CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: AKHIR PENANTIAN (PART 06)


“Assalamualaikum…” Gue udah di depan rumah Bang Firzy.

Saat itu udah hampir jam 10 malem. Salah emang gue. Bodoh. Ga etis seorang cewek jam segitu malah nyamperin rumah seorang cowok. Apalagi notabene-nya itu cewek dateng ke rumah cowok yang bukan pacarnya pulak, tapi mantan pacar. Apa banget deh gue ini. Kayak ga ada hari besok aja. Gue sadar kok dengan apa yang gue lakuin itu. Tapi entah kenapa gue ngerasa masalah ini tuh harus diselesein hari itu juga.

“Assalamualaikum… Firzy…” Gue tunggu jawaban dari dalem rumah yang full ketutup pintunya.

Beberapa menit kemudian, “Assalamualaikum… Ija…” Gue tunggu jawaban lagi. Terus aja gue manggil begitu dengan dijeda beberapa saat sampe kurang lebih 10 menitan.

“Mbak…” Sapa seseorang dari rumah yang ada di seberang rumah Bang Firzy. “Nyari siapa, Mbak?”

“Bang Ija, Pak…” jawab gue.

“Ija kayaknya pergi, Mbak. Tapi saya kurang yakin juga sih… Soalnya kayaknya saya ngeliat dia pergi naik motor tadi. Udah coba ditelepon Ija-nya, Mbak? Atau coba telepon rumahnya aja sekalian. Takutnya ga denger ibu sama adiknya udah tidur.”

Gue ngeliat handphone gue. “Ija ga angkat telepon gue sama sekali…” kata gue dalem hati. “Padahal semua blokiran dia udah gue unblock.”

“Mau saya coba teleponin?” tanya bapak tetangga itu.

“Ah ga usah, Pak… Saya tunggu aja.” Nanti jadi perkara kalau sampe tetangganya ikut campur urusan begini doangan. Bikin malu keluarganya Bang Firzy.

“Yaudah kalau begitu, Mbak. Kalau ga ada yang jawab, mending besok balik lagi aja. Nanti saya sampein ke Ija sama ibunya kalau Mbak dateng. Mbak namanya siapa?”

“Emi, Pak…”

“Baik… Nanti saya sampaikan.”

“Makasih banyak, Pak…”

“Saya masuk dulu ya, Mbak.”

“Iya, Pak… Makasih sekali lagi.”

“Yo…” Bapak tetangga pun masuk ke dalam rumah.

“Zy… Kamu kemana?” gumam gue perlahan sampe coba neleponin handphone dia lagi.

Tiba-tiba…

“Emi?”

Gue nengok ke arah pintu rumah Bang Firzy. “Ah, Tante… Assalamualaikum.”

Sebelum keluar rumah. Nyokapnya Bang Firzy nengok ke arah jam dinding rumahnya. “Jam 10?” Beliau jalan menghampiri gue dan ngebukain pintu gerbang rumah dia. “Kamu itu mikir apa sih, Mi? Jam segini ke rumah cowok?”

“Maaf Tante, Emi mau ada yang diomongin sama Bang Ija…” jawab gue sambil agak sedikit masang ekspresi ga enak karena udah ngeganggu waktu istirahat beliau. Iya, gue paham dan sadar kok kalau gue salah.

“Haduuuh! Omongin masalah apa lagi sih kalian? Ada yang diomongin mulu kayaknya! Mikirin kalian berdua doangan tuh bikin kepala pening tau? Ga udah-udah! Terus masalah apa lagi sekarang yang mau diomongin sampe ga bisa dibahas besok aja di WAKTU NORMAL ORANG BERTAMU? Kenapa harus jam segini sih namu?”

“Maaf Tante… Maafin aku. Bang Ija-nya ada?”

“Ija pergi. Tau dah kemana tadi.” jawab ibunya. “Kamu mau masuk dulu apa gimana? Tante lagi pusing soalnya ini. Haduuuh!”

“Bang Ija pergi kemana, Tante?”

“Tau deh! Ke rumah Ara paling. Tanya aja dia. Jadi kamu mau masuk apa ga?”

“Hmm…” Gue bingung mau masuk dulu atau langsung pulang aja. Kak Ara itu anak baik-baik (di mata keluarganya Bang Firzy), harusnya Bang Firzy abis ini udah pulang dong ga sampe malem-malem banget?

“Duuh lama amat mikirnya. Udah malem tau ga? Orang tua kamu pasti ngajarin kamu kan kalau jam segini itu ga baik buat bertamu ke rumah orang?” Nyokapnya balik badan dan kembali ke dalam rumahnya. Beliau ga nungguin gue dulu buat ikutin beliau. “Emang cewek-cewek yang deket sama Ija ini ga bener semuanya. Udah dibilang, Ara udah paling bener deh buat ngajarin si Ija…” Kemudian gue ga jelas lagi ngedenger apa gumaman nyokapnya karena beliau udah langsung masuk ke kamar beliau.

Gue terdiam di depan pintu masuk rumahnya. “Yakin lu mau masuk, Mi? Seberapa yakin kalau lu masih mau perjuangin Firzy? Even lu udah ngomong panjang lebar sama keluarganya waktu itu aja, mereka masih lebih mikir kalau Kak Ara lebih worth it buat Firzy daripada lu. Yakin lu mau ngelalui cobaan lebih berat lagi? Yakin lu mau ngebuka luka lama lu yang udah coba lu tutup? Yakin kalau lu masih mau buktiin kalau lu masih jodoh dia?” tanya gue dalam hati.

Gue masih berdiri di depan rumah dengan posisi yang sama sambil coba ngehubungin Bang Firzy lagi. Tapi masih terus ga ada jawaban juga. Ga berapa lama adiknya keluar kamar dan ngeliat ke arah gue yang lagi berdiri di depan pintu. “Hadoooh!” Cuman satu kata itu yang keluar dari bibir adiknya. Dia langsung balik lagi ke kamar dia.

Nyesek ga sih ngedapetin perlakuan kayak begini di rumah pacar… Ah, I mean mantan pacar. “Gue segitu ga diterimanya di rumah ini… Ya Alloh.” Gue kembali coba ngehubungin Bang Firzy untuk terakhir kalinya. “Kalau kali ini ga diangkat juga… Mending gue balik aja. Gue ga akan pernah balik lagi kesini… Demi kebahagiaan mereka. Mungkin emang Firzy juga bukan jalan gue…”

.
.
.
.
.
.
.
.

“… tetep ga ada jawaban. Perjuangan gue sia-sia. Rasa sayang gue sia-sia. Bukan Fazli, bukan juga Firzy yang akhirnya mendampingi gue. Terus siapa yang bener-bener hamba cintai ya Alloh? Siapa juga yang sebenernya mencintai hamba?” Gue nutup pintu rumahnya Bang Firzy dan jalan ke depan rumahnya untuk nutup pintu gerbangnya. “Gapapa… Mungkin emang jalannya begini. Mungkin emang gue harus kembali mencari--- Hmm. Ga mau. Gue ga mau nyari-nyari lagi siapa cinta sejati gue. Gue lagi lelah… Gue lelah nyari si dia yang harus gue cintai… Gue lelah karena ngerasa segala perjuangan gue sia-sia hanya untuk mencintai seseorang, eh orang yang gue cinta malah mencintai orang yang dia cintai… Gue lelah dengan semuanya. Maafin hamba ya Alloh… Kali ini hampa menyerah…”

Gue jalan sendiri ninggalin rumah Bang Firzy. “Lagipula kenapa gue harus ngejar Firzy lagi setelah semua yang dia lakuin ke gue? Setelah dia yang terus menerus selingkuh di belakang gue? Setelah dia yang ga berenti ngeboongin gue? Setelah dia yang pernah berusaha mutusin gue? Setelah dia yang ga perjuangin gue di hadapan keluarganya? Setelah semua jerih payah gue ngebentuk dia yang sekarang tapi ga dihargai sama dia? KENAPA SIH GUE HARUS NGEJAR FIRZY LAGI??? Gue goblog apa gimana? Apa yang gue cari? Apa yang gue tunggu? Lagipula Firzy juga udah punya Ara kan? Gampang banget dia bisa pindah dari gue ke Ara, ngapain gue tanya dia masih mau berjuang buat gue apa ga? Iya kan? Apa sih gue! T*i banget goblognya ga ketulungan! Ayo move on, Mi! Ga usah ke Fazli lagi. Ga usah ke Firzy lagi! Udah!” Gue berentiin angkutan umum yang lewat. “Mending gue balik aja. Ga guna banget kesini. Bodoh Emi bodoh!”


XOXOXO


Apa kalian pernah ngerasa pengen ngilang aja dari dunia ini? Apa kalian pernah juga ngerasa kalau kehidupan orang-orang yang kalian sayang ini akan lebih bahagia tanpa ada kalian? Dan apa kalian pernah ngerasa kalau kalian cuman pembawa sial di kehidupan mereka?

Saat itu, gue ngerasa kayak begitu.

Gue ngerasa kalau gue lebih baik ngilang dari kehidupan semua orang karena entah kenapa gue yakin aja dengan kepergian gue dari kehidupan mereka selamanya, semuanya akan lebih baik. Bang Firzy akan nemuin kebahagiaan dia sama cewek yang dia cintai. Nyokap dan bokap gue ga akan tuh sampe sakit-sakitan cuma karena mikirin gue. Bahkan mereka ga usah lagi mikirin gimana cara biayain idup gue kalau gaji gue ga cukup untuk ngebantu keuangan di rumah. Temen-temen gue bahagia tanpa adanya gue karena mereka jadi ga akan pernah ngerasain adanya drama-drama ga jelas di hidup mereka. Kantor gue jadi lebih damai karena ga perlu lagi mikirin karyawan yang ga guna dan ga bisa kerja kayak gue. Pokoknya kayaknya dunia lebih baik tanpa ada makhluk semacam gue di dunia ya?

Jadi, apa gue perlu ngilang aja? Tapi gimana caranya? Apa gue perlu pergi yang jauh merantau sendirian terus ga pernah balik lagi atau gue perlu… mati?

Kalau gue ga punya Tuhan, mending gue bunuh diri aja deh. Cara ter-simple untuk ngilang. Cuman ya gue mikir, kalau nih misalnya emang belum saatnya gue untuk mati. Bukannya yang ada malah gue makin nyusahin semua orang? Misalnya gue ga jadi mati dan malah cacat permanen, gue nyusahin bokap gue double. Bokap gue jadi harus ngurusin nyokap gue dan gue. Gue ga bisa kerja lagi. Entah ada ga temen gue yang mau peduliin gue lagi ketika gue dalam kondisi kayak begitu. Dan mungkin gue ga akan pernah nikah karena siapa yang mau menikahi cewek yang cacat permanen kecuali yang bener-bener mencintai gue? Lagipula emang ada yang bener-bener mencintai gue selama ini?

Lalu apa yang harus hamba lakuin, ya Alloh?

Quote:


Lu tau? Pas gue lagi putus asa begini dan gue sempet berpikir untuk mati, Tuhan langsung negor gue kayak begini. Tuhan negor gue dengan nyadarin gue kalau di luar sana gue masih punya orang yang selalu cinta tulus sama gue seumur idup mereka. Gue masih punya bokap dan nyokap yang selalu menerima gue bagaimanapun kondisi dan pencapaian gue. Saat gue sukses atau gagal, mereka akan selalu menerima dan sayang sama gue. Gue yakin, cuma karena gue gagal di percintaan mereka ga akan pernah ninggalin gue. Terus kenapa gue harus ninggalin mereka?

Mereka nungguin kehadiran seorang anak selama 10 tahun sampe akhirnya mereka bisa dapetin seorang anak perempuan, gue. Gue menemani mereka dan mereka merawat gue seumur idup mereka dengan sebaik-baiknya. Terus cuma karena masalah idup gue, masalah percintaan gue, dan masalah kantor gue, gue malah ninggalin mereka dengan hina? Dengan bunuh diri? Gue adalah orang yang kufur nikmat. Ga tau terima kasih.

Gue harus bisa kembali semangat. Gue harus bisa nyelesein permasalahan ini satu per satu. Gue pasti bisa. Sendiri atau dengan pendamping, gue pasti bisa. Gue bodoh. Gue ga mikirin gimana perasaan orang tua gue ketika tau anaknya ngilang untuk selamanya cuma karena permasalahan idup yang ga pernah gue cerita ke mereka juga. Gue ga bisa begini.

Quote:


Percayalah. Nangis kejer dalam diam itu lebih nyapein daripada lu nangis kejer sejadi-jadinya. Gue nangis di dalam kamar mandi karena kebodohan gue. “Ya Alloh maafin Emi… Emi percaya kalau Engkau ga akan kasih cobaan di luar kemampuan hamba-Mu. Maafin Emi ya Alloh… Ya Alloh. Emi sayang Papa Mama… Aki… Emi pasti kuat kan? Ya Alloh… Emi pasti bisa nyelesein semuanya. Semuanya akan lebih baik…”
profile-picture
profile-picture
profile-picture
richie1933 dan 23 lainnya memberi reputasi
profile picture
aku pernah di posisi kak emi yang saat itu kak emoticon-Sorry
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@panda2703 Jangan pernah menyerah ya... Kamu masih punya Tuhan. Saat kita ada di posisi terendah kita... Kita harus belajar membuka mata dan hati kalau kita itu perlu banyak mensyukuri bagaimanapun posisi kita saat ini. Kita masih dikasih rejeki umur, rejeki kesehatan (walaupun hati luka), dan rejeki harta (karena kita masih bisa makan, masih punya tempat untuk tidur, dan kendaraan untuk ngebawa kita berpindah tempat)... Semangat! Ini sebagai instrospeksi dan pengingat buat diri ane juga emoticon-Smilie
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 3 dari 3 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di