CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
KISAH SERAM: Nonton Konser - Tidur Bareng Setan
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eeb76aff4ae2f5fc74fd471/kisah-seram-nonton-konser---tidur-bareng-setan

KISAH SERAM: Nonton Konser - Tidur Bareng Setan


Kejadian ini, sudah lama sekali. Waktu itu saya bersama seorang teman yang akan menonton konser band di aula konser yang berlokasi di area ITB Sari Park.
Konser yang akan dimulai pukul 8 malam akan dihadiri oleh banyak anak muda. Maklum, band yang akan tampil adalah band indie yang cukup terkenal.
Teman saya dan saya sudah di sini sejak sore. Hingga akhirnya gerbang utama buka pukul 7 malam. Kami masuk dan menikmati penampilan band yang kami tunggu-tunggu. Tiba-tiba saya merasa sangat ingin kencing.

"Dun, aku akan kembali dulu, ya, berkeringat."
Awalnya Fardun menolak, dengan alasan takut ia tidak bisa masuk karena audiensi yang besar. Tapi, saya tidak tahan lagi. Saya harus buang air kecil, tidak peduli apa kata Fardun.
“Ya, Anda harus menunggu. Mudah masuk. "
Aku langsung keluar dari pintu tengah, mencari toilet di dekatnya. Ternyata toilet di tengah rusak dan tidak bisa digunakan. Saya juga bertanya kepada panitia. Mereka mengatakan kepada saya untuk menggunakan toilet di sayap kanan atau kiri gedung.

Toilet sayap kanan lebih dekat, jadi saya berbalik dan pergi ke toilet.
Toiletnya kosong. Sebenarnya, saya bisa buang air kecil di urinoir atau mabuk, tapi saya tidak terbiasa. Saya pergi ke lemari juga. Saya masuk dan mulai mengunci pintu. Ketika saya selesai buang air kecil, saya mencuci muka.
Saya pikir saya mendengar seseorang di kamar mandi.

Awalnya saya tidak peduli, sampai saya mendengar tangisan minta tolong. Suaranya seperti seseorang yang kesakitan. Saya terdiam dan langsung menuju sumber suara.
Aku bahkan merobohkan toilet itu. "Mas ... Ada apa, Mas?"
Tidak ada jawaban dari dalam. Saya mencoba membuka pintu kamar mandi, tetapi ternyata terkunci. Saya bergegas ke kamar mandi untuk mendapatkan bantuan.

Belum lama ini, saya mendengar suara seseorang mencoba membuka pintu dari dalam toilet dan suara tangis terdengar lagi.
Saya secara spontan berbalik dan mencoba membantunya. Dengan sekuat tenaga aku mencoba membuka pintu toilet dan ... ASTAGAAAAAA ... ASTAGAAAAA .... Saya melambat karena tidak ada seorang pun di toilet ...
Saya mundur dan .... Sial! Ada sesuatu yang saya pukul, sesuatu di belakang saya.

Saya berbalik dan AAAAAAAAAKK! Di belakang saya berdiri sesosok makhluk berbalut kain putih dengan wajah pucat menakutkan. Wajahnya memar seperti kelelawar. Kornea matanya menyempit. Aku berlari cepat, ingin segera keluar dari kamar mandi.
Hosh ... hosh ... hosh .... Saya mengontrol pernapasan saya. Tubuhku terasa mati lemas.
Dimana Fardun? Saya bilang tunggu dulu.
Saya panik tentang Fardun. Perasaan saya tidak jelas; takut dan bingung bercampur.

Sampai konser musik selesai, saya tidak dapat menemukan Fardun. Saya meninggalkan gedung, duduk di bawah tiang bendera beberapa meter dari pintu masuk utama.
Sambil minum air mineral dingin, aku masih menunggu Fardun. Denyutku hilang ... sial! Sudahlah, saya hanya akan menunggu. Orang-orang tampaknya masih membuang diri mereka keluar dari gedung konser.
"Doy!" Aku merasakan seseorang menepuk punggungku.
"Hah! Kemana saja kamu, tiba-tiba! Mari kita pulang! " Dengan setengah kesal, saya membawa Fardun pulang.

Singkatnya, kami berdua di dalam mobil. Saya mengendarai mobil dan meninggalkan ruang konser. Di dalam mobil, Fardun sepertinya tertidur. Saya bahkan membuka kaca mobil dan menyalakan sebatang rokok. Saya masih takut dengan apa yang terjadi. Tubuh saya masih menderita.
Tiba-tiba Fardun bercanda. Saya mendengar aumannya. Suara meminta bantuan. Ya Tuhan saya ingat kata "diucapkan Fardun. Iiitukan ... kata-kata yang saya
dengar sebelumnya di toilet? Spontan saya mempercepat laju mobil saya, menepuk tangan saya berusaha membangunkan tubuhnya Fardun.
"Dun, Fardun, ada apa, Dun? Dun! Bangun, Dun! "
Fardun tidak bangun meskipun aku telah memukulnya dan berteriak.

Dia sepertinya tidak sadar. Sementara itu, dia terus mengatakan kata-kata itu. Aku mengalihkan pandangan ke depan, karena aku masih mengemudi. Saya memandang Fardun. Astaga ... di sebelahku bukan lagi sosok Fardun, tapi makhluk berambut putih yang kutemui di toilet.
Makhluk itu menatapku dengan wajah memar dan kornea yang menyempit. Saya akhirnya membual, mobil saya berhenti.
Dengan napas lega aku turun, membuka pintu samping dan menarik makhluk itu keluar dari mobilku. "Keluar! Kenapa kamu mengikutiku? "
Aku menjatuhkan makhluk itu tepat di punggung bulan sabit, tidak jauh dari ruang konser. Jalanan cukup sepi dan gelap karena hampir fajar.

Saya sangat takut. Saya harus bergegas pulang. Saya kembali ke mobil dan melanjutkan perjalanan. Saya pulang juga.
Ketika saya memasukkan mobil ke garasi, saya melihat pintu terbuka dan seseorang duduk di teras saya.
"Ya, apa yang kamu lakukan di sini? Gila, saya sedang mencari Anda, dan Anda menemukan setan seperti Anda. "
Fardun hanya tertawa. Dia menjelaskan bahwa dia akan pergi lebih dulu karena dia pikir aku ada di rumah karena rumah dan ruang konser tidak terlalu jauh. Untuk informasi saya tinggal di daerah Ciumbuleuit.
Akhirnya, malam itu Fardun tinggal di rumahku. Setelah menceritakan kejadian itu, Fardun dan aku tertidur.

Tetapi ketika saya bangun di pagi hari, saya tidak melihat Fardun di kamar saya. Anda bilang Fardun ada di rumah sebelum saya bangun. Cukup.
Tapi ... ketika saya bertemu Fardun di kampus.
"Doy, kamu gila ... tinggalkan aku sendiri. Saya pulang sendirian tadi malam. Ambil tumpangan, Anda tahu, jarak saya terlalu jauh. "
Aku hanya terdiam dan terpana. Jadi siapa ... siapa ... yang tinggal di rumahku tadi malam ??






profile-picture
profile-picture
profile-picture
hsk31 dan 4 lainnya memberi reputasi
vokalis nya kali emoticon-Leh Uga
profile-picture
SyaqirLangit memberi reputasi
profile picture
Bisa ae agan mah 😂
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 2 dari 2 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di