CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Kebangkitan AI dan Komputasi Kuantum China Ancam Teknologi Militer AS
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f433782f0bdb206cf733400/kebangkitan-ai-dan-komputasi-kuantum-china-ancam-teknologi-militer-as

Kebangkitan AI dan Komputasi Kuantum China Ancam Teknologi Militer AS




- Sebuah laporan Amerika mengungkap bahwa Cina adalah pesaing terkuat Amerika Serikat dalam teknologi militer mutakhir seperti kecerdasan buatan dan komputasi kuantum.

Namun para ahli keamanan mengatakan lokasi konflik tetap menjadi kendala utama bagi Cina untuk menggunakan kekuatannya karena keunggulan negara itu semakin berkurang dengan semakin jauh dari pantai Cina yang dioperasikan militer.

Laporan - "Teknologi Militer yang Muncul: Latar Belakang dan Masalah untuk Kongres" oleh Layanan Riset Kongres AS - mengatakan AS adalah pemimpin dalam mengembangkan banyak teknologi canggih. Namun, Cina dan Rusia membuat kemajuan yang stabil di bidang ini.

"Cina secara luas dipandang sebagai pesaing terdekat Amerika Serikat di pasar AI internasional ... Prestasi Cina baru-baru ini di lapangan menunjukkan potensi Cina untuk mewujudkan tujuannya untuk pengembangan AI ... Teknologi semacam itu dapat digunakan untuk melawan spionase dan membantu penargetan militer," kata laporan tersebut, yang dirilis pada awal Agustus, sebagaimana dikutip South Cina Morning Post (SCMP) Minggu, 23 Agustus 2020.

Sementara AS tidak diketahui mengembangkan senjata otonom yang mematikan, beberapa pabrikan Cina telah mengiklankan senjata mereka karena dapat memilih dan melibatkan target secara otonom, kata laporan itu.

Di bidang senjata hipersonik, AS tidak mungkin menurunkan senjata hipersonik operasional sebelum 2023, tetapi Cina telah mengembangkan rudal balistik antarbenua DF-41 yang mampu membawa kendaraan peluncur hipersonik nuklir, menurut laporan itu.

"Cina semakin memprioritaskan penelitian teknologi kuantum dalam rencana pengembangannya ... Cina sudah menjadi pemimpin dunia dalam teknologi kuantum," kata laporan itu.

Cina telah menggelontorkan jutaan dolar untuk meneliti dan mengembangkan teknologi peperangan di masa depan selama bertahun-tahun, pada saat pemerintahan Trump mengekang pengeluaran.

Data dari Cina tahun ini menunjukkan bahwa pemerintah pusat akan memangkas pengeluaran untuk sains dan teknologi sebesar 9 persen karena pandemi virus corona, tetapi pemerintah daerah akan meningkatkan investasi mereka untuk memastikan pertumbuhan belanja publik secara keseluruhan untuk penelitian dan pengembangan lebih dari 3 persen.

Inovasi teknologi Cina berkontribusi hampir 60 persen pada pertumbuhan ekonomi negara tahun lalu, menurut kementerian sains. Antara 1997 dan 2017, bagian Cina dari anggaran penelitian dan rekayasa global tumbuh dari 3 persen menjadi 27 persen, menurut laporan oleh perusahaan analisis data Govini yang dirilis pada Januari.

Timothy Heath, seorang analis riset pertahanan internasional senior di lembaga pemikir AS, Rand Corporation, mengatakan bahwa meskipun Cina telah membuat keuntungan yang mengesankan dalam meningkatkan kualitas teknologi angkatan bersenjatanya, sulit untuk mengatakan bahwa militer Cina telah melampaui militer AS.

“Teknologi militer yang unggul dapat membuat PLA [Tentara Pembebasan Rakyat] menjadi musuh yang lebih tangguh bagi militer AS. Strategi AS saat ini… adalah mengandalkan keunggulan teknologi dan kualitatif yang unggul untuk mengimbangi inferioritas kuantitatif. Jika Cina bisa mencapai kesetaraan dalam kualitas teknologinya, ini akan membuat PLA menjadi tantangan yang lebih besar bagi militer AS, ”kata Heath.

Malcolm Davis, seorang analis senior di Institut Kebijakan Strategis Australia, mengatakan hari-hari Cina tertinggal jauh di belakang AS dalam teknologi militer sudah lama berlalu.

“Di banyak area mereka [Cina] setara, dan di beberapa area, mereka melampaui AS, seperti hipersonik, AI, dan teknologi kuantum. Mereka telah membangun jaringan luas pusat teknologi pertahanan yang memasok pengembangan kemampuan PLA untuk menjadi militer yang 'terinformasi' dan 'cerdas' untuk abad ke-21, "katanya.

Meskipun Cina mungkin berada dalam posisi yang tidak menguntungkan dengan senjata konvensional, Cina dapat menebusnya dengan memproduksi lebih banyak barang, terutama dalam hal kemampuan angkatan laut, kata Davis.

"Dalam istilah kuantitatif, Angkatan Laut PLA melewati Angkatan Laut AS dan dengan cepat menutup celah di banyak bidang secara kualitatif," kata Davis, menambahkan bahwa mengingat keadaan saat ini, tidak ada jaminan bahwa AS dan sekutunya akan muncul sebagai pemenang dalam konflik dengan Cina.

Zhou Chenming, seorang ahli militer yang berbasis di Beijing, mengatakan kemajuan teknologi dalam kecerdasan buatan dan komputasi kuantum tidak perlu diterapkan pada bidang militer.

“Penelitian dan pengembangan di dua bidang ini dapat memberikan manfaat bagi banyak bidang lainnya. AI dapat membantu memproses data dalam jumlah besar sementara komputasi kuantum dapat membuat data lebih aman. Itu berpikiran sempit hanya untuk fokus tentang manfaat aspek militer, "kata Zhou

https://tekno.tempo.co/read/1378803/...ogi-militer-as
profile-picture
profile-picture
profile-picture
balnus2019 dan 5 lainnya memberi reputasi

kebangkitan china memang jadi ancaman terbesar buat dunia bule barat

segala taktik licik kotor dilakukan bule barat untuk membendung kebangkitan China
tetap tak berhasil
China malah semakin maju hebat

pantas amerika & sekutunya = satu jenis bule paok keturunan eropa ( barat)
tak ada nyali keberanian keroyok serang china
profile-picture
profile-picture
dirumah.saja dan Adieet memberi reputasi
profile picture
bajingan bulephobia tolol tak perlu menjudge
nampak jelas dalang provokator itu komunis cina.
komunis cina genosida muslim uighur dan juga buddha tibet
komunis cina juga hancurkan patung katolik
tak hanya itu komunis cina juga genosida falun gong

lalu asia sudah di obrak abrik lewat hutang dan virus.
sekarang amerika dan dunia yang diobrak abrik

keleng paok itu diadu domba oleh komunis paok cina
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 1 dari 1 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di