KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Tech / ... / Kripto Indonesia /
Pertukaran Crypto Bangkrut | Lalu Bagaimana?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/63326e4de79961560b13f191/pertukaran-crypto-bangkrut--lalu-bagaimana

Pertukaran Crypto Bangkrut | Lalu Bagaimana?


 
Sumber Lengkap: Wikibit.id

 Perusahaan crypto tidak menikmati awal yang sukses untuk tahun ini, mengingat pendapatan mereka telah turun 27% dari tahun sebelumnya.
  Mungkin yang lebih mengkhawatirkan adalah klausul dalam pernyataan pengungkapan pelanggan yang mengikutinya, yang menyiratkan bahwa pelanggannya dapat berisiko jika pertukaran itu bangkrut.

  Pernyataan coinbase tidak hanya memicu reaksi beragam di ruang crypto, terutama di situs media sosial seperti Twitter, tetapi juga menarik perhatian banyak pelanggan yang mendapati diri mereka lebih peduli dari sebelumnya tentang nasib kepemilikan aset digital mereka di banyak bursa.
  Keadaan kemudian semakin menjadi-jadi, pada Juli 2022, ketika platform crypto terkemuka, Celsius dan Voyager Digital menjadi sorotan setelah mengajukan perlindungan kebangkrutan, setelah kedua perusahaan crypto sebelumnya menangguhkan banyak operasi penarikan di platform mereka.
  Kemudian dilaporkan bahwa perusahaan telah membekukan akun klien, menuduh bahwa masuknya penarikan telah menyebabkan krisis likuiditas. Apakah alasan itu asli atau tidak, menjadi jelas bahwa sebagian besar aset klien mereka sekarang terkunci di dalam platform.
  Mungkin aspek yang paling menarik dari rangkaian peristiwa ini adalah, tidak seperti pertukaran CEX atau DEX pada umumnya, yang secara alami dianggap sangat berisiko untuk digunakan, Celsius dan Voyager beroperasi serupa dengan bank tradisional, meskipun untuk aset kripto.
  Sayangnya, belakangan terungkap bahwa mereka mungkin telah melakukan investasi berisiko tinggi sebagai sarana untuk menghasilkan hasil tinggi yang tidak realistis, yang akhirnya menenggelamkan mereka.
  Menurut sumber yang dapat dipercaya, Celsius ditemukan telah menggunakan dana pengguna untuk meminjamkan simpanan, atau membuat perjudian berisiko pada apa yang disebut instrumen keuangan terdesentralisasi dengan harapan menghasilkan hasil yang tinggi.

  Voyager tampaknya mengambil kebijaksanaan yang mirip dengan Celsius, tetapi melakukan pengkhianatan lebih jauh. Dalam kasusnya, Voyager terjebak dalam runtuhnya dana lindung nilai crypto profil tinggi Three Arrows Capital, yang dengan sendirinya bangkrut setelah gagal membayar pinjaman $ 660 juta dari Voyager.
  Saat ini, banyak orang mungkin bertanya-tanya apa yang sebenarnya terjadi pada dana pelanggan dalam skenario seperti itu, atau apakah mereka bahkan memiliki peluang untuk menariknya dari akun masing-masing, yang sekarang membeku dan tidak dapat diakses.
  Ini adalah sesuatu yang akan kami jelaskan di bawah, tetapi untuk saat ini, mari kita jelaskan bagaimana kebangkrutan itu bekerja untuk memberikan pemahaman yang lebih jelas tentang detail yang lebih baik.

  Pengertian Kebangkrutan

  Kebangkrutan adalah istilah yang umum digunakan dalam dunia korporasi tradisional, dan hanya mengacu pada proses hukum dimana organisasi perusahaan yang tidak mampu membayar utang kreditur mereka dapat mencari bantuan dari sebagian, atau semua hutang mereka; seringkali ini dilakukan dengan melikuidasi aset untuk membayar hutang mereka, atau dengan menyetujui rencana pembayaran kembali.
  Sayangnya, dalam banyak kasus, status sering mengakibatkan kematian entitas yang bersangkutan, menyiratkan bahwa mereka mungkin tidak ada lagi, dan bahwa pelanggan mereka mungkin menghadapi berbagai konsekuensi, termasuk hilangnya aset berharga dalam perusahaan.
  Apakah ini berarti bahwa pelanggan menanggung beban kerugian? Yah, tidak sepenuhnya. Inilah yang terjadi selanjutnya.
  “Saya membutuhkan kesempatan kedua”
  Begitulah cara InCharge, sebuah organisasi nirlaba yang menawarkan konseling kredit rahasia dan profesional, menggambarkan kebangkrutan “singkatnya.” Kenapa begitu? Menurut perusahaan solusi utang, mengajukan kebangkrutan adalah opsi terakhir yang tersedia bagi entitas perusahaan yang situasi keuangannya, untuk alasan apapun, telah berubah.
  Untuk mencapai titik ini, sebuah perusahaan harus benar-benar tenggelam dalam hutang, merasa menyesal, mengambil pelajaran, dan memutuskan untuk meminta tolong.
  Ada enam jenis kebangkrutan, dan masing-masing memiliki syarat dan ketentuan uniknya sendiri. Sebagai contoh, format kebangkrutan yang diakui oleh pengadilan kebangkrutan di AS adalah: likuidasi, reorganisasi pribadi, reorganisasi bisnis, kotamadya, petani, dan lintas batas.
  Secara umum, reorganisasi bisnis adalah jenis kebangkrutan yang paling sering diajukan di antara organisasi perusahaan. Dalam istilah yang disederhanakan, reorganisasi bisnis mirip dengan reorganisasi pribadi, tetapi dengan pengecualian.
  Oleh karena itu, untuk lebih memahami konsepnya, pertama-tama mari kita pertimbangkan bagaimana kebangkrutan reorganisasi pribadi bekerja.
  Dengan mengajukan klaim kebangkrutan reorganisasi pribadi, pengadilan mengizinkan waktu individu untuk menyusun rencana yang memungkinkan mereka melunasi “sebagian” hutang yang terutang.
  Untuk melakukan ini, aset orang yang tersisa dilikuidasi, dan apa yang tersisa disalurkan untuk membayar kembali hutang mereka yang ada secara mencicil.
  Biasanya, hutang harus dilunasi selama 3-5 tahun, sebagaimana diizinkan oleh pengadilan.
  Ada beberapa perubahan ini untuk reorganisasi bisnis. Meskipun prosedurnya serupa secara keseluruhan, perusahaan atau firma juga dapat diizinkan untuk menyimpan asetnya dan melanjutkan operasinya, tetapi dengan syarat bahwa ia menyusun rencana untuk melunasi sebagian utangnya, atau jika sebaliknya diampuni.
  Seperti yang diharapkan, sementara beberapa konsumen mungkin cukup sabar untuk menunggu perusahaan membayar hutang mereka pada waktu yang tepat, atau bahkan memaafkan pinjaman sepenuhnya, kebanyakan orang, atau setidaknya mereka yang berinvestasi besar-besaran dalam bisnis, mungkin menjadi tidak sabar, dan kemungkinan besar tidak akan menerima pelepasan utang.
  Penting juga untuk dicatat bahwa, saat membayar kembali utangnya, perusahaan yang pailit menyusun daftar prioritas yang harus dibayar kembali, yang pada dasarnya menentukan apakah dan kapan penerima manfaat akan dilunasi hutang yang dimiliki oleh perusahaan.
  Ke depan, mari kita kembali ke pembahasan utama, yaitu: apa yang sebenarnya terjadi pada investasi atau tabungan kripto Anda jika sebuah perusahaan kripto menyatakan bangkrut.

  Bagaimana Perusahaan Crypto yang Bangkrut Mempengaruhi Investor?

  Hal pertama yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa bukan rahasia lagi bahwa industri cryptocurrency sebagian besar tetap tidak diatur, yang secara alami menyiratkan bahwa undang-undang kebangkrutan yang khas mungkin tidak berlaku untuk proyek crypto, termasuk bursa pertukaran dan protokol blockchain lainnya.
  Lebih khusus lagi, undang-undang Federal tidak secara eksplisit tentang perlindungan yang akan diberikan kepada konsumen jika crypto bertukar file untuk kebangkrutan, sehingga menjadikannya situasi yang sangat tidak pasti, seperti yang terlihat dalam kasus Celsius dan Voyager Digitals yang dikutip sebelumnya. Jadi apa artinya itu bagi investor?

  1. Dana Investor Tetap Beku

  Seperti di dunia korporasi tradisional, tindakan pertama yang diambil segera setelah kebangkrutan adalah aset konsumen kehilangan aksesibilitas.
  Sejak perusahaan crypto bangkrut, ia akan berhenti beroperasi seperti biasa, yang berarti bahwa pelanggan kehilangan kemampuan bertransaksi, termasuk, yang paling utama, penarikan.
  Dengan kata lain, tergantung pada jenis kebangkrutan yang diajukan oleh perusahaan crypto, pelanggan mungkin tidak dapat mengakses simpanan mereka selama perusahaan crypto tidak dapat membayarnya kembali.
  Terlebih lagi, jika perusahaan berada dalam posisi untuk melakukan pembayaran, pengajuan kebangkrutan akan menentukan bagian mana dari kepemilikan kripto pelanggan mereka yang akan dibayar kembali.
  Ini adalah kasus Voyager Digitals, yang, setelah mengajukan kebangkrutan Bab 11 perlindungan (sama dengan kebangkrutan reorganisasi bisnis), perusahaan crypto memberitahu pelanggan bahwa mereka harus menerima pengembalian atas deposito dolar AS mereka.
  Dengan setoran dolar AS menjadi satu-satunya penerima manfaat dari kebijakan tersebut, tidak disebutkan tentang perusahaan yang membayar kembali bentuk aset kripto lainnya; juga tidak merinci secara tepat porsi kepemilikan mereka yang akan dikembalikan.
  Adapun bagian yang harus dibayar kembali kepada nasabah dalam perkara kebangkrutan, pengadilan sering menetapkan bahwa bagian itu harus dibayar dalam jangka waktu tertentu, sebagaimana disetujui oleh pengadilan yang bersangkutan.
  Pada titik ini, pelanggan biasanya akan diberitahu tentang kapan mereka akan dibayar, serta bagian dari pro-rata deposit mereka yang akan dikembalikan kepada mereka.

  2. Cryptocurrency Sebagian Besar Tidak Diasuransikan

  Seperti yang dinyatakan sebelumnya, dengan pengecualian Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC), sebagian besar mata uang kripto tidak diatur, dan sebagian besar tidak diasuransikan oleh otoritas pengatur, seperti Federal Deposit Insurance Corp. ( FDIC).
  Sementara FDIC bertanggung jawab untuk mengasuransikan simpanan yang dibuat ke bank-bank AS dan barang bekas jika terjadi krisis bank, ketentuan keamanan mereka tidak mencakup cryptocurrency dalam bentuk apapun, termasuk stablecoin, yang biasanya dipatok ke mata uang fiat nasional yang didukung pemerintah.
  Secara umum, sebagian besar lembaga asuransi perbankan nasional, seperti FDIC, mewajibkan bank anggota dan lembaga keuangan yang terlibat dalam aktivitas terkait mata uang kripto untuk melaporkan aktivitas tersebut untuk masukan pengawasan, tetapi tidak selalu memberikan bentuk keamanan apa pun.
  Pemborosan ini menjadi jelas selama crash stablecoin TerraUSD, yang melihat investor secara kumulatif kehilangan hampir $45 miliar hanya dalam hitungan hari.
  Pada akhirnya, kurangnya asuransi simpanan di seluruh perusahaan kripto dan proyek blockchain menghadapkan pelanggan pada tingkat risiko yang signifikan yang dapat mengakibatkan hilangnya uang dan barang berharga lainnya.

  3. Dibayar dengan Urutan Prioritas
  Masalah lain yang mungkin dihadapi pelanggan jika perusahaan kripto bangkrut, adalah keterlambatan pembayaran bagian pro-rata.
  Pelanggan tidak hanya akan dibayar kembali secara pro-rata di kemudian hari, biasanya pada tanggal yang tidak ditentukan, tetapi mereka juga dibayar dalam urutan daftar prioritas, sebagaimana diatur dalam Bab 11 proses kebangkrutan (Kode Kebangkrutan di US).
  Secara alami, ada aturan yang menentukan siapa yang harus dibayar terlebih dahulu ketika sebuah perusahaan mengalami likuidasi, dan biasanya ada dua kategori yang dibagi menjadi penggugat selama proses kepailitan—kreditur terjamin dan kreditur tidak terjamin.
  Sementara kreditur terjamin adalah kategori pemberi pinjaman yang secara langsung terkait dengan aset atau investasi yang memiliki “hak gadai” terhadap properti debitur, mereka biasanya merupakan kelompok pertama yang harus dibayar kembali oleh perusahaan yang bangkrut.
  Kreditur tanpa jaminan, di sisi lain, adalah sekunder dalam hal memulihkan aset mereka dari perusahaan yang bangkrut.
  Tidak seperti dalam kasus kreditur dijamin, kreditur tidak dijamin tidak memegang hak gadai apapun terhadap properti debitur, membuat mereka kurang “bernilai” untuk perusahaan bangkrut pada saat likuidasi.
  Pada akhirnya, penentuan siapa yang akan dibayar lebih dulu selama likuidasi tergantung pada model yang diadopsi oleh perusahaan kripto yang bersangkutan.
  Misalnya, jika proyek pinjaman kripto bangkrut, kemungkinan besar penyedia likuiditas akan menjadi yang pertama menerima reparasi, diikuti oleh pemberi pinjaman yang dijaminkan, dan seterusnya.

  Praktik Terbaik untuk Tetap Bertahan Selama Kebangkrutan
  Meskipun tidak semua proyek kripto mengamanatkan penggunanya untuk memenuhi kriteria Kenali Pelanggan Anda (KYC) saat mendaftar di platform mereka, seringkali penting untuk melakukannya agar tetap bertahan dalam kemungkinan kebangkrutan.
  Dengan memberikan informasi yang sah, kepentingan pelanggan dipertahankan secara efektif.
  Misalnya, jika terjadi kebangkrutan, perusahaan crypto yang tidak sehat akan berkomunikasi dengan pelanggan untuk memberitahu mereka tentang situasinya, dan memberikan informasi atau prosedur yang diperlukan yang akan memungkinkan mereka untuk memulihkan aset mereka.
  Karena sebagian besar organisasi akan menggunakan prosedur mereka sendiri untuk mendistribusikan dana kepada klien, Anda tidak ingin ketinggalan karena Anda gagal memenuhi kriteria KYC awal.

  Tidak seperti lembaga keuangan tradisional, yang berurusan dengan aset berwujud seperti properti, perusahaan crypto memiliki sedikit atau tidak ada aset substansial untuk dijadikan sandaran jika terjadi likuidasi.
  Akibatnya, sangat penting untuk berhati-hati saat berinvestasi di platform crypto apapun.
  Download dan gunakan selalu aplikasi WikiBit dan lakukan riset mendetail langsung dari aplikasi wikibit agar Anda mengamankan hasil jerih payah Anda secara maksimal.
  Sebarkan artikel ini kepada sesama cryptolovers ya!


profile-picture
profile-picture
profile-picture
hasaninvestor dan 8 lainnya memberi reputasi


Diubah oleh v.jaya
×
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di