CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Demo Sekadar Ikut-Ikutan Tak Ubahnya Bidak Dalam Permainan Catur, Kok Mau?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f8e0768dbf76436167c2a22/demo-sekadar-ikut-ikutan-tak-ubahnya-bidak-dalam-permainan-catur-kok-mau

Demo Sekadar Ikut-Ikutan Tak Ubahnya Bidak Dalam Permainan Catur, Kok Mau?



Bidak dalam permainan catur berada di depan. Maju lebih dulu. Berhadapan langsung dengan musuh. Mereka saling hantam. Saling bunuh. Sementara para petinggi berada di belakang. Mereka beralasan melindungi Sang Ratu padahal sesungguhnya mereka takut mati lebih dulu.

Demo sekadar ikut-ikutan tak ubahnya seperti bidak dalam permainan catur. Mereka berada di depan, berhadap-hadapan langsung dengan aparat. Merekalah yang pertama menerima pentungan, gebukan, atau gas air mata jika demo tersebut rusuh.

Sementara para pemimpin, para penggerak, para penyokong dana bersembunyi jauh di barisan belakang. Bahkan ada yang duduk manis di rumah sambil menikmati berita keseruan demo.
Quote:


Heran! Kok mereka mau. Padahal meraka tau resiko yang akan diterima jika demo tersebut rusuh.

Demo sejak dulu memang sudah terjadi. Setiap ada kebijakan baru dari pemerintah, termasuk undang-undang, selalu ada yang menentang.


Berbagai macam kepentingan pun bermunculan. Ada yang tulus memperjuangan kepentingan rakyat. Ada yang tulus untuk kepentingan kelompok. Ada yang tulus untuk kepentingan pribadi. Ada pula yang tulus sekadar ikut-ikutan tanpa tau yang diperjuangkan apa. Kelompok terakhir inilah yang memprihatinkan. Mereka tak ubahnya seperti bidak dalam permainan catur. Mereka tidak sadar sesungguhnya mereka hanyalah diperalat. Keberhasilan yang didapat sepenuhnya tidak mereka nikmati. Kita bisa buktikan. Ketika Suharto berkuasa para tokoh kasak-kusuk menghasut rakyat untuk menggulingkan kekuasaannya.
Quote:

Akhirnya mahasiswa turun dengan jumlah tak terhitung. Akhirnya Suharto pun lengser. Banyak mahasiswa yang jadi korban. Orde baru berubah menjadi orde reformasi. Yah, kaatanya begitu.

Lantas apa yang didapat oleh mahasiswa yang waktu itu sempat jadi korban? Tidak ada. Buktinya kehidupan saat ini tak jauh beda dengan waktu pemerintahan suharto.

Runtuhnya kekuasaan suharto hanya dinikmati oleh segelincir orang. Mereka yang menjadi pejabat saat ini, termasuk mereka yang duduk di Senayan adalah pentolan-pentolah demo waktu itu. Sementara yang sekadar ikut-ikutan tak mendapatkan apa-apa selain bekas luka karena baku hantam dengan aparat.

Demo menentang Undang-Undang Cipta Kerja yang terjadi baru-baru ini juga sama. Hanya mereka, para pimpinan, para tokoh yang bersuara lantang saja yang bakal diuntungkan. Mereka menjadi terkenal karena seolah mati-matian membela kepentingan rakyat. Itu setidaknya yang terbaca.
Quote:

Padahal sama saja. Tujuan mereka hanyalah kekuasaan. Suatu saat, ketika mereka sudah menjadi pejabat mereka juga akan melupakan para pendemo. Mereka terikat dengan segala kepentinga yang ada di pemerintahan. Sementara kepentingan mereka yang waktu itu ikut demo akan terlupakan.

Demo sekadar ikut-ikutan tak ubahnya seperti bidak dalam permainan catur. Kok mau?



Sumber: Pengatamatan sekitar dan opini pribadi
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Junmai92 dan 29 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kelayan00
ane salah satu yang cuma cuma ikutikutan,
ikut demo cuma pengen tau gemana rasanya, kalo udah ya udah,
rasanya anjg bngst
profile-picture
profile-picture
kelayan00 dan bayuimade memberi reputasi
profile picture
TS kelayan00
kaskus maniac


Kalu gw cuman liat sekilas, kemudian gw bilang dalam hati, bego amat mau2nya demo. Toh meski teriak2 gak bakalan ditanggapi.

Memuat data ...
Menampilkan 1 - 1 dari 1 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di