CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/611482e628fb175bc51c1851/pengalaman-bertemu-hantu-jin-chapter-jogjakarta

Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)

Halo gansis, Thank you berkodi-kodi buat para comment and cendolers, juga para viewer yg kenapa selalu nambah jadi bikin ane terpaksa nerusin atau ngabisin semua cerita hantu/jin yg menarik untuk dishare ke forum kaskus. Nah secara keseluruhan, chapter di Jogja lah yg menurut ane bener-bener paling menantang dan penuh cobaan. Soalnya hantu/jin di jogja yg bener-bener paling iseng, paling serem, paling ngajak berantem, apalagi ane waktu di jogja ikut diberi keistimewaan merasakan gempa di jogja 2005 apa 2006 ya lupa ane.

Thank you buat para cendoler, comment dan viewer. Sorry ane terpaksa misahin thread soalnya biar fokus dan lebih memudahkan ente untuk mengikuti cerita ane. jadi mudah-mudahan ikutan aja ye ngikut kemane-mane thread hahahhaa. Dan semua true story dan bisa ane pertanggung jawabkan kepada Allah SWT jika ane bohong ya gansis.


Ane mulai dengan judul.....



Selamat datang di Jogja, Kami (makhluk ghoib) bukan hanya gossip


Sahabat-sahabat ane yg pernah ane sebutin di chapter Palembang, semua berdiskusi mengenai pilihan universitas sebagai pijakan lanjutan pendidikan yg lebih tinggi. rata-rata sahabat ane memilih melanjutkan ke Universitas yg ada di Sumsel pula. Sedang ane, sepakat dengan si babay untuk melanjutkan ke Jogjakarta di Universitas yg terkenal dengan jaket warna tanahnya itu.

Untuk memuluskan persiapan kami supaya dapat lulus, si babay menyarankan untuk ambil lembaga kursus intensif untuk persiapan SPMB. Neu**n yg berada di nyutran menjadi pilihan kami berdua dan setelah melaporkan biaya ke emak ane. Alhamdulilah emak ane setuju dan ane pun terdaftar di kursus ini. Rupa2nya emak si babay daftarin dia bukan di kursus sini, malah di pesaingnya. ini pegimane cerite, yg nyaranin malah ke tempat laen wakakkakakkaa. dengan penuh rasa tidak enak dan kekecewaan dengan emaknya, si babay berulang kali meminta maaf ane gansis. 

Ya sudahlah, ane pun fokus utama mesti nembus SPMB dan keterima di universitas jaket tanah ini yg saat itu ane pengen se almamater dengan Pak Amien Rais. Akhirnya sampailah ane di lokasi di nyutran berdua emak ane, dan dia tidur di hotel dekat kursus ane selama 3 hari. Nah emak ane ne merasakan takut di hotel disitu beerasa ada makhluk goibnya dan meminta ane menemaninya (ane paham karena setelah ngekos sementara di nyutran emg bener ada penunggu unik disitu). Cuman ane tolak soalnya mau cepat bergabung dengan teman-teman dan fokus untuk bisa jebol di SPMB. apalagi ane sudah gagal di UM gara2 pertanyaan ujiannya mpe yg ngajarin kursus di palembang aja kagak bisa jawab. jadi inget temen ane si babay pas ngerjain UM di palembang. Pas tes, nemu soal susah dilewatin, sampe akhirnya nah semua susah wakakakkakaka

oke balik, ane menempati mess ne kursus tapi ini semacam motel keluarga gansis bentuknya. dan ternyata sebelum dirobohkan, disewakan ke kursus ane. Jadi kursus ane adalah penyewa terakhir ne motel sebelum di renovasi atau di hancurkan ane kurang paham. Kalo tidak salah di motel kami berjumlah kurang lebih 40 orang. Tentu cew dan cow pisah, banyak teman ane dari jatim, jakarta, kalimantan, dan cuman ane yg dari palembang atau sumatera. begini mapnya ne penginapan khusus siswa kursus intensif.

Ane nyebutin kamar dan bangunan yg berkaitan aja gansis ya, nah khusus toko jual nisan ntu sangat berkaitan erat dengan selamat datang para makhluk halus di Jogja. Setelah sampai menjelang sore hari, kamipun dibagi-bagi kamar dan ane mendapat kamar ke 2 dari ujung. nah uniknya, masing-masing kamar ini punya bed besar banget gansis dan kamar mandi dalem. Kebetulan, si kepala kursus intensif karena yg ingin daftar kedokteran adalah 3 orang, jadi ane dipaksa buat bisa ga bertiga biar belajar bareng. Ane sih mau-mau aja karena bednya besar bener gansis ntu aja masih luas tapi dengan syarat ane kagak mau yg nyempil di tengah (nanti pada akhirnya berebut ingin di tengah) wakkakakaka.

Bima ane dan rangga menjadi roomate dengan sama-sama mentargetkan nembus kedokteran ceileeehhh wkakakakaa. Si Bima ini rada-dara anak mami dan ga asik gansis karena model cewek gitu. Ane paling males kalo cow tapi rada ke cew jadi ribet. Nah kalo si Rangga ini anak mami tapi kagak manja dalam artian dia ini ortunya pejabat setingkat camat apa bupati gansis di jatim, tapi dia ini bener-bener asik dan kagak peliiiitttttt. Suerrrr walau pun dia ne klo urusan belajar kagak masuk, tapi klo jadi temen wih asik ne orang gansis. 

Setelah kami berkenalan dengan para penghuni mess, oh ya seberang kamar mess ane ntu kamar mess cew. Tak lama datang makan malam dalam bentuk nasi kotak permanen bukan sekali pakai ya gansis. Kami pun menikmati makanan dan ternyata beberapa teman ada yg membawa sangu bekal khas daerahnya. kecuali ane kagak bawa apa-apa wakakakaka maklum ane bukan dari palembang pesawatnya, dari batam waktu ntu blm ada oleh-oleh ala kue pisang.

Karena datang pada hari minggu, kami pun punya agenda masing-masing. karena terhitung masih banyak keluarga yg menemani kami tinggal di jogja. beberapa berencana keliling2 jogja bahkan mengajak ane bareng tapi emak ane kagak mau malah mau minta nyari bahan baju kantornya. Singkat cerita ane sampai malam di mess sekitar jam 9an dengan becak, dan teman ane ternyata sudah ngorok semua kecuali si Rangga masih sibuk dengan Gameboynya. Ampe jam 11an ane bukan tidur, malah ngerjain latihan-latihan soal SPMB gansis dan si rangga salut sama ane. sampe bilang bener-bener anak KU, ane bilang Kedokteran Umum apa Kautanan wkwkwkwkw

Taklama, si Rangga menanyakan ane mau makan mie rebus ndak di luar, dia lihat ada jual susu panas tak jauh dari mess kami. Karena penasaran tak pernah minum susu panas, ane pun ikut. nah ketika keluar gerbang, ane merasakan hawa ga enak dari ntu toilet luar tapi ane belum ngelihat lebih jauh karena ya ga ada mikir bahwa perlu ke toilet dsb. Ketika keluar dan melihat di seberang jalan, ane ngelihat anak kecil tampilannya kumuh bgt gansis kek anak gembel duduk di depan toko jual nisan. Ane pikir anak kecil atau anak gembel lah diemperan toko kan biasa. Jadi ane pun mengabaikan, cuman iba saja (nanti ane lanjutkan setelah konfirmasi sama si pemilik toko nisan).

sekitar 500m tampaklah si toko kaki lima penjual susu panas. Saat itu sekitar jam 12 an gansis. Anepun duduk bareng rangga dan saat itu ada bapak2 dua orang yg juga duduk sambil dengerin radio wayang. Ane pun pesan susu panas rasa strawberry dan roti panggang keju. Bener-bener nikmat gansis rasanya. dengan penuh raut puas memberikan sesuatu yg baru bagi makhluk pendatang kek ane bagi rangga apalagi ane saat itu masih belum bisa ngomong jawa. Jadi si tukang susu pun semakin tertarik ngobrol dan tak terasa gansis jam hampir setengah dua.

NAH TIBA-TIBA GANSIS.... ane menyaksikan dari arah utara jalan raya mess ane, kereta kuda full pernak pernik warna keemasan lewat gansis, teraaaanggg banget ntu lampu dari kereta kuda. Gerincing-gerincing khas kereta kuda yg belum pernah ane lihat selain di tv, membuat ane terkesima dan normal aja. Ane cuman dalam ati, wah keren dan cantik bener ne kereta pasti punya orang kaya. saat itu ane belum paham ada posisi sultan jogja dsb. Kalo uda tau pasti ane menduga ntu kereta sultan abis mampir dari mana gitu.

Si rangga yg uda ngantuk banget, ane pikir juga ngelihat tapi dia tak ada reaksi. Dalam ati ane mungkin si Rangga yg terhitung orang jawa mungkin hal biasa. Sampe di mess ane langsung tidur gansis dan bangun pagi untuk segera ke tempat kursus dengan dijemput minibus. Anepun lupa dengan masalah ini. Si rangga mengajak teman-teman cowok laen untuk begadang dan minum susu panas yg enak itu. Beberapa teman sepakat dan ikutan. akhirnya kami ber empat kalo ga salah dengan teman dari jakarta 2 orang ini.

Sesampai di tempat jual susu, ane pun ngobrol2 dan secara iseng menanyakan siapa pemilik kereta kuda yg lewat tadi malam. Si tukang susu pun kaget dan muka serius gansis. "kereta sing ndi mas?", tanya dia. Ada kemarin malam abis pulang dia lewat. dengan menceritakan ciri-ciri kereta kuda, si tukang susu pun menjelaskan ada 2 kemungkinan. "nek sing lihat iku wong jogja (lokal mungkin maksudnya), iku iso tandane kurang apik mas, iso pertanda ono goro-goro (bencana) tapi sing lihat ki sampeyan sing anyar, iso pertanda apik mas tandane sampeyan ki intine diucapkan selamat datang", jelas si tukang susu.

Ane pun ga paham, trus menanyakan apa si tukang susu melihat. ternyata tidak melihat dan ranggapun ane tanya ga melihat apa-apa. si tukang susu menanyakan apa ane sebelumnya pernah ke jogja atau jawalah, ane bilang bahkan jakarta aja belum pernah. Trus si tukang susu berujar "wah istimewa nek sampeyan ngunu". ane kagak paham tapi cuman si rangga nepuk2 bahu ane. Ane beneran kagak ngerti semakin ane tanya semakin diulang2 ucapan selamat datang dan ga perlu kuatir soale sing penduduk terlawas wis nerimo dan pasti sing penduduk2 liyane ra mungkin wani ganggu katanya si tukang susu.

Ane makin ga paham, sampe akhirnya mereka hanya tertawa2. Lantas datang bapak2 yg dengar radio kemarin malam dan si tukang susu cerita. "ndi arek e" sambil ngelihat kami ber 4. "niku cah sumatra sing delok sambil mengaggukkan kepala ke arah ane", si tukang susu. bapak itu pun ngelihat ane 1 menitan dan ngangguk2 serius terus senyum gansis. Pokokmen sampeyan insya allah kerasan yo nak jawab si bapak pendengar radio wayang. Anepun melanjutkan pertanyaan tentang anak kecil seperti gembel di depan toko nisan.

"ndi sampeyan delok" tanya si bapak itu. Oh iku, tanya en ke tukang penjual nisan. Anak e sopo hahahhahaa sambil ketawa. Si tukang susu pun menyuruh ane menanyakan besoknya. Setelah pulang kursus sekitar jam 5 sore, ane pun segera menghampiri tukang nisan dengan alasan nanya alamat. Terus ane ngobrol dan menanyakan hari minggu malam ane lihat anaknya keluar malam-malam sendirian. Diapun bingung, dan menanyakan ciri-ciri anak tsb. 

Dia pun takjub kok ane orang baru iso ngelihat ne anak. Rupanya kisah ne anak sudah hampir 10 tahun lebih gansis. jadi ne anak emang datang ke rumah dia, terus minta tolong dibuatkan nisan buat ibunya yg meninggal. Saat itu dia ga ada duit dan meminta dibuatkan secara gratis. karena iba, akhirnya si tukang nisan setuju dan mengatakan akan dibuatkan paling cepat 2 hari karena banyak orderan. Si anak ini rupanya tetap tidur di emperan toko gansis.

Hingga suatu siang karena si tukang nisan ini ga tega, disuruhnya lah beli nasi rames buat berdua. Karena entah anak ini terlalu senang sehingga dia tidak melihat ada motor ngebut yg lewat gansis. Si anak ini pun tewas dengan kepala berdarah di jalan dan si motor pun tewas dengan menabrak tiang listrik (ane lihat tiang listriknya rada bengkok gansis). Innalilahi, ane langsung merinding dan sedih. tapi ane tetep kagak percaya karena yg ane lihat persis anak normal gembel gansis. Terus si bapak nunjukkin nisannya yg dibuat dan memang ada nisan nama wanita yg berumur 40an tahun. "Ini ga diambil2 nisannya, saya pun tak tahu dimana ini nisan. kalau tau sudah saya pasangkan" ujar si tukang nisan. Mungkin inilah yg membuat si anak tetap di emperan gansis kata si tukang. 

Hingga suatu malam ane lewat lagi ke tukang susu dan ane lihat anak itu kepalanya penuh darah dan mukanya sedih cuman ngelihat ane yg jalan. ane bener-bener iba dan mengatakan "maaf ya dik, semoga arwah ente dan ibu tentram disana", alfatihah wallahualam bishawab. 

profile-picture
profile-picture
profile-picture
bauplunk dan 62 lainnya memberi reputasi

Penampakan Ramai di Rumah Purworejo (Efek Rokok Menyan (part 3))


Mustika si Cantik Penunggu Pohon


"iya taulah, kemaren dia nyanyi2 pulak jam 2an pas balik dari begadang kemaren dari sini", ujar ane
"hah, yang bener, terus2 abang takut ga?", tanya si calon istri adik ane ini sebut aja namanya suci ya.
"nggaklah, malahan seneng orang suaranya erotis begitu, malah terkesan genit, nah kalau mama tuh jadi parnok dengar dia nyanyi2 tadi malam,hahahaha", sindir ane ke emak.
"abang uda ngeliat dia dong?", tanya suci
"udahlah, malahan dia manggil2 aku terus tuh, tapi karena demit ya ga aku samperinlah", ujar ane dengan delikan emak ane yang selalu geram kalau ane mulai genit2 ma cew hahahah

"eh tapi abang hebat bener bisa ngeliat ntu penunggu, orang sini aja kebanyakan ga ngeliat dia cuman merinding2 doang kalau lewat malam2 disitu", ujar suci
"wih abang punya ilmu kebatinan ya? katanya cuman orang yang punya ilmu kebatinan yang kuat baru bisa ngeliat ne penunggu", lanjut suci lagi.
"ah, mana adalah, ilmu2 kebatinan, biasa2 aja", ujar ane
"ah bang, pikat aja bang kalau dia mau tuh, lumayan bang kalau jadi suaminya ntu putri, tapi syaratnya mesti kuat", ujar suci
"hah, emangnya kuat gimana, kuat di ranjang? kalau ntu ane jagonya", ujar ane ngakak2 mesum

"yeee... kalau itu pasti mesti tapi kuat dalam arti luas bang, kuat semacam apa ya, ya apa sih namanya tuh kalau cow punya wibawa gitu, semacam karisma baru bisa naklukin ne putri", ujar suci
"karisma? ane kagak punya, dulu punya supra bukan karisma", ujar kelakar ane seolah2 masalah motor honda karisma dan supra wakakkakak
"yeee, abang ne orang ngajak ngomong serius, dia malahan muter2 becanda ga jelas", geram si suci yang kalau ngomong masalah demit memang maunya serius dan horor wkakakak
"ntu cew seperti putri tuh kok bisa sesat sampai di pohon ntu, kayaknya dari dandanannya bukan tipikal2 penunggu pohon", ujar ane

"iya bang, sebenarnya ntu putri itu sempat jadi "istrinya" mbah lanang", cerita si suci
"hah gimana ceritanya, dapat darimana ntu putri?" tanya ane
"jadi mbah tuh berguru sama yang disana itu (mata suci kode ke arah pantai selatan), terus karena mbah ne termasuk orang suci dan katanya hatinya lempeng, maulah si putri ini dinikahin sama si mbah, tapi dengan syarat solat dan ngaji ga boleh lepas. Putri ini seneng sama cowok alim bang", ujar si suci
"hah, demit aja demen sama orang alim yak, terus2", ujar ane meminta suci meneruskan

"ngapain mbahmu ke sana, bertapa gitu?", tanya ane
"dulu kan disini mana ada orang yang berani tinggal disini, banyak bener demitnya (ampe sekarang sih), nah mbah tuh ibarat kata kulo nuwun lah sama gurunya disana itu buat babat alas daerah sini, nah disitulah mulai si putri ntu ngikut mbah", ujar suci
"sama si penunggu itu dikasih batu mustika merah delima, kalau mau tanya lebih jauh masalah batu mustika ini, tanya ke mas dodi tuh (masnya si suci nomer 3), dia sempet megang sementara dan ngetes2 ne batu", ujar suci.

Sesekali orang2 berdatangan dengan gerobak atau becak menghampiri rumah suci. Mereka membawa beras, tepung, kacang2an, gula, ikan, udang dan macam2. Tiap orang datang pakai gerobak ini membuat si suci cemas dan geleng2 kepala. Ane pun kagak paham rupanya ntu sumbangan buat nikahan dia. Rata-rata yang mengantar itu sudah mbah2 dan sepuh gansis. Rupanya ne mbah2 kenal dengan mbahnya mbah si suci, karena berterima kasih dan masih berhutang budi sama mbahnya si suci, maklum dulu orang yang pertama kali babat alas di daerah sini.

"duh pening aku gimana balasnya ne nanti, aku aja belum kerja", ujar si suci yang memang baru lulus langsung nikah sama adik ane wakakkaka
emang sebenernya tak perlu dibalas karena rata2 si mbah ini seperti menunaikan janji untuk membantu setiap anak perempuan yang nikahan dari keturunan si mbahnya mbah suci ini. Tapi mana mungkinlah, pasti harus dibalas rasa sungkan lebih besar kalau tak membalas kebaikan ber gerobak-gerobak begini wakakkaa.

ane pun kembali mengajak membahas mengenai mustika merah delima ini.
"ga tau apa karena memang mustika itu atau karena emang mbah uda sakti, aku pernah diceritain sama mamaku, dulu si mbah ngeratain rumah cuman seperti nyapu2 aja terus nginjek2 terus mau mau bikin sumur cuman nutuk2 terus byarrr terbuka dan tinggal di pasangin batu2 aja", ujar suci.
padahal ane tau banyak tanah daerah sini masih di dominasi batu2an besar dan batu karang begitu, pasti dulunya lebih besar2 dan keras2.

"lah terus mbah putrimu setuju sama si mbah punya istri putri itu?", tanya ane
"nah itulah, ne putri pencemburu abis, sejak nikahin mbah putri, selalu kerasukan apalagi malam2 tertentu pas mereka berduaan di kamar", ujar suci yang ane duga besar kemungkinan malam jumat wakakakkaa
"hah, yang bener?, gimana ceritanya yang jelaslah", tanya ane yang ternyata abang ane mulai mendekat karena bahasan berduaan di kamar memancing naluri mesumnya wakakaka
"ya gitu bang, tau2 mata mbah putri melotot2 dan mencakar2 mbah lanang, sampai nyumpahin mbah lanang udah ga adil", ujar suci
"ya maklumlah bang, namanya dibawa umur kan uda ga segagah dulu, kali uda ga sanggup buat ngeladenin dua istri", ujar suci malu2

ane pun ga bisa menutupi pikiran mesum dan lucu bagi ane. Ibarat kata si putri ini ngamuk, giliran mau ngasih jatah ke manusia mau, tapi ke dia kagak mau wakakakka.
tiba-tiba abang ane yang sedari awal diam, nimbrung dalam bahasan ane dengan suci
"ah mana mungkinlah, siapa tau ga kerasukan bener2 cuman pura2 tuh mbahnya", ujar abang ane dengan santai.
"maksud abang gimana?", ujar suci keheranan. Jujur aja ane juga ga paham apa urusannya abang ane kagak percaya dengan kerasukannya mbah putri si suci

"siapa tau cuman pura2, harusnya dibuktikan dululah, mbahnya emang kerasukan atau pura2 kerasukan", ujar abang ane dengan peringis cabul
"emangnya kau ada solusi nak buktikan dia kerasukan apa nggak, misal mbak ipar kerasukan pas kau lagi nak enak2 begitu?", tanya ane mencoba menggali lebih dalam pikiran cabul ga umum abang ane ini terkait kerasukan.
"gampang, caranyaa... pas dia kerasukan, uda hajar aja... nah pas lagi enak2 liat tuh matanya kalau merem melek dan mendesah ah ah ah tandanya pura2 dia kerasukan, kalau melotot ga berekasi malah ngeram2 nah ntu berarti sah memang dia kerasukan", ujar abang ane yang membuat ane ngakak terpingkal2.

"kau ne pasti ada apa2 dengan ide cabul kerasukan ini", tanya ane.
karena ane tau persis pola pikir abang ane ne, segala pikiran ga umum pasti terkait dengan sesuatu hal kejadian yang merepotkan dia atau membuat dia kesal.
rupanya selidik punya selidik, mbak ipar ane curiga akibat tetangga di sebelah rumah yang hampir setiap hari kerasukan istrinya. Hari pertama minta tolong abang ane, maklum abang ane suka didenger sama ne tetangga ngaji, jadi dipikirnya abang ane ne termasuk orang pintar yang bisa nyembuhin kerasukan. Dibaca2kan oleh abang ane ayat kursi dan sebagainya masih aja tetap mengeram2.

hari kedua tetap begitu, hari ketiga manggil lagi, sampai seminggu selalu manggil abang ane. Nah abang ane ne curiga dengan istrinya kerasukan cuman maen2, karena suaminya ini selalu balik lewat jam 12an alias dugem kadangan. Nah abang ane dalam posisi orang abis kerja, selalu dibangunin untuk dimintain tolong beginian tentu kesal dia. Apalagi dia pun mungkin malu sudah berpeci hampir tiap maghrib sampai isya, tapi dimintain tolong buat nyembuhin istri si suami ini kagak pernah berhasil. Anehnya, abang ane ne bukan refleksi apa karena dia salah caranya buat ngusir ne roh yang kerasukan. malahan dia curiga ne istri cuman kerasukan pura2. makanya dia punya ide cabul buat orang kerasukan begini wakakkaka

adalagi kasus ane ingat betul abang ane kagak pernah mau lagi datang rapat RT. Soalnya setelah dia menyuarakan pendapatnya, tiba2 salah satu warga sakit jantung dan meninggal dunia. Innalilahi wainnailaihi rojiun. Mungkin bagi gansis kagak lucu ya, tapi karena ane kenal bener abang ane, ini bener2 konyol dan lucu bener. Karena abang ane ne kalau yang ga kenal dia, pasti dikira omongannya nyelekit dan arogan padahal sebenernya asal tau selanya, dia ne sangat kompromis orangnya.
Dia pun sempat berujar ke pak RT "pak terserah ajalah mau dibuat apa komplek ini, bayar sumbangan berapa aja saya mau, daripada saya datang nanti ada yang mati lagi", ini kalimat ane denger sendiri ketika ada undangan rapat pak RT wakakakak

Setelah iklan membahas tentang ide cabul abang ane sebagai solusi orang kerasukan, ane pun menanyakan lebih dalam tentang si putri penunggu pohon ini.
"oh, itulah bener kan maksud aku kuat itu kaitan kuat di ranjang", ujar ane yang diikuti mesem2 si suci.
"nah, karena si mbah putri ga berenti kerasukan dan badannya jadi lemes bener. Si mbah lanang pun kena marah sama mertuanya. mertuanya mbah pun tak bisa mengusir ne putri karena sudah ada ikatan "nikah ghaib" dengan menantunya. Alhasil, solusinya cuman satu menceraikan si putri apa anak perempuannya", cerita si suci yang dilanjutkan dengan kata terus terus dari ane.

"tentu mbah milih mbah putri dong, dan si putri pun setuju cerai dengan mbah. Kebetulan, karena melihat mbah waktu itu kaya (katanya si suci masih ada keturunan dari kerajaan solo, tapi putus karena anaknya yang terakhir itu perempuan makanya nama emaknya ada R.A nya), adiknya mbah mau nerusin nikah sama si putri ini, padahal uda mau dibalikin sama si mbah", cerita si suci.
(jangan tanya2 ane urusan trah2an kerajaan solo ya, ane kagak tau dan kagak paham urusan beginian cuman cerita apa yang ane dengar dan lihat bener ya)
"nah udah, diterusinlah sama adik mbah ini. nah yang ngurusin ne mustika dan selalu menikah dengan keturunan yang ada di sebelah adiknya mbah", ujar si suci

"lah terus, kalau adiknya mbah, berarti keturunannya itu jangan2 mbah wiryo itu?", tanya ane
"iyaaa", jawab suci dengan suara ditahan
"mbah wiryo itu dulu sakti bener, sampai sekarang aja masih tuh, makanya dia ga pernah keliatan kalau pagi, tapi kalau mau cari dia, niatin aja nanti biasa dia muncul, kalau malam ga pernah tidur kan?", ujar suci
benar dugaan ane, memang mbah wiryo ini pasti bukan mbah2 biasa, ada aura "rame" yang ane rasain ketika ngobrol dengan dia.

"nah terus, sama mbah wiryo masih dinikahin tuh putri?", ujar ane
"nggaklah, uda sepuh gitu, diturunkanlah sama anaknya, namanya om ***. Cuman udah meninggal, wallahualam katanya gara2 si putri itu cemburu dan ga suka sama kelakuan anaknya", ujar suci
"maksudnya gimana? emang kenapa bikin tuh putri cemburu, banyak istri apa gimana?", tanya ane
"ne putri bang sebenernya asal adil sama dia, ga ada masalah tapi kalau makai harta yang dia kasih buat judi, maen cewek, mabuk2, dia marah, ga suka", ujar suci
"mbah wiryo pernah cerita ne putri kalau suaminya makin rajin beribadah, dia makin sayang karena katanya badannya wangi", ujar suci.

"maklumlah bang, disini dulu abangannya kuat bener, jadi judi mabuk wedokan biasalah disini, tapi sekarang uda mulai agak2 kuning kehijau2an", ujar suci yang penuh multi tafsir wakkakak
"lah terus kaitannya meninggal dengan cemburu si putri gimana cerita?", tanya ane lagi
"jadi, om aku tuh meninggal diseret truk, nyangkut badannya di truk itu, baru sadar setelah yang punya truk udah mau naek feri nyebrang ke bali, lah kaget nemu kepala orang di bawah mobilnya, astagfrullah al azim, berarti kan keseret2 gitu, pasti kesakitanlah", ujar suci
ane pun membayangkang begitu ngerinya kalau memang benar itu ulah si putri yang dibalik kecantikannya tak segan2 sadis juga

karena yang punya truk juga masih ada hubungan darah sama keluarga, jadinya ga mau diperpanjang sama mbah wiryo. Mungkin juga mbah wiryo sudah tau bakalan seperti itu kejadiannya. Berkali2 si mbah wiryo ini ngingatin anaknya si *** ini buat berubah atau kalau nggak segera cerai saja. Mungkin karena jimat mustika merah delima ini membuat dia hoki berjudi, makanya tak mau dilepaskan sama anaknya ini kali.

"lah terus sekarang dimana mustikanya", ujar ane
"nah kalau itu tanya sama mas dodi, dia punya cerita dan sempat megang tuh mustika delima sebelum hilang misterius", ujar suci
tak lama si dodi muncul buat sarapan bareng dan segera salam2an dengan ane
"apa neh, pagi2 udah diajakin ngomongin ghaib2", ujar si dodi
"nah mas, ini bang adit bisa ngelihat tuh putri" ujar suci dengan mengarah ke pohon depan rumah mbah wiryo
"ah tenanan mas?, ayok mas sikat aja, saya temankan, sepertinya dia mau berjodoh dengan mas kalau gitu", ujar si dodi.

"ah, ga lah mas terima kasih. katanya mas dodi sempat megang mustika merah delimanya ya, kalau aku kemarin malam lihat, ne putri punya dua batu cincin, satu yang merah satu yang warna pink, nah aku lebih tertarik yang pink mas", ujar ane
"ah yang bener, aku malah ga tau kalau dia ada batu pink", ujar mas dodi
"terus mas ditawarin pasti kan?", ujar dodi lagi
"ditawarin mas, tapi mesti mau digebet dia", ujar ane
"wah mas, ajarin mas, aku aja mau banget tapi ga kuat aku syaratnya, itu pun syarat memikat bukan syarat meminang, lah mas ini langsung aja mikat dia, gimana amalannya mas?", tanya si dodi

"lah amalan apa mas, orang cuman standar2 doang, ngaji, solat biasa, ga minta apa2", ujar ane
"ah mas tau ga, aku dikasih tau sama mbah wiryo kemarin kalau mau mikat dia harus puasa daud satu tahun dan makan nasi putih aja, terus tak marah dan sebisa mungkin tak boleh berhubungan dengan wanita walau cuman smsan begitu", ujar dodi yang mengatakan itu cuman syarat untuk memikat si putri ini.
"itu belum masuk ke level meminang loh mas, beraat lagi, maklum kalau orang dulu kan memang sudah ada bawaan karismanya, apalagi mbah dulu kan masih keturunan", ujar si dodi

"lah terus katanya kamu sempet megang tuh mustika dan kamu tes gimana hebatnya", ujar ane
"kalau untuk di tes2 secara ilmu kebathinan aku ga tau dan belum pernah mas. tapi baru ngetes yang normal2 aja. Jadi aku ambil senter terus aku tempel batu itu ke senter dan sejauh senter itu cahayanya jadi merah mas, ada dari sini sampai ke situ pokoknya sampai ujung senter jadi merah cahayanya", ujar dodi dengan antusias
"wih ngeri juga ya, pasti mahal tuh, kenapa ga kamu jual waktu itu", tanya ane
"baaahhh uda mas, uda mau aku jual. Soalnya mbah wiryo sudah cerita bahwa kalau ane kagak mulai2 ritual memikat ne putri, batu mustika akan hilang misterius dan ditarik lagi sama si putri", ujar dodi

"emang dasar kagak mau rugi, jadi aku sebar2in lah mau jual batu ini, waktu itu ada yang berani mas 500 juta karena aku minta begitu biar bisa dibagi2 kan duitnya termasuk warisan mbah soalnya, tapi emang dasar ga rejeki. Urusan ghaib yang berani bayar mahal pun yang beli bawa orang pintarnya dia. terus bilang "ah ini mustika belum di jinakkan, pasti ilang misterius", gitu kata orang pintarnya. Jadi ga mau dibeli sama pengusaha ini yang dari surabaya jauh2 kesini", ujar si dodi
"seminggu kemudian "tessss" ilang, padahal uda aku simpan dengan kain putih di dompetku, logikanya kalau ilang normal atau jatuh, kainnya juga ilang. ini cuman batunya, tinggal kain putih doang di dompet yang tak pernah aku lepas ini", ujar si dodi dengan geleng2 hahahaha

si dodi pun mengajak ane buat nikahin ne demit
"ah mas, ane masih hobi sama yang nyata, minimal bisa bantuin ane nyuci sempak, bikinin kopi, lah kalau ghaib begitu sama aja sendiri apalagi cemburuan begitu, ngerilah", ujar ane
"hahaha, iya mas kalau ga bisa ngendaliin, malah kita yang dimakan memang. Aku aja senang yang nyata juga, minimal umbah2 (cuci2) dibantuin sama bojo (istri) ya nggak?", ujar mas dodi
"tapi mas, hati2 mas, karena ne penunggu putri susah dipikat tapi sekali dia terpikat susah loh buat ngelepasinnya", ujar si dodi
"hah, maksudnya gimana?", tanya ane

"gini mas, menurut aku, pasti ada hal yang mas lakuin paling ga menarik perhatian dia?", ujar si dodi
"lah ga ada mas, selain cuman tampan ane ga ada ngelakuin apapun mas?", ujar ane sambil ngakak2
"coba mas inget2, beneran mas ngapain tadi malam sebelum ketemu sama dia, jangan2 mas secara tidak langsung mengundang dia?", tanya si dodi
ane pun mengingat-ngingat apa yang ane lakuin tadi malam.

"oh kemarin malam, aku ngerokok menyan yang dikasih mas budi", jawab ane
"naaahhhh itu dia", ujar mas dodi dengan menepuk tangannya
"nah mas, rokok menyan itu ibarat kata mengundang dia untuk bertegur sapa dengan mas, secara tidak langsung mas adit yang say Hi dengan si putri, pantesan dia langsung terpikat gitu", ujar si dodi
"lah kalau gitu kenapa mas dodi ga ngerokok menyan juga kemarin2 ga perlu puasa2an?", tanya ane
"udah mas, uda mandi kembang segala, masih dia kagak noleh ke ane", sambil manyun si dodi

"lah terus kok ke ane dia begitu", ujar ane
"nah itulah makanya aku tanya, mas adit ini amalannya apa sampai si putri yang baru semalam ngelihat langsung ngasih kode supaya dipikat mas ne?", tanya si dodi
"lah ga ada mas, wah memang ane terlalu tampan itu aja curiga ane", kelakar ane supaya mencairkan suasana.
ane pun memang merasakan ada sesuatu yang terjadi ketika sejak ane merokok menyan. selalu ada hawa dingin yang mengikuti ane terutama ketika ane sendirian.

tapi ane kagak mikir aneh2 saat itu. Kami pun mulai membahas tentang acara nyanyi menyanyi nanti dengan para biduan yang dipesan khusus pasti top punya wakakakka
"mas, jangan kaget, pasti besok melihat si biduan pasti langsung kelepek2, bener2 membius mas", ujar si dodi
"lah mas kenapa ga digebet", ujar ane
"mas, mana kuat modal lah nikahin artis begitu, menurut ane kecantikan mereka kalah ntu artis2 di tipi, liat aja besok mas, apalagi mas udah lebih pengalaman dengan cew2 kota kan?", tantang si dodi
"ah palingan biduan ya begitu, malam menggairahkan pas lihat pagi zonk abis wakakkaka", ujar ane.

ane soalnya pengalaman waktu di palembang. Pernah diajak ke orgen tunggal di palembang. Pas malam, ampun dah kayak merasa pria paling beruntung di dunia karena yang dilihat adalah wanita yang paling hot malam itu dan direbutin sama cowok2 yang bergoyang2 bebas. Pas keesokan harinya diajak makan bakso sama ne biduan, ampun dah ane berasa mau kabur aja kok bisa mata ane picek malam itu. Standar abis, paling cuman semok doang wakakakka.

"eh, besok si yuni kan yang nyanyi?", ujar si dodi ke mas budi
"iya, khusus buat besan kita ini, kita minta si yuni, kebetulan dia maunya kalau nikahan sama besan dari luar daerah doang si yuni ne", ujar si dodi
"emangnya si yuni mau nyari jodoh gitu sekalian?", ujar ane
"iya, makanya gitu, maklumlah namanya berusaha memperbaiki status sosial mas", ujar mas dodi
"besok liat dah mas, mau tau pendapat mas adit tentang si yuni", ujar dodi

"mas suka batu cincin juga ya, nanti mas jurik datang tuh dia juga kolektor batu. Minta aja satu pasti dikasih, tapi minta yang paling mahal sekalian mas", saran si mas budi karena melihat ada dua cincin berbatu ungu dan hijau ini. Ane memang punya 2 batu cincin, satu kecubung ungu yang ane kagak tau ne batu apaan tapi karena suka warnannya, dan satu lagi batu emerald sisa warisan dari almarhum bapak mertua abang ane. Percaya atau tidak, ane merasakan bahwa batu kecubung ane ini kagak seneng dengan batu emerald ini. Ane merasakan, sepertinya batu emerald lebih sepuh ketimbang ne batu kecubung ungu. Alhasil, pas ane di dorm china, ne batu cincin hilang dari jari ane secara misterius padahal posisi lagi tidur wakakkaka wallahualam gansis.

lagi-lagi, topik dialihkan ke biduan sama mas budi. Ane kagak tau kenapa mungkin tampang ane yang mesum atau memang mereka berusaha menjodohkan ane dengan yuni, ane kagak paham. tapi, ane pun merasa ada yang seperti tidak suka ketika ane membahas tentang biduan ini. Hati ane berdebar-debar saat itu, ane kagak terlalu paham.

"mas rokok menyan nya masih ada?", tanya mas budi
"masih mas, nanti malam ane nyalain lagi ya, bareng2 lagi kita merokok", ujar ane
"ah yang itu simpan aja mas, nanti aku lintingin yang baru lagi, lebih spesial", ujar mas budi.
ane pun mengiyakan dengan antusias urusan rokok menyan ini.

ane kagak paham bahwa rokok menyan ini juga mengundang banyak sosok ghaib termasuk si putri penunggu pohon yang mengikuti ane hingga perbatasan purworejo. Rokok menyan tertinggal atau karena lain...

next Yuni sang biduan

profile-picture
profile-picture
profile-picture
saaans dan 14 lainnya memberi reputasi
profile picture
om bedanya apa putri itu dengan peliharaan mbah wiryo ? sama2 jin khan?
profile picture
TS Nolfusion
kaskus addict
@cosmo.not ya sama semuanya, cuman beda bentuknya aja gan... ada yang bentuk hewan, ada yg sosok yang menyeramkan, ada yang bentuknya cakep kek yang di pohon. tapi yang di pohon uda dilepasin mbah wiryo, mungkin ga sanggup lagi ngeladenin ne putri... agan mau? wakakkaka
profile picture
Mantap... Lanjutkannn
profile picture
@Nolfusionputri nya cantik ya om? ada punya no WA kah om putrinya? siapa tahu bisa LDR an
profile picture
TS Nolfusion
kaskus addict
@cosmo.not cantik om, seperti putri2 selir chinese gitu... ente langsung ke TKP aja gan, ke purworejo desa deket tepi pantai pokoknya wakakkaka
profile picture
pulaukapok
kaskus geek
Gsssssss polll......
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 8 dari 8 balasan
×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di