CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Dunia kerja, apakah sekejam itu?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6078444725c0f113eb0664a9/dunia-kerja-apakah-sekejam-itu

Dunia kerja, apakah sekejam itu?

Halo agan dan sista, ini debut pertama gue di kaskus, mohon dukungannya hehe😅

Gue seorang fresh graduate dari salah satu universitas negeri di indonesia, luntang lantung kesana kemari nyari kerjaan tapi belum juga ada rejekinya. Sampai suatu hari gue dihubungi sama salah satu perusahaan distributor barang dikota gue, mereka nawarin buat kerja disana gantikan karyawan yang cuti melahirkan 3 bulan. Sebenernya sih gue udah daftar juga disana dan ikut tes penerimaan karyawannya, tapi emang belum rejeki, jadi gue ga lolos tesnya. Dalam hati gue, "wahh kesempatan ni, bisa buat pengalaman kerja, bisa ketemu relasi baru juga, siapa tau kalau kerja gue bagus, bisa diangkat jadi karyawan tetap mereka" gue seneng dan bersyukur banget dapat kesempatan ini.

Singkat cerita, besok paginya gue langsung datang kekantor mereka, gue datang kepagian sangking semangatnya, sampe kantor gue disuruh nunggu di pos satpam karena ga punya akses masuk. Akhirnya kepala bagian yang akan gue tempatin datang dan ngajak gue buat masuk kekantornya. Sepanjang perjalanan gue happy bgt, dah kebayang tuu akhirnua gue bakalan kerja, ketemu orang baru, pengalaman baru.

Sampe deh gue sama tu ibu bos di dalam kantor, dia kenalin gue sama karyawan yang lain, termasuk ke buebu hamil yang bakalan gue gantiin kerjaannya. Masuk deh gue keruangan kerjanya, dalam ruangan itu ada 5 orang. Si bos cuma nganterin gue aja kesana setelah itu gue ditinggal dan diserahkan ke buebu hamil ntu.

Pas si bos keluar, mulai deh tu keanehan muncul, karyawan disana pada ngomongin si bos, intinya mereka agak kaget dan ga setuju si bos nyari orang baru yg notabene gue sendiri. Mereka gibah, ngumpat didepan gueee brooo. Kebayang ga sih rasanya? Lo diomongin ga enak didepan muka lo sendiri? Semua semangat, dan kebahagiaan gue diawal runtuhh. Lo bayangin aja, gimana caranya lo bisa berkembang kalau semua orang disekitar lo terang2an ga suka sama lo?

Sekitar 30 menitan kemudian si bos masuk lagi ke ruangan tim itu, langsung deh tu dia merintah ke anggota tim yang lain buat bantuin gue belajar karna gue bener2 baru di bidang ini. Salah satu kompor di tim itu langsung ga setuju dongg, dia bilang, "urus kerjaan masing2 aja deh, dibayarnya juga tetap kan, ga nambah juga. Enak bener ni anak dibantuin kerjaannya" rasanya kayak kesambar petir hati gueee dengernyaa, langsung ambyarr kalau kata anak2 sekarang mah. Terlibat adu mulut dan protes dong mereka keatasannya, tapi yaa tetep di menangkan oleh atasan mereka yg tetep keukeuh pertahanin gue dan minta mereka bantuin gue belajar.

Abis si bos keluar ruangan, bisa agan bayanginkan gimana kondisi didalam ruangan itu kan? Berlanjut dong cacian mereka buat gue. Rasanya gue pengen pulang aja. Dah nahan nagis bgt gue. Selidik punya selidik, ternyata mereka ga setuju karna kerjaan mereka nambah karna harus ngajarin gue, tapi gaji mereka tetap gituu.

Gue kuat2in hati gue kerja disana, dengan mereka yg ngajarin gue dengan ga iklasnya. Gue perhatiin kerjaan mereka sebenernya ga banyak2 amat, mereka selalu siap sebelum jam pulang kantor, kecuali kerjaan buebu yg bakalan gue gantiin ini, kerjaannya banyak bgt karena dia udah senior, dan bisa ngelakuin semua kerjaannya dengan cepat. Gue udah berusahan buat ngikutin ritme tu buebu tapi karna gue belum terbiasa ditambah tekanan dari mana2, gue lambat dan kadang ngelakuin kesalahan. Makin jadi olok2 dong gue. Sakitttt bgt hati gue.

Gue udah berusaha bilang ke bu bos buat kurangin kerjaan, bahkan gue gapapa kalau gaji gue dipotong dan dikasih ke temen satu tim yg bantuin gue (sesuai keinginan mereka yg pengen dapat gaji tambahan) tapi bu bos selalu semangatin gue, bilang gue pasti bisa lah, karna belum terbiasa aja lah. Jadilah tetep gue yg ngerjain semuanya.

Yang welcome sama gue cuma satu orang, sesama temen baru masuk keperusahaan itu, orang yg lolos seleksi karyawan yg gue ceritain diawal tadi, dia yg bilang buat jgn masukin hati, buat kuat2in disana. Dia juga ngalamin hal yang sama kayak gue, tapi tentunya ga separah gue. Mungkin mereka berpikir bakalan jadi partner sama dia, tapi gue kan cuma 3 bulan disana, jadi mereka bisa sesuka hati ngapain aja, toh gabakalan ketemu lagi after 3 bulan sama gue.

Puncaknya, waktu mereka limbahin semua tanggung jawab ke gue, anak baru yg gatau apa2 tentang perusahaan, resikonya kalau gue salah tentu aja bakalan dimarahin bahkan dimaki atasan mereka dikantor pusat. Mereka lepas tangan dan bilang, ini kan tugas gue, salah gue sendiri gantiin jobdesknya buebu yg hamil tu. Udah berkaca2 bgt mata gue, pengen nangis, tapi gue tahan.

Gue masuk kerja senin sampe sabtu, dari jam 8 pagi sampe jam 6 sore ketempat yang kayak neraka menurut gue. Setelah seminggu disana, gue ga tahan lagi, jadi gue nangis dikamar, apesnya emak gue masuk kamar dan ngeliat gue lagi nangis, abis dah gue diintrogasi, mana bokap juga ikutan masuk lagi. Dahlah kepalang tanggung, gue juga ga bisa lagi nahan ini semua, akhirnya gue ceritain semuanya keortu gue. Ortu gue langsung nyuruh gue berhenti aja kalau emang udah ga sanggup disana. Lagi pula jadwal kerjanya kayak kerja rodi gitu pendapat mereka.

Malam itu juga gue whatsapp kepala bagian yg nawarin gue kerja disana buat bilang kalau gue ngundurin diri. Ibu itu agak shock dan berusaha buat ngeyakinin gue. Tapi gue udah keukeuh sama pendirian gue. Gue gamau balik lagi kesana bahkan buat ngambil barang2 gue yg ketinggalan disana.

Pengalaman kerja pertama gue bener2 traumatik bgt, ketemu orang2 toxic, gila uang, tukang gosip akut dan tukang ngeremehin orang. Gue bersyukur dulu gue ga diterima disana, mungkin ini cara tuhan buat ngejauhin gue dari lingkungan yang kayak gitu dan buat nunjukin kegue kalau rencana-Nya pasti yang terbaik. Sekarang gue udah diterima kerja ditempat lain, tapi baru mulai masuk bulan juni nanti, semoga aja lingkungannya baik, dan mendukung buat gue bisa berkembang. Aamiin.

Sekarang salah satu prioritas gue buat kerja adalah lingkungan, gue ngerasain gimana lingkungan menaruh andil besar pada pekerjaan. Setelah gue pikir2 kemarin gue selalu ngelakuin kesalahan karena gue ga bisa fokus, hati gue ga nyaman ngejalaninnya. Gue selalu di remehin dan tidak dikasih kesempatan berkembang. Dan gue belajar banget bahwa lisan bisa lebih tajam dari pedang. Jadi, jgn sekali kali meremehkan seseorang meskipun kita sedang dalam keadaan mengajari.

Ms.Cinda
profile-picture
profile-picture
profile-picture
a.w.a.w.a.w dan 13 lainnya memberi reputasi
Nggak kejam, kok.

Asal kita jangan baperan juga.

Ingat, kita kerja tdk untuk menyenangkan semua orang. Tetap tenang, profesional, kepala dingin dan objektif, ketika ada konflik.

emoticon-Shakehand2
profile-picture
Milkymeong memberi reputasi
profile picture
bener nih..emoticon-Shakehand2

"KERJA-PULANG-AMBIL GAJIMU"

persetan sama rekan kerja yg toxic wkwkwkwk

cari kerja susah euy..apalagi covid gini .
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 1 dari 1 balasan
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di