CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Keluarga Bahasa Afro Asiatik
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5efb1460f4d695768a1e7da9/keluarga-bahasa-afro-asiatik

Keluarga Bahasa Afro Asiatik



Afro-Asia, sebelumnya bernama Hamito-Semitic, adalah keluarga bahasa terbesar di Afrika utara. Dengan jumlah total penutur diperkirakan lebih dari 300 juta, itu tersebar di seluruh Afrika Utara, Semenanjung Arabdan Timur Tengah. Karena bahasa Arab ,Ibrani , Koptik, dan Syria , adalah bahasa Islam, Yudaisme, dan dua sekte dari iman Kristen, keluarga bahasa menjangkau jutaan orang di samping penutur bahasa pertama.

Keluarga Afro-Asia terdiri dari 375 bahasa yang berhubungan secara genetis (Ethnologue ) yang dikembangkan dari bahasa leluhur yang sama yang ada pada milenium ke-6 hingga ke-8 SM. Tidak ada kesepakatan tentang di mana leluhur penutur Proto-Afro-Asiatik tinggal, meskipun sebagian besar sarjana sepakat bahwa bahasa leluhur berasal dari Afrika Timur Laut. Beberapa telah mengusulkan Ethiopia sebagai tanah air asli, sementara yang lain menyarankan pantai Laut Merah barat dan Sahara.





Klasifikasi

Bahasa-bahasa milik keluarga Afro-Asiatik dibagi menjadi enam cabang:

Berber
Chadik
Kushitik
Mesir (Cabang ini hanya memiliki satu bahasa - Koptik - yang walaupun punah sebagai bahasa lisan, masih digunakan sebagai bahasa liturgi oleh orangKristen Ortodoks Koptik berbahasa Arab Kata Koptik berasal dari kata Arab quft "Egyptian")
Omotik (Beberapa sarjana mengklasifikasikan Cushitic Barat sebagai cabang terpisah, yang disebut Omotik)
Semit (Bahasa Semit membentuk satu-satunya subfamili Afrika-Asia yang masih ada di luar Afrika)



Bahasa dimana diucapkan

Berber (26 bahasa) :
Tachelhit = Maroko
Tamazight = Maroko
Kabyle = Aljazair
Tarifit = Maroko
Takut = Alteria
Tamajag = Niger
Siwi = Mesir

Chadik (195 bahasa) :
Hausa = Nigeria
Ngas = Nigeria
Kamwe = Nigeria
Mlaghavul = Nigeria
Bura-Pabir = Nigeria
Bade = Nigeria

Kushitik (47 bahasa) :
Somali = Somalia, Djibouti, Kenya, Ethiopia
Oromo = Ethiopia, Kenya
Sidamo = Etiopia
Afar = Etiopia, Djibouti, Eritrea
Saho = Eritrea
Beja = Sudan
Hadiyya = Etiopia

Mesir (1 bahasa):
Punah tetapi digunakan dalam praktik keagamaan (Kristen Koptik)

Omotik (28 bahasa) :
Gamo-Gofa-Dawro = Etiopia
Wolaytta = Etiopia
Kafa = Etiopia
Bangku = Etiopia
Aari = Etiopia
Koorete = Etiopia

Semit (77 bahasa) :
Arab (35 varietas) = Timur Tengah, Afrika Utara dan Timur
Amharik = Etiopia
Tigrinya = Etiopia, Eritrea
Silt'e = Etiopia
Tigré (Xasa) = Eritrea
Ge'ez (Bahasa liturgi Kristen orthodox tewahedo Ethiopia)

 

Status

Sebagian besar bahasa Afro-Asia tidak dijelaskan dengan baik dan ada sedikit literatur yang ditulis di dalamnya atau tentang mereka. Mayoritas dari mereka dituturkan oleh kurang dari 100.000 orang.Hampir seperempat dari mereka dituturkan oleh komunitas yang jumlahnya kurang dari 5.000 orang, dan sebagian besar diucapkan oleh segelintir orang. Beberapa berada di ambang kepunahan atau sudah punah.

Beberapa bahasa adalah bahasa nasional atau resmi di negara masing-masing.Diantaranya adalah:

Arab = Aljazair, Bahrain, Chad, Djibouti, Mesir, Eritrea, Irak, Yordania, Kuwait, Lebanon, Libya, Maroko, Oman, Tepi Barat Palestina dan Gaza, Qatar, Somalia, Sudan, Suriah, Tunisia, Mauritania, Uni Emirat Arab, dan Yaman
Amharik = Etiopia
Hausa = Nigeria
Ibrani = Israel
Somalia = Somalia
Tamazight = Aljazair
Tigrinya = Ethiopia, Eritrea



Dialek

Sebagian besar bahasa Afro-Asia memiliki sejumlah variasi. Yang menonjol di antara mereka adalah bahasa Arab dengan 35 varietas.



Struktur :



Sistem Suara

Sistem suara bahasa Afro-Asiatik memiliki fitur fonologis tertentu. Tidak semua fitur ini ada di semuanya.

sistem enam-vokal yang terdiri dari pendek / a /, / i /, / u / dan panjang / aa /, / ii /, / uu /;frikatif faring terdengar dan tidakbersuara ;sebuah berhenti glottal yang digunakan untuk membedakan arti kata;perbedaan tiga arah antara konsonan bersuara, tidak bersuara, dan empatikyang dapat direalisasikan sebagaikonsonan yang dilipat , glotis , faring ,ejektif , atau implosif .penggunaan semivowel / w / dan / j / dalam peran konsonan.

 

Tatabahasa

Sistem tata bahasa semua bahasa Afro-Asia modern memiliki fitur-fitur tertentu. Fitur-fitur ini tidak ada dalam semua bahasa Afro-Asia.

akar kata yang terdiri dari tiga konsonan;penggunaan infiks , bukan awalan dansufiks , untuk merepresentasikan hubungan gramatikal dan membentuk kata-kata baru;tiga kasus: nominatif , genitif , danakusatif dengan sisa-sisa kasus ergatif;tiga angka: tunggal, ganda , dan jamak;dua jenis kelamin dalam bentuk tunggal;kesamaan dalam kata ganti;sistem biner yang baik dari aspek verbal;modifikasi batang di mana kelompok-kelompok batang verbal yang terkait, masing-masing dengan jenis artinya sendiri, berasal dari satu akar;Kata Kerja - Subjek - Urutan kata objek;(VSO)



Kosakata

Perbedaan dalam kosakata bahasa individu milik keluarga bahasa Afro-Asia dapat dijelaskan oleh perkembangan internal setelah bahasa ini kehilangan kontak satu sama lain, dan oleh pengaruh bahasa yang dituturkan oleh orang-orang yang mendiami tanah yang dihuni oleh penutur bahasa Afro-Asia.

Di bawah ini adalah angka 1-10 dalam sampel representatif bahasa Afro-Asia.

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10


Semit :

Arab =

waahid

ithnaan

thalaathah

'arba`ah

xamsah

sittah

sab`ah

thamaaniyyah

tis`ah

`asharah

Ibrani =

'kapak

shtayim

shalosh

`arba

xamesh

shesh

sheva`

pergilah

tesha

`eser

Amharik =

dan

hulat

sost

arat

ammist

pengacaranya

sabat

simmint

zat`ann

asir


Berber :

Tamazight =

yun

dosa

shradh

rb`a

hemsa

setta

seb`a

thmanya

tsa`a

`eshra

Kabyle =

yiwen

dosa besar

juj tlata

rebea

xemsa

setta

sebea

tmanya

tesea

eecra


Kushitik :

Somali =

mid-ki

La-Di

sádehh-di

jauh

shan

li?

toddóbo

siyéed

sagáal

tómon

Oromo =

tokko

lama

sadii

afur

shan

ja? a

Torba

saddeet

sagal

kud'a


Chadik :

Hausa =

d`aya

biyu

ukù

hudù

bìyar

Shida

bakwài

takwàs

tarà

gooma



Penulisan

Bahasa Afro-Asia ditulis dalam beberapa skrip. Beberapa yang utama tercantum di bawah ini. Banyak bahasa Afro-Asia tidak memiliki sistem penulisan.

Arab = Alfabet arab
Ibrani = Alfabet Ibrani
Amharik, Tigrinya , Tigre = Skrip Ge'ez
Oromo = Versi alfabet Latin yang diadaptasi
Somalia = Versi alfabet Latin yang diadaptasi
Hausa = Abjad Latin yang diadaptasi (boko) dan alfabet Arab yang diadaptasi (ajami)
Tamazight = Abjad Arab dan skrip Tifinagh yang diadaptasi
Kabyle = Alfabet Latin dan skrip Tifinagh yang diadaptasi

https://translate.googleusercontent....vuuduMpf1-NhRg
profile-picture
nomorelies memberi reputasi
Diubah oleh haysnairefohdir
CABANG KUSHITIK

Bahasa Kushitik membentuk cabang darikeluarga bahasa Afro-Asia . Mereka berbicara di Ethiopia , Eritrea , Somalia ,Kenya , dan Djibouti - negara-negara yang terletak di Tanduk Afrika .

Bahasa Kushitik dominan, baik dalam hal jumlah penutur dan ekstensi geografis adalah Oromo , dengan sekitar 35 juta penutur di Ethiopia dan Kenya ; Somali , dengan 25 juta penutur di Somalia ,Ethiopia , dan Djibouti , Kenya ; Sidamo dengan 3 juta penutur di Ethiopia; Afar dengan sekitar 2 juta penutur di Eritrea ; dan Beja dengan sekitar 3,2 juta penutur di Sudan .

Tabel di bawah ini mencantumkan bahasa Kushitik dengan lebih dari 500.000 penutur.Bahasa yang tersisa memiliki populasi yang secara signifikan lebih kecil, dan beberapa di antaranya cukup kecil untuk terancam punah atau hampir punah.

Kushitik (47 bahasa)
Somali = 25 juta Somalia, Ethiopia, Djibouti, Kenya
Oromo = 35 juta Ethiopia, Kenya
Sidamo = 3 juta Etiopia
Afar = 2 juta Etiopia, Eritrea, Djibouti
Beja = 3.2 juta Sudan
Hadiyya = 924.000 Etiopia
Gedeo = 639.000 Etiopia
Kambaata = 606.000 Etiopia
Maay = 595.000 Somalia

 

Status

Somali
Somali adalah satu-satunya bahasa Kushitik yang menikmati status resmi.Ini adalah salah satu bahasa nasional Somalia, bersama dengan bahasa Arab .
Oromo
Oromo adalah bahasa perdagangan yang digunakan di wilayah Oromia, Ethiopia untuk keperluan resmi pemerintah, perdagangan, serta oleh media publik dan sistem pendidikan hingga kelas delapan. Itu juga digunakan dalam berbagai literatur.

 

Dialek

Sebagian besar bahasa Kushitik memiliki beberapa dialek. Misalnya, Oromo dan Somali masing-masing memiliki tiga dialek utama, sementara Afar dan Beja masing-masing memiliki empat dialek . Dalam kebanyakan kasus, dialek-dialek itu saling dimengerti.

 

Struktur



Sistem Suara

Sebagian besar suku kata dalam bahasa Kushitik berakhir dengan vokal atau konsonan tunggal. Cluster konsonan tidak muncul di awal atau di akhir kata.

 

Vokal

Sebagian besar bahasa Kushitik memiliki lima fonem vokal, yaitu bunyi yang membuat perbedaan dalam arti kata.Mereka bisa pendek atau panjang. Panjang vokal membuat perbedaan dalam arti kata misalnya, di Oromo, laga 'sungai' dan laagaa'atap mulut.' Pada tabel di bawah ini, vokal panjang ditandai dengan macron di atas vokal. Secara tertulis, vokal panjang biasanya diwakili oleh huruf ganda.

 

Konsonan

Sebagian besar bahasa Kushitik memiliki 22-25 konsonan. Beberapa karakteristik pembeda dari sistem konsonan mereka tercantum di bawah ini.

Banyak konsonan dapat tunggal atau permata (berlipat ganda). Panjang konsonan membedakan makna kata.Beberapa bahasa, seperti Oromo, memiliki konsonan ejective , seperti / p ', t', k ', tʃ' /, yang diproduksi dengan penutupan glotis secara simultansehingga ketika mereka dirilis ada ledakan udara yang nyata.Beberapa bahasa, seperti Somali dan Oromo, memiliki konsonan imposif , diproduksi dengan udara yang dihisap alih-alih dikeluarkan; tidak ada padanan dalam bahasa Inggris.Beberapa bahasa, seperti Somalia, memiliki konsonan retroflex , seperti / ɗ /, yang diucapkan dengan /, ujung lidah melengkung sehingga bagian bawahnya bersentuhan dengan atap mulut.Kata-kata asli Kushitik tidak memiliki konsonan / p /, / v /, dan / z /. Suara-suara ini hanya muncul di kata-kata pinjaman.Dalam beberapa bahasa Kushitik, seperti Somali dan Afar , adakonsonan uvular dan faring yang tidak memiliki padanan dalam bahasa Inggris.

 

Nada dan Stres

Bahasa Kushitik biasanya digambarkan sebagai nada. Nada dalam bahasa ini biasanya terkait erat dengan stres, misalnya, di Somali nada tinggi memiliki tekanan yang kuat, nada jatuh memiliki tekanan lebih lemah, dan nada rendah tidak memiliki tekanan. Beberapa ahli bahasa merasa bahwa sistem Kushitik dapat lebih akurat digambarkan sebagai memiliki aksen bukan nada. Sistem nada bahasa Cushitic beroperasi pada tatabahasa, bukan pada tingkat leksikal, seperti halnya dalam bahasa seperti Cina. Misalnya, perbedaan maskulin-feminin diwakili oleh nada dalam kata-kata seperti di Somali Inan 'anak' danInan 'gadis.'

 

Tatabahasa

Sistem tata bahasa dari bahasa Kushitik cukup rumit. Meskipun ada variasi yang cukup besar di antara bahasa-bahasa sehubungan dengan struktur gramatikal mereka, sebagian besar dari mereka berbagi fitur tertentu, seperti misalnya, semua bahasa Kushitik dipengaruhi dan cenderung menggunakan postposisi lebih dari preposisi.

 

Kata Benda, Kata Sifat

Kata benda dan kata sifat dalam bahasa Kushitik mungkin memiliki beberapa atau semua fitur berikut:

Kata benda memiliki sifat bawaan (maskulin atau feminin) yang tidak dapat ditentukan oleh bentuk kata benda, dengan beberapa pengecualian ketika jenis kelamin biologis dikaitkan dengan sufiks tertentu, seperti dalam Oromo -eessauntuk maskulin dan -eetti untuk kata benda feminin, misalnya , 'saudara laki-laki' obboleessa dan 'saudara perempuan obboleetti'.Kata sifat setuju dengan kata benda yang mereka modifikasi dalam gender.Semua kata benda dan kata sifat ditandai untuk nomor: tunggal dan jamak, misalnya, untuk kata benda maskulin, misalnya, dalam Oromonama 'man', namicha 'the man,' untuk kata benda feminin haroo 'lake',harittii 'the lake.'Semua kata benda ditandai untuk kasus: nominatif , genitif , datif ,akusatif , instrumental , ablatif , lokatifKata benda dapat digunakan secara atributif untuk mengekspresikan modifikasi.Kata benda dapat ditandai untuk kepastian, tetapi tidak untuk ketaktentuan, misalnya, di kepastian Somalia ditandai dengan akhiran -kiatau -ka untuk kata benda maskulin dan -ti atau -ta untuk kata benda feminin. Ketidaktentuan tidak ditandai, misalnya, nin '(a) man,' dan nin-ka 'the man.'

 

Kata Ganti

Kata ganti Cushitic memiliki fitur berikut:

orang: 1, 2, 3nomor: tunggal dan jamakkasus: nominatif, genitif, datif, akusatif, instrumental, ablatif, lokatifOrang 2 jamak juga dapat digunakan sebagai bentuk alamat yang sopanAda perbedaan gender dalam orang ketiga tunggal tetapi tidak dalam bentuk jamak.Ada perbedaan antara kata ganti demonstratif proksimal dan distal.

 

Kata Kerja

Sistem verbal Cushitic rumit dan sangat bervariasi dari bahasa ke bahasa.

Kata kerja Cushitic terdiri dari batangdan sufiks yang dapat mewakili orang, jenis kelamin, jumlah, aspek tegang, suasana hati, dan suara. Batang sering terdiri dari akar yang terdiri dari konsonan dengan vokal yang mewakili berbagai kategori tata bahasa seperti tegang, aspek, jumlah, suasana hati, dll.Dalam beberapa bahasa Kushitik, ada unit preverbal (kadang-kadang disebut "penyeleksi") yang mengantisipasi kategori inflektif dari kata kerja berikut, seperti tense, sequence, direction, case, atau jenis klausa.

 

Susunan Kata

Urutan kata khas dalam kalimat Oromo adalah Subject - Object - Verb (SOV) .Namun, perintah lain dimungkinkan untuk menandai fokus (informasi baru atau menonjol) dalam kalimat. Pengubah, artikel, kata ganti, dan penanda huruf mengikuti kata benda yang mereka modifikasi.

 

Kosakata

Bahasa Kushitik mencakup banyak kata pinjaman dari bahasa Amharik , Arab ,Portugis , Prancis , Inggris , dan Nilo-Sahara.Cara derivasi kata yang paling produktif dalam bahasa Kushitik adalah reduplikasidan penggabungan .

Di bawah ini adalah angka 1-10 dalam enam bahasa Kushitik.

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

Oromo =

tokko

lama

sadii

afur

shan

ja'a

Torba

saddeet

sagal

kudha

Somali =

kow, hal

labo

saddex

jauh

shan

lix

toddoba

Siddeed

sagaal

untuk melarang

Afar =

inik-i

nammay-a

sidox-u

firey-i

konoy-u

lixey-i

malxiin-i

baxaar-a

sagaal-a

taban-a

Saho =

iniik

lammaa

Adoh

jauh

koon

Leeh

maleheen

bahaar

sagaal

tammon

Beja =

ngaal

mhaloo'b

mhay

fad'ig

?ay

asagwir

asaramaa

samhay

as'ad'ig

tamin

Sidamo =

mitte

kuno

sase

shoole

onte

leye

lamala

sette

honse

ton

 

Penulisan

Bahasa Kushitik telah ditulis dalam beberapa skrip.

Oromo Sampai tahun 1970-an, Afaan Oromo ditulis dengan skrip Ge'ez (juga dikenal sebagai skrip Ethiopia) atau alfabet Latin. Antara 1974 dan 1991 di bawah rezim militer, penulisan Afaan Oromo dalam naskah apa pun dilarang.Alfabet Latin (Qubee) diadopsi setelah penggulingan rezim militer pada tahun 1991. Ini telah menyebabkan produksi teks yang sangat meningkat.
Somali tidak ditulis sampai alfabet osmanya dikembangkan pada 1920 dalam upaya untuk mencegah penerapan alfabet berbasis Arab.Alfabet Latin diadopsi pada tahun 1972. Tidak ada ortografi standar sehingga variasi terjadi.
Beja Aksara berbasis Arab
Afar Entah alfabet Latin atau skrip Ge'ez
Sidamo Versi alfabet Latin yang diadaptasi

https://translate.googleusercontent....4SUdHZc-5Oqfzw
Diubah oleh haysnairefohdir
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di