CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/604caf49530f3935737d5689/petualang-masa-lalu

PETUALANG MASA LALU

PROLOG

pict souce: google

Hai...namaku Bayu Satriaji, biasa dipanggil Aji.
Tadinya aku adalah mahaslsww Teknik Sipil di sebuah Universitas Swasta di kota XX.
Aku mempunyai kemampuan super...eh...bukan ding.. Kemampuan supranatural, sebut saja begitu.
Aku berasal dari kota YY, yang berjarak sekitar 4 jam perjalanan menggunakan motor.
Di kota XX, aku tinggal di kost dan punya pacar satu kost bernama Desi.
Untuk lebih mengenalku, baca thread pada link ini:
https://www.kaskus.co.id/show_post/5...7e9326e325c5b4

Aku juga didampingi oleh 3 makhluk astral yang semuanya perempuan.
Yang pertama adalah Nyi Among.
Yang kedua Zulaikha
Yang ketiga Menik.

Dan aku juga punya senjata Ghaib berupa sebatang tombak hitam legam dan sebilah keris emas.

Karena suatu peristiwa alam yang ekstrim, aku tersedot oleh sebuah.pusaran yang ternyata adalah portal menuju masa lalu.
Di alam ini aku kehilangan kontak dengan 2 pendampingku, tapi untunglah, Nyi Among masih berada bersamaku.

Menurut keterangan Nyi Among, untuk kembali ke alamku, semua tergantung pada usaha dan keberuntunganku.
Jika aku beruntung bisa menemukan portal itu, aku bisa kembali ke alamku.
Jika aku kurang beruntung, maka aku akan terkurung di alam itu selamanya.
Thread ini akan mengisahkan perjalananku selama berada di alam ghaib masa lampau. Masa beratus tahun yang lalu.

Sebagai seorang new comer di alam itu, tentunya aku bingung harus tinggal di mana, dan bagaimana bertahan hidup.di alam antah berantah tersebut.

Sekali lagi aku beruntung bahwa aku masih didampingi oleh Nyi Among, yang sudah kuanggap sebagai pengganti almarhumah ibuku.

Dan ketika masuk ke alam itu, serta merta penampilanku berubah. Aku memakai celana komprang warna hitam dengan ikat pinggang yang besar, dan baju berwarna biru muda, dengan ikat kepala berwarna biru muda pula dengab motif batik bergqmbar tombak hitam dan keris emas.

Maka akan bagaimanakah petualanganku di alam itu? Bisakah aku kembali ke alamku?
Dan bisakah aku bertemu lagi dengan 2 pendampingku yang lain?

Ikuti terus cerita ini....

WARNING

Cerita ini hanyalah cerita fiksi belaka. Jika ada nama, kejadian, ataupun tempat yang sama dengan dunia nyata, ini adalah kebetulan belaka.


Jangan lupa like, comment dan subscribe ya gan.....???

Nantikan part selanjutnya.




Index:

1. Prolog


2. Part 01: Keluar dari alam ghaib


3. Part 02: Sepasang Bunga


4. Part 03: Gunung Sumbing


5. Part 04: Pendekar Ghaib Gunung Sumbing


6. Part 05: Ki Santiko


7. Part 06: Di Rumah Ki Santiko


8. Part 07: Pertemuan


9. Part 08: Cerita Zulaikha Dan Masalah Baru


10. Part 09: Menembus Rintangan

11. Part 10: Penyusunan Rencana

12. Part 11: Ki Among

13. Part 12: Penjagaan


14. Part 13: Pertempuran Awal

15. Part 14: Puncak Pertempuran

16. Part 15: Kemenangan (Semu ??)

17. Part 16: Melati Hilang

18. Part 17: Sungai Itu

19. Part 18: Pagar Halimun

20. Part 19: Misi Pengintaian

21. Part 20: Cerita Menik

22. Part 21: Menyusun Siasat

23. Part 22: Pangeran Anom

24. Lanjutannya...

25. Part 23: Perang

26. Part 24: Absurd

27. Part 25: Petunjuk

28. Part 26: Menur Sakit

29. Ini Lanjutannya Ya.....

30. Part 27: Pembuatan Pagar Ghaib

31. Part 28: Kembang Api

32. Lanjutannya Boss

33. Part 29: Pertempuran 1

34. Part 30: Pertempuran 2 ( Serangan Gelap)

35.Part 31: Arya Damar

36. Part 32: Melati Dilamar..

37. Part 33: Nawala Tresna (Surat Cinta)

38. Part 34: Go Away...

39. Part 35: Kejadian Tak Terduga

40. Part 36: Solved

41. Wening's Pov

42. Part 37

43. Part 38: Perpisahan

44. Part 39: Ending
profile-picture
profile-picture
profile-picture
doronpa31 dan 89 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh beqichot

Lanjutannya.....

"Apakah kita akan mendekat ke pagar halimun itu Pangeran?"
"Tidak usah, yang penting aku tahu posisinya. Nanti malam kuperkirakan pagar halimun itu akan melemah."
"Mengapa pangeran?"
"Karena untuk membuat pagar halimun itu membutuhkan energi yang besar. Walaupun mereka ada 3 orang dan bisa bergantian, tapi mereka pasti akan sangat lelah dan kehabisan energi. Mereka juga butuh istirahat. Dan malam hari adalah saat yang tepat. Karena tempat ini jauh dari pemukiman, dan mereka merasa aman di malam hari."
"Ah...begitu rupanya. Bagaimana Pangeran bisa tahu semua itu?"
"Hahaha...pengalaman yang memberikan pelajaran untukku. Sebuah pertempuran akan lebih mudah kita menangkan jika kita tahu kelemahan musuh dan kekuatan kita."

Ternyata memang pengalaman adalah guru terbaik. Pangeran Anom pastilah seorang ahli strategi yang mumpuni.

"Usulmu untuk melakukan penyerangan di malam hari adalah sangat tepat. Bagaimana kau bisa mengusulkan hal itu?"
"Ah...saya cuma berpikir, bahwa mereka berada di balik pagar halimun. Mereka pasti akan merasa aman dan itu akan membuat mereka lengah. Dan karena lengah, kewaspadaan berkurang, sehingga jika ada serangan mendadak, pasti akan kebingungan. Dan lagi, mereka merasa mempunyai sandera yang akan membuat Ki Gede tidak mungkin menyerbu mereka," jawabku.
"Benar sekali apa yang kau ungkapkan itu. Lalu, apa rencanamu untuk membebaskan Putri adi Samodra itu?"

Aku mengungkapkan rencana yang kususun bersama Ki Gede, tentang penyelamatan Melati sebelum serbuan dilaksanakan.

"Sebuah cara yang bagus, tetapi tetaplah waspada."
"Baik pangeran..!"
"Nini, tolong jangan terpaku pada rumah dengan pagar ghaib, tapi periksalah gubug di sekitarnya. Mereka pasti akan lebih waspada karena penyusupan kalian kemarin, dan mungkin gubug dengan pagar ghaib itu hanya sebagai pancingan saja, sedangkan putri adi Samodra itu pasti sudah dipindahkan!"
"Baik Pangeran...!" sahut Zulaikha.

"Sekarang marilah kita pulang. Prajurit Tanah Perdikan sudah mulai menempatkan diri di tempat persembunyian."
"Benarkah Pangeran? Hamba tidak melihatnya!"
"Percayalah, mereka datang satu demi satu dengan rahasia. Jangan kita ganggu mereka. Lebih baik kita pulang saja sekarang!" kata Pangeran Anom sambil beranjak dari situ.
Aku mengikutinya dari belakang.

Malam hari sudah menjelang. Setelah sholat Isya, kami mematangkan rencana kami untuk penyerbuan.
Ki Gede menyatakan bahwa pasukan sudah siap di tempat pada posisi masing-masing.

Nanti, setelah tanda kuberikan, pasukan akan menyerbu langsung ke pusat pertahanan lawan, tentunya setelah pagar halimun dihancurkan.
Menurut Ki Gede, mereka akan menggumakan gelar perang Garuda Nglayang, sebuah gelar dengan pasukan khusus sebagai paruh garuda sekaligus menggedor pertahanan musuh, sefangkan kedua sayap garuda sebagai pendukung serangan sekaligus menahan pasukan musuh dari samping.
Jika dibutuhkan, maka dalam pertempuran itu, gelar bisa segera diubah menjadi gelar Supit Urang atau gelar Wulan Tumanggal

Aku ga paham segala gelar itu...
Yang penting, laksanakan tugas, selamatkan Melati...selesai.

Menjelang tengah malam, aku berangkat dulu sebagai pelopor. Dengan tanganku dipegang Zulaikha dan Menik di kanan kiriku, aku melesat menuju Pagar Halimun itu. Dengan pengaruh ilmu panglimunan dari Zulaikha dan Menik, aku bisa menembus pagar halimun itu tanpa diketahui penjaga yang terkantuk-kantuk.
Benar ada penjagaan, namun kurang berarti. Tampaknya mereka tak menyangka akan ada serbuan malam lni.
Kami bertiga sambil tetap berpegangan tangan supaya aku tetep ga kelihatan, mencari tempat Melati ditahan.

"Ini tempatnya yang kemarin!" kata Menik menunjuk sebuah gubug dengan pagar ghaib yang kuat dan dijaga beberapa orang bersenjata.
"Tunggu, kita cari ke gubug yang lain dulu. Siapa tahu ini hanya pancingan saja. Carilah aura Melati!"

Kedua gadis ghaib itu berkonsentrasi...mencari arah aura Melati.

"Ah...dari gubug itu..!" desis Zulaikha.
"Kau periksalah ke sana, biar aku dan Menik di sini. Jika benar, beri tanda pada kami!"
"Baik...!" Zulaikha melepas pegangannya dan melesat ke salah satu gubug yang tidak dilindungl pagar ghaib dan tidak dijaga dari luar.
Tak lama, Zulaikha kembali dan berkata...
"Benar dla ada di sana. Penjaga sudah kulumpuhkan."
"Mari kita ke sana...!"

Kami segera menuju gubug itu, dan dengan tenaga kami bertiga, kami mendobrak pintu masuk ke gubug itu.
Di dalam aku lihat Melati dalam posisi terikat
Mendengar pintu didobrak, dia mengangkat wajahnya dan berseru...
"Kangmas....!"
Aku meletakkan telunjukku di depan bibirku, memberi isyarat agar dla jangan berisik.
Aku membuka ikatan pada tubuhnya dan membawanya keluat darl gubug itu.
Saat kami keluar dari gubug, kami.termyata sudah dikepung musuh.
Dengan sigap, Zulaikha dan Menik memegang kami berdua, dan membawa kami keluar kepungan melewati kepala orang-orang yang mengepung kami.

"Hei...mereka menggunakan jin untuk menghilang." seru seseorang.
Tapi kami sudah agak menjauh dari kepungan. Saat itulah aku mengeluarkan energiku yang berwarna kebiruan, dan kupukulkan ke atas.
Itu adalah tanda bahwa Melati sudah selamat, dan pasukan bisa menyerbu kemari.

Tapi akibat pukulan yang kulepaskan, kedudukan kami ketahuan. Berbondong-bondong musuh mendekati tempat kedudukan kami. Saat Zulaikha dan Menik akan melesat membawa kaml, ternyata sudah banyak makhluk ghaib mengepung kami.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
redrices dan 54 lainnya memberi reputasi
profile picture
g3nk_24
kaskus holic
Sy nolongin si Dul aj deh..
profile picture
Menunggu aksi dari si Kunyil emoticon-Wakaka
profile picture
pulaukapok
kaskus maniac
Saya.....
profile picture
waroxz76
kaskus holic
Josss.....sesuk gelut maneh....
Suwun gan beqi.....
emoticon-Cendol Ganemoticon-Shakehand2
profile picture
69banditos
kaskus addict
Dobel apdet, mantap...mksh gan beqi
profile picture
TS beqichot
kaskus maniac
Makasih juga buat komen-komennya yang....







Gila....emoticon-Leh Uga
profile picture
Assoyyy.. seru menegangkan, kocak, epik dan romansa yang bikin nagih emoticon-Cendol Gan
profile picture
TS beqichot
kaskus maniac
@belajararif waduh...bahaya ini. Ntar dikira obat daftar G....emoticon-Leh Uga
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 8 dari 8 balasan
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di