CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Mengapa Masih Banyak Orang Tak Percaya Covid-19?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/60d3e45698b8bd7f555ad5c0/mengapa-masih-banyak-orang-tak-percaya-covid-19

Mengapa Masih Banyak Orang Tak Percaya Covid-19?

Quote:


Epidemiolog yang jadi seleb sosmed juga suka bias.
Soalnya merangkap juru kampanye.
emoticon-Ngacir



profile-picture
profile-picture
profile-picture
anton2019827 dan 27 lainnya memberi reputasi
keluarga atau teman yg kena belum ada yg mati makanya santai aja
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Kranevitter dan 5 lainnya memberi reputasi
profile picture
amatir91
kaskus maniac


temen ane ada yg meninggal kemarin.
sebelumnya memang udah hampir seminggu sakit, terakhir menjelang magrib ngeluh ga kuat, terus dibawa ke RS, malamnya udah wafat.
kata petugas RS nya, meninggal dalam kondisi positif covid dan harus dimakamin pake prokes.
padahal kita swab PCR aja paling cepat hasil keluar 12 jam, kok ini bisa belum ada 6 jam udah tahu hasilnya.
dan keluarganya bilang malem itu juga harus nyelesaikan administrasi rumah sakit hampir 11 juta klo mau segera diproses jenazahnya. 5 juta buat pemakaman, 5 juta buat swab PCR almarhum dan keluarga serumah (4 orang), dan 1 juta buat biaya penanganan.
padahal kata pemerintah semua biaya penanganan sampe pemakaman plus tracing korban covid itu gratis.

dari kejadian itu, ane bisa paham kenapa ada orang2 ga percaya covid, bilang covid itu konspirasi lah, dibisniskan lah, dsb.
profile picture
stephen69
kaskus holic
@amatir91 kata tmn ane yg kluargany prnah masup wisma atlet sih klo ente bneran miskin/ad keterangan dr rt klo ente miskin iya gratis
Tp klo ente ketauan orng berada/pny mobil dsuru bayar dr kntong sndri CMIIW
profile picture
arie87
kaskus maniac
@amatir91 seminggu di rumah itu sakit apaan?
profile picture
Nabi.ga.pede
kaskus maniac
@amatir91 @arie87 pasti dikira cuma demam biasa...
profile picture
amatir91
kaskus maniac
@stephen69 temen ane gak berada tapi gak miskin juga gan. emang pas ke rs ya bner naik mobil (grab). ga kuat motoran.

temen ane lainnya dirawat di rs pasar minggu 10 harian dari masuk sampe keluar full gratis termasuk PCR 2x, padahal orang punya.

jadi aturan sebenernya gimana? harus miskin dulu apa enggak biar gratis?
profile picture
amatir91
kaskus maniac
@arie87 @Nabi.ga.pede
bilangnya lemes pusing sama perutnya sakit. dua hari terakhir sebelum ngedrop sempet membaik.
profile picture
ss78
kaskuser
@amatir91 rumah sakit mana dulu? gak semua rumah sakit gratis. kalau di rs yg ditunjuk pemerintah utk covid semua gratis kecuali di pemakaman karna biasanya ada tambahan upacara2 tertentu sesuai kepercayaan masing2
profile picture
@amatir91 ane kemarin ngobrol ama temen internist, dia bilang covid ini aneh. ada org yg d PCR berkali2 padahal keluhan fisiknya udah khas covid ga keliatan tapi d swab antigen malah keliatan. jadi menurut ane emg semua metode pemeriksaan baiknya di jalanin (Swab anti gen, PCR, Rontgen)

ada juga temenny radiolog ada keluhan sesek khas covid ngantri swab & PCR tapi ga kepikiran untuk rontgen dulu padahal deket ama dia.
it means fokus org udah buyar kalo gejala sudah dirasakan n sadar bahwa dia dapet infeksi covid. panik, tapi untungny udh perbaikan skrg.

Aturan pembayaran, apa mungkin temen ngana ga siapin BPJS. karna setahu ane kalo bawa aja harusnya full covered ( karna penyakit status pandemi pasti yg d klaimny pasti full).
kasus bbrpa tahun lalu Alm. tante ane kecelakaan di bawa ke rs terdekat, karna ga ada dr. Saraf jd direct lgsg pindah ke RS tempat ane ( RS Pemerintah rujukan teratas). dan ternyata anak2ny ga bawa BPJS makny saat itu, alias telat masukinny. jd setelah kurleb 2 minggu di rawat inap + ICU + Pengurusan jenazah cuma setengah aja yg d tanggung.
sisanya ya cash. itu untuk kasus kecelakaan aja ya gan yg memang bukan pandemi dn pasti ga semua d klaim. tapi bisa setengah.
profile picture
@amatir91 @ss78 yes, tiap RS punya status Grade, biasanya makin besar Grade RS makin banyak nominal klaimny, ane bela2in bikin rujukan selesai 2 hari ke rs pusat cuma buat bisa periksa CMV gratis.
profile picture
amatir91
kaskus maniac
@oriorio19 ga punya bpjs. mungkin kalo meninggalnya gak dibilang karna covid bisa dianggep case closed. karna yg bikin bingung blom ada 6 jam di RS uda vonis covid. smentara PCR paling cepet aja 12 jam baru ada hasil. jadi pertanyaan dong dasar vonisnya apa. lagipula kalo memang PCR sebenernya hasilnya bisa cepat dibawah 6 jam, kenapa selama ini lab2 dan RS2 jual tes PCR hasilnya rata2 tunggu 24 jam? sengaja dibisniskan biar yg perlu cepat harus berani bayar mahal?

udah gitu RS nya maksa keluarga serumah harus PCR, klo ga mau PCR, jenazah gak akan diproses.

yah namanya keluarga udah posisi berduka tentu gak akan mikir biaya saat itu. cuma kita2 yg denger di posisi netral mikir kan apa bener prosedurnya seperti itu? kok beda dengan yg selama ini diinfokan pemerintah.
profile picture
amatir91
kaskus maniac
@ss78 keluarga juga ga nyangka klo almarhum covid, karna selama ini ga ada gejala2 umum penderita covid. dibawa aja ke UGD RS terdekat dan sampe sana disuruh swab PCR dulu ya keluarga nurut2 aja.
profile picture
legor
kaskus geek
@amatir91 @oriorio19 Seh beneran itu gan? Temen kantor gue ada beberapa yg kena, awalnya Antigen positif, begitu di PCR juga positif. Gue kira akurasi antigen tinggi sekali, eh info dari agan bikin gue bingung.

Rujukan penanganan setelah antigen itu PCR, lah kalo PCR ga bisa deteksi, ngeri bener.
profile picture
@amatir91 cepet enggakny mungkin tergantung jumlah tenaga pemeriksan, ketersediaan reagen (cairan utk pengujian sampel) dan jumlah banyakny sampel pada hari itu dan mungkin hari² sebelumnya (terpending) yg harus diteliti di instansi pemeriksaan. Vonis atau diagnosis biasanya dikeluarin atas pemeriksaan fisik oleh dokter² yg menangani. Banyak macemnya gan (coba google panduan diagnosis covid pada lansia/usia produktif/anak²), kalo utk tes Swab antigen, PCR, rontgen dll itu pemeriksaan penduking untuk memastikan diagnosis tegak. Analoginya kaya agan udah tau pencuri si A dari hasil keterangan saksi dn kronologi kejadian, tapi agan tetep nyari bukti berupa fisik foto, video dll kan utk memastikan tuduhan atau dugaan agan kemungkinanny besar. Nah pemeriksaan swab atigen, pcr, rontegn ini sama analoginy kaya foto, video dll.

Ane tanpa PCR n swab pun tau kalo ane juga pernah kebagian jatah saat serumah flu termasuk ane dn bbrapa hari kemudian ga bisa nyium bau.disitu ane sadar n lgsg mantau semua anggota keluarga, supply nutrisi ane tingkatin berharap ga ada yg perburukan. Dn syukur mereka cuma flu n sakit badan aja, emang kesadaran itu penting. Tapi emang yg gini²an termasuk yg ane bilang diatas² ga semua orang awam tahu. Tapi pandemi kita udah nyaris mau masuk 2th, atleast kita mestiny tahu sedikit utk gimana takecare diri kita. Tahu limit diri sendiri dn anggota keluarga masing²,
profile picture
@legor @amatir91 untuk orang² terntentu aja gan, ga bisa semua org d samain akurasinya. Taro misal suatu pemeriksaan akurasi defaultny 80%, tapi kualitas sampelnya kurang bagus. Mungkin akurasinya juga akan berkurang, mungkin kaya alat tespack yg uji sampelnya dianjurkan setelah pembuahan bbrapa hari n ambil sampel pada pagi hari karna kadar HCG urin lebih banyak d pagi hari. Mungkin aja ketika ambil sampel urin d malam hari ga keliatan d taspack karna kadar HCGny kurang.
profile picture
Ane rasa kalo sekeluarga wajib PCR untuk pemantauan aja gan, n kalo keliatan hasilny biar gampang bikin kontak tracing. It means bagian dari prosedur untuk covid ya kurleb gitu gan.
profile picture
amatir91
kaskus maniac
@oriorio19

dan pemaksaan tes PCR di RS itu yg ane gak paham. tracing sih tracing. tapi kenapa biaya tracingnya harus dibebankan ke pasien? udah jatuh tertimpa tangga itu namanya.

ya untungnya saat itu keluarga almarhum ada yg bisa bantu talangin dananya. seandainya bener2 mentok tetep ga ada dananya, apakah itu jenazah bakal cuma didiemin aja?
profile picture
stephen69
kaskus holic
@amatir91 entahlah gan coba kita tanyakan pd rumput yg bergoyang
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 17 dari 17 balasan
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di