CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: AKHIR PENANTIAN (PART 04)


Hidup rasanya bukan semakin enteng, malah semakin berat aja ketika gue udah ga bareng Bang Firzy lagi. Ya, gue kembali susah banget move onketika gue putus dari pacar gue. Ditambah lagi, kondisi kantor gue ini ga sehat banget saat itu bikin semuanya makin runyam. Apalagi kondisi pertemanan gue yang sekarang kembali menyempit hanya selingkup temen satu divisi gue doang, bikin gue bingung mau curhat atau menghibur diri ke siapa lagi selain ke Bimo. Gue kayak ga punya tempat bersandar…

Sebenernya gue bisa aja curhat ke bokap dan nyokap gue tentang kondisi kantor gue, tentang gue yang udah sendiri lagi, tentang Debby yang mendadak ngejahatin gue, dan tentang gue yang kini ngerasa hidupnya ga berguna. Tapi entah kenapa gue ngerasa berat aja nyeritain itu semua. Soalnya sekedar untuk ngebantu kedua orang tua gue yang sangat membutuhkan bantuan aja, gue ga bisa bantu apa-apa. Masa gue nambah beban mereka dengan cerita-cerita ga penting gue? Gila kali. Entar dikira gue cuman fokus mikirin dan ngurusin diri gue sendiri mulu lagi. Ya, lagipula sejak kecil pun gue emang ga terbiasa curhat sama mereka tentang apapun masalah yang gue hadapi.

Gue pengen selalu keliatan strong, ga cengeng, ga keliatan cape, ga keliatan bingung, dan bisa terus tersenyum setiap kali gue di rumah ketemu sama kedua orang tua gue. Biar mereka terus bahagia. Biar mereka bisa terus tersenyum. Biar gue ga nambah beban hidup mereka. Biar semuanya gue tanggung sendiri aja.

Setiap kali gue liat media sosial dan di sana ada Bang Firzy, dia keliatan bahagia tanpa gue. Dia kembali aktif di semua media sosial dan hampir di semua akun dia, ada Kak Ara. Entah dia mensyen-mensyenanlah, kode-kodeanlah, atau ya Kak Ara nya sendiri mendadak nongol di sana. Begitupun sebaliknya dia di akunnya Kak Ara… Pokoknya seakan dia udah lupa aja gitu sama gue.

Pengen banget rasanya nongol buat komen di antara komen-komen mereka begini “Dulu… Posisi Kak Ara itu pernah di isi sama aku.” Tapi gue ga tega… Gue jahat banget kalau begitu. Karena ini bukan salah Kak Ara… Ini juga bukan salah Bang Firzy. Mungkin ini emang murni salah gue, dimana gue emang ga pantes untuk dicintai atau ya mungkin sekedar bukti kalau gue dan Bang Firzy emang bukan jodoh.

Kalau dipikir-pikir... Hmm. Bukan jodoh? Nyesek ya ternyata. Berarti ya selama ini gue bukan give the best buat jodoh gue sendiri, tapi ya ini yang namanya ‘ngejagain jodoh orang’ dan orang itu adalah Kak Ara. 'Ngejagain jodoh Kak Ara'. Sosok yang ternyata selalu ada di hidupnya Bang Firzy sedari sekolah dulu…

Semenjak kita putus gue pun udah lama ga nongol di grup band gue. Notifnya udah cukup banyak dan sama sekali belum ada yang gue baca. Gue masih rada berat untuk pretending ga terjadi apapun pada gue dan Bang Firzy. Walaupun dalam hati gue, gue pengen kasih tau Bang Arko dan Bang Drian kalau gue kayaknya udah ga bisa untuk sahabatan sama mereka lagi. Kenapa? Kak Ara pasti dibawa lagi kan ke band kami. Terus emang mudah ya nerima persahabatan yang berasa keluarga di band kami tapi di dalamnya sempet ada cinta segitiga antara gue, Bang Firzy, dan Kak Ara? Sulit. Banget. Terutama untuk gue. Dan bakalan semakin bertambah sulit lagi kalau gue harus bersikap profesional ke Bang Firzy. Maaf, gue berat banget nerima itu semua.

Tapi ya gapapa… Gue bisa apa sekarang? Gue harus bisa bersikap gapapa. Gue harus bisa nerima. Gue harus doain mereka. Karena gue yakin… Bang Firzy emang butuh Kak Ara. Hanya butuh Kak Ara. Dan mereka pasti lebih bahagia begitu. Pasti…

Iya kan?

Gimana dengan Fazli? Emang Fazli ga bikin perubahan apapun di hidup lu, Mi?

Jujur, gue ga pernah nyangka kalau Fazli akan kembali lagi menghiasi hari-hari gue. Setelah bertahun-tahun kami ga pernah komunikasi sama sekali, bahkan sekedar tegur sapa di komplek rumah pun ga, eh sekarang kami bisa kembali chat, cerita, dan sesekali ketemu. Gue bener-bener baru bisa ngerasain kehadiran dia yang sebenernya di hidup gue dibandingin hubungan kami dulu di masa kecil.

Dulu emang sih komunikasi kami lebih banyak lagi, ketemu lebih sering lagi, dan main bareng lebih intens lagi. Gue ngerasain kok kehadiran dia di sisi gue pas dulu. Tapi itu masa lalu… Masa kecil yang mungkin gue ga sadar kalau ternyata itu tuh namanya cinta. Jadi, rasanya emang beda banget.

Sejak gue kembali sama Fazli, semuanya rasanya kayak waktu kecil dulu lagi. Gue kembali dijagain sama temen-temen main gue di komplek pas kami kecil, mereka kembali nyapa gue, mereka jadi suka senyum-senyum penuh kode ke gue dulu, dan terkadang ada hadiah-hadiah kecil dari Fazli yang sengaja di selipin di depan rumah gue. Fazli sukses ngebikin keadaan kami tuh persis kayak masa lalu.

Gue suka kok… Sukaaa banget. Tapi... Gue cuma… Ngerasa tetep berasa ada yang mengganjal aja. Soalnya gimana ya… Ketika gue ngerasa suka sama adanya hubungan ini, eh di sisi lain gue ngerasa ketika gue ngejalanin hubungan ini tuh gue kayak ga jadi diri gue sendiri. Gue jadi banyak jaim dan memilah-milah omongan kalau lagi sama dia. Gue takut salah ngomong dan bersikap. Gue takut... Gue penuh ketakutan.

Rasa takut dan trauma masa lalu tuh terus datang… Trauma ditinggalin oleh dia dan temen-temen komplek gue serta memori masa lalu yang kurang baik malah jadi terus berbayang di benak gue. Jadi bukannya ngebantu gue untuk menemukan kebahagian yang baru, hubungan gue sama Fazli malah seakan kayak masalah yang baru lagi di hidup gue.

Efeknya ya gue seakan lagi berhubungan dengan seorang idola yang bawaannya gemes dan degdegan aja. Gue excited untuk berhubungan sama dia, tapi entah kenapa tetep ada yang kurang di sana sini. Beda banget sama feeling ketika gue berhubungan sama Bang Firzy. Jahat banget ya gue sampe ngebandingin begini? Hmm. Maafin aku Zli... Zy...

Quote:


Yap. Dan ribut biasa begini tuh kadang gue suka juga. Tapi entah kenapa… Masih terasa belum lengkap aja. Hmm.

Quote:


XOXOXO



Udah lama banget gue ga berenang. Apalagi berenang di kolam renang komplek elit ini. Entah kapan terakhir kesini… Bersyukur banget baju renang gue waktu jaman gue sekolah ternyata masih muat dipake sama gue. Walaupun super ngepas di badan gue dan ya bukan baju renang hijab gitu. Cuman baju renang dengan lengan panjang aja. Jadi nih kalau gue berenang di siang bolong, yang item cuman muka sampe leher gue doangan. Hahaha.

Berbeda dengan gue, ketika gue jarang berenang, kayaknya mantan gue yang satu ini malah rutin banget berenang deh. Badan dia masih terjaga dan tegap banget kayak orang yang rutin olahraga. Emang sih badannya ga six pack banget dan ga jadi cowok yang ada buah dada nya begitu. Tapi lumayan menyegarkanlah dibandingin Bang Firzy yang kayaknya keliatan jadi lebih kurus daripada Fazli.



Karena hari itu adalah hari Minggu sore, jadi emang ga begitu banyak pengunjung di kolam renang. Satu per satu pengunjung pun udah mulai pulang. Maklum, besok udah pada kerja. Pengunjung pasti jauh lebih banyak kalau Sabtu malam sampe ke Minggu siang. Tapi karena kolam renang ini terus buka sampe jam 11 malem, ya gue dan Fazli santai aja baru dateng jam segitu. Toh kita make kendaraan sendiri dan daerahnya di tengah kota. Insya Alloh perjalanan pulang kami aman nanti.

“Kenapa jauh-jauhan sih? Kenapa gue berenang di kolam dewasa terus lu malah nongkrong di kolam renang anak mulu?” teriak Fazli dari kolam renang yang lebih dalem. Ya kedalemannya 1-3m.

“Ini bukan kolam renang anak! Ini kolam renang remaja!” teriak balik gue dari kolam renang remaja yang dalemnya sepinggang gue. Hahaha. "Kalau kolam anak kedalemannya di bawah dengkul gue dan banyak permainannya woo!"

“Remaja berenangnya di sini, bukan di situ.”

“Yaudah remaja belum gede di sini kok.”

“Buru pindah!”

“GA MAO!”

“Kenapa sih emang? Masih takut berenang?”

“IYAAA!” Rasanya gue pengen banget teriak begitu. Tapi gue cuman teriak di dalam hati gue. Waktu kecil, gue punya pengalaman ga baik di kolam renang itu soalnya.

Bukannya tereakin gue balik, Fazli malah berenang ngedeketin gue. Dia naik ke pinggir kolam renang, dan ikut masuk ke kolam renang anak (menurut dia). Gue lagi duduk di tangga dalam kolam di kolam remaja itu. Dia duduk di samping gue. “Lu itu bukannya kuliahnya tentang lingkungan yak? Kerjaan lu juga urusannya sama perairan kayak waduk dan kolam renang, terus lu masih takut berenang?”

“Gue bisa berenang, Zli… Gue cuman takut traumanya dateng ketika gue lagi asik berenang. Lagipula gue belum bisa ngapung-ngapung kayak anjing itu lho…”

“Bisa.”

“Ga bisa.”

“Ga bisa apa ga mau?”

Gue terdiam. “Kok gitu nanyanya?”

“Emi gue dulu ga pernah bilang ‘Ga bisa’. Jadi lu ini bukannya ga bisa, tapi ga mau belajar biar bisa. Ngerti?”

“…”

“Ayo.”

“Yaudah. Gue ga mau…”

“Terus buat apa berenang kalau main-main air doang. Mending pulang!”

“Kalau lu mau pulang, pulang duluan aja gapapa…” kata gue sambil pindah ke kolam anak yang banyak permainannya.

Gue duduk di tangga mainan anaknya untuk naik ke perosotan. Bentuknya kayak goa begitu, jadi ga begitu keliatan kalau ada orang duduk di sana. Gue mending menikmati kesendirian gue di sini daripada harus debat sama Fazli ketika kita lagi mau refreshing bareng begini. Ga kok, gue ga ngambek. Gue cuman lagi ga mau dipaksa. Nanti kalau mood gue udah baikan, paling gue ikut gabung sama dia lagi.

Gue denger Fazli nyebur ke kolam dewasa lagi dan berenang bareng beberapa pengunjung yang tersisa lainnya. Masih ada ya 4 orang di kolam dewasa dan ga ada anak kecil sama sekali. Tapi kayaknya mereka udah mulai bersiap pulang karena udah ada yang ngegantungin handuk di leher mereka. Sedangkan Fazli, masih terus berenang bolak balik di kolam dewasa itu. Mungkin pelampiasan betenya dia ke gue. Ya mudah-mudahan aja gue ga mendadak ditinggalin pulang sama dia karena dia bete.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
richie1933 dan 20 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di