CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: AKHIR PENANTIAN (PART 05)


Gue liat jam tangan gue. Kebetulan jam tangan yang gue pake itu water resistant, jadi tetep gue pake pas gue berenang begini. Ya itung-itung biar gue bisa inget waktu juga. Kan kalau malem, langitnya fullgelap. Ga ketauan udah jam berapa. Gue ga mau kemaleman terus diusir gitu sama penjaganya. Berasa lagi dipergokin mesum soalnya kalau begitu tuh.

“Udah jam 8 nih… Balik ah. Gue juga udah laper.” gumam gue sambil berdiri mau ke kolam dewasa. Entah udah berapa lama gue duduk di kolam anak ini… Lumayan juga dingin dan agak horor di sini. Walaupun disetelin lagu jazz sepanjang waktu dan lampunya terang banget, tapi ga menutupi kehororan berenang sendirian di kolam renang sih.

Tiba-tiba…

“Zli?” kata gue ketika melihat Fazli mendadak berdiri di depan gue.

Dia terus mendekati gue dan mendadak bilang “Mi, gue mau ngebuktiin sesuatu.” kata dia.

Dan kemudian dia… Mencium gue.

Fazli mencium gue, tepat di bibir gue. Yak, bibir hangat dan lembut dia mencium bibir gue yang udah kedinginan ini. Dia mencium gue yang masih duduk di dalam (sebut saja) goa permainan anak. Rasanya hangat dan entah kenapa, sedikit ngademin hati gue yang galau ga jelas ini. Tapi karena kondisi gue masih kaget banget, gue ga bisa ngebales ciuman Fazli itu. Gue hanya bisa menerima ciuman dia.

Sejenak dia berenti… Dia menatap mata gue. “Lu ga mau?”

“Gue ga tau…” jawab gue perlahan.

Please, bantu gue. Gue mau buktiin sesuatu…”

“Buktiin apa?”

Bukannya ngejawab gue, dia malah mencium gue kembali sembari narik badan gue untuk semakin mendekat ke dia dan kita berenang kecil ke bagian bawah perosotan permainan anak. Tempat di belakang goa itu. Tempat yang cukup tertutup dari luar karena letaknya di bawah perosotan. Kanan dan kirinya pun ketutup tangga, goa, perosotan, dan semacam air terjun yang terus turun. Palingan bayangan kami aja keliatan dari sisi luar air terjun.

Spoiler for 17+ ALERT:


Air mata gue turun membasahi pipi gue yang udah basah karena air kaporit kolam renang. Gue melepas ciuman gue dan Fazli. “Maaf, Zli… Gue ga bisa.” Gue mendorong tangan badan dia untuk menjauh.

“Ga bisa kenapa lagi?”

“Ga tau…” Gue mendadak nangis sejadi-jadinya. “Sakit banget, Zli… Ya Alloh. Mendadak hati gue sakit banget…”

“Mi… Lu sayang sama gue?”

“Zli… Dari kecil, gue selalu sayang sama lu… Walaupun gue sengaja kasih lu ke Ulfa, tapi gue ga pernah ngelupain rasa sayang gue sama lu… Walaupun gue udah jadian sama Deni dan akhirnya satu sekolah sama dia, gue ga pernah berharap balik mencintai dia lagi. Zli… Gue tetep sayang sama lu. Dan pas kita balik kayak sekarang, gue suka kok Zli. Gue ga pernah boong kalau gue suka kita kembali deket…”

“Terus?”

“Gue mulai kembali nyaman. Kembali seneng. Kembali ngerasain gimana indahnya masa kecil kita pas kita bareng dulu. Gue seneng banget banget bisa deket sama lu…”

“Terus apa, Mi?”

Gue menatap mata dia. “Tapi maaf, Zli… Walaupun lu itu cinta pertama gue, tapi berat rasanya gue buat ngejadiin lu jadi cinta terakhir di hidup gue… Maaf banget, Zli… Ya Alloh. Maafin gue…” Tangisan gue semakin kejer. “Gue… Gue sakit banget kita begini, Zli. Gue boongin perasaan gue… Maafin gue. Gue… Gue… Gue masih sayang banget sama Firzy… Ya Alloh.”

Fazli mencium kening gue. “Heh! Emi! Heh! Jangan nangis dong!” Dia ga ngelepasin ciuman di kening gue dan meluk gue erat. “Gue ga marah kok, Mi… Maaf ya. Maaf gue cuman mau buktiin gimana perasaan gue ke lu. Gue cuman pengen tau apa perasaan gue masih tetep sama…”

“…”

“Perasaan gue tetep sama… Tapi gue masih belum bisa ngeyakinin hati gue kemana hati gue bakalan berlabuh, Mi.”

Gue terdiam. “Maksudnya, Zli?”

“Mi… Maaf.” Dia tarik napas. “Mantan gue ngajak gue balikan… Baru aja tadi pagi. Dia minta maaf sama gue dan minta gue buat balikan sama dia…”

“Tapi…?” Gue tau aja kalau kalimat ngegantung begitu pasti ada kata ‘tapi’-nya.

“Entah kenapa dia balik ke gue saat hati gue mulai menginginkan lu lagi. Tapi kenapa di waktu yang sama, gue malah ngerasa lu juga jadi orang yang beda, Mi. Lu jauh dari Emi yang gue kenal… Lu sekarang bener-bener kayak orang yang beda. Makanya gue coba buktiin dengan begini… Apa… Perasaan lu bakalan kembali ke gue untuk nguatin perasaan gue ini. Tapi ternyata… Ya begini. Liat sekarang. Hati lu berat untuk kembali menjalin hubungan sama gue. Perasaan di hati gue ini ada. Ga boong. Tapi ya...”

“Perasaan gue ke lu juga ga boong, Zli… Dari dulu sampe sekarang ga pernah boong kok. Maaf… Tapi hati gue---”

“Lebih berat ke mantan lu kan?”

“…”

Fazli senyum. “Ayo bilas. Kita pulang. Cewek strong ga boleh sakit.” Gue nurutin dia dan jalan ke kamar bilas yang terpisah.

XOXOXO



“Maafin gue ya, Zli…” ucap gue saat kami udah di perjalanan pulang ke rumah kami.

“Kenapa minta maaf? Gapapa kali. Namanya juga jiwa muda, masih mencari yang mana yang baik dan bener.”

“Terus?”

“Mi… Mungkin kalau kita ga pernah putus dari kecil, kita bisa tau ini lebih dulu…”

“Jadi lu mau kita ga akan pernah bareng lagi? Lu emang pengen kita ga bareng dari dulu?”

Fazli ngelirik gue dari spion. “Nyinyir banget lu. Belajar dari siapa? Dengerin dulu.”

“Iya.” Gue cemberutin dia.

“Lu percaya jodoh?”

“Percaya lah.”

“Mau lu usaha kayak gimanapun untuk bertahan, mau sesayang apapun sama pasangan lu, namanya bukan jodohnya ya ga akan bareng nantinya.”

“Terus hubungannya sama kita?”

“Mau kita bertahan dengan perasaan kita sekarang sekuat apapun, namanya kita bukan jodoh, kita ga akan bisa bareng, Mi.”

“Lu ngerasa kalau mantan lu itu jodoh lu? Makanya lu mau milih balik ke dia daripada berjuang ngeyakinin perasaan kita?”

“Ya ga gitu juga. Gue juga belum yakin kalau dia itu jodoh gue. Tapi gue mau coba usaha buat ngebuktiinnya…”

“Enak ya. Ada si dia buat ngebuktiin, beda sama gue.”

“Beda sama lu?”

“Iya lah. Wong Firzy juga udah punya Kak Ara, buat ngegantiin gue. Siapa tau kan mereka berjodoh?”

“Terus lu yakin kalau Firzy bukan jodoh lu makanya lu ga mau coba perjuangin sama dia?”

“…”

“Yakin Firzy dan Ara itu udah 100% fix pasti jadi? Lu mikir kalau mereka itu jodoh? Lu ga mau coba perjuangin sekali lagi untuk balik sama Firzy ngebuktiin kalau kalian itu bukan jodoh?”

Mendadak hati gue punya keyakinan dan kekuatan lagi. “Tapi gue---”

“Mi… Kita emang saling sayang. Lu sama Firzy juga saling sayang. Tapi Alloh ga pernah salah. Alloh ga pernah salah sampe nyiptain satu orang dengan dua cinta. Sampe lu akhirnya harus milih buat nemuin siapa jodoh lu itu. Ga mungkin. Cuman sekarang ya tinggal lu aja temuin siapa yang bener-bener jodoh lu? Kalau lu ngerasa berat untuk mengkhianati Firzy dan masih terus kepikiran Firzy, ya kejar Firzy. Pastiin apa dia bener-bener mau pergi atau dia mau kembali perjuangin cinta kalian… Yah, Mi?”

“Kenapa lu malah nyuruh gue balik buat buktiin ke dia kalau lu sayang sama gue?”

“Karena gue sayang sama lu, makanya gue mau liat lu bahagia, Mi. Walaupun itu ga sama gue...”

“Ya Alloh, Zli…” Gue kembali nangis dan nyenderin muka gue ke punggung dia. “Kenapa sih… Ya Alloh. Kenapa yang gue sayang itu bukan lu aja sih? Ya Alloh… Kenapa yang gue kejar harus dia bukan lu aja?”

“Karena Alloh kasih jalannya begini, Mi… Alloh ga akan kasih cobaan di luar batas kemampuan hamba-Nya. Jadi Alloh pasti yakin, lu bisa ngelalui ini semua. Siapa yang tau apa rahasia Alloh dibalik jalan hidup lu yang begini? Semangat ya…” Fazli berentiin motor dia tepat di halte angkutan umum menuju rumah Bang Firzy.

“Zli… Tapi kan dia belum tentu juga jadi jodoh gue. Kalau dia jodohnya Kak Ara, terus lu pergi sama mantan lu... Terus gue---” Dia motong omongan gue.

“Udah, Mi! Ga usah banyak mikir! Sekarang juga ke rumah dia. Temuin dia. Yakinin diri lu dan dia kalau kalian jodoh apa bukan? Apa kalian masih kuat untuk perjuangin perasaan kalian? Mi…” Fazli pegang pipi gue. “Gue selalu yakin, kalau lu itu ga bodoh.” Dia nyimpen telunjuk dia di dada gue. “Gue selalu sangat amat yakin, kalau hati ini menyayangi orang selalu dengan ketulusan hati. Jadi, perasaan lu ke dia pasti ada alasannya. Dan Alloh pun pasti punya rahasia kenapa dia masih terus ada di benak dan hati lu ini…”

“Zli… Gue sayang beneran sama lu, Zli.”

“Gue juga… Tapi gue bukan the one yang seharusnya milikin lu, Mi.”

“Zli… Ya Alloh.”

“Jangan nangis lagi. Malu ih! Buru naik angkotnya tuh! Udah mau sampe. Apus air mata lu! Emi itu strong!”

Gue buru-buru apus air mata gue. “Makasih banyak, Zli…”



Quote:


profile-picture
profile-picture
profile-picture
richie1933 dan 23 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
kaskus addict
Andai Fazli - Emi bersama dari dulu,mungkin....

profile picture
Mata mendadak berkaca2 trus ikut nyesek juga pas bang Fazli ngomong begitu, besar hati banget yaa beliau :')

Sayang bangett kalian putus kak emoticon-Frown
profile picture
Biji aja dapet, main 'belakang' lagi. Masa emi gitu aja ga bisa. Semangat em. Biji ga pantes buat diinget2
profile picture
whoaaa semangaaat sis, gue setuju padahal lu sama fazli emoticon-Frown
profile picture
suryos
aktivis kaskus
ah gimana sih fazli, emi kan masih trauma, kasih waktu dulu lah, tarik ulur kek, jangan buru buru. biarkan mengalir aja
profile picture
laynard22
aktivis kaskus
Fazli nyanyi lagu "Samsons - Bukan Diriku" ke Emi..
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@laynard22 Ini bener banget ya ampun.. Ini sekarang lagi dengerin lagu ini. Kok jadi nangis lagi... Huhuhu.
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@jiyanq @exliminho @tomcarlo123 @Tika1909 @suryos Dan jalan kisah cinta kami harus begitu emoticon-Frown
profile picture
laynard22
aktivis kaskus
@dissymmon08 Kini maafkanlah aku... bila ku menjadi bisu kepada dirimu...
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 9 dari 9 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di