CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Fenomena Unik : Datang Kalau Lagi Butuh!
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6006cf3cdbf76440a33a5bf0/fenomena-unik--datang-kalau-lagi-butuh

Fenomena Unik : Datang Kalau Lagi Butuh!



Malem guys!
Sengaja gue taro lounge biar rame, itung-itung manasin hape, ye kan..



Gue mau cerita nih, buat yang sekiranya sudi mendengarkan terima kasih banyak, sementara untuk mereka yang men-skip terserahlah. Toh juga bukan urusan saya!

Kemarin kehidupan gue kembali di usik oleh sesuatu yang setara dengan radikal bebas, tentunya itu dari sudut pandang gue sebagai seorang makrofag.




Ceritanya begini, cewek yang pernah gue sukai yang sebelumnya menolak dan mempermainkan perasaan gue, tiba-tiba dia telpon-telpon gue, tapi gue enggan buat angkat itu telpon.




Dia telpon gue karena WhatsApp gue lagi offline, setelah dia telpon-telpon gue berkali-kali akhirnya gue buka WhatsApp, dia kirim pesan. Isinya normatif, salam biasa. Abis itu gue bales itu salam.

Dari sejak gue dapet telpon dari dia sampai gue putusin buat bales itu pesan, gue udah punya firasat nggak enak. Analoginya seperti Sel-T Memori yang merasakan aroma familier dari, refleks gue menaruh curiga. Pada dasarnya gue ini memang udah trauma, jadi ya wajar saja gue sampai segitunya.

Dari sudut pandang gue, dia bukan orang baik, mungkin benar dia pake hijab, sholat, ngaji sebagainya, tapi mulutnya hipokrit. Dia pandai bersilat lidah “Drama Queen” meski gue nggak tahu di mana dan bagaimana dia belajar silat lidah. Gue nggak peduli sih soal begituan.

Tiba-tiba dia curhat, ini cuma modusnya dia aja. Gue ini orangnya nggak enakan dan terkadang “bodoh” udah tahu modus tapi tetep aja diladenin, tapi sekarang gue sudah tidak seperti itu. Berkat dia gue berhasil mengembangkan semacam adaptasi pertahanan diri, gue nggak tahu namanya apa, gue bukan orang biologi soalnya. Boro-boro—

Singkat cerita, dia minta tolong ke gue buat ngelanjutin proposal “skripsi” dia, entah dia yang goblok atau gue yang bodoh. Tahun lalu gue sempet ngerjain, waktu itu gue berasa kerja rodi, gue di paksa ini dan itu, padahal gue lagi ada tanggungan buat nulis cerita. Gara-gara itu juga jari-jari gue sampai sekarang masih suka keju.

Dikit-dikit dia marah ke gue, cari-cari alasan buat ngehina gue. Waktu itu gue masih kenal sabar, tapi sekarang gue udah nggak kenal lagi sama sabar. Bayangkan saja, gue yang tidak pernah mahasiswa tiba-tiba disuruh ngerjain tugas begituan. Dia yang kuliah, dia yang penelitian, dia yang PKL-an, kenapa gue yang musti begadang? Gue dikatain gobloklah, nggak berpendidikanlah, tapi dia berkali-kali menelan liurnya sendiri, tidak jauh berbeda dengan ras canes, itu lho hewan berkaki empat yang hobinya melet di jalanan.

Gue “ngalah” waktu itu, tapi kesabaran gue ternyata kebodohan gue sendiri dan berujung menjadi bumerang. Gue cuma jadi mainannya dia, gue diperalat, gue juga di peres. Gue di suruh transfer uang ke rekeningnya, katanya uangnya abis. Waktu itu gue berkelit, tapi dia keukeuh minta-minta.

“Kamu sayang nggak sama aku?” Dia bilang gitu ke gue. Ya, emang gue sayang sama dia tapi nggak gitu juga kan? Eh dia malah marah-marah ke gue, dia bilang gini ke gue.

“Kalau kamu sayang sama aku, udah buruan transfer aku lagi butuh!” Kenapa nggak minta ke ayah ibumu aja? Secara dia lebih berkewajiban daripada aku.

“Aku lagi butuh, uang aku di rekening abis. Ayahku transfernya tiap awal bulan, aku emoh diseneni!” Di sini gue nggak tahu harus gimana, tapi pada akhirnya gue percaya sama dia, gue transfer dan setelahnya dia keterusan minta di beliin makan, nggak ada uang. Capek banget gue cuk! Gini amat ya jadi orang.

Terus setelah gue selesai ngerjain, gue kirim ke dia biar dikoreksi dosen. Dosen nyuruh buat revisi, dia marah-marah ke gue. Salah gue di mana?

Dia nangis-nangis ke gue sambil telepon minta gue buat benerin. Emangnya gue punya data? Punya buku-buku referensinya? Pada akhirnya gue ngalah, gue nyari referensinya. Sampai pada bagian penelitian, gue bingung. Dia yang melakukan penelitian kenapa gue yang harus nulis? Gue dapet data darimana coba?

Penelitiannya dia nggak guna, bisa dibilang buang-buang duwit orangtuanya nyekolahin dia tinggi-tinggi. Tapi karena dia katanya termasuk orang kaya, dia merendahkan gue yang nggak kuliah.

“Kamu itu nggak pantes sama aku. Aku kuliahan, sebentar lagi lanjut S2. Sementara kamu? Kuliah juga enggak. Miskin—”

Sampai sini gue udah nggak mau ngerjain lagi, tapi anehnya dia minta gue buat ngirim filenya. Karena gue masih kasihan akhirnya gue kirim. Dia ngeblok gue.

Beberapa bulan kemudian dia inget gue lagi, dia inget gue kalo lagi butuh aja. Bagian penelitiannya butuh referensi, dia minta ke gue buat nyari. Bodohnya gue! Gue udah berkali-kali dikhianati tapi masih aja ngasih dia kepercayaan.

Gua nyari datanya di mana coba? Dia yang melakukan penelitian, tapi malah mubah. Pada akhirnya gue nyari data mengenai presentase minat baca Kab. Semarang beserta kecamatannya, gue nyari di perpusda.

Di situ gue cuma dapet pernyataan kepala pustakawannya, hanya sebatas argumentasi karena memang datanya minim. Dia ngamuk-ngamuk ke gue, data fiksi sebelumnya gue hapus, gue ganti dengan pernyataan kepala pustakawan tadi, pada akhirnya dia ngeblok gue lagi.




Beberapa bulan kemudian, tepatnya hari kemarin dia tiba-tiba kirim pesan, ujung-ujungnya minta tolong hal yang memang bukan kewajiban gue.

Karena gue udah nggak percaya lagi, gue menolak permintaannya dengan sopan. Dia blokir gue lagi sepertinya.



*****




Ada ya mahasiswi kayak gitu. Pendapat kalian gimana? Dia yang goblok atau gue yang bodoh?

Dan pada akhir 2020 kemarin juga cewek yang pernah gue sukai sewaktu masih di Bandung tiba-tiba minta tolong, padahal dia sebelumnya blokir gue. Dia minta dia ngerjain tugas kuliahnya dia, gue bantuin karena kasihan tapi karena dia keterusan akhirnya gue tolak, dia blokir gue lagi.

TERIMA KASIH!



profile-picture
profile-picture
profile-picture
wanitatangguh93 dan 47 lainnya memberi reputasi
Make this simple, block semua akses dia ke agan. Masalah beres.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jaizal dan 4 lainnya memberi reputasi
profile picture
TS quae
kaskus geek


aku bukan orang yang suka ngeblok orang om.. emoticon-Big Grin
profile picture
ronnie158
kaskus addict
@quae disitulah letak maslah lu
. Kalo lu gamau ambil resiko kamu tidak dapat apa yang kamu harapkan.. Semua itu butuh pengorbanan bro,, lu gabisa makan sambil berak.. Jika lu makan lu harus merelakan waktu berakmu, dan ketika lu berak lu harus merelakan menunda waktu makan lu.. Lu harus milih salah satunya mana yang di kerjain lebih dulu, yakan.
profile picture
TS quae
kaskus geek
@ronnie158 njirrrr analoginya serem amat.. emoticon-Takut


aku mikirnya gini, kalau diabaikan lama-lama juga bakal bosen sendiri dianya..

“lawan kata dari dicintai bukanlah dibenci melainkan diabaikan”
profile picture
ronnie158
kaskus addict
Btw ada banyak cara untuk menghindar.. Semua kendali ada pada dirilu sendiri, merdekalah dan berdaulatlah atas dirimu sendiri.. Jangan merasa terikat dengan sifat/perbuatan baikmu jika kamu tidak nyaman, buat apa berbuat baik kalo gak ikhlas.
profile picture
ronnie158
kaskus addict
@quae dih bucin bgt lu.. Wkwkwkkw
profile picture
TS quae
kaskus geek
@ronnie158 haha manusia, namanya punya hati jadi ya perasa.. emoticon-Ngakak
profile picture
TS quae
kaskus geek
@ronnie158 yep tiap orang punya perspektifnya masing-masing dalam menyelesaikan setiap masalahnya..
profile picture
ronnie158
kaskus addict
@quae gini lo maksud gw.. Make this simple, lu merasa diri lu itu orang baik kan.. Makanya lu selalu terikat untuk berbuat baik, nah disitulah letak masalah elu,
Karna lu merasa jadi orang baik dan harus melakukan seperti orang baik lakukan, padahal lu gamau melakukanya, itu yang bikin jadi beban di fikiran elu.


Coba deh ubah mindsetlu, berfikirlah sebagai observer( sutradara), bukan berfikir sebagai korban/pemeran.

jangan merasa kalo dirilu orang baik. Merasalah kalo lu itu bukan orang baik, efeknya kamu akan selalu harus memperbaiki diri dan beban hiduplu menjadi orang baik bakalan hilang..simpel kan..
profile picture
ronnie158
kaskus addict
Semoga membantu, maaf kalo videonya ilegal,, karna susah nyari yang original..

profile picture
TS quae
kaskus geek
@ronnie158 thanks gan sarannya.. emoticon-Jempol
profile picture
kangnasgor123
kaskus addict
@ronnie158 wahh sabrang mantep nih, nggak jauh beda sama baba nya
profile picture
ronnie158
kaskus addict
@kangnasgor123 lebih mntep dari bapaknya malah.. Analoginya masuk bgt şama perkembangan jaman. Gampang di cerna sama anak muda mulai dari otak jeblok sampe iq kelas berat..
profile picture
Bener harusnya langsung block. Dia butuh langsung aja maki2
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 14 dari 14 balasan
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di