CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
PENGALAMAN KERJA DI TOKO ANGKER Bagian 1
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f1802014601cf44ae0146b0/pengalaman-kerja-di-toko-angker-bagian-1

PENGALAMAN KERJA DI TOKO ANGKER

⭐⭐⭐
Cerita ini merupakan sebuah cerita yang terinspirasi dari pengalaman Author sendiri dan ada bagian fiksinya. Semua nama dan detail tempat akan disamarkan agar tidak merugikan pihak manapun.
⭐⭐⭐


Hari ini aku resmi menjadi salah satu karyawan dengan posisi marketing di sebuah toko. Dengan status pendidikan terakhir yang hanya Sekolah Menengah Atas dan belum berpengalaman, tentunya aku merasa sangat beruntung bisa diterima bekerja.

Aku melebaran mataku dan berulang membaca pesan yang masuk ke handphoneku seakan tak percaya.

"Selamat ya kamu diterima."

Jantungku berdegup kencang dan senyumku otomatis terukir karna rasanya... Aku sangat lega. Entah berapa amplop sudah yang aku layangkan ke perusahaan-perusahaan, namun tak ada yang berujung manis. Selalu gagal. Dengan diterimanya aku, aku berjanji akan bekerja keras sebisaku!!!

⭐⭐⭐

Jam sudah menunjuk ke arah 11.00, atasan yang menerimaku meminta aku untuk datang pukul 12.00. Ahhh... Tentunya jam masuk seperti ini menyita perhatian mereka kan? Anak baru harus rajin!
Tanpa ragu, akupun berangkat ke tempat kerja baruku menggunakan motor yang aku pakai sehari-hari. Motor ini dibeli alm. bapakku saat kakakku yang kedua masih menginjak bangku perkuliahan. Sudah tua memang, tapi masih bisa dipakai. Buat apa membeli yang baru? Membuang uang saja, pikirku.

Diperjalanan menuju ke toko, aku terpikirkan sesuatu. Kenapa aku diterima? Sedangkan aku sempat berpapasan dengan perempuan yang secara fisik lebih baik dari aku. Hmmm... Mungkin dia belum rejeki dan ini rejekiku. Aku tersenyum sendiri.
Apa mungkin... Karna perkataan yang tak sengaja aku lontarkan tadi.

"Kenapa kamu ingin bekerja?"

"Karna... Saya ingin memperbaiki ekonomi keluarga saya, pak. Saya baru ditinggal Ibu saya meninggal tiga bulan lalu. Status saya masih kuliah dan adik masih kelas satu SMA. Saya harus bekerja karna saya butuh uang untuk melanjutkan hidup saya."

Entahlah, kenapa kata-kata itu atau lebih pantas disebut curhatan dengan mudah terlontar dari mulutku. Ya, aku saat ini sudah tidak punya orang tua lagi alias Yatim Piatu. Aku sudah berniat bekerja saat ibuku masih ada. Aku bermaksud membantu meringankan beban ibuku, tapi takdir berkata lain. Ibu pergi tanpa pamit kepadaku. Karna, saat itu aku sedang berada di daerah lain sebab kakakku baru melahirkan dan butuh seseorang untuk membantunya. Yang tersisa hanya penyesalan...
Kenapa tidak pulang saja saat itu...
Kenapa...
Kenapa...
Kenapa...

Tak terasa 10 menit sudah berlalu, motorku terparkir di depan toko yang masih terasa asing bagiku. Aku sudah 8 bulan tinggal di daerah ini, tapi aku benar-benar baru pertama kali mengetahui keberadaan toko ini. Jika tidak diberitahukan bahwa ada lowongan disini lewat salah satu grup facebook, aku tidak akan pernah tahu ada toko ini. Toko ini terlihat cukup modern dibandingkan dengan toko bangunan sebelah.

Aku masuk menenteng tasku yang berisi buku, pulpen, dan handphoneku. Hari pertama bekerja dan terasa sangat membingungkan. Aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Sesaat setelah masuk, Aku dipersilahkan duduk oleh Atasan yang mewawancarai aku tadi.

"Tunggu yang lain datang ya."

Aku tersenyum dan mengangguk. Disebelahku ada seorang laki-laki dan sepertinya dia adalah senior. Tertera sebuah nama di nametagenya yaitu Pratama.

"Kenalin, aku Pratama. Panggil aja Tama."

"Iya aku Marisa, bisa dipanggil Ica."

Pratama tampak mengangguk dan kembali berkutat dengan laptop dihadapannya. Mungkin dia masih ada kerjaan.

Aku melihat ke sekeliling, beberapa alat elektronic seperti laptop, PC, printer, dan aksesoris yang belum aku tau namanya terpampang. Toko ini adalah toko elektronic, sebelumnya aku melamar di toko baju yang bersebelahan dan ternyata satu manajemen saja. Aku bingung kenapa aku malah diterima bekerja disini. Tapi biarlah, yang penting aku bisa bekerja.

Pintu terbuka dan menampakan sosok perempuan berambut panjang yang dikuncir kuda dan bermake up cukup tebal.

"Permisi..."

"Iya, silahkan masuk." jawab atasan yang bernama Syahrul itu.

Kami berdua duduk di kursi dengan meja yang bebentuk bundar. Sekilas aku sadar bahwa sedari tadi, perempuan itu melihat aku dari atas sampai bawah. Seperti sedang menilai penampilanku. Aku tentunya merasa tidak nyaman dengan perilakunya itu. Rasanya ingin menatap balik dan bertanya "kenapa???" tapi aku memilih diam dan mendengarkan penjelasan Mas Syahrul selaku atasan kami.

"Jadi, tugas pertama kalian adalah mengenal barang disini, dari nama, kegunaan dan spesifikasinya. Kalian saya kasih waktu 3 hari."

Setelah rapat itu selesai, kami berdua langsung melihat-lihat seisi toko sambil berusaha menghafalnya.

Beberapa jam telah berlalu, rasanya mengantuk sekali. Aneh, tokonya sangat sepi, dari tadi tidak ada pelanggan yang masuk meskipun sekedar bertanya. Tapi, aku berusaha berpikir positif bahwa toko ini masih baru dan kembali menghafal nama barang.

Jam dinding sudah menunjukan pukul 17.00 WIB. Mas Syahrul dan Pratama ternyata menghilangdari tempatnya. Mungkin, jam kerja mereka telah usai dan hanya tersisa kami berdua saja di dalam toko. Kami terlalu fokus sampai tidak memperhatikan gerak-gerik mereka. Kata Mas Syahrul, kami boleh beristirahat tapi secara bergantian. Lalu, kami berdua memutuskan untuk Yuni yang istirahat duluan.

"Aku istirahat dulu ya, Ca."

"Iya, silakan, Yun. Hati-hati ya." Yuni tersenyum dan mengangguk.

Kini tinggal aku sendirian di toko. Suasana diluar kian menggelap seiring berjalannya waktu. Toko terasa sangat senyap. Hanya suara kendaraan berlalu lalang yang terdengar.

Kepalaku terasa sangat sakit secara tiba-tiba. Huft, pasti karna sudah lama tidak dipakai. Aku memijatnya dengan pelan berharap rasa sakit itu segera menghilang. Aku ingin keluar dan membeli obat, tapi Yuni belum datang karna jam istirahat satu jamnya belum selesai. Aku mengeriyit. Ini sakit sekali. Ku raih botol air mineral yang isinya sisa setengah itu dan kuminum habis.

Beberapa waktu berlalu, Sakit kepalaku belum menghilang juga.
Aku memutuskan untuk berdiri. Barang kali kepalaku terasa sakit karna aku terlalu lama duduk dan menunduk sambil menghafal nama barang yang ada di toko ini. Barangnya sangat banyak menurutku. Belum lagi, namanya yang begitu aneh sangat asing bagiku. Sulit sekali menghapalnya.

Saat berdiri, aku merasa seseorang sedang berada di gudang kecil yang terletak di belakang samping kiri toko, tepat dibelakang kasir, tempat menyimpan stok barang. Aku hanya fokus pada sakitku tanpa memperhatikan lebih detail karna aku memang yakin ada seseorang yang sedang bercermin disana. Karna waktu aku melihat barang dekat kasir, aku sempat melihat Pratama berkaca disana. Merasa tidak nyaman karna diam, aku menoleh dan melempar senyum.

"Hah?" gumanku saat menyadari tidak ada orang disana...

Aku bergidik ngeri. Ahhh... Hanya imaginasiku saja pasti.

Sayup-sayup terdengar suara motor terparkir di depan. Itu Yuni. Helm Pink helokitty yang dia pakai membuat aku mengenalinya.

Aku bergegas keluar karna mau cepat-cepat istirahat. Aku harus segera beli obat agar sakit kepalaku reda. Belum menginjak teras, Yuni menyeletuk,

"Loh tadi konsumennya mana, Ca? Aku lihat tadi dari seberang jalan makanya ngebut kesini. Apa udah keluar? Kok cepet banget?"

DEG! Rasanya sekujur badanku kaku. Dan merinding tersebar diseluruh bagian tubuh. Aku terdiam.

"Kenapa, Ca?? Kok diem? Hey!"

Aku tersentak.

"Eumm... Iya, Yun. Tadi pelanggannya udah pulang. Aku istirahat dulu ya."

Akupun berlalu menuju ke motor yang tak jauh terparkir dari motor Yuni dan bergegas pulang dengan perasaan yang sulit aku deskripsikan.



Edit: Ada tambahan gambar, salah satu pojok dari bagian belakang toko.

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
redbaron dan 6 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dmdc
Balasan post dindademiyanti2
Pengalaman sendiri kak hehe. Mungkin sama pengalamannya juga nih
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di