CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: AKHIR PENANTIAN (PART 03)


Alhamdulillah, setelah beberapa hari off, akhirnya badan gue udah enakan. Gue udah bisa balik lagi ke kantor buat kerja dan harus bisa bangkit lagi sebagai Emi yang baru. Yang lebih strong! Yang ga baperan! Yang lebih berani! Semoga ya… Hahaha. Gue berharap bisa sehebat Bang Firzy, yang bisa dengan mudahnya melupakan semua kisah cinta gue sama dia dengan mudahnya.

Sesampainya di kantor… Gue ngeliat tim gue lagi pada ngumpul di meja gue sambil bisik-bisik. “Halooo!” Gue nyapa mereka sambil ngerangkul Bimo.

Bukannya mereka seneng karena ngeliat gue lagi. Eh yang ada malah kebalikannya, pas mereka ngeliat gue, mereka malah jadinya bubar. Bimo keliatan kaget banget bahkan ngeliat gue udah masuk lagi ke kantor. “Hmm. Mi… Kok lu udah masuk?”

“Lu ga seneng ngeliat gue udah masuk? Lu pengen gue ga masuk seminggu biar gue dianggep auto resign?” tanya gue sambil ngerapihin meja kerja gue. Gue ngeliat sekeliling gue. Tim gue kayak sedikit aneh gitu ngeliatin gue. “Kenapa sih? Kalian lagi ngomongin apaan sih tadi?”

“Gapapa.” jawab Bimo. Tapi ini Bimo, pasti dia tau apa-apa. Lagian ga mungkin banget anak-anak begitu kelakuannya kalau ternyata ga ada apa-apa. Gue tarik kemeja dia dan paksa dia duduk di bangku gue.

“Kalau lu ga ngasih tau gue, gue duduk di pangkuan lu sambil duduk ngadep ke lu nih! Malu-malu deh sekalian diliatin dan diomongin orang sekantor, Su!”

“Dih! Tolooong! GUE DIPERKOSA!” Orang-orang kantor kayaknya udah biasa denger teriakan tak senonoh antara gue dan Bimo. Jadi ga ada yang nyamperin kami buat bantuin Bimo. Yang ada malah anak-anak auto bubar untuk kembali ke kerjaan mereka masing-masing.

Gue seret Bimo keluar ruangan dan maksa dia cerita di lobi ruang tunggu depan. Maklum, masih pagi jadi belum banyak orang di kantor. “Kenapa sih Bim? Kok lu mendadak jadi sok rahasia-rahasiaan begini sama gue? Padahal kita cuman ga ketemu beberapa hari doang lho.”

“Gue bingung gimana mau nyampeinnya sama lu… Lu kan kemaren baru aja bilang ke kita kalau lu baru aja putus sama Bang Ija. Kalau lu tau gosip ini, lu emang kuat dengernya? Lu aja diputusin Bang Ija sampe sakit begitu. Gimana kalau sekarang denger ada gosip lagi tentang lu. Lu pasti sampe sakit begitu pas diputusin, karena bingung ya anak lu entar siapa bapaknya?”

“BANGS*T! KERAN AERRRR!” Gue jejelin mulut Bimo make sepatu kets butut gue. “NGOMONG APA LU TADI???”

“HAHAHA! BECANDA NY*T! HAHAHA! PAHAM GUE, LU GA BINGUNG LAH YA! ORANG INI ANAKNYA BANG IJA KAN YAK? HAHAHA. EH APA ANAKNYA RADIT??? SOALNYA GUE GA TERIMA KALAU ANAKNYA FANI! GUE GA MAU PONAKAN GUE BENTUKNYA JADI BOTOL KECAP VERSI EKONOMIS! HAHAHA.”

“BANGS*T KUADRAT LU BIM!!!” Mulutnya dia makin gue jejelin. Bodo amat dah diliatin sama temen kantor yang lain juga. Sumpah! Sampah banget ini mulut emang! Kan kalau didenger orang kantor malah bisa bikin gosip baru tentang gue. Dikata gue putus karena lagi bunting entar gosipnya.

“Hahaha. Udah udah! Woy! Sepatu lu bau comberan!”

“Lho? Pas dong kayak mulut lu yang bau WC?”

Kemudian kita ngakak berdua ngebayangin pengibaratan menjijikkan kita berdua tadi. Kadang emang kita butuh sahabat untuk bisa ketawa kayak begini lagi. “Kenapa sih, Bim? Cerita aja… Gapapa. Tumben amat lu segala mikirin perasaan gue dan rahasia-rahasiaan begini.”

“Mi---”

“Gapapa… Daripada gue denger dari orang lain? Gue lebih sakit hati…”

“Mi…”

“Iya?”

“Diem dulu.”

“…”

“Mi…”

“…”

“Mi!”

“…”

“Heh sampah! Lu dengerin gue kagak? Diem aja dipanggilin. Nyaut kek! Ngerespon kek! Ngeselin banget!”

“HEH KANG SOL SEPATU! ELU TADI NYURUH GUE DIEM! PAS GUE DIEM, EH LU MALAH NANYA GUE DENGERIN APA GA? MAU LU APA SIH NY*T?”

“Oh iya ya. Yaudah ulang.”

“T*i.”

“Ganteng.”

“Bangs*t.”

“Bimo ganteng.”

“Dih najis.”

“Bimo ganteng banget.”

“BURUAN SU! Gue pretelin tytyd lu nih sekarang!”

“Jadi gini… Hmm. Lu jangan langsung ngamuk ya… Lu dengerin dulu sampe abis ya.”

“Iya…”

“Lu tau kan kalau orang kantor pada tau tentang gaji lu?”

“Masih tentang gaji nih?” Gue males dengerin seluruh ceritanya kalau dimulai dengan bahasan begitu. Asli dah.

“Ga, Mi… Ini tentang kinerja.”

“Maksudnya apaan nih kinerja? Berat amat bahasannya. Ini dari HRD?”

Bimo melototin gue, pertanda gue disuruh mingkem dulu. Jadi, gue manut dan kembali duduk manis ngedengerin Bimo cerita tentang kebangs*tan gosipers di kantor gue. “Jadi gini, karena Debby keluar tim, Pak Edward jadinya ngerombak tim dan job desk. Kita ga nungguin lu dulu, karena lu kan kemaren lagi sakit. Gue jelasin bagian lu aja nih ya… Sisanya mah paling nanti dijelasin ulang sama Pak Edward pas meeting. Untuk saat ini lu tetep ngurusin urusan perairan, dibantu sama Ifan. Kan soalnya ada beberapa urusan mesin yang kayaknya bisa dibantu sama Ifan. Jadi lu bakalan lebih sering sama Ifan di lapang. Selain ngurus di lapang, lu juga harus ngurus keseluruhan data lingkungan yang udah kita bikin selama ini dan kedepannya. Ga cuman dirapihin doangan Mi, tapi lu mesti ngolah datanya juga yang kemudian dibikin laporannya. Soalnya selama ini kan Debby ga bener katanya kalau bikin laporannya. Padahal dia bilangnya siap untuk ngurus keseluruhan data lingkungan. Eh dia malah mikirin data dia sendiri dan ga bener juga diolahnya. Untuk mem-provide lu, Pak Edward minta General Affair untuk beliin HDD tambahan 10TB khusus dipake sama lu dan cuma lu yang punya akses di sana. Beli begitu kan biaya yang cukup gede bukan? Nah seiring dengan permintaan Pak Edward yang gede itu, mendadak ada selentingan di kantor kemudian…”

“Apaan?”

Bimo ngedeketin mukanya ke lu dan ngodein gue untuk sedikit mendekat ke dia. Kayaknya dia mau sedikit bisik-bisik ngomongnya. “Katanya Pak Edward berlebihan banget ngemanjain si Emi. Pak Edward udah disirep sama lu sampe lu dikasih fasilitas ini itu. Padahal menurut orang-orang yang pernah ngeliat lu kerja, katanya lu kerjanya cuman nonton film doangan di komputer. Terus di lapang juga lu aslinya ga bisa ngapa-ngapain katanya. Cuman seneng jalan-jalan doangan di luar…”

Gue tarik napas gue dalem-dalem dan sedikit ngejauh dari Bimo. “BANGS*T! SIAPA YANG PERNAH LIAT GUE GA KERJA? SIAPA??? COBA KASIH TAU KE GUE, KAPAN GUE NONTON FILM DI KANTOR! KASIH TAU GUE! TUNJUKIN CCTV-NYA BUAT BUKTI KALAU GUE EMANG LAGI NONTON DOANGAN DI KANTOR!!! KERJAAN BANYAK BEGITU MANA SEMPET NONTON DOANGAN! BANGS*T BANGET SIH! LU KATA NGERAPIHIN DATA DARI JAMAN JEBOT SAMPE KE DATA SEKARANG ITU GAMPANG? LU KATA NGELENGKAPIN DATANYA JUGA GAMPANG? ITU SEMUA NGABISIN WAKTU BANGET! APALAGI KETIKA GUE TIAP HARINYA JUGA MESTI NGE-INPUT KERJAAN BARU! INI GUE MALAH DIKATA…. ELAH! T*I ANJ*NG!!! OKE KALAU BEGITU! ABIS INI GUE MINTA PAK EDWARD BUAT PINDAHIN NOH CCTV YANG ADA DI KANTOR, ARAHIN KHUSUS KE ARAH MEJA GUE! KE ARAH LAYAR PC GUE! BIAR DILIAT APA AJA KERJAAN GUE! SAMPAAAH!” Gue murka dong! Siapa yang ga murka diomongin begitu?

“Mi… Sabar…” Bimo elus-elus punggung gue untuk nenangin gue. “Soalnya ada yang dapet omongan, lu katanya yang minta meja lu ngebelakangin tembok begitu. Jadinya ga ada yang bisa ngeliat lu ngerjain apaan aja---”

“WOY BER*K! ITU MEJA DIBIKIN JADI NGEBELAKANGIN TEMBOK KAN ATAS PERMINTAAN PAK EDWARD, BUKAN GUE! KENAPA MALAH HAL RECEH BEGINI JADI PERKARA SIH, ANJ*NG! PERLU GUE PUTER SEKARANG MEJA GUE? HAH???”

“Sabar sih, Mi! Katanya mau dengerin sampe selesai? Gue juga kesel dengernya barusan.”

“Barusan? Ini tuh omongan barusan aja???”

“Gue yang baru aja denger barusan. Gue ga tau selentingan ini ada dari kapan dan kesebar sampe segimana… Tapi gue barusan aja tau dan dikonfirmasi juga sama anak-anak…”

Gue tarik napas dulu. Asli, pagi-pagi denger beginian tuh bisa ngerusak mood gue seharian. Ini bahkan lebih parah daripada rasa sakit gue ngeliat Bang Firzy jalan sama Kak Ara. Hmm. Ga ding, mirip lah. Jadi cuman memperparah rasa sakitnya. “Terus ada kebangs*tan apa lagi?”

“Dan muncul lagi tuh omongan kalau lu cuman bisa Administrasi doangan…”

“Gue bingung. Gue kurang keliatan kerja gimana sih? Gue keliatan ‘cuman bisa Administrasi doangan’ banget emang? Dan kalaupun iya, emang menurut semua suhu-suhu dan senior-senior di kantor ini, administrasi itu segampang itu yak? Kalau iya, kenapa kalian sampe susah payah ngerekrut gue dan terima tawaran gue kalau administrasi segampang itu. Kalau gampang ya dikerjain aja sendiri semuanya, ga usah rekrut orang baru lagi. Terus kalau emang gue CUMAN BISA ADMINISTRASI DOANGAN, itu hasil pemantauan, laporan pemeriksaan, dan interpretasi lingkungan siapa yang ngerjain? Setan? Atau menurut mereka gue cuman nyontek dari google? Terus semua suhu dan senior yang ada di kantor ini pada bisa ngerjain semuanya? KERJAIN SENDIRI AJA, AN*NG! GA USAH NYURUH GUE! Noh sekalian kerjain semua kerjaan gue yang sekarang! Jangan lagi nyuruh gue buat bikin laporan! Gue kan cuman bisa administrasi doang. Gue cuman bisa ngerapihin berkas, nyusun folder, fotokopi, sama print. Gue ga bisa apa-apa lagi kan? Kalau ada masalah lingkungan, JANGAN CARI GUE! GUE CUMAN ORANG TOL*L, GOBL*K, DAN BANGS*T DENGAN GAJI GEDE YANG WAJIB DIPECAT SEGERA!”

“Segitu aja lu udah marah? Lu pasti paling murka sama omongan tentang kita…”

“Kita? Kenapa kita? Ada lagi gosip baru ga cuman tentang gue doang? Tapi tentang kita juga? Kenapa? Lu dikira pacaran sama gue?”

“Bukan…”

“Terus?”

“… Lu sama gue… Dibilangnya katanya bisa masuk kantor ini karena orang dalem.” Kali ini Bimo natap gue serius.

“Orang dalem? Maksudnya?”

“Kita bisa diterima karena kita dibantu katanya…”

“Dibantu?”

“Iya… Hmm. Kita katanya bisa masuk kantor ini karena kita dibantu sama Debby. Kita dibilang orang ga tau terima kasih katanya sampe NGEDIEMIN DAN NGEJAUHIN DEBBY BEGITU AJA. Bahkan kita diem aja pas Debby DIPERLAKUIN BEGITU SAMA PAK EDWARD, sampe Debby harus pindah ke timnya Bu Ningrum---"

“WOY BAB*! GUE USAHA SENDIRI ANJ*NG! GUE APPLY KERJA SENDIRI! GUE GA MINTA BANTUAN DIA! OKE EMANG DIA YANG SHARE LOWONGAN DI GRUP KELAS. YA GUE AKHIRNYA APPLY DONG PAS KEMAREN, KEBETULAN GUE EMANG LAGI MAU COBA NGELAMAR KE BEBERAPA TEMPAT! TAPI GUE GA BILANG APA-APA SAMA KALIAN KAN SELAMA GUE NGEJALANIN PROSES PEREKRUTANNYA… GIMANA CERITANYA GUE BISA MASUK KARENA BANTUAN DIA SIH HAH? GUE TES SENDIRI, GUE WAWANCARA SENDIRI, GUE BERANGKAT KE SINI PUN SENDIRI! GA ADA TUH GUE MAKE KODE-KODE ATAU SYARAT APAPUN PAS NGELAMAR BIAR BISA DIBANTU LOLOS SAMA DIA! KENAPA PAS SEKARANG UDAH MASUK DAN JALAN BEBERAPA BULAN EH GUE MALAH DIBILANG GA TAU TERIMA KASIH?! APALAGI DIBILANGNYA GUE YANG NGEDIEMIN DAN NGEJAUHIN DEBBY! HEH ANJ*NG! DIA YANG DULUAN NGEDIEMIN DAN NGEJAUHIN GUE! BUKAN GUE! BUKAN LU! TAPI DIA! KENAPA JADI DIBALIK-BALIK BEGINI SIH? BANGS*T!”

“Gue juga ga terima karena itu, Mi. Buktinya gue masuk sini kan ngelamarnya bareng anak yang lain. Itu pun gue ga bilang dulu sama Debby. Tapi karena gue doang yang diterima dan mereka ga, gue dibilang bisa masuk karena dia. Gue kayak orang ga pernah kerja dan ga ada usahanya banget kayaknya sampe harus mohon-mohon sama dia buat dimasukin ke kantor ini. Emang seberapa besar pengaruh dia ke HRD Pusat sampe rekomendasi dia itu ngaruh banget kayaknya. Gue itu udah kerja di beberapa tempat lain lho sebelumnya. Gue cuman nyari peruntungan aja ngelamar di sini, bukan segitu desperate-nya gue harus masuk di kantor ini. Apalagi sampe mohon-mohon bantuan dia…”

“Itu dia, Bim… Gue ga terima banget. Ya Alloh… Terus apa lagi? Apa lagi yang gue belum tau?”

“Katanya HRD mau mulai memantau kinerja lu sekarang-sekarang dan mereka ga akan segan untuk negor lu kalau ternyata lu terbukti kayak omongan-omongan yang ada.”

“Harus sampe sebegitunya yah si Kobokan Pecel Lele itu ke gue?” Ada beberapa orang di HRD kami. Salah satu HRD-nya ini orangnya agak bermuka dua. Dari awal ngeliat dia, gue udah kurang suka sama dia. Tapi karena dia pandai ‘menjilat’, Pak Edward jadi sayang banget sama dia. Gue jadi ga bisa sepenuhnya jaga jarak sama dia. “Kenapa sih dia? Ada masalah apa dia sama gue? Kenapa giliran omongan tentang gue jadi perkara banget sih itu HRD? Ga adil amat. Gampang kehasut sama omongan orang? Dikata semua orang di kantor ini kerjanya udah pada bener yak sampe dia segitunya sama gue?”

Kami berdua terdiam beberapa saat. Berusaha menenangkan pikiran dan emosi kami. “Gue kayaknya tau deh… Siapa yang mulai omongan ini.” Bimo kembali memulai omongan.

“Debby kan maksud lu? Gue juga mikirnya ke arah dia, mungkin karena kita ga pisah baik-baik sama dia. Tapi gue udah males banget kalau harus berurusan sama dia dan dia nya ga mau ngaku atau playing victim. Bim… Gue udah lelah sama drama percintaan gue. Ga mudah banget buat gue nerima kalau gue sekarang udah sendiri. Gue ga mau nambah drama lagi, apalagi dramanya urusan di kantor begini. Jadi, kalaupun ternyata emang bener nanti yang mulai omongan itu Debby, biarin aja udah. Gue ga mau jadi ganti-gantian bales dendam begitu, Bim. Cape banget… Hati gue lagi super cape banget, Bim. Asli. Rasanya segala yang gue usahain udah sia-sia banget… Give the best ke pasangan dan give the best ke kerjaan kayak berasa sia-sia. Hancur semua.”

“Iya Mi, gue paham. Gue juga cape mesti begini terus sama Debby.”

“Mending gue samperin dia aja dah… Gue mau omongin langsung sama dia, mau dia gimana…”

“Tapi Mi… Ini dia yang mulai---”

“Tau darimana?” Gue memotong omongan Bimo. Gue mau semuanya dengan bukti. Biar semuanya cepet selesai. Cukup dengan segala asumsi-asumsian. Gue aja dulu yang jelas ada buktinya, tetep dikata asumsi dan ujung-ujungnya tetep berasa salah dia gue. Apalagi sekarang? Nuduh Debby tanpa ada bukti, mau dikata asumsi kayak gimana lagi? Auto salah namanya.

“Lu kok kayak ga pernah belajar sih? Sekarang menurut lu orang-orang tau darimana tentang Debby yang share lowongan di grup kelas kalau bukan dari Debby nya langsung? Emang satu kantor ini satu kelas sama kita semua? Emang obrolan di grup kelas kita bisa dibaca sama semua orang?”

“…”

“Terus HRD masa iseng amat mikirin satu karyawan sampe sebegitunya kalau ga karena mereka digosok terus sama orang yang sensi sama lu? Karyawan di kantor kita itu ratusan orangnya, belum lagi tenaga lapangan dan tenaga outsourcing. Buang-buang waktu amat mesti harus mikirin lu doangan.”

“…”

“Oke kalau misalnya ada orang yang sensi sama lu. Maklum, lu anak baru soalnya. Tapi kok ini spesifik amat sampe sensi sama gue juga? Siapa lagi kalau bukan Debby, Mi?”

“Tapi kenapa?”

“Kenapa? Ya itu yang jadi masalah. Dan itu MASALAH DIA! Kenapa? Kenapa dia mendadak diemin kita? Kenapa dia mendadak jauhin kita? Kenapa dia mendadak bilang kalau kita ga tau terima kasih? Dan kenapa dia mendadak bikin gosip ini itu terus menerus? Kita kayak ga pernah temenan tau di kampus dulu! Kita kayak musuh bebuyutan banget asli. Dia kayak orang baru kenal sama kita!”

“Nah itu dia… Berarti kita mesti ngomong sama dia bukan?”

“Lu yakin dengan ngomong sama dia pasti bisa nyelesein masalah emang? Selama ini emang ada masalah yang selesai dengan ngomong baik-baik sama dia?”

“Terus mau lu apa?”

“Ikutin aja maunya dia gimana. Kalau dia mau musuhan yaudah. Kalau dia nuduh yang ga bener, kita tunjukin yang sebenernya gimana. Udah mending begitu aja. Ga usah ngomong apa-apa lagi sama dia.”

“Kejahatan kalau dibales sama kejahatan ga akan pernah selesai…”

“Ya kan gue ga bilang untuk ngebales kejahatan ke dia. Kita buktiin kalau dia itu salah… Bukan nyari-nyari kesalahan dia buat diumbar ke publik.”

“Tapi gue mau ngomong baik-baik sama Debby…”

“Mi, please… Gue yakin kalau Bang Ija tau---”

“Ga usah bahas Bang Ija lagi ya, Bim?” Maaf, gue harus potong omongan Bimo kali ini. Gue lagi ga mau denger nama itu dulu.

“Mi… Maaf.”

“Udah cukup tentang Bang Ija… Ga usah pernah lagi lu nyebut nama dia ya pas lagi sama gue? Gue masih punya lu kok. Gue punya tim kita. Gue juga masih punya Lidya. Jadi ga usah mikirin Bang Ija lagi ya…”

“Oke, Mi…” Bimo diem sesaat. “Yang sabar ya, Mi. Yang kuat. Maafin kita Mi… Maaf kita selama ini jauh dan jarang ada di samping lu selama lu ada masalah sama Bang Ija. Ga nyangka aja kalian bakalan berakhir begini… Maaf selama ini kita masih agak sulit nerima keberadaan Bang Ija di samping lu ya. Maafin kita…” Dia kayaknya mewakili Crocodile. “Tapi Mi, jauh di dalam hati kita. Walaupun berat… Kita tetep nerima siapapun yang lu pilih kok. Walaupun misalnya nanti lu berakhir sama Bang Ija---”

“Cukup, Bim. Cukup…”

“Iya, Mi… Maafin gue…”

Dulu emang ada Bang Firzy yang nyemangatin gue dan jadi pendengar curhatan gue. Sekarang udah ga ada lagi Bang Firzy… Tapi insya Alloh gue bisa strong kayak dulu lagi sebelum gue kenal Bang Firzy kok. Gue pasti bisa strong lagi. Gue ga boleh terus berharap bisa membalikan waktu kayak dulu gimana gue sama Bang Firzy… Dia udah bahagia sama cewek sesempurna Kak Ara. Dia ga akan mungkin nengok ke gue lagi. Lagipula, kalau gue lagi butuh temen curhat, gue masih punya Bimo kok. Atau mungkin Fazli. Gue pasti bisa survive walaupun ada badai menghadang kayak begini di kantor. Gue masih punya mereka yang peduli sama gue, walaupun udah ga ada Bang Firzy.

Gue pasti kuat.

Iya kan?
profile-picture
profile-picture
profile-picture
namikazeminati dan 22 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
kaskus addict
Iya,Mi. Sebelum ada Ija ente kan udah dianggap wonder woman oleh anggota Crocodile dan teman sekelas ente dulu, jadi ane yakin sekarang juga gak masalah meski tanpa Ija.

Ane setuju sih pake cara ente buat ngomong baik2 k Debby, tapi ane lebih pro ke caranya Bimo. Khusus buat orang2 kayak Debby sayang waktu dan energinya kalo pake cara ente, gak akan ada pengaruhnya. Yg ada doi makin gede kepala.
profile picture
Dimana²...ada ya.. org kaya Debby... Hahahaha.. mujok beneran tuh orang....

Btw,,,,sekarang udh gk ada drama drama lagi kan Mi... Hehehe
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@jiyanq Entah kenapa ya sulit aja ngelawan kekerasan sama kekerasan. Pengennya diajak ngomong baik-baik aja semuanya gan hehehe Kali aja gitu kalau si orangnya masih punya hati bakalan mau terbuka dan luluh hehehe
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@ariel2057 Ditebak dulu coba gan... Menurut agan gimana? Hihihi
profile picture
@dissymmon08 emoh ah...ben ae ngalir....hahaha
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 5 dari 5 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di