabnya singkat bener. Gimana bisa tercipta komunikasi 2 arah yg baik kalo begini". emoticon-Hammer (S) . gw pun berinisiatif buat sedikit bertanya

"“kenapa nggak makan?? Lu nggak bawa bekal ya?? Kan ada yg jualan tuh dikantin, jadi tenang aja..”" kata gw yang bertanya layaknya jalan tol. namun belum selesai gw menyelasaikan pertanyaan gw, rina sudah memotong jalur tol gw emoticon-Hammer

"“udahlah, kalo lu mau makan mendingan makan aja duluan. Gw lagi nggak nafsu makan".” Balas dia

“"lagi nggak nafsu makan apa lagi mau diet nih??"” tanya gw lagi

"“berisik lu!! udah sana makan aja!!"” jawabnya dengan sedikit menaikan nada bicaranya dan matanya berkaca-kaca

"“yaudah gw duluan ya, tapi lu jangan sedih donk. Ini pake aja".” Kata gw sambil ngasih sebuah sapu tangan yg selalu gw bawa dikantong

Aneh ini anak. Nggak ada angin nggak ada hujan koq sewot banget dah. Apa gw tadi salah ngomong ya?? Ahk bodolah ntar juga dia diem sendiri".” Kata gw dalam hati sambil jalan menuju kantin

Tiba-tiba ada suara-suara yg memanggil gw

"“soonnn….....sssooooonnnnyyy…....ssoooonnnyyy....wwooiii budek".”

Siapa sih nggak sopan banget, nama bagus-bagus pemberian orang tua gua pake ditambahin gelar “budek” lagi emoticon-Mad (S)

"“woi gw panggilin juga lu daritadi.. nengok dikit dulu kek".” Kata seorang anak laki-laki berpakaian SMP yg gw juga pakai tapi udah nggak karuan bentuknya

"“lha, lu disini mbul?? Bukannya lu ikut sama bokap lu ya ke Sur***ya??”" tanya gw keheranan

"“gw nggak ikut sama bokap gw. Gw lebih suka disini. Lu taukan gw dari kecil udah disini, jadi gw udah terlanjur cinta sama kota yg panas ini".” Balas dia sambil ketawa menunjukan 2 gigi kelincinya emoticon-Wink

"“emangnya gw ngurusin masa kecil lu.."” kata gw sambil sedikit menjitak kepalanya

orang yang gw paggil mbul ini memilki nama asli yaitu Chandra. Dia ini temen gw waktu SMP dank kita dulu pernah satu kelas malahan satu meja dulu waktu kelas VII… Chandra bisa dipanggil gembul karena dulu waktu SMP badannya gemuk dan kalo sekolah setiap hari pasti bawa bekal(gw dulu diem-diem ngawasin lauk yg dibawa tiap hari. Maklum semeja emoticon-Big Grin ),tapi sekarang sih dia udah kurusan. Sebelum ujian nasional dulu gw tanya dia mau nerusin dimana, dia bilang mau ikut sama orang tuanya di Surabaya. Tapi sekarang malah satu sekolahan lagi ma gw. emoticon-Cape d... (S)

"“wuidiihh badan lu sekarang udah makin kurusan nih kayanya??”" tanya gw

"“masa sih??ahk biasa aja… ahk..lu malah gemukan kayanya nih?? Ehk lu mau ke kantin ya?? barenglah”".balasnya malah balik nanya

"“ya namanya aja gw dikasih makan sama nyokap gw. Jadi wajar donk gemukan dikit.. iya nih, ayo dah ke kantin".” Jawab gw sambil cengangas cengengesan

Akhirnya gw sama Chandra pun ke kantin sambil ngobrol tentang keadaan masing-masing.
Diubah oleh ghighe
Part 4


Lagi asyik-asyiknya gw ngobrol sama Chandra plus ditemani siomay yang menjadi menu makanan kita, ada seseorang nepuk bahu gw. Ternyata si Rina yg nepuk bahu gw, bagus dah gw kirain senior itu lagi.. emoticon-Ngakak (S)

"sonny, makasih ya sapu tangannya. Ini gw balikin deh".” Kata Rina

"“udahlah.. lu simpen aja dah, buat ntar kalo lu lagi sedih lu liat sapu tangan itu jadi nggak sedih lagi. Kan masih banyak orang yg nggak mau ngeliat lu sedih rin".” Kata gw sok bijak emoticon-Hammer (S)

"“lu tuh aneh ya.. kadang-kadang aneh, kadang ngeselin juga tapi sekarang malah jadi orang mirip orang bener. Gw udah nggak sedih lagi koq son".” Kata rina lagi

"“wahh bener banget tuh. Sonny emang orangnya begitu, nggak jelas dah pokoknya". ”timpal Chandra yang maen nyambung aja kaya listrik

"“apaan sih lu mbul.. oh iya, Chandra ini kenalin ini namanya Rina. Rina ini kenalin temen smp gw namanya Chandra". ”kata gw supaya mereka saling kenal

“"Rina".” kata rina seraya menjulurkan tangannya untuk berkenalan dengan chandra

“"Chandra". balas chandra sambil menjabat tangan rina”

Setelah mereka berkenalan, kita pun terlibat obrolan yg membuat kita seperti teman yg sudah lama bertemu..

"“son, chan. Gw masuk duluan ya. Daripada ntar-ntaran gw bisa telat lagi".” Pamit rina

"“okeehh… sampai nannti ya rin".” Balas gw

Setelah rina masuk ke kelasnya. Gw dan Chandra pun masih terlibat obrolan. Nggak terasa bel pun memanggil kami untuk segera masuk kelas masing-masing..

Akhirnya MOS hari ke-2 berjalan dengan baik. Nggak ada yang namanya “teriakan senior” maupun bentakan-bentakan yg biking w kaget kemarin. Gw pun jalan ke gerbang sekolah dengan maksud bertemu rina dan ngobrol sepanjang perjalanan pulang.

Setelah 30 menit gw nunggu,si rina pun nggak muncul-muncul juga. Kayanya udah nggak ada tanda-tanda kehidupan di sekolah. Yg terlihat Cuma penjaga sekolah yg lagi asyik menikmati sepuntung rokoknya. emoticon-Bingung

“"wooiii..." ”seseorang menepuk bahu gw

"“ahk elah lu mbul bikin gw kaget aja. Lu beloman balik??"” tanya gw

"“bloman nih.. tadi gw dari warung depan ngeliat patung,tapi itu patung bisa celingak-celinguk gitu.. aneh ya".” Katanya sambil ketawa cekikikan

"sialan... gw disamain sama patung, mulai kurang ajar nih anak" kata gw dalam hati

"“nyindir gw nih?!”" balas gw sedikit kesal

"“ya abisnya lu ngapain lagi diem aja didepan gerbang celingak-celingukan. Lu lagi nungguin orang ya?? Siapa..siapa?? si penjaga sekolah kali??"” cecar Chandra yg ketawanya makin lebar

“"aahh ngaco lu… udahlah balik aja yuk. Bete gw lama-lama berdiri disini".”

Gw dan Chandra pun akhirnya balik kerumah masing-masing. Lagi-lagi hari ini gw nggak bisa nemuin rina sepulang sekolah. Padahal tadi gw nungguin dia cukup lama,tapi tetep aja nggak ketemu lagi. Apa jangan-jangan dia tadi berbaur pas lagi rame-ramenya anak-anak keluar sekolah ya?? Atau malahan sebelum gw sampe gerbang, rina udah pulang duluan lagi?? Ahk nggak tw lah. emoticon-Frown
Diubah oleh ghighe
Quote:


monggo gan emoticon-Big Grin

sorry ya gan kalo tulisannya acak-acakan emoticon-Malu (S)
Kayanya asik nih. ijin mendirikan bangunan gan....
Bolehkah gue ikut nunggu apdetannya? emoticon-Smilie
/emoticon-linux2\
Part 5

Hari ke-3 MOS

Jalanan menghampar luas didepanku
Penuh kerikil tak membuatku berhenti untuk maju
Hamparan angin menerpa wajahku
Selalu mengingatkanku pada masa depan yang menantiku
Disinilahku menapaki jalan itu
Disini juga akan ku kejar semua harapan itu


Itulah penggalan puisi yg gw buat sewaktu disuruh senior membuat puisi dan membacakannya didepan ruangan. Entah waktu itu dapet inspirasi darimana, yang sepintas keluar kata-kata itu dalam pikiran gw.

Pas lagi istirahat, gw nggak ngeliat si rina. Biasanya kalo istirahat dia duduk dibangku depan kelas grupnya. Tapi kali ini nggak ada dianya.

Akhirnya hari terakhir MOS selesai sudah. Nothing special today. selain gw nggak ketemu rina, dikelas juga Cuma dengerin senior tentang peraturan-peraturan disekolah ini. Gw pun beranjak pulang dengan kelelahan jiwa dan raga emoticon-Hammer (S) .

Pas sampai depan gerbang, terlihat ada sesosok perempuan yang selalu hadir dalam pikiran gw. Rina berdiri didepan gerbang masih lengkap dengan perlengkapan MOS-nya.

“"hai rin".” tegur gw

"“ehk sonny, koq sendirian??temen lu yg kemarin mana??”" tanya dia

"“nggak tw gw, masih didalem kali.. lu sendiri ngapain berdiri disini sendirian?? Nungguin jemputan ya??" ”gw tanya balik dia

"“lha, koq lu tw dah. Iya nih kakak gw tadi sms katanya jemputnya agak telat nih. Oh ya, kakak gw alumni sekolah ini tw".” jawab rina dengan bangganya

“"emangnya gw nanya tentang kakak lu ya??" ”tanya gw sambil ketawa kecil

"“ahk rese lu..hhuuhh".” balas dia sambil mukanya dibikin tembem bgt emoticon-Ngakak (S)

"“emangnya rumah lu dimana dah rin??”" tanya gw lagi

"“rumah gw di Pak***ya. Kenapa emang??"”

“"masa sih??rumah gw kan di Gr*******ya, berarti rumah kita deketan donk.."” kata gw sambil senyum-senyum

"“deket darimana??kalau jalan kaki kan lumayan setengah jam".” balas rina

"“siapa suruh jalan kaki.. udah pulang bareng ma gw ja. Kita naek angkot aje dah, sms ja kakak lu dulu bilang nggak usah jemput". ”hasut gw ke dia emoticon-Malu (S)

“yaudahlah, bentar dulu ya gw sms dulu…”

Akhirnya penantian gw tercapai emoticon-Big Grin , bisa pulang bareng sama rina ja udah senengnya dalam hati nggak ketulungan. Namun sepanjang perjalanan dari sekolahan menuju tempat mangkalnya angkot-angkot, gw sama rina malah sama-sama diem2an (jujur gw sih gara-gara grogi emoticon-Hammer (S) ).
Pas sampai di tempat mangkalnya angkot.

"“son, puisi lu tadi bagus dah??jago bikin puisi ya??" ”tanya dia

"Puisi gw dibilang bagus??padahal inspirasinya ja nggak tau apaan. dan masih ngalor-ngidul juga itu". kata gw didalam hati

“"emangnya lu tau pa??tau darimana lagi??" ”gw tanya balik

"“yeee… nggak percayaan nih anak. Kan tadi pas gw lagi mau ke toilet, gw lewat depan kelas lu. Eh pas gw liat lu lagi baca puisi didepan. Ya gw dengerin aja lu baca puisi sampe selesai". jawab rina

"“ahk lu mah becanda aja sih"”. balas gw

"“serius son. Dibilangin orang nggak percayaan amad ya".”

Gw nggak bisa bales lagi omongannya dia. Sumpah gw seneng banget karya gw dibilang bagus, apa lagi yang ngomong si rina. Jadinya gw Cuma bisa senyum-senyum aja emoticon-Big Grin

“"wooiii…. Ada orang nggak nih??senyam-senyum aja daritadi. Kering ntar gigi lu tw, tuh angkotnya udah mau jalan.. ayo naek yang itu aja". kata rina sambil menampar-nampar ”pipi gw pelan

"“ya..ya..ya sip ibu boss".”

Kitapun pulang naek angkot. Dan pertemuan gw sama rina hari ini pun harus di akhiri dengan gw yang turun dari angkot lebih dahulu. Sepanjang perjalanan dari gw turun dari angkot sampai rumah gw Cuma bisa senyum-senyum aja membayangkan kata-kata rina tadi…...i don't know what i feel now, but i like it emoticon-Malu (S)
Diubah oleh ghighe
Quote:


Quote:


silahkan aja koq gan
Part 6


Akhirnya setelah selama 3 tahun terakhir gw selalu berpakaian putih-biru. Hari ini gw pun memakai seragam yg berbeda dari hari-hari sebelumnya. Yups hari ini gw telah resmi menjadi murid sma dengan baju kebesarannya putih-abu2. emoticon-Malu (S)

Minggu pertama sekolah pun terlewati hanya dengan perkenalan sana-sini. Tapi hubungan gw dan rina pun tetap tidak ada perubahan. Bahkan belakangan ini kita kalo lagi berdua lebih seringnya diem-dieman. Istirahat sekolah pun gw jadi jarang ketemu dia, gw lebih banyak gabung di kantin bareng temen-temen gw,sedangkan dia dikelas trus Cuma sesekali aja dia keluar kelas pas istirahat.

“"son, gimana hubungan lu sam rina??"” kata Chandra sambil mengunyah makanan dimulutnya

"“hubungan apaan maksud lu??”" gw tanya balik nih anak

"“ya hubungan lu sama rina gimana??udah resmi pacaran belom??”"

"“ngaco lu..kenal aja baru, masa mau maen pacaran aja. Lagipula gw sama dia ya..... cuma sebatas temen aja”".

"“ahk lu pake pura-pura lagi. Trus ngapain coba setiap lewat depan kelasnya dia, lu ngintip dari kacanya??”"

"Wadooh koq nih anak bisa tau ya klo gw lagi jalan di depan kelasnya rina selalu ngintipin rina dari kaca??" Kata gw dalem hati emoticon-Malu (S)

“"ya itu sih cuma eeemmm….. ngeliat guru yang ngajarnya aja,galak apa nggak".”

“"yaelah masih ja ngeboong. Gw kan tau mana yang ngeliatin guru dan mana yang ngeliatin anak muridnya. Jelas-jelas kepala lu aja ngarahnya ke dia, masa begitu dibilang ngeliatin guru".”

"“eehhmm ya itu sih eemmm…”"


"Tttteeeeettt....tttttteeeeeettttt.....tttttttteeeeeeeetttt" Akhirnya bel masuk istirahat berbunyi juga. Gw bisa kabur dari cecar pertanyaannya si Chandra.

"“chan udah bel tuh.. gw masuk duluan ya mau ngerjain pr. Nih duitnya sekalian bayarin punya gw ya”".

hhuuaannjjrriiittt....wwooii ngapain lu buru-buru banget. Mau ngerjain pr apa mau ngeliatin rina dari kaca??"” teriak Chandra sambil ketawa ngakak banget

Gw pun buru-buru masuk kelas untuk menghindari ocehan-ocehan dari Chandra. Tapi yang gw masih bingung, koq dia bisa tau ya kalo gw sering ngeliatin rina dari kaca kelasnya?? Gw sama Chandra aja beda kelas. Ahk bodolah mendingan dengerin guru nerangin daripada pusing-pusing mikirin itu. emoticon-Gila
Diubah oleh ghighe
Part 7


“Sial…..udah jam setengah 7 aja nih.”

Gw pun buru-buru mandi dan berangkat sekolah. gara-gara semalem nonton bola gw jadi bangun kesiangan nih. Gw jadi dateng telat ke sekolah. Untung yang telat bukan Cuma gw, ada juga anak kelas XI dan juga kelas XII. Tapi hanya gw satu-satunya anak kelas X yang datengnya telat. Jadinya selama jam pelajaran pertama dan kedua gw disuruh membersihkan toilet.
Tapi karena anak-anak kelas XII dan kelas XI merasa ada mangsa empuk (maksudnya gw emoticon-Frown )buat ngerjain itu semua, jadinya mereka enak-enakan enak-enakan dikantin sedangkan gw yang harus nanggung semuanya. emoticon-Nohope

Pas gw lagi bersihin toilet yang baunya kaya apaan tau,tiba-tiba saja
“"hhuuu…hhhuuuuu…hhhhuuuuuuu”"
entah itu suara nyata atau cuma perasaan gw aja,gw mendengar kaya ada orang nangis.

Wadooh siapa ya pagi-pagi udah nyanyi meraung-raung kaya gini. Ahk ini mah perasaan gw aja kali ya".” Kata gw dalem hati

Tapi makin lama kayanya tangisannya makin jelas ditelinga gw. Gw yang pertamanya mengira itu Cuma perasaan gw makin lama denger itu tangisan ngerasa takut juga. emoticon-Takut (S)

“"Jangan-jangan sekolah ini ada....."kata gw yang langsung terbayang film horor yang kemarin sore gw tonton

Karena makin lama gw makin penasaran dan makin merasa takut juga. akhirnya gw memberanikan diri mencari sumber suara itu. Sumber suaranya kayanya ada di dalem toilet cewek. Pintu toilet cewek pun gw buka perlahan-lahan. Gw intip nggak ada orang di dalemnya tapi suaranya makin jelas aja. gw masuk dan cari darimana suara itu berasal. pas gw intip salah satu pintu yang kebuka dikit, gw melihat sesosok cewek berambut panjang yang rambutnya acak-acakan nutupin mukanya. emoticon-Takut (S)

"“WWWWUUUUUAAAAAAAAA......"” Teriak gw karena kaget

Tapi suara tangisan itu nggak berhenti sampe disitu. Malah kalo di denger-denger suaranya nyayat hati banget. Gw intip lagi dah tuh pintunya, cewek itu masih diposisi yang sama. Akhirnya gw lebarin buka pintunya......
Diubah oleh ghighe
lanjut gan updatenya di tunggu emoticon-Cendol (S) emoticon-Cendol (S)
Part 8

“"rrriiinnnaaa… lu ngapain disini rin??"” tanya gw kaget

Ternyata cewek yang daritadi nangis tuh rina. Untung bukan yang ada dalam pikiran gw. emoticon-Malu (S)

“"rin lu kenapa??koq nangis gini rin??”" tanya gw kepada rina

Rina nggak jawab pertanyaan gw, dia Cuma menangis sesunggukan tapi tangisannya makin pelan.

"“rina..hallo.....…ada orangnya nggak nih??"” kata gw ke rina sambil mengibas-ngibaskan tangan gw di depan mukanya dia

“…"hhhuuuuu…”....."

Entah kenapa dia tiba-tiba meluk gw. Gw jadi bingung apa yang harus gw lakuin ini. emoticon-Belo

“"udah, udah rin… mendingan lu ikut gw dulu yuk. Nggak enak di sini ntar dikira lagi macem-macem".” Sambil gw menghapus air matanya yang menetes di pipinya emoticon-Wink

Gw pun menggandeng tangannya rina dan gw ajak dia ke kantin dulu. Sampai di kantin gw suruh rina duduk duluan sedangkan gw mesen minuman dulu buat nenangin rina.ehk Ternyata gw juga liat anak kelas XII dan XI lagi pada enak-enakan ngumpul di tukang bakso emoticon-Mad (S)

"“wwooii anak baru.. lu udah kerjain tuh bersihin toiletnya?! Jam segini malah udah pacaran aja”". kata salah satu dari anak kelas XII

"“udahan kak. Udah bersih semuanya".” Balas gw

"“oh bagus deh..thanks ya". balas sang senior yang langsung kembali menyelesaikan makanannya

Gw pun memberikan rina segelas es teh supaya nenangin pikirannya dulu.

"“lu kenapa rin koq bisa nangis begitu??”" tanya gw ke rina

"“gw nggak apa-apa koq son".” kata dia

"“nggak apa-apa gimana??orang jelas-jelas lu nangis sampe deres begitu. untung aja nggak bikin sekolah ini banjir.. Ada sih apa emangnya?? lu ceritain aja ke gw.” siapa tahu gw bisa bantu lu".

"“gw nggak bisa certain ke lu son. Ni terlalu rumit buat di ceritain".”

"“yaudah kalo lu nggak bisa certain ke gw. Gw tau nangis itu salah satu cara kita buat ngelepas beban yang ada…tapi nggak selamanya nangis tuh bisa nyelesain semua masalah yang kita hadapin rin".” kata gw

"“udah nggak apa-apa koq son. Nih liat senyum gw". ”kata dia sambil memberikan senyuman yang dipaksain banget

"“senyumnya yang ikhlas donk. Udah ya jangan nangis lagi ya. Gw kan nggak bisa ngeliat orang yang gw suka nangis".” Adooh keceplosan lagi emoticon-Shutup

"“hah??maksud lu??" ”tanya dia

"“ahk nggak, bukan apa-apa koq.. kalo lu udah mendingan lu masuk kelas gih, gw juga mau masuk nih". ”kata gw sambil mengembalikan perhatiannya

"“oohhh yaudah lu duluan aja dah son, gw disini dulu dah nenangin pikiran".”

Gw pun jalan menuju kelas gw. Namun baru beberapa langkah

“"sonnyyyyy....."…”panggil rina kepada gw yang sudah berjalan kira-kira 5 meter dari posisi duduk tadi

"“iya… ada apaan lagi ya??”"

"“makasih ya son. Makasih buat semuanya".”

"“iya sama-sama. Inget masih banyak orang disekitar lu yang nggak mau ngeliat lu nangis".” kata gw sambil berjalan menuju kelas

Dia Cuma nganggukin kepalanya aja. sedangkan gw berjalan ke kelas dengan senyum yang mengembang karena bisa membantu rina. Tapi masih ada yang bikin gw bingung, sebenernya yang bikin dia sampe nangis kaya gitu apaan ya??
mysterious girl emoticon-Bingung (S)
Diubah oleh ghighe
ijin nenda gan emoticon-Malu lum selesai baca di lapak seblah. . .

btw,.. di bikin index gan, biar gak susah2 urutin dari atas emoticon-Blue Guy Peace emoticon-I Love Indonesia (S)
Quote:


silahkan gan emoticon-Malu
makasih ya gan atas sarannya
Part 9


Hari demi hari pun terlewati seperti biasa. Namun yang luar biasanya itu gw semakin dekat sama rina.. emoticon-Malu (S)
Nggak terasa juga udah mau menjelang ujian semester ganjil. Gw pun makin semangat belajar supaya nanti nilai-nilai raport gw bagus-bagus emoticon-Hammer . Begitu juga dengan Chandra, dia yang ingin membuktikan kepada kedua orang tuanya kalo dia bisa mendapatkan yang terbaik dari pilihannya untuk tetap tinggal dikota ini. Alhasil dia pun jadi sering dating ke rumah gw.

Pernah beberapa kali gw nanya ke dia kenapa nggak belajar di tempat kosnya dia aja. jawabannya selalu sama saja

“"dikosan gw tuh rata-rata anak kuliahan semua. Nah kalo jam-jam kita pulang sekolah sampe sore tuh temen-temennya pada dateng ke kosan. Ada yang Cuma sekedar buat ngobrol sambil ketawa-ketiwi, ada yang dengerin musik, ada yang tidur pula. Jadinya pada berisik banget kalo udah pada kumpul..Makanya kalo siang sampe sore gw belajar di rumah lu, ntar malem baru dah gw belajar dengan tenang dikosan".” terang chandra saat gw tanya tentang kosannya

Gw malah seneng chandra dateng ke rumah gw apalagi buat belajar. Siapa tau gw jadi ketularan rajin kaya dia. Keluarga gw juga seneng-seneng aja kalo ada temen gw yang maen ke rumah. emoticon-Amazed

Sampai pada suatu hari. Pas kita lagi ngebahas tentang PR Matematika bareng

“"eh son, gimana nih kelanjutannya lu sama rina??”" tanya dia ke gw

"“nggak gimana-gimana koq. Udahlah kerjain aja nih soal nomer 3 terus jelasin ke gw gimana caranya!! Gw nggak ngerti". kata gw berusaha merubah topik pembicaraan”

"“yeeee… serius nih son. Abisnya makin hari lu makin akrab aja sama dia. Jangan-jangan lu malah udah pacaran ya sama dia??”" tanya dia sambil mengeluarkan senyum mengejeknya emoticon-Big Grin

"“beneran gw nggak ada apa-apa sama dia. Kita Cuma temenan aja koq. Suer takewer-kewer dah".”

"“udah.. kaya gw nggak tau aja apa yang ada di otak lu son.. eh mendingan kita belajar barengan sama dia aja yuk. Rumahnya dia deket-deket sinikan??”" tanya dia ke gw

"“gimana caranya coba?? Gw aja nggak tau rumahnya yang mana. Gw Cuma tau daerahnya doank. tapi lu koq tau rumahnya deket-deket sini??”" tanya gw balik

"kan lu sering cerita juga ke gw.ya kita cari ajalah. Lu punya nomer handphonenya dia kan??"jawab dia

"ooohhh iya iya. nggak punya gw nomernya."

"“ah payah lu. Lu kan satu-satunya orang yang sering ngobrol sama dia. Gimana sih!! Udah kita cari dengan cara door to door aja". kata chandra dengan ide gilanya yang kumat”

"Wadooh mulai kumat lagi nih ide gilanya. Kalo udah begini bisa repot gw". ujar gw dalam hati \temoticon-Frown

"“yaudah terserah lu aja dah".” balas gw pasrah

Akhirnya gw dan Chandra berangkat ke daerah tempat tinggalnya rina. Tapi gw bingung mulai dari rumah yang mana yang mau dituju duluan. Akhirnya gw dan chandra yang memulai mendatangi satu persatu rumah untuk menanyakan rina. emoticon-Cape d... (S)
Diubah oleh ghighe
Part 10


Sampai di rumah yang ke-18 hasilnya masih nihil, kita pun beristirahat disebuah warung untuk membeli minuman karena udah bener-bener haus.

"“tuh rumah yang cat pagarnya warna biru, Coba dah lu kesana. Siapa tau aja itu rumahnya".” Kata dia ke gw

"“ogah gw, udah capek malu pula daritadi salah mulu.. malukan gw juga”". kata gw sedikit kesal menanggapi ide gilanya ini

"“malu dipelihara, mendingan melihara kambing bisa gemuk. Udah sana dah, namanya juga usaha". ”

"“iya iya.."”

"Kenapa sih gw selalu jadi tumbal ide gilanya chandra ya?!" Kata gw dalem hati

"“permisi..permisi...." …”panggil gw dengan suara yang udah mulai agak serak

"“iya mas.. cari siapa ya mas??”" tanya seorang wanita yang cukup berumur keluar dari dalam rumah tersebut

"“apa ini rumahnya rina septriana bu.. yang sekolah di sma **********??”"

"“iya betul. Mas ini siapanya ya??”"

"“saya temen satu sekolahannya bu. Nama saya sonny.”"

“"oohh tunggu sebentar ya.. saya panggilkan dulu non rinanya".”

Ibu itu pun masuk ke dalam rumah. Nggak lama setelah itu, sesosok wanita muda,cantik,manis dengan rambut sebahunya keluar dari dalam rumah. Ternyata ini bener rumahnya rina emoticon-Embarrassment

“"sonny… koq lu tau rumah gw??emang gw pernah kasih ke lu alamat gw yg lengkap ya??”" tanya rina ke gw

"“itulah hebatnya gw. walaupun gw nggak tau alamat lu,tapi gw bisa sampe kerumah lu. hebatkan gw??"

"“oohhh gitu"….”

"“ngomong-ngomong ada tamu koq nggak di ajak duduk dulu nih. Capek nih abis keliling-keliling”". kata gw

"“abis tamunya nggak di undang sih…..becanda koq gw. yaudah ayo masuk duku". ”kata rina sambil ketawa

"“yaudah.. silahkan duduk non rina". ”balas gw sambil ketawa

"“yeee. apaan sih lu.tuan rumahnya siapa emangnya..yaudah duduk aja dah. Bentar ya gw mau ngambil minum dulu". kata rina yang langsung ngeloyor ke dalam rumahnya lagi”

Rina pun masuk kedalam rumahnya. Nggak lama berselang dia udah keluar sambil membawakan minuman sirup orangenya

"“nih diminum.. pasti haus ya siang-siang begini udah keliling-keliling daerah gw??" tanya rina

"nggak juga koq, tapi “yaudah gw minum dulu ya…”."

"“ooohh ya, lu sebenernya kesini ada acara apaan sih son??koq nggak ngasih tau tadi pas di sekolah??”" tanya rina lagi

Oohh ya gw lupa, gw sama chandrakan kesini mau belajar bareng sama rina. Si chandra daritadi gw anggurin di warung. emoticon-Wink

“"sebentar ya rin, gw mau manggil si chandra dulu".” kata gw sambil jalan ke depan rumahnya rina

Wadooh si chandra di warung kaya orang ilang. Bengong aja lagi. jangan-jangan dia kerasukan lagi. tapi masa iya siang-siang kerasukan

“"wwooiii… ayamnya bisa mati tuh lu pandangin terus".”

“"buset dah lu… nyari orang apa nyari ikan lama banget!! Kaga tw gw udah kepanasan nih nungguin disini!!" ”kata chandra kesal

"“iya sorry sorry.. udah kerumahnya aja yuk, udah ketemu noh"”

Gw pun datang lagi ke rumahnya rina, dan kali ini gw membawa chandra yang daritadi udah berjemur menunggu gw diwarung. emoticon-Ngakak (S)

"“ooohhh pantes aja gw di anggurin di warung, ternyata eh ternyata… padahal tadi tuh udah sempet kesel banget nih orang,ternyata eh ternyata ada yang punya rumah". ”sindir chandra

"“maksudnya apaan chan??" ”tanya rina heran

"“ahk nggak apa-apa koq rin, biasa nih anak kalo lagi kambuh ya begini". ”gw yg jawab

"“ooohhhhh"…. ”balas rina

"“jadi kita kesini mau belajar bareng rin. Kan pekerjaan apa pun kalo kita kerjakan bareng-bareng pasti akan terasa ringan". ”kata gw

“"betul itu rin". ”timpal chandra

"“ohhh gitu. Yaudah gw juga tadi tuh lagi baca-baca pelajaran yang dikasih hari ini".”

Akhirnya kita pun jadinya belajar bareng di terasnya rina. Gw pun nggak jarang mengambil kesempatan untuk melirik-lirik ke arah rina. Kalo udah kaya gitu pasti gw langsung di timpuk tutup pulpen sama si chandra. emoticon-Belo

Akhirnya perjuangan gw (yang dibantu chandra) hari ini nggak sia-sia. emoticon-Malu
Diubah oleh ghighe
Part 11


“Yyyeeeeessssss….”..

Akhirnya usaha gw belajar membuahkan hasil yang cukup bagus. Gw mendapat peringkat 3 dikelas gw, dan peringkat 8 dari 5 kelas angkatan gw. hasil ini cukup bagus buat gw. emoticon-Malu (S)

“"mbul, dapet peringkat berapa lu??" ”tanya gw ke chandra

"“gw dapet"….” Jawab dia langsung tertunduk lesu

"“woi lu dapet peringkat berapa?? Jawabnya yang penuh donk bikin gw penasaran aja”.." tanya gw lagi

"“gw nggak dapet peringkat….." ”jawabnya datar

"“yang bener lu??" ”tanya gw lagi

"“bener gw nggak dapet peringkat… tapi gw dapet juara kelas, dan hasil gw katanya yang tertinggi 1 angkatan". ”jawab dia kali ini sambil lompat-lompat kegirangan

"“wah gila lu.. gw pikir tadi beneran".” emoticon-Cape d... (S)

"“tenang aja.. kan gw bilang, gw mau nunjukin kalo gw bisa ke ortu gw. dan 1 lagi, gw katanya dapet beasiswa semester depan”". kata chandra kegirangan

"“wah selamet yeee...…nggak sia-sia belajar kita selama ini ya". kata gw sambil memberikan selamat kepada temen gw yang satu ini”

“"sip..thanx ya udah minjemin tempat lu buat gw belajar".”

Gw dan chandra merasa puas dengan hasil yang kita dapatkan dari usaha kita sendiri. Chandra pun mengajak gw dan rina buat nontn bioskop di XXI di salah satu mall di kota gw. Gw sih siap aja,tapi daritadi rina koq nggak keliatan. Padahal gw mau tau hasilnya dia gimana, bagus apa nggak.

Tiba-tiba saja ada yang nutupin mata gw pake tangan dari belakang

“"woi mbul, lu becanda aja. kita kan mau pulang nih". ”kata gw

"“bukan gw.. gw didepan lu..nih nggak percaya tangan gw ada didepan lu". ”kata chandra sambil tangannya menjitak kepala gw

"“terus ini siapa?? Truk gandeng kali. Gw sumpahin yang nutupin mata gw bisulan nggak sembuh-sembuh.." ”kata gw dengan sedikit bingung

"“ehk jangan-jangan.. ampun dah daripada bisulan nggak sembuh-sembuh". ”kata orang ini sambil melepaskan tangannya

"“eh lu rin, ngapain sih pake nutup-nutup mata gw??”" tanya gw

"“ya iseng aja,…biasanyakan lu yang ngisengin gw, gantianlah". ”kata rina sambil ketawa cekikikan

"“huh dasar.. tuh mau ditraktir sama chandra nonton mau nggak". ”kata gw sedikit kesel karena mata gw perih

"“mau mau mau mau….....emangnya dalem rangka acara apa nih pake traktir-traktir??kapan nontonnya”??" tanya rina dengan antusiasnya

"“noh si chandra dapet beasiswa semester depan. Besok aja gimana sekalian malem minggu”". kata gw masih kesel

"“hah.. yang bener??wuidiih hebat lu chan. Oke siap!!" ”kata rina masih dengan antusiasnya

"“yeee… nih anak dibilangin nggak percaya banget ya..tuh liat ja raportnya masih ditangannya". ”jawab gw

"“kan gw nanya si chandra bukannya lu..dasar dodol garut". ”kata rina lagi

Oh ya, akhir-akhir ini gw jadi sering dipanggil dodol garut sama rina. Gw sendiri nggak tau kenapa gw bisa dipanggil begitu. Mungkin karena kulit gw cokelat kaya dodol kali ya emoticon-Hammer (S)

"“nggak apa-apa rin. Sonnykan dikit lagi gw angkat jadi jubir gw". ”kata chandra sambil ketawa cengengesan

"“boleh-boleh.. gw di gaji berapa??”" tanya gw sambil ketawa juga emoticon-Big Grin

Akhirnya kita pun pulang masih dengan senyum di bibir kita, yang puas pada hasil masing-masing emoticon-Big Grin . oh ya, lupa nanya rina dia dapet peringkat apa nggak. Gw inget pertanyaan ini pas udah sampe rumah. Adooh begonya gw emoticon-Cape d... (S)
Diubah oleh ghighe
Part 12


"“adooh lu tuh ya datengnya lama banget sih. Gw nungguin lu didepan rumah dari jam 18.30 sampe jam segini lu baru nongol".” Kata rina yang sewot sama gw karena gw baru dateng ke rumahnya dia

"“ya sorry, tadi abis ngisi bensin ni motor dulu. Tau sendirikan sekarang malem apa.. rame non". ”kata gw nggak kalah sewot

"“tapikan sekarang udah jam berapa??”" tanya dia ketus

"“baru juga jam 19.19 nih... lagipula kita janjiannya ketemu di sana sama chandra jam 19.30. Keburu dah sampe sana". ”kata gw menenangkan rina

"“jam 19.19??masa sih??coba sini gw liat jam ditangan lu". ”katanya penasaran sambil menarik tangan gw buat ngliat jam

"“wah iya bener...hehehe". kata rina begitu melihat jam ditangan gw langsung cengangas-cengengesan aja

"ehk ehk..Kata orang dulu kalo pas ngeliat jam angkanya sama berarti ada yang kangen sama kita". ”tambah rina

"“ouuwwhhh....…jadi lu orang dulu ya?? pantesan ". ”kata gw sambil cengengesan emoticon-Big Grin

"“apaan sih lu. Kerjaannya tiap hari ngeledekin terus. Nggak jadi berangkatlah". ”kata dia ngambek dan mau masuk kedalam rumahnya lagi

Gw pegang tangannya rina yang mau masuk ke dalem rumahnya

"“udah ayo dah.. gw cuma bercanda koq".” Kata gw sambil narik rina ke motor

Akhirnya gw pun melajukan motor su**a kepunyaan bokap gw yang tadi gw pinjem. Oh ya, malem ini gw dan rina mau ditraktir sama chandra karena dia dapet beasiswa semester depan. Si chandra katanya berangkat duluan katanya sih sekalian beli karcisnya takut kalo ntar-ntaran nggak kebagian.

Gw dan rina pun dateng ke salah satu mall yang ada di kota gw. pas banget jam 19.30. langsung aja gw ajak rina ke depan XXI-nya buat nyari si chandra. Tapi pas sampe sana gw cari-cari chandra dianya nggak ada. Rina juga daritadi celingak-celingukan nggak ngeliat chandra emoticon-Bingung (S) . Jangan-jangan dia malahan yang belom dateng, awas aja kalo sampe dia belom dateng. Padahal antrian buat beli karcisnya udah panjang banget.

Tiba-tiba saja ada yang nepuk pundak gw

"wwoooiii.”."

“"lu darimana aja??gw cariin juga sampe kesana-kemari kaga keliatan lu!!" ”kata gw ketus emoticon-Mad (S)

"“kesana-kemari??lu kan nyari gw Cuma tengok kanan,tengok kiri dan ngadep depan doang. Jelas-jelas gw ada di belakang lu lagi duduk juga. Makanya kalo nyari sesuatu yang bener".”kata chandra yang balik marah ke gw

"“udah..udah.. sekarang yang penting udah mulai belom filmnya??" ”kata rina

"“cieilah..ada yang belain nih..pantes aja,udah jadian ya??”" tanya chandra sambil mengeluarkan senyum gigi kelincinya

"“ap..apaan sih lu. Dapet beasiswa malah makin kacau pikiran lu". ”kata gw tergagap-gagap

“"yeee… trus tuh tangan daritadi gw liatin masih gandengan aja..hayo ngaku hayo". kata chandra sambil menunjuk ”tangan gw dan rina yang masih bergadengan

"“oopppsss...." ”kata gw dan rina bareng

Gw lupa tadikan karena buru-buru takut filmnya udah mulai jadi si rina dari parkiran sampe depan XXI gw gandeng biar nggak ketinggalan. ternyata lupa gw lepas lagi pas ampe sini emoticon-Malu (S) . Buru-buru dah gw sama rina lepasan gandengannya emoticon-Wink

"“tuhkan… sama kompaknya lagi. Udah nggak usah ditutup-tutupin lagi sama gw ini". ”kata chandra sambil senyum menggoda emoticon-Big Grin

"“udah ah hayo kita nonton. Udah beli karciskan??" ”tanya gw mengalihkan perhatiannya

"“udah koq. Yaudah ayo masuk..”" kata chandra

Tiba-tiba saja ada seorang cewek yang datang ke arah kami. Kalo gw liat-liat sih nih cewek seumuran sama gw,rina dan chandra dah. Cewek itupun berdiri disamping chandra.

"“oh ya, kenalin nih pacar gw..." namanya indri.”

"“what??" ”kata gw dan rina yang sama-sama kaget emoticon-Amazed

"“tuhkan lu berdua emang kompak banget. Masa gw kenalin ke pacar gw aja sampe kaget kaya gitu. indri ini kan temen satu sekolahan kita, dia satu kelas sama gw". ”kata chandra

"ooooohhhh giiittuuu."kata gw dan rina kompakan

"“gw sonny dan ini rina..salam kenal ya." ”kata gw memperkenalkan diri ke indri

“"rina..”"

"“gw indri".”

"“yaudah kelamaan nih. Ntar keburu filmnya mulai".” kata chandra mengajak kami semua kedalam studio yang memang pintunya baru saja dibuka

Akhirnya kita berempat pun masuk ke gedung XXI. Dari karcis yang dibeli sama chandra kita semua duduk di barisan tengah. Nggak terlalu atas dan nggak terlalu bawah juga. rina duduk disebelah kanan gw, sedangkan chandra duduk disebelah kiri gw, disebelah kirinya lagi ada indri. tempatnya pas banget buat konsen nonton film nih. emoticon-Stick Out Tongue
Diubah oleh ghighe
Halaman 1 dari 14


×
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di