CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c659d2ef4ae2f157e77e29b/you

You


BODOH
Nilai yang berupa tulisan dapat membuat mereka menilai kemampuan otak seseorang.

PRESTASI
Sebuah trofi dapat membuat mereka tersenyum, bangga dari hasil yang mereka capai

CINTA
Itulah yang gue butuhkan, gue akan lakukan apapun itu untuk mendapatkan cinta, gue nggak butuh nilai, gue nggak butuh trofi, karena bagi gue cintalah segalanya.

Salah..
Iya gue salah, motivasi gue untuk mendapatkan cinta ternyata salah, gue terlalu melukai mereka dengan cinta gue, hingga akhirnya sesosok malaikat bagi gue, membuat gue sadar.

Cinta adalah kasih dan sayang
Kasih adalah keindahan dan sayang adalah ketulusan

Hingga akhirnya gue paham, kasih membuat gue hilang arah, dan sayang membuat gue tau arah.


INDEX


PART 1 SALAH


PART 2 SEPI

PART 3 TEMAN

PART 4INDAHNYA HIDUP

PART 5 SALSA

PART 6 RUMIT

PART 7 KELUARGA KECIL

PART 8 WANITA

FLASHBACK

PART 9CIUMAN

PART10 LIBURAN

PART 11 JOMBLO KAMPRET

PART 12 ROHIS

PART 13 ELUSAN SAKTI

PART 14 MEREKA

PART 15 KATROK

PART 16

PART 17 AYE AYE

16+

PART 18 DUA WANITA


PART 19 WANITA


PART 20 RUTINITAS

PART 21 PERNYATAAN

PART 22 MINGGAT

PART 23 WANITA LAGI

PART 24 LIA PONAKAN SEREM

PART 25 HIDUP KEMBALI

PART 26 GUNUNG UNGARAN BAGIAN 1

PART 27 GUNUNG UNGARAN BAGIAN 2

PART 28 GUNUNG UNGARAN BAGIAN 3

PART 29 PESONA GUNUNG UNGARAN

PART 30 PULANG DAN TRAGEDI

POV Ratna

PART 31 MULAI BERBICARA

PART 32 TANGIS NADIA

PART 33 BIRU MUDA

PART 34 BERSAMAMU

PART 35 BERSAMAMU

KEHIDUPAN BARU

LEMBARAN BARU

PART 36 ES TEH MANIS

PART 37 MATA

PART 38 TANGIS RATNA

PART 38 APALAH AKU

PART 39 HARI

PART 40 HELM

PART 41 MALAM YANG INDAH

PART 42 ROTI DAN SENYUMMU

PART 43 MUDIK

PART 44 PAGI

PART 45 MEREKA

PART 46 CURHAT INDRI

PART 47 LIA

PART 48 BRIAN

PART 49 KENTANG

PART 50 PERANG

PART 50 VOKALIS

PART 51 JAZ

PART 52 ULANG TAHUN
profile-picture
profile-picture
profile-picture
zoelroxas dan 63 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh biadabcuk

Jaz

Quote:


Sentuhan tangan, tamparan dan pelukan menjadi cerita di apartemen sang wanita tanpa adanya adegan ulang nafsu yang menggelora.

Sang wanita mencurahkan semua memori kehidupan masa lalunya, masa lalu yang kelam dengan ratusan botol minuman yang pernah menjadi teman ceritanya saat sepi.

Berat untuk meninggalkannya saat dia ingin terus bercerita, namun apalah daya, Andi bukanlah guling empuk yang setiap saat menemani tidurnya, Andi adalah bocah sekolah yang pada umumnya setiap malam mengerjakan pekerjaan rumah, di usia yang masih belia Andi bermain dengan dosa yang sebenarnya tak ingin dia lakukan. Satu kata yang pasti "namun" semua sudah terjadi.


....

Itulah yang terjadi sepulang gue dari nge-band, ya dalam dua Minggu kedepan gue dengan gampangnya menyepakati untuk latihan band. Dalam pikiran gue, gue butuh keramaian, gue butuh teman, hidup gue ampang(hampa) saat di rumah, meskipun gue doyan banget masak dan itu sukses membuat gue tersenyum nyaman, tapi gue juga butuh keramaian, gue butuh suara suara yang membuat gue tau apa itu ikatan selain saudara pacar dan keluarga, yaitu sahabat dan teman.

Mungkin kalau ada istilah urutan kebahagian siapa saja yang harus di cintai dalam konteks kejiwaan. Cinta dalam jiwa yang pertama keluarga, yang kedua diri sendiri, yang ketiga sahabat atau teman, yang ke empat adalah tujuan hidup.  kenapa tujuan hidup terakhir, karena tujuan hidup bisa menjadi cinta dalam jiwa yang pertama setelah keluarga terbentuk. Dan nomor dua dan tiga adalah cinta dalam cerita jiwa

Quote:


Malam pukul 8.30 setelah Nina bobokkin Indri, gue pulang dari apartemennya Indri..

Pukul 12.00 setelah belajar, balesin BBM Tante intan, Arif, panjol, kawan gue di tempat lahir gue, gue dengan bangganya bilang kalau gue bakal jadi artis ibukota. Pas mereka tanya emang lu mau apa'an. Gue bilang kalau gue jadi vokalis di hari ulang tahun sekolah gue. Dan jawaban mereka hampir sama

"Mimpiii"

gue pun terlelap.

...
Quote:


Setiap harinya kehidupan gue nggak jauh dari pagi sekolah, siang latihan band, dan malem nemenin Indri di apartemennya, banyak mata menatap aneh gue saat gue memasuki apartemennya Indri, sesekali gue di tanya sama seseorang yang kalau bahasa sekarang kepo, atau ingin tahu, gue jawab kalau gue sepupunya KELAR.

Tanpa ada kejadian ulang nafsu syahwat lagi.. ya tanpa ada kejadian ulang nafsu syahwat lagi cuma cap cip cup, di otak gue selalu terngiang bapak bapak bapak Setiap gue berduaan sama Indri, gue nggak pernah liat Indri muntah kayak di filem filem yang sering gue liat, dalam batin gue "titik aman pertama hahahalaknaaaat"

Setiap harinya juga di sela sela waktu istirahat Silvi selalu ngedeketin gue, dan gue hampir ribut lagi sama ponakannya. Sesekali hati gue berkata "suasana baru gini amat ya, apa kegantengan gue bikin ciwi cakep ngrebutin gue BUAT TARUHAN  huahahasuu"

Kalaupun Ronal berani nyentuh kerah baju gue, tanpa adanya gdkajsgajakdg bakal gue sikat. Gue pengen hidup gue tenang udah tapii kayaknya kalau hidup gue tenang nggak asik juga kali ya haha

Lima hari berlalu, atau tepatnya hari Sabtu pagi di meja makan..

"Ndi, nanti malam sehabis isya' ayah mau ngadain pesta" ucap ayah gue

"Kamu nanti sepulang sekolah ikut bunda ke temen bunda nyoba Jaz" ucap bunda yang bikin gue nggak tahan

Gue telen dulu makanan gue baru..
Hahahaha

"Kan Bun, wes tak kiro bocah Iki ngekek(sudah saya duga ini anak ketawa)" ucap ayah

"Kamu ini bukannya seneng, ini ulang tahun ayah kamu lho" ucap bunda yang membuat gue kaget

Sontak gue mendorong kursi yang gue dudukin macam duduk di kursi panjang ya duduk dengan kaki diatas kursi. Gue berjalan menuju ayah gue.

Gue ulurkan tangan.

"Selamat ulang tahun yah, maaf andi lupa"

"Pulang sekolah langsung pulang, nanti bunda ajak ke temen bunda" ucap bunda mengingatkan gue

Gue pun berangkat, ngekkkktreng treng teng teng.. suara merdu Brian mengawali Sabtu pagi di hari ulang tahun ayah gue. Padahal gue hari ini berniat balik ke Semarang sekedar temu kangen sahabat gue, rumah lama gue dan goda'in cewek komplek hahaha

Brian kembali?

Yo ... Brian kembali tanpa lecet, ernem kembali penuh lecet karena sering gue jatuhin hahaha berat cuy, dalam pikiran gue selalu kalau motor pasti ada standar tengahnya hnahh pas gue nyari standar tengah ernem posisi megang gue condong ke depan, pas berat gue lepas. Bugg jatuh, untung onta orangnya kagak emosian. Hahaha

Dalam setiap putaran kaki Brian yang gue bayangin adalah nanti pas gue nyoba Jaz. Setiap gue bayangin gue pasti ngakak.

Woyy seorang biadab make jazz waras lu dab? hahaha

Sesampainya di sekolah gue masih nyengir Mulu. Batin orang gendeng kali nih orang hahaha

Dan entah kenapa kegendengan(aneh) ini membuat gue ceria membayangkan gue Makai Jaz.

Gue yang dari dulu susah buat diajak formal kini tanpa paksaan harus formal, demi ayah gue. Kalau gue nolak pasti bakal ngecewa'in ayah gue dan gue nggak mau itu terjadi.
Pakaian kesukaan gue nggak jauh dari kaos merah celana jeans, kaus Arsenal, kaus hitam dengan tulisan yang sering gue buat atau pesen di tempat sablon dengan tulisan yang aneh aneh, sangat jarang gue pakai pakaian yang berkerah/kemeja, meskipun banyak di lemari gue, itu semua sih di beli'in bunda hahaha


Sampai di dalam kelas banyak yang nanya sama gue "bahagia bener lu" gue cuma nyengir,

"Rab, hari ini gue kagak ikut latihan " ucap gue ke onta

"Mau malmingan lu" balas onta

"Bagayaro(bego), malmingan mah ntar malem, ntar gue mau nyari baju buat acara ayah gue" balas gue

Onta ngakak..

"Tumben lu peduli sama penampilan"

Kaan? Percuma cerita sama nih orang, gue bilang gitu aja jadi gila apalagi gue undang, pecah acara mah.

Hari ini hari Sabtu, dua Minggu gue di Jakarta, dan Sabtu ke dua gue dijakarta, (dulu hari sabtu masuk coyy, beda sama sekarang)
jadwal pertama mata pelajaran adalah olahraga. Pas gue pakai baju olahraga gue celingu'an kok ketat banget nih baju.

Dari kamar mandi gue berjalan menuju gerombolan gue di lapangan, ya gue selalu males buat duluan, dari SD sampai sekarang gue selalu belakangan urusan ganti baju saat olahraga, upacara, dan kegiatan lainnya.

"Wihh seksi ndess" ucap onta yang sudah ikut ikutan pakai kata "ndess," ucapan asli Semarang

"Seksi batukmu" balas gue. Ternyata banyak mata melihat kearah gue, bikin gue risih.

Tapi disinilah gue sama temen sekelas gue mulai akrab dan saling mengenal,

Gue akan bicara kalau nggak semuanya temen cowok ngganteng, nggak semuanya temen cewek cantik meskipun 70% cantik hahaha biasa naluri biadab, nggak semuanya kurus, nggak semuanya gemuk. Gue bicara secara nyata aja ya.. tapi semuanya asik kok, perbedaan itu wajar. Bergaul juga nggak mengenal itu semua bukan?

"Kamu anak baru ya kok baru kelihatan Sabtu kemarin nggak ada kamu" tunjuk bapak bapak muda ke gue di barisan

" iya pak" jawab gue


"Sini kamu" pak rendra menyuruh gue maju.
"Nama kamu siapa"

"Andi pak"

"Kamu pimpin teman sekelas kamu pemanasan" suruh pak rendra

"Caranya pak" ucap gue polos

"NYALA'IN KOMPOR"
Hahahaha
Suara khas onta bikin sekelas ngakak.


"Siapa yang suaranya kenceng tadi, sini maju" ucap pak rendra keras

Onta pun maju ke depan gue ngakak

"Pak olahraganya jangan lari, kasihan, nih onta bawa punuk" ucap gue

Hahahaha sekelas ngakak  pak rendra ikutan ngakak, gue perhatiin setiap orang lewat dari depan ruangan selalu melihat ke arah tempat sekelas gue olahraga dan ikutan ngakak. Nular kali Yee atau ngakaknya kekencengen

"Yaudah kalian berdua pimpin pemanasan" ucap pak Rendra

"Onta aja pak, gurun sama darat kalau berdua nggak bakal singkron" ucap gue

Dan sekelas ngakak lagi, pak Rendra pun ngakak, disela mereka ngakak gue balik ke barisan di samping David. Gue kepalin tangan 🤜🤛

KAPAN MULAINYA WOOYY KOMEDO MULU

Quote:


Kembali saat pemanasan yang nggak kunjung di mulai sampai akhirnya di mulai,

Setelah pemanasan kami semua berjalan menuju lapangan bola, pak Rendra menjelaskan semua tentang sepak bola, berlaku untuk cewek maupun cowok, ini yang gue kagum, ternyata di sekolah gue ada klub sepak bola wanita. Baru kali ini dan sangat baru buat gue tau kalau ada sekolah yang punya klub sepak bola harim.

Tanpa adanya pertandingan langsung karena latihan menggiring bola dan lain lainya memakan waktu yang lama, tapi itu semua yang membuat gue akrab sama semua teman gue di kelas tanpa memikirkan bapak bapak bapak. Karena emang seharusnya seperti itu.

Sepulang sekolah gue langsung pulang ke rumah, saat pantat gue nemplok Brian pundak gue ada yang menepuk, gue pun menoleh.

"Aku boleh nebeng kamu nggak, supir aku nggak bisa jemput" Dina malu malu, sumpah nih anak manis banget

"Hahaha, boleh kok, yuk" sebenarnya gue kaget tiba tiba Dina nebeng gue, cuman karena liat mukanya yang lucu boleh lah nebengin Dina, Dina pun nemplok di pantat belakang brian

Grekkktreng teng teng teng...

Sesaat di perjalanan ada yang aneh, gue liat dari spion Dina senyum senyum,

"Din, rumah lu arah mana nih" begonya gueee asal jalan aja

"Hahaha, lagian kamu nggak nanya" dina menutup mulutnya, sumpah imut banget nih orang

Gue pun menghentikan brian.

"Rumahku Deket A.." jawab Dina

"Dimana tuh" tanya gue

"Puter balik Andi, nanti ada jafdkalagsjah" Dina menjelaskan

Gue menghela nafas, henfone gue terus bergetar, pasti bunda..

"Din, kalau lu ikut gue di rumah dulu gimana, nanti sampai rumah gue gue pesenin taksi, atau gampanglah ntar" ucap gue bingung

"Kenapa emang" tanya Dina

"Hari ini ulang tahun ayah gue, gue musti nyoba Jaz buat acara nanti malam" ucap gue

"Duh aku jadi nggak enak sama kamu ndi, aku turun sini aja sambil nyari taksi" muka Dina menunjukkan muka sungkan/nggak enak

"Nggak nggak, disini jarang ada taksi lewat,  pokoknya lu ikut gue balik dulu, ntar sambil nyari Jaz gue anterin pulang " ucap gue sambil gue menstater Brian, gila apa gue ninggalin cewek imut dimari, disikat garong kan bahaya.

Sesampainya di rumah ternyata bunda udah nunggu di depan pintu.

"Bunda, kenalin ini Dina temen Andi temen sebangku Andi di kelas" ucap gue ke bunda


"Saya Dina Tante" Dina sun kanan kiri sama bunda

"Yuk sayang masuk" ucap bunda mempersilahkan masuk.


Bunda. Ya beliau adalah bunda, gue nggak bisa bilang beliau adalah seseorang, beliau adalah permata, karena bunda lebih dari itu semua.. bunda selalu menyambut semua teman atau sahabat gue layaknya keluarga. Saat terburu buru seperti ini pun bunda dengan sangat baiknya mengajak Dina makan bareng, bincang bincang santai, dan yang paling bikin hati gue tersentuh adalah saat bunda mengelus rambut seseorang anak wanita. Setiap bunda mengelus rambut Ririn, Ratna, Nadia, dan dina, mata gue selalu berbinar haru.

"Maaf ya sayang kita nanti ke teman bunda dulu ya nganterin andi nyoba Jaz sama ambil baju bunda, baru nganterin kamu" ucap bunda

"Nggak papa kok bunda, Dina malah nggak enak ngerepotin" ucap Dina

"Bunda nggak merasa direpotin kok sayang" ucap bunda sambil mengelus rambut Dina dengan Ekspresi yang siapa saja bersama bunda pasti merasa bahagia tanpa ada rasa sungkan dihatinya.

Gue bunda dan Dina pun menuju mobil yang di dalamnya sudah ada pria tamfan berkumis (ayah gue) haha, gue duduk di sebelah ayah gue

Ayah
"Pacarmu"

Gue
"Udu, konco sak kursi (bukan, teman se kursi) "

Ayah
"Ra mbok pacari (nggak kamu pacari)"

Gue
"Anakke Mentri, kacang mundur"

Ayah
"Hahahaha, sipt, tukang masak sadar diri"

Bunda dan Dina ngakak di kursi belakang mendengar pembicaraan dua laki laki sableng.

Ayah
"Ngko bengi Ojo ngisin ngisini, macak sugeh oke (nanti malam jangan malu maluin, tampil kaya oke)"

Hahahaha gue ngakak anjer. Bener juga, dari dulu setiap gue diajak ayah atau datang ke acara acara keluarga gue selalu malu malu'in. Ya tapi inilah gue. Hahaha,

Sampai di butik teman bunda kita berempat pun turun. Digandeng Dina oleh bunda, Dina ini emang imut banget sumpah,

"Wooo cakep guaaa hahaha"

Slentik adohh

"Hahaha Nembe mau neng mobil diomongi Ojo ngisin ngisini (baru tadi di mobil di bilangin jangan malu malu'in) " ucap ayah gue sambil ngakak

"Gawan bayi boss hahaha (bawa'an lahir boss)"

"Cakep banget lho kamu ndi, mbok tiap hari kamu gini kan bunda betah liatnya, ya nggak dina" ucap bunda sambil merapihkan jaz yang gue coba

"Iya bunda" ucap Dina sambil menutup mulutnya.

Setelah mencoba jaz, dan lain lain, kita berempat pun pulang nganterin Dina, sesampainya di rumah Dina kita berempat mampir sebentar sebatas ngobrol santai sama keluarganya dina, karena nggak etis kalau nganter sampai depan gerbang doang.

sepulang dari rumah di depan gerbang.

"Sayaaaang"

Seseorang wanita sangar berlari dan memeluk gue.

"Aduuuhhh sakit bego" ucap seseorang yang pipinya di cubit keras sang biadab.

Gue
"Lu ngapain Kemari, nggak apel lu"

"Gue jomblo" balasnya

Gue pun membalas pelukannya. Dia adalah Lia ponakan gue, entah apa yang membuat dia nggak bisa serius sama cowok, dulu sih pernah Lia dia dua'in Sama cowok padahal Lia sayang banget sama tuh cowok, karena itu atau karena yang lainnya gue males nanya hahaha.

Gue
"Lu ngapain Kemari"

Lia
"Ulang tahun papi lu bego"

Gue nyengir..

Gue
"Kadonya mana"

Lia
"Transfer"

Hahahaha kita semua ngakak... Gue sama Lia emang seperti itu. Bahkan di setiap acara keluarga yang di cari mesti gue sama Lia. Kalau kata mereka mah nggak ada gue sama Lia nggak rame hahaha
profile-picture
profile-picture
profile-picture
satriorahayu dan 21 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
kaskus addict
Emang bener,Ndi. Gak ada trit ini gak rame..
profile picture
TS biadabcuk
kaskuser
Prettemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak tread lain bagus bagus kokemoticon-Ngakak
profile picture
jiyanq
kaskus addict
@biadabcuk Mungkin, tapi gak rame kyk trit ente...
profile picture
@biadabcuk
iyo bro, ramean tritmu, ngilingke aku jaman kolo semono mangkat sekolah numpak vespa tuo, bar kui ban mburi bocor ... coeeggg...... emoticon-Ngakak
profile picture
TS biadabcuk
kaskuser
Duhh syakkkit kui, yakin syakkiit... Aku yo pernah, ngko tak ulas. Alhamdulillah satu vespa sejuta saudaraemoticon-Shakehand2
profile picture
Looss gak rewell
profile picture
Looss gak rewell
profile picture
lia itu mungkin sepupu ente ya gan bukan ponakan.... maaf keun klo salah
profile picture
TS biadabcuk
kaskuser
Bener sih, maaf dari dulu setau ane sepupu sama ponakan itu sama. Jadi pas ane nulis ya ponakan aja gitu, maaf kalo ane salah😁✌️🤝
profile picture
ariid
kaskus addict
@biadabcuk sepupu itu sodara dari keluarga bapak atau ibu. kalo ponakan misalnya ente atau adik ente punya anak lah itu ponakan. wuahahahaha
profile picture
TS biadabcuk
kaskuser
Owalaaah, iya berarti sepupu, duh maaf ya, maaaf banget ane kagak merhati'in🙏🙏🙏
profile picture
dr awal gw dah suka sm trit ini, tp sayang krn updatenya gak jelas jd jarang buka.. semoga gan ts terketuk hatinya biar update teratur.. xixixi
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 12 dari 12 balasan
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di