CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Pengobatan Alternatif Aneh
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/603a7896ea6d7123e80691e7/pengobatan-alternatif-aneh

Pengobatan Alternatif Aneh

Hai hai...
Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh..


Balik ke thread gw lagi.. Kali ini gw mau ceritain tentang pengalaman gw menjalani pengobatan Alternatif nyeleneh xixi. mau bilang sesat, Tapi takut salah.. gw balikin ke Agan n Sista aja deh.


Kali ini agak special karna gw sertakan dokumentasi berupa Video yang menunjukan lokasinya.

Pesen gw.. Bijak bijak lah dalam menyimpulkan.. Jangan sampai setelah lihat video gw kalian malah ikut-ikutan dateng buat nyerahin iman kalian disana.

Ok cekibroott yaa..

Di tahun 2014 gw pernah mengalami masa dimana gw merasa berada di titik terendah dalam hidup.. Bukan soal rezeki atau karir. Tapi tentang ke gagalan asmara gw.. Hahaha
Sumpah.. malu ini gw aslinya.. Yaa.. Gw Gagal nikah untuk yg ke 2x nya.. Plus Babeh dan nyokap gw juga ada masalah. Lengkap pokoknya menurut gw derita gw saat itu. Disaat lagi terpuruk harus tertimpa tangga pula. Ga ada yang merhatiin kondisi gw. Masing-masing sibuk dengan masalahnya.

Gw sempet jatuh sakit, berat badan gw turun drastis dari 58kg tinggal 41kg hanya dalam waktu sebulan. Sakit yg gw alami itu badan gw kayak ga ada tenaga aja, dada sesak, tiap makan mual muntah.. Ga bisa tidur.. Entahlah baru bentar tidur udah terbangun krn mimpi mimpi ga jelas, nafas mulai berat lagi..

Melihat kondisi gw yg seperti itu. Babeh bawa gw berobat medis dan non medis. Beberapa diagnosa dokter.. Ada yg bilang gw sakit lambung akut.. Ada lagi dokter bilang Katanya gw ada masalah di jantung. Harus dijalankan operasi pemasangan ring di jantung gw. Tapi qodarullah 4x gw coba untuk operasi.. 4x pula gagal. Karna sebelum masuk ruang operasi.. Gw harus cek darah lengkap dulu. Kalau aman maka bisa dilakukan tindakan. Intinya hasil cek darah gw ada aja yg ga baik. Ada Infeksi lah.. Leukosit tinggi.. Gw tiba tiba panas tinggi dan sesak parah. Jadi lah gagal.

Kabar gw sakit ini sampe juga ke beberapa temen gw. Salah satunya temen SMA gw yg kuliah ambil jurusan psikolog. Dari temen gw inilah gw diberi motivasi istilahnya.. tentang masalah masalah yg gw hadapin. Mirip Terapi sugesti sih Dan temen gw juga yang merekomendasikan gw untuk dibantu pengobatan ke psikiater.. Ntar dulu ya.. Jgn beranggapan gw gila yaa.. Wkwkwk

Karna menurut temen gw.. Gw butuh obat antidepresan.. Obat gangguan tidur biar gw bisa tidur tenang gtu..

Alhamdulillah 2 minggu kemudian kondisi gw mulai membaik saat itu.. Udah mulai bisa makan.. Udah siap menghadapi orang-orang yang ngeledek kegagalan gw.. wkwk
tapi gw seperti kecanduan obat tidur Gan kalo gw ga minum obat tidur itu gw baru bisa tidur jam 2 atau jam 3 pagi. Sama kadang kalo gw ga bisa ngatur emosi gw.. Itu dada gw sesak bgt.

Tahun 2015 Babeh pindah ke Purw*k*rt*.. Dari sini nih Babeh dapet info dari kerabatnya kalo ada pengobatan alternatif. Waktu itu ane blm Pindah ikut Babeh.. Paling cuma nengok aja sebulan 2x atau sebulan 1x. Nah pas ane kebetulan lagi nengok Babeh. Gw diajak tuh sama Babeh berobat alternatif.. Karna emang Babeh tau, gw pengen bisa lepas dari obat kimia.. Walau dosisnya udah jauh lebih rendah dari yg awal berobat. Karna keinginan itulah akhirnya gw ikut ikut aja saran Babeh.

Pertama kali di ajak berobat itu lokasinya diperumahan padat penduduk. Ga ada kesan nyeleneh. Begitu juga dengan pengobatannya. Yang obatin gw ternyata seorang perempuan setengah tua Gan. Jadi gw diobatin di kamarnya. Gw disuruh duduk tuh ngebelakangin Ibu Itu.. Punggung gw entah dibacain apa gw ga tau.. Yg gw denger cuma "Bismillah aja" setelahnya samar gw denger. Setelah itu sebelum pulang gw dikasi bubuk kayak bubuk masker gtu. Nanti digunakan pas gw mau tidur.. Dibalur sama masker yg udah diaduk pake air hangat ke dada dan punggung gw. Maharnya kalo ga salah 100rb satu kantong kecil kayak plastik obat yg biru itu. Gw langsung ambil 2 bungkus biar Cukup buat 2 mingguan gw baluran.

Jujur, yg gw rasakan pakai bubuk itu di badan gw.. khususnya bagian dalam dada gw itu hangat.. Hangat banget.. Aromanya juga bikin gw tenang. Entah sugesti entah apa.. Gw bisa tidur lebih cepat tanpa obat tidur. Ya gw ngerasa cocok aja. Sampai pas pengobatan yg ke 4x Ibu ini ga ada dirumahnya.. 2 minggu gw balik Ibu ini ga ada juga.. Sampai akhirnya gw ketemu dengan seorang bapak-bapak yang juga punya keperluan yang sama dengan gw yaitu ketemu Ibu Itu.. Dan kebetulan lagi si Bapak ini tau dimana lokasi Ibu itu berada.. akhirnya gw ikut Bapak itu menuju lokasi yg dimaksud bareng Babeh jg.

Ternyata lokasinya itu ada didalam hutan Gan Sist.. Katanya mereka lagi dapet wangsit buat tugas disitu. Entah lah ane kaga paham wangsit apa..

Nah.. Belum lama gw coba dokumentasiin perjalanan ke lokasinya..

Simak videonya dulu ya.. Besok lanjut lagi ceritanya.. Nunggu ini upload lama bgt dah.. Moga bisa di tonton yaa

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bonita71 dan 14 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh aryanti.story
Lanjutan

Disarankan lihat video menuju lokasinya terlebih dahulu ya.. Karna ane ga akan ceritain lagi jalan menuju lokasi tersebut..


*****

Setelah sampai dekat sungai.. Gw parkir motor gw dipinggir sungai itu.. Mau ditengah takut hanyut motor gw Gan.. Jadilah gw taruh dipinggir.. Hehe Kidding Gan.. Maksud gw.. Gw mah diparkir deket sungai motornya tapi si bapak bapak yg anter gw itu.. Motornya diajak menyebrangi sungai Gan.. Hebat beud emang itu dah.. Jujur yaa dalem hati tuh gw sempet doain Bapak-bapak itu nyublek sungai Gan.. Haha Lumayan kan ya hiburan buat gw wkwkwk #jahad beud ya gw.. Aki-aki gw sumpahin nyublek# emoticon-Hammer2

Jadi dalam sungai itu bebatuannya rata gtu Gan.. Tapi biar kata rata. Tetap aja Gan resiko. Karna posisi nya itu mirip jurang pendek.. Seperti undakan anak tangga bgtu Gan.. Posisi setelah bebatuan itu lebih rendah dan airnya agak dalam. Kalau yg di bebatuan itu air nya diatas mata kaki sedikit. Karna air nya jerniiiiihhhh banget.. Jadi terlihat jelas apa aja yg ada didasar air. Kebayang kan gan kalo ga bisa ngimbangin motor.. Mending dah kalo jatoh nya ke kiri.. Airnya masih cetek.. Lah Kalo kekanan.. Ya berenang ama motor motor nya wkwk

Setelah menyebrangi sungai gw masih harus jalan lagi keatas Gan.. Disini pohonnya ga terlalu rimbun. Bahkan ada beberapa tanah yang dimamfaatin untuk di tanami pohon singkong. Sedikit lagi sampai di atas jujur gw kaget banget. Ternyata disana ada sebuah gubug kecil daaann disebelah gubuk itu ada sebuah makam pemirsaaahh... Lengkap dengan nampan berisi bunga. Hororrrr

Langkah gw sempet terhenti dan nengok ke arah Babeh gw.. Babeh gw paham maksud gw.. Kata Babeh "udah ikutin aja dulu". Ok gw ikutin Gan.. Gw mulai jalan lagi mendekati gubuk itu. Sebelum sampai di gubug itu gw sempet lihat kebawah Gan.. Ternyata sungai yg tadi gw lewatin ga kelihatan. Ini gw mirip mirip mau mendaki gunung. Anak gunung pasti paham dah.. Dimana kita lagi menanjak tapi ada tanah datar buat kita ngecamp.. Ya mirip gitu lokasi gubuk dan makam ini.

Pas sampai di gubuk itu gw sempet heran Gan.. Ternyata ada 6 motor terparkir didepan gubuk. Tapii di gubug itu sendiri ga ada orang Gan.. Kecuali bapak-bapak yg sama gw itu dan Ibu yg ngobatin gw. Jadi itu motor siapa? Pada kemana orangnya? Kepo lah gw Gan.. Kepo akut.. Tapi ke kepoan gw.. gw tahan dalam hati Gan. Niat gw cuma mau beli bubuk obat baluran gw. Dah gtu aja..

Itu gubuk cuma kayak saung gtu Gan.. Gubugnya kecil paling 2 x 2 meter Gan.. Dan disudut gubug ada sekat yg dibuat dari kain jarik yg dipakein tali gtu Gan.. Ga tau itu fungsinya buat apa.. Mgkn buat ganti baju atau apalah gw ga tau. Di depan gubug ada bangku panjang kyk bangku diwarteg tuh gan. Makamnya ada disamping Gubug. Babeh n si bapak itu duduk dibangku itu menghadap gubug. Nah, ane dan ibu itu duduk di gubug.

Seperti biasa si ibu mulai baca-bacain punggung gw Gan.. Jujur ya, disini separuh hati gw tuh udah berontak sebenernya. Tempat apa ini??? Tapi gw berusaha ikutin alurnya Gan.. Gw ga nunjukin rasa aneh gw deh. Berusaha bersikap biasa aja.

Si Bapak ini ngobrol Gan ke si Ibu nya..
Biar enak si bapak sebut Pak Pengki ya si Ibu sebut aja Ibu Pingki. Hehe

Pengki : "itu si A belum turun?"
Pingki : "belum"
Pengki : "lama banget.. Udah mau 3 hari" sambil cengengesan.
Pingki : "nanti malam mungkin"

Ish makin kepo donk gw.. Gw tanya lah ya ke Bu Pingki..

Gw. : " A siapa Bu?"
Pingki ; "itu temen Pak Pengki"
Gw. : "oh gtu, turun dari mana emang maksudnya?" pasang muka oon. Xixi
Pingki. : "itu" sambil nunjuk ke arah atas. Otomatis gw celingak celinguk donk ke arah atas, arah yang di tunjuk Ibu itu. Tapi gw ga nemuin apa-apa. Ya gw tanya lagi donk

Gw. : "apaan Bu.. Ga ada apa-apa"

Eh si Pak Pengki nyahut Gan..

Katanya "itu neng, tuh di atas pohon lagi pada melekan.. Ngalap berkah"..

Whaaaaatttttt... ?????? Ngalap berkah di atas pohon??? Apalagi ini heeeyyy..
Aahh jangan ditanya dah gan ada berapa ribu pertanyaan di otak gw.. Saking banyaknya sampe ga kejangkau semua jawabannya apa.

Karna udah saking ga bisa berkata-kata gw cuma nyahut..

" oohh pantes banyak motor, saya dari tadi mikir.. Banyak motor tapi ga ada orangnya".

Akhirnya gw dan Babeh pamit Gan.. Pak Pengki masih di gubug. Sebelum pulang Bu Pingki berpesan kalo 2 minggu nanti gw berobat lagi kesini.. Karna tugas Bu Pengki masih lama disini. Gw mengiyakan. Dan langsung pamit..

Setelah deket sungai.. Gw langsung pukul pukul lengan Babeh gw.

"Dih Beh.. Sesat tau Beh.. Apaan masa begitu Beh.. Jangan-jangan obatnya isi nya Jin.. Iiihh ga mau lagi ah berobat disitu.." kata gw ke Babeh.

"Udah ga usah urusin yang begituan nya (ngalap berkah).. Kan lu perlunya obat balur nya".. Jawab Babeh yang gw anggap ada benernya juga. Hehe

Dan 2 minggu kemudian gw putuskan untuk tetap datang ke lokasi hutan itu. Disini lah gw mulai bener-bener
ngerasa ini pengobatan makin aneh. Masa yaa ane di suruh mandi di sungai coba.. emoticon-Hammer2..

Next...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kakangprabu99 dan 7 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh aryanti.story
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di