CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: AKHIR PENANTIAN (PART 02)


“Heh!” Tiba-tiba ada orang nyolek gue dari belakang. “Udah kerja di sana masa masih miskin aja lu sampe segitunya ga bisa beli payung?”

Gue langsung nengok dong ye kan… “Sibangs*t ga tau apa kalau---” Gue terdiam karena…

“Kalau dipikir-pikir, bagus juga ya aku ngomong kayak kamu dan Radit begitu? Cocok ga?”

Karena ternyata cowok yang ada di belakang gue itu Fani. “Fani”

Udah lama banget gue ga ngeliat dia bahkan udah ga kepoin semua media sosial dia. Entah gimana kabar dia selama ini setelah putus sama gue dan punya pacar baru. Yang gue tau cuma dia berenti dari S2 karena keterima CPNS dan ikut program pertukaran pelajar atau semacamnya di Australia. Gue ga tau dia udah berangkat kesana atau belum. Btw, kalau gue setau itu kan berarti gue masih banyak tau tentang dia ya? Hahaha.Ya intinya mah gue belum pernah ngobrol lagi sama dia. Selain chat di BBM gue waktu itu. Lagipula gue juga ga ngebales lagi chat dari dia itu kan.

“Kok kamu ujan-ujanan? Buru-buru banget ya?”

“Kok kamu ada di sini?”

“Emangnya aneh kalau aku ada di sini? Emang seharusnya aku ada di mana, Mi?”

“DUHILAH! BENER JUGA! KALAU GUE BILANG ‘Bukannya kamu seharusnya ada di Indonesia Timur kan udah lolos CPNS?’ BERARTI GUE KETAUAN DONG KALAU MASIH UPDATE TENTANG DIA? FAKFAKFAK!” teriak gue di dalam hati.

“Pasti tau dari anak-anak ya kalau aku mau pindah? Hahaha.” Padahal putusnya gue sama dia pun ga begitu baik. Bahkan saat dia berusaha ingetin tentang Bang Firzy ke gue, gue masih ga menggubris dia. Tapi dia sekarang ketawa dihadapan gue seakan ga terjadi apapun.

“HAHAHA.” Tolol banget Emilya! Malah cengengesan begitu saking ga tau lagi mau ngejawab apa. Sumpaaah!

“Kamu sekarang kerja dimana, Mi?”

“Jakarta Utara, Fan…”

“Setiap hari naik kereta?”

“Ya begitulah… Hehehe. Kamu udah keterima di Indonesia Timur sana kan?”

“Alhamdulillah, Mi… Sekarang lagi ada semacam pelatihan gitu di Jakarta. Ini aku mau ke rumah kakak aku. Istri dia baru aja lahiran…”

“Berapa hari di sini?”

“Seminggu paling. Bisa lah kita bareng terus seminggu ini, sekalian nemenin kamu juga kan…”

“Hah??? Apaan???” Kaget dong gue ditanyain begitu! Dia udah tau gitu gue putus sama Bang Firzy???

“Eh iya maaf. Kamu ijin dulu aja sama pacar kamu… Masih sama alumni itu kan?”

Eh ga ding, dia ga tau gue udah putus sama Bang Firzy. Hahaha. “Hmm. Begitulah…” Gue ga enak jawab kalau gue udah ga sama Bang Firzy. Gue ga mau Fani tau dulu. Toh nanti juga dia bakalan tau sendiri…

“Aku juga udah ga sama cewek yang dulu ketemu di S2 kemarin… Aku udah nemu pengganti aku. Insya Alloh, taun depan aku mau nikah, Mi…”

“Oh iya? Alhamdulillah…” Terus gue mendadak keabisan kata-kata banget. Gimana coba rasanya ngeliat mantan kita yang satu udah punya pacar lagi eh mantan kita yang satunya lagi udah mau nikah taun depan. Sedangkan di sisi lain, gue malah baru aja ngejomblo. Nyesek. Banget.

Gue ga sengaja ngeliat cincin di tangan kiri dia… Dia udah tunangan. Dia emang bener-bener tinggal nikah. Ini gue lagi ngobrol sama calon suami orang lho! Bukan cuman sekedar mantan doangan.

“Kamu juga cepetan nikah, jangan kelamaan pacarannya. Toh dia juga umurnya udah pas bukan buat nikah? Hehehe.”

“Santai aku mah…” jawab gue santai. Padahal mah di dalem hati nyesek banget gue.

“Biar kamu bisa lebih bahagia, Mi… Mungkin kita emang pernah gagal di hubungan ini, karena ternyata kita ga menemukan kebahagiaan kita di satu sama lainnya. Sampai akhirnya kamu nemuin alumni itu dan aku nemuin si dia… Bahkan aku sempet gagal sama cewek yang sebelumnya. Terima kasih banget, karena gagalnya hubungan kita bikin kita jadi bisa mengerucutkan pencarian cinta kita masing-masing. Jadinya kita bisa tau, sosok yang gimana sih yang sebenarnya emang kita butuhkan di hidup kita…”

“…”

“Kalau udah merasa cukup, udah ga usah coba nyari yang lebih sempurna lagi dari yang kamu punya sekarang. Selama kamu udah bahagia sama dia. Cape lho, Mi... Kalau kamu terus berusaha nyari yang lebih sempurna lagi, pencarian kamu ga akan pernah berakhir… Kamu bakalan terus aja ngerasa kurang puas dan pengennya nyari terus.”

“Masalahnya… Gue ga punya siapa-siapa lagi sekarang.” ucap gue dalam hati. Semoga aja air mata gue masih bisa gue tahan biar gue ga keliatan berkaca-kaca atau nangis sekarang.

“Liat sekeliling kamu… Syukuri apa yang kamu punya---” Fokus gue terpecah ketika ada notifikasi masuk ke handphone gue.

Dret. Dret. Dret.

Quote:


“… Kalau kamu ngerasa ga cocok sama dia. Mungkin dia yang bener-bener mencintai kamu dan bener-bener bisa ngebahagiain kamu itu, bukan yang saat ini mendampingi kamu. Tapi mungkin aja, dia itu orang yang selama ini ga kamu anggep, namun dia selalu ada di sisi dan hati kamu… Puitis banget toh aku?”

“Hahaha. Kamu bisa aja, Fan…”

“Kalau ga karena aku ketemu dia dan dia nuntut keseriusan, mungkin aku masih jalan-jalan keliling Indonesia buat naklukin gunung kali. Hehehe.” Fani ngeliat ke jendela di luar. “Aku udah mau sampe. Aku turun duluan ya…” Fani mengelus kepala gue. “Jangan lupa bahagia, Mi…” bisik dia sebelum turun dari kereta.

Ga lupa dia senyum sama gue, sebelum pintu kereta kembali ditutup. “Ayo senyum!”

Tanpa diduga, gue juga ikutin instruksi Fani buat ikutan tersenyum. Ternyata ga semua mantan gue itu nyakitin gue, buktinya masih ada mantan gue yang terus berusaha menjaga komunikasi baik kayak Fani. Dan Fazli… Hmm. Fazli? Gue emang ngejaga komunikasi sama dia ya? Bukannya gue juga baru-baru ini ngobrol lagi sama dia ya?

Kemudian terlintas omongan Fani tadi yang bilang ‘…Mungkin dia yang bener-bener mencintai kamu dan bener-bener bisa ngebahagiain kamu itu, bukan yang saat ini mendampingi kamu. Tapi mungkin aja, dia itu orang yang selama ini ga kamu anggep namun dia selalu ada di sisi dan hati kamu…’ Apa mungkin, orang yang sebenernya gue sayang itu Fazli?

Gue ngeliat ulang chat gue sama Fazli. Selama ini chat gue sama dia emang lebih kayak biasa aja. Ga lagi ngebahas gimana di masa depan atau semacamnya, kecuali bahasan tentang cincin yang waktu kemarin itu ya… Lagi somplak kali otaknya, mendadak ngebahas cincin. Tapi kalau dipikir-pikir, emang cuman Fazli yang ga pernah bikin gue nangis karena dia nyakitin gue. Cuman Fazli yang selalu berusaha ngejagain gue dan ga pernah mau gue tersakiti. Dan Fazli adalah orang yang pertama kali menemukan gue serta mengingatkan gue kalau gue itu pantas untuk dicintai sebagai diri gue apa adanya.

“Kalau gue tersakiti sama Bang Firzy, kenapa gue ga mencoba kembali ke Fazli aja ya? Tapi, apa ini bukan pelarian namanya?” tanya gue dalam hati.

Gue turun dari kereta dan jalan keluar dari stasiun. Tepat ketika gue lagi jalan kaki sambil berusaha mesen ojek online untuk pulang ke rumah, gue ngeliat ada cowok yang gue kenal lagi nongkrong di pinggir jalan sambil ngecekin motornya. "Gue kira dia udah cabut kemana, eh masih aje di sini ternyata."

Siapa lagi kalau bukan Fazli? Kayaknya dari dulu jaman SD, SMP, SMA, bahkan sampe sekarang gue udah kerja. Motor dia mogoook mulu. Hahaha. “Ga bosen motor mogok mulu?” sapa gue sambil jongkok di samping dia.

“Bacot.”

“Dih. Kalau ga suka dibacotin, jangan ngeluh di chat.”

“Itu lagi cerita, bukan ngeluh.”

“Terus kalau ngeluhnya gimana?”

“Kayak lu di semua status lu! Noh itu namanya ngeluh.”

“NGESELIN! Yaudah gue balik duluan!” kata gue sambil berdiri dan bersiap ninggalin Fazli.

“Yaudah.” Dia masih berusaha starter motornya.

Gue ngeliatin dia yang masih serius sama motornya itu. Kasian banget, celana blue jeans dan sweater abu muda udah keburu kotor kena oli dan pasir. Kayaknya dia sampe jongkok-jongkok buat ngebenerin motornya itu. Mau banget rasanya gue tinggal. Tapi kasian aja gitu ngeliatnya… Masa gue tega ninggalin dia sendirian benerin motornya?

“Kenapa sih masih aja setia make ini motor? Ini motor umurnya lebih tua dari kita kali.”

“Emang.”

“Terus kenapa?”

“Ya bagus dong harusnya kalau gue setia ngerawat ini motor walaupun motornya udah tua dan sering mogok begini? Motor aja gue rawat, apalagi cinta gue?” kata Fazli sambil terus nyoba starter motornya sampe akhirnya motornya mendadak bisa nyala.

“…” Gue terdiam. Ini dia lagi berusaha ngelawak apa beneran kepengen ngomong begitu sih? Terus maksud dia masih setia sama cintanya gitu? Bukan cintanya dia sama gue kan?

Kita kembali diem-dieman selama kurang lebih 15 menit... Ya, gue memutuskan untuk nungguin dia ngebenerin motor dia. Toh rumah kita searah, kenapa gue harus ninggalin dia?

Sampe akhirnya... “ALHAMDULILLAH! AYO NAIK!” kata dia sambil narik tangan gue untuk ikut naik ke motornya. Mau ga mau, gue ikutan naik dong sama dia.

Sepanjang perjalanan, gue lebih banyak diem demi menikmati perjalanan bareng kami lagi. Biasanya kalau sama Bang Firzy, gue banyak cerita tentang apapun. Tapi sama Fazli, diem-dieman gini aja udah nyaman kok. Pengen banget rasanya nyender ke punggungnya yang tepat ada di hadapan gue. Cuman, rasanya ga enak aja. Gue aja ga suka ngeliat Bang Firzy mendadak pegangan tangan sama Kak Ara padahal baru putus sama gue. Masa gue di belakang malah sender-senderan dan boncengan sama mantan?

“Gue paham kok kalau gue salah dulu pernah memilih kabur dari lu ketika gue ga bisa mengejar lu. Bahkan sampe pas lu nanyain ke gue lewat surat apa kita masih bisa balikan, gue memilih untuk ga pernah bales surat lu itu. Tapi asal lu tau, Mi… Jauh di dalam hati gue, kadang gue ga pernah ngerasa kita pernah bener-bener putus karena kita cuman berpisah doang. Setiap hari gue ngeliat lu, dan gue yakin lu juga ngeliat gue. Kita cuman emang lagi diem-dieman aja... Gue tau kalau lu juga udah beberapa kali pacaran setelah putus sama gue dan gue pernah beberapa kali mencoba mencintai cewek lain di belakang, tetapi rasa sayang gue ke lu masih sama, Mi… Ga pernah berubah.”

“…” Bales apa ya kalau lagi patah hati terus diajak ngomong begini sama mantan?

“Bales dong!” SEMUA ROMANTISMENYA JADI ILANG PAS MENDADAK DIA NGELABRAK GUE BEGITU! Bangs*t emang!

“Terus gue harus bales apa?”

“Ya apa kek. Sayang balik kek. Kangen kek. Atau makasih kek minimal. Ini bengooong aja kayak orang bego.”

“Dih, a*u.”

Love you too~ Nah gitu dong!”

“Kuping lu budek apa gimana??” Gue bilang apa, dia bales apaan. Ga jelas banget ini cowok. Untung sayang eh untung mantan… Hahaha.

“Emang tadi gue bilang apaan?” Dia nanya balik dengan tampang songong ala dia.

“Tadi lu bilang ‘Love you too.’---” Belom sempet gue nyelesein omongan gue, dia udah langsung nyamber lagi.

“Halah, iya Mi. Elah jadi ga enak diulang-ulang mulu. Love you more~” kata dia sambil mengelus kepala gue. Oke gue kejebak sama omongan dia yang selalu bikin gue ga bisa berkutik. Dia selalu punya cara untuk bikin gue degdegan sejak kami pacaran dulu.

“…”

“Lu kangen ga sama gue? Kangen deket sama Pitak ga, Deung?” Oke, dia masih inget ledek-ledekan kita pas jaman kita kecil. Gue panggil dia Pitak dan dia panggil gue Hideung.

“Zli…” Cuman kata-kata itu yang keluar dari bibir gue.

“Sini nyender ke gue. Jangan nangis lagi. Gue tau kok lu abis nangis. Pasti gara-gara pacar lu kan? Kenapa? Dia kasar ama lu apa lu putus sama dia? Pacar lu ga boleh liat lu kayak begini. Dia harus ngeliat Emi yang selalu strong apapun yang terjadi, biar lu ga disakiti lagi. Gue cuman bisa ngejagain lu sampe kita masuk SMP pas dulu. Jadi selama ini lu strong sendiri. Tapi sekarang lu bisa cerita lagi sama gue, ga usah masang-masang status galau terus. Cape gue ngeliatnya tapi ga enak mau komen. Insya Alloh gue bisa usaha buat jagain lu lagi. Lu ga usah lagi pura-pura strong ya, Mi. Cerita sama gue.” Tanpa babibu, gue langsung nyenderin kepala gue ke punggung dia.

Sumpah ya, gue ga nyangka kalau gue bakalan ketemu sama Fazli sekarang setelah gue ngeliat Bang Firzy yang dengan mudahnya bisa move on dari gue. “Malu ah diliatin sama orang, kayak anak alay nangis di jalan. Eh lu panas badannya---” dan setelahnya gue udah ga denger lagi si Fazli ngomong apa lagi. Gue meremin mata gue, menikmati momen saat itu.

Mendadak gue ngerasa Bang Firzy bullshit banget omongannya. Dia bilang kalau dia ga pernah mau putus dari gue. Faktanya apa? Dia gampang banget kan ganti haluan ketika gue baru aja putus sama dia beberapa hari? Apa jangan-jangan dia emang tadinya berniat begitu sama semua cewek yang pernah dia deketin? Kalau udah sampe sayang banget dan jadi pacar dia, terus dia nunggu semua cewek buat putusin dia baru deh dia nyari cewek lain lagi? Apa jangan-jangan dia emang ga pernah bener-bener ga mau putus sama gue? Jadi perasaan dia yang sebenernya gimana sih?

Gue akhirnya kembali menikmati, ya, menikmati kedekatan gue kembali dengan Fazli… Terakhir gue mencoba balikan sama dia ketika gue duduk di bangku SMP, tetapi ya dia ga pernah ngebales surat gue itu dan pergi begitu aja. Dia ga pernah balik lagi ke gue. Apalagi pas ternyata kita ga satu sekolah di SMP, Fazli entah kenapa sejak ga ngebales surat gue malah jadi bersikap dingin sama gue bahkan seakan benci banget. Gue mikirnya, mungkin karena gue satu sekolah dengan mantan gue yang lain, Deni… Entahlah. Cuma dia dan Tuhan alasannya.

Andai Fazli tau, kalau gue dulu bener-bener pengen balikan sama dia walaupun gue lagi satu sekolah sama Deni. Mungkin gue masih jadian kali ya sama dia? Wong kita pasangan ga neko-neko... Asli. Gue sama sekali ga kepikiran buat balikan lagi sama Deni selama kami satu sekolah dulu, karena ya gue emang cuma sayang Fazli saat itu. Ya gue paham, itu hanya cinta monyet. Tapi kalau perasaan ‘cinta monyet’ itu masih terus ada sampe sekarang, apa masih dibilang ‘sekedar cinta monyet’ bukan bener-bener cinta?

Andai Fazli tau… Karena cuman Fazli yang menyayangi gue apa adanya dan ga pernah sekalipun pernah menyakiti gue. Dia yang selalu berusaha ngelindungin gue. Dia orang yang pertama menganggap kalau gue itu berharga…


XOXOXO


“Lho? Kok kalian bisa barengan gini?” tanya bokapnya Fazli yang ternyata lagi ngobrol sama bokap gue di depan rumah gue. Kayaknya beliau kaget ngeliat kita mendadak barengan padagal selama ini kita ga pernah keliatan bareng sama sekali sejak jaman sekolah dulu.

“Lho? Kok Ayah di depan rumah Emi?” tanya balik Fazli ke bokapnya.

“Ayah yang nanya duluan, jadi jawab dulu. Jangan main nanya balik kamu! Hahaha. Kamu ketemu sama Emi di jalan apa gimana? Bukannya kamu katanya mau ke rumah temen kamu?”

“Udah balik. Tadi di jalan ketemu sama Emi, jadi diajak bareng. Yaudah buru turun. Berat nih motornya jadinya.” Fazli ngomong begitu tanpa ngelirik ke gue.

Kebiasaan Fazli dari dulu ga pernah berubah. Entah kenapa, mantan gue yang jadi jagoan di komplek rumah gue ini selalu mendadak bersikap dingin setiap kali ketemu sama bokap nyokapnya di sekitaran komplek. Dia kayak ga mau aja gitu ketauan kalau dia itu akrab sama temen atau pacarnya. Dia kayak pengen banget keliatan terkesan kayak cowok dingin tanpa belas kasian gitu ke siapapun di depan orang tua dia. Gue pikir dia udah berubah, arena dia udah dewasa dia ga akan begini lagi. Ternyata Fazli ga pernah berubah.

“Fazli! Kok maen nyuruh Emi begitu? Sabar kenapa sih? Lagian kalau kalian mau keluar kemana lagi juga gapapa. Masih sore ini ya, Pak?” tanya bokap Fazli ke bokap gue yang dari tadi diem aja sambil senyum dengan ekspresi bingung. Dia pasti kaget kenapa gue pulang sama Fazli. Pasti dia mau nanya sama gue ‘Emang Pirji kemana, Mi?’

“Makasih ya, Zli.” kata gue sambil berdiri di samping dia.

“Yo. Istirahat lu.” Dia langsung tancap gas ke arah rumah dia, tanpa menghiraukan panggilan bokapnya. Gue udah biasa sama sikap Fazli yang begitu. Ga sakit hati, tapi ya emang dia kayak begitu orangnya.

“Misi, Om… Mau masuk dulu ke dalem.” ucap gue sambil sedikit membungkukkan badan gue ketika lewat di hadapan mereka dan masuk ke dalam rumah. Bokap gue dan bokapnya Fazli masih melanjutkan obrolan di depan rumah kami.

“Masuk emang ke dalem, kan kalau keluar mah ga mungkin ke dalem, Mi. Ke Luar.” Gue cuman senyum dan ketawa template banget ngejawab lawakan bokapnya itu. Badan gue udah makin ga enak soalnya.

Oke. Dan MASIH SEPERTI BIASA, bokapnya Fazli MASIH ngelawak seperti bapak-bapak pada umumnya. Beda banget antara bokap dan anaknya. Apalagi kalau mereka lagi barengan begitu, dingin banget ke satu sama lainnya. Ga keliatan kayak bokap dan anak, kecuali karena emang mirip baru deh keliatan kalau mereka ini bokap sama anak.

Ketemu sama Fazli, bokapnya, dan bokap gue lumayan mengobati rasa sakit di hati gue. Tetapi saat gue masuk ke dalam rumah dan nemuin nyokap gue yang tengah tidur pules di kamarnya, gue terdiam… Rasa sakit itu muncul lagi. Hati gue mendadak ngerasa nyesek, panas, terbakar, marah, dan penuh emosi.

“Ma… Maafin Emi, Ma… Emi ga bisa ngewujudin keinginan Mama untuk kenalan sama keluarganya Bang Firzy. Maafin Emi, Ma… Emi ga bisa nyenengin Mama dengan kenalin Mama calon suami Emi. Maafin Emi juga, Ma. Kali ini Emi kayaknya ga bisa ngewujudin target Emi tepat waktu. Maaf Emi ga bisa nyenengin Mama saat Mama kondisinya lagi begini. Bukannya nyenengin Mama eh Emi malah bikin Mama kecewa sama Emi… Maafin Emi ya, Ma. Semoga Emi ga durhaka sama Mama…” ucap gue sambil bersimpuh di samping tempat tidur Mama.

Gue ga berharap nyokap bisa mendengar gue gue ga mau dia kebangun terus malah jadi nangis karena denger curhatan gue, tetapi gue merasa sedikit lega kalau apa yang gue rasain ini bisa tersampaikan ke nyokap gue.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
richie1933 dan 24 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
kaskus addict
Ane pikir yg negur ente di awal part ini adalah Fazli,ternyata si botol kecap. emoticon-Big Grin
Pas ketemu Fazli setelah keluar stasiun ente gak curiga kalo doi lagi modus nungguin ente,Mi? Bisa aja kan?
Udahlah mantapkan hati buat simpan/buang masa lalu sama Ija, jemput bahagia ente bersama Fazli (mungkin). Gak guna dan ngerusak badan banget galau gara2 hubungan yg emang udah gak bisa diharapkan lagi.
profile picture
laynard22
aktivis kaskus
Emi blm update lg ni?
profile picture
kak emi yang cantik, ayo dong update ☺
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@jiyanq Fazli orangnya bukan kang kode sih kalau dia masih orang yang sama hehehe Ditebak dulu aje gan, kira-kira nanti di akhir ane berakhir sama siapa hayooo? Hehehe

Iyaa ane paham... Tapi emang ga semudah itu ngelupain semuanya emoticon-Frown
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@laynard22 @panda2703 Semalem udah ada update terbaru yaa gan... Hapunten pisan lama updatenya emoticon-Frown
profile picture
jiyanq
kaskus addict
@dissymmon08 Maapkeun kalo ane kesannya sok menggurui. Abis gemes banget ente yg udah jadi bucin akut gitu jadi ngelupain anugerah kalo IQ ente di atas rata2.
profile picture
laynard22
aktivis kaskus
@panda2703 @dissymmon08 yeaaaaaaay... No problem Emi.. take your time in real life.. ada pandemi jg kan? yg bkin pusing.. Thx buat updatean nya..
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 7 dari 7 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di