CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Sports / Sports /
Meski di Luar Liga-Liga Top Eropa, 5 Pelatih Ini Punya Prestasi Mentereng
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6149f2bd29782920cc7ea114/meski-di-luar-liga-liga-top-eropa-5-pelatih-ini-punya-prestasi-mentereng

Meski di Luar Liga-Liga Top Eropa, 5 Pelatih Ini Punya Prestasi Mentereng



Bolazola - Pelatih yang baik secara taktis sangat penting untuk keberhasilan tim sepak bola karena mereka ditugaskan untuk menyiapkan pemain untuk setiap pertandingan.

Pelatih sepak bola dibebankan dengan berbagai tugas, termasuk memberikan instruksi taktis kepada para pemain dan membuat mereka dalam keadaan psikologis yang tepat.

Dimata para penggemar, melatih tampaknya cukup mudah. Namun, setiap permainan memiliki tuntutan berbeda, dan itu adalah tugas pelatih untuk menyiapkan detail taktis tertentu.

Setiap pelatih memiliki gaya unik, dengan beberapa lebih memilih sistem berbasis kepemilikan bola, sementara yang lain lebih mementingkan memiliki tim yang kompak.

Bagaimanapun, intinya adalah mencapai kemenangan, dan beberapa pelatih telah terbukti lebih mahir dalam menyelesaikan pekerjaan daripada yang lainnya.

Lima liga top Eropa adalah tempat berkumpulnya talenta terbaik di dunia, dan tidak mengherankan jika perhatian sebagian besar terfokus di sana. Namun, ada beberapa pelatih yang sangat berbakat yang membuktikan keberanian mereka keluar dari sorotan dan fokus dari lima liga top.

Dan berikut ini adalah lima diantaranya versi Bolazola :

5.Jesse Marsch (Red Bull Salzburg) – Bundesliga Austria



Amerika Serikat secara historis tidak dikenal sebagai negara sepak bola yang kuat, dengan fokus utama mereka pada olahraga profesional lainnya.

Namun, Stars and Stripes telah melihat peningkatan representasi mereka di arus utama Eropa selama beberapa tahun terakhir.

Pemain seperti Christian Pulisic, Weston McKennie, Gio Reyna, Tyler Adams, dan Sergino Dest telah membantu meningkatkan profil sepakbola AS dengan penampilan mereka di lapangan. Namun, sosok lain juga mengatur jejak dengan eksploitasinya di ruang ganti.

Jesse Marsch awalnya dikenal di MLS (di mana dia memiliki kemenangan terbanyak dalam sejarah waralaba untuk New York Red Bulls).

Dia ditunjuk oleh, RB Leipzig sebagai asisten pelatih pada 2018, sebelum berangkat untuk bergabung dengan RB Salzburg sebagai pelatih utama.

Bersama tim Austria, Marcsh membantu klub dalam upaya pertama mereka ke babak grup Liga Champions.

Dia mencatatkan kemenangan 6-2 atas Genk dalam pertandingan Liga Champions pertama (dengan Erling Haaland mencetak hat-trick).

Di kancah domestik, klub memenangkan gelar ganda, sementara mereka menjadi unggulan di klasemen sampai saat ini.

Pelatih berusia 47 tahun itu menerapkan sistem tekanan tinggi yang membuat timnya menempatkan lawan mereka di belakang. Itu juga diterjemahkan ke dalam beberapa peluang yang diciptakan, dengan pertandingan yang melibatkan timnya sering berakhir dengan skor tinggi.

4.Pitso Mosimane (Al Ahly) – Liga Utama Mesir



Pitso Mosimane menjadi sorotan di Liga Utama Afrika Selatan, setelah tugas yang memecahkan rekor dengan SuperSport United dan Mamelodi Sundowns.

Pelatih berusia 56 tahun itu memenangi dua trofi utama, sementara ia mencapai hal luar biasa bersama Sundowns dengan membawa klub meraih 11 trofi utama, termasuk satu Liga Champions CAF dan lima gelar PSL.

Tiga dari yang terakhir datang secara berurutan, dengan Mosimane membalikkan defisit 13 poin ke Kaizer Chiefs untuk memenangkan gelar liga ke-10 pada pertandingan terakhir musim lalu.

Menyusul eksploitasi di negara asalnya, klub terbesar Afrika Al Ahly datang memanggil, dan dia sekali lagi membuktikan keberaniannya dengan membawa Setan Merah meraih treble winners.

Meskipun liga sudah dimenangkan pada saat Mosimane mengambil alih dari pelatih asal Swiss Rene Weiler. Dia mengawasi kemenangan agregat 5-1 atas Wydad Casablanca di semifinal Liga Champions CAF. Ahly pun mengalahkan Zamalek dalam inkarnasi pertama Derby Kairo di pertandingan penentuan klub Afrika.

Mosimane juga memenangkan Piala Mesir, mencatatkan tiga kemenangan 2-1 berturut-turut di fase gugur kompetisi sebelum mengalahkan Tala’ea El Gaish dalam adu penalti di babak final.

3.Steven Gerrard (Rangers) – Premiership Skotlandia



Setelah pensiun dari sepak bola aktif pada 2016, Steven Gerrard menghabiskan satu tahun sebagai pelatih Liverpool U-18 sebelum ditunjuk sebagai pelatih raksasa Skotlandia Rangers pada 2018.

Tim berbasis Glasgow telah menghabiskan dekade terakhir dalam bayang-bayang Celtic setelah kebangkrutan mereka pada tahun 2012. Namun, di bawah manajemen Gerrard, Gers telah menutup jarak dengan Bhoys dan saat ini sedang dalam performa terbaik di kompetisi papan atas Skotlandia.

Pria 40 tahun itu membantu Rangers mencatatkan kemenangan pertama mereka atas Celtic sejak 2012 di tahun pertamanya bertugas, sementara ia juga baru-baru ini mengalahkan rival sekota mereka dalam tiga pertandingan berturut-turut.

Mereka memulai musim ini dengan 28 pertandingan tak terkalahkan di semua kompetisi sebelum kalah 2-1 dari St Mirren di Piala Liga Skotlandia.

Bagaimanapun, Rangers masih tak terkalahkan di liga dan saat ini memiliki keunggulan 23 poin atas Celtic, yang semuanya menjamin gelar liga pertama sejak 2011 dan secara keseluruhan ke-55.

Namun, bukan hanya di dalam negeri, Steven Gerrard telah membuktikan keberaniannya. Sisi Ibrox juga secara teratur tampil luar biasa di Liga Europa dan telah lolos ke fase gugur di dua musim terakhir.

2.Marcelo Gallardo (River Plate) – Divisi Primera Argentina



Setelah karir yang relatif sukses yang membuatnya mewakili River Plate di dua periode berbeda, Marcelo Gallardo ditunjuk sebagai pelatih Los Millonarios pada 2014.

Dia kemudian menjadi pelatih paling sukses dalam sejarah klub, dengan 12 trofi utama dimenangkan.

Poin tertingginya datang ketika dia memimpin River Plate meraih gelar Copa Libertadores 2015, sebuah prestasi yang diulanginya tiga tahun kemudian.

Yang terakhir dimenangkan dengan mengalahkan musuh bebuyutannya, Boca Juniors di final.

Gallardo membawa River ke final setahun kemudian tetapi kalah dari klub Brasil Flamengo.

Penampilannya telah menuai banyak pujian di seluruh dunia, dan dia telah banyak dikaitkan dengan pekerjaan di Real Madrid, yang menunjukkan penghargaan yang tinggi terhadapnya.

1.Erik ten Hag (Ajax) – Eredivisie Belanda



Erik Ten Hag menjadi imajinasi para penggemar sepak bola di seluruh dunia ketika ia membawa Ajax dengan skuat yang sangat muda ke semifinal Liga Champions 2018-19.

Raksasa Belanda mencatat banyak sejarah termasuk mengalahkan Real Madrid dan Juventus. Mereka berjarak 30 detik dari final sebelum gol terakhir Lucas Moura membuat mereka tersingkir.

Terlepas dari eliminasi yang memilukan, Ajax memenangkan hati para penggemar, dan Erik Ten Hag melihat profilnya meningkat.

Pelatih berusia 50 tahun itu sebelumnya membimbing tim Amsterdam itu meraih gelar ganda domestik pertama mereka dalam 17 tahun. Mereka juga berada di posisi terdepan untuk sukses mempertahankan gelar Eredivisie sebelum musim dibatalkan akibat pandemi Covid-19.

Sejauh ini ini, Ajax telah melanjutkan dari posisi yang mereka tinggalkan dan saat ini konsisten dengan keunggulan empat poin di puncak klasemen.

Ten Hag didasarkan pada filosofi kepelatihan Johan Cruyff, dan tidak mengherankan melihat tim Ajax-nya mencerminkan strategi berbasis kepemilikan bola.

Penampilan menonjol mereka di bawah Ten Hag datang ketika mereka mengalahkan VVV Venlo dengan skor 13-0 di pertandingan tandang pada matchday 6 musim ini.

Sang pelatih Ajax telah dikaitkan dengan pekerjaan utama di klub-klub lima liga teratas, termasuk Real Madrid dan Barcelona.


Sumber : Bolazola
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Aramina dan 9 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh bolazola
Jacksen f tiago gan..4x juara Liga Indonesia dari 2 klub berbeda...
×
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di