CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: RAPUH (PART 02)


Gue ngeliatin nyokap gue yang lagi tiduran pules di kasur rumah sakit. Kini kami udah ada di ruang rawat inap, nunggu hasil dari dokter yang nanganin nyokap untuk tau gimana aslinya kondisi nyokap gue. Gue ga tau pasti saat itu gimana kondisi Mama. Semuanya diurus sama bokap gue. Seperti biasa, gue terlalu lembek untuk ngurus semuanya. Gue cuman bisa nangis aja terus di samping nyokap gue.

Nyokap gue terkena stroke.

Dan gue baru tau dari bokap gue, kalau ini adalah stroke kedua yang nyerang nyokap gue. Nyokap gue udah pernah kena serangan stroke ketika dulu nyokap masuk rumah sakit pasca beliau koma dulu. Bokap ga cerita sama gue karena nyokap bisa recovery cepet dan kayak cuma serangan stroke ringan gitu katanya.

“… CUMA STROKE RINGAN. ” Gue agak kurang setuju sama omongan bokap gue ketika bilang ini dengan kata 'CUMA'. Penyakit ya tetep penyakit. Stroke ya tetep stroke, baik ringan ataupun serangan beneran kayak sekarang. Entah kenapa bokap milih bilang ini 'CUMA' aja. Gue ngerasa manusia paling tol*l sedunia saat itu karena gue ga tau apapun tentang ini! Ga guna banget asli idup gue!

Serangan kedua kali ini nyerang seluruh bagian kiri nyokap gue. Sedangkan kaki nyokap gue yang lagi sakit adalah kaki kirinya. Kebayang banget itu gimana sakitnya bertubi-tubi. Kasian banget nyokap gue, Ya Alloh. Gue ga nyangka nyokap gue harus ngalamin kayak begini. Dulu aja gue udah nyesek banget ngeliat nyokap gue, tapi saat ini? Ya Alloh... Satu yang bikin gue tambah sedih adalah ketika ngeliat nyokap gue terus berusaha ngomong sama gue tapi beliau kesusahan karena bibirnya yang miring ke arah kiri.

“Mama istirahat aja ya, Ma… Mama ga usah banyak pikiran. Mama istigfar… Berdoa aja bareng Emi. Biar Mama cepet bisa normal lagi ya?” Gue masih berusaha terus tegar ngomong begitu sambil ngelap pipi kiri Mama yang basah karena air liur-nya ngalir. Tapi gue sendiri malah ga bisa nutupin dan nahan air mata gue lagi yang ga berenti-berentinya turun di pipi gue. Efeknya ya nyokap gue ikutan nangis sama gue.

“Kamu istirahat ya, Mi…” Bokap gue nyapa gue sambil mijit pundak gue. Iya gue emang cape, udah hampir tengah malem duduk terus di samping nyokap gue. Tapi bokap gue pasti lebih cape lagi. Beliau kesana kesini ngurus Administrasi nyokap gue dan nunggu kepastian dari dokter.

“Emi mana bisa istirahat kalau Mama aja ga istirahat begini.”

“Papa yang nungguin Mama sampe Mama tidur. Kamunya istirahat ya… Tiduran di luar gih, ada bangku di luar ruangan.” Saat itu kami dapet ruangan Kelas 3 yang isinya 10 orang per kamar. Ruang rawat inap Kelas 2 masih penuh. Sedangkan bokap gue ga mau kejadian kayak gue yang nunggu kelamaan di UGD, akhirnya bokap mutusin buat masuk ruangan Kelas 3 dulu aja. Toh sama aja, bedanya cuman rame aja. Pelayanan dan perawatannya ga ada perbedaan pasti. Yang penting nyokap gue bisa masuk rawat inap dulu. “Atau kamu mau pulang dulu aja? Pak Sobirin ada di luar kok nungguin kita. Kalau mau pulang, bilang aja sama dia. Besok kesini lagi.”

Pak Sobirin ini tetangga gue di kampung belakang komplek rumah gue. Dia mantan supir dari tetangga sebelah rumah gue. Tapi dia udah ga kerja di sana lagi dan sekarang jualan bakso sama istrinya di rumah mereka. Untungnya bokap gue kenal beliau karena sering sholat jamaah bareng di Masjid komplek gue. Jadi, tanpa Bang Firzy, kami masih bisa tetep berangkat ke rumah sakit ini.

“Emi pulang sebentar ambil baju, nanti Subuh kesini lagi ya?”

“Ga usah, kamu bersihin rumah dulu aja. Kamu kesini lagi besok siang. Gantian sama Papa. Kita ganti shift-nya siang ke malem aja.” Bokap gue mikir sebentar. “Kamu tetep tidur di rumah deh setiap hari. Papa tidur di sini gampang. Kamu tolong siapin aja kebutuhan Papa di sini ya… Papa percaya kamu bisa nyiapin dan jagain rumah selama Papa di rumah sakit.” Bokap gue ngerangkul gue.

“Iya, Papa… Emi insya Alloh bisa amanah.”

“Papa mohon fokus sama Mama dulu ya…” Bokap gue menghela napas. Gue liat wajah bokap gue yang keliatan banget udah cape, apalagi beliau udah ga muda lagi harus jagain sendiri di rumah sakit. “Minta tolong Pirji ngertiin kondisi kita buat ga ngajak kamu kemana-mana dulu… Kamu sayang Mama kan, Mi?”

“Iyalah Emi sayang Mama, Pa! Kok Papa nanya begitu sih?”

“Yaudah kalau gitu…” Bokap gue ngajak gue keluar ruangan. “Kamu pulang sekarang, tolong ya pesen-pesen Papa tadi. Besok aja kesini siang-siang bareng Pak Sobirin ya. Kamu udah ga usah mikirin biaya apapun lagi dulu. Kalau ada apa-apa bilang sama Papa… Doa buat Mama jangan keputus ya, Mi.”

“Iya, Pa… Emi pamit pulang dulu.”

“Eh iya… Kamu masuk kerjanya kapan?”

“Seminggu lagi, Pa… Senin kedua dari minggu ini.”

“Yaudah kalau gitu. Semoga Mama kamu udah bisa pulang ya, Mi. Mama kamu butuh banget dukungan kamu…”

“Iya, Pa.” Gue jalan ke parkiran buat ketemu dengan Pak Sobirin dan pulang ke rumah gue, yang mendadak kosong dan hening. Ga ada siapapun.


XOXOXO


Gue lupa udah berapa hari gue bolak balik ke rumah sakit. Satu per satu kerabat saudara, nyokap, bokap, dan temen-temen gue pada dateng ke rumah sakit untuk jengukin nyokap gue. Kecuali… Bang Firzy. Dia sama sekali belum jengukin nyokap gue atau minimal ngehubungin gue balik lah. Ini ga sama sekali.

Gue udah chat dia. Gue ngabarin dia kalau nyokap gue masuk rumah sakit, tepat ketika nyokap gue masih di UGD. Bahkan gue udah kasih tau dia juga dimana kamar ruang rawat inap nyokap gue, incase gue lupa kasih tau. Dan terakhir, gue kasih tau kalau ruang rawat inap nyokap gue dipindah ke kelas dua (sesuai BPJS Kesehatan nyokap dan bokap gue) ke dia. Bang Firzy masih ga kunjung dateng atau ngerespon chat gue.

Entah dia kenapa saat itu.

“Apa dia masih marah karena obrolan di coffee shop kemarin? Apa nyokap gue pernah punya salah sama dia sampe dia ga mau jengukin nyokap gue? Apa bokap gue pernah nyinggung dia urusan sesuatu yang ga gue tau makanya dia jadi males ngobrol sama keluarga gue? Ini apaan maksudnya? Gue sama dia udah putus apa gimana?” tanya gue dalem hati sambil nikmatin hembusan angin sore di lorong rumah sakit.

“Mama udah pules tidur… Kalau kondisi Mama terus membaik, insya Alloh Mama bisa pulang hari Jum'at atau Sabtu nanti, sebelum kamu masuk kerja.” kata Bokap gue sambil duduk di samping gue.

“Semoga ya, Pa… Emi doain yang terbaik buat Mama.”

“Harus dong…” Bokap gue ngerangkul gue. “Papa ga punya siapa-siapa lagi buat nemenin dan berbagi sekarang. Papa cuman bisa ngandelin cerita sama kamu, Mi…”

“Papa…” Gue terharu banget dibilang begitu sama bokap gue sendiri.

“Mi… Maaf kalau Papa nyinggung. Tapi Papa pengen tanya… Kemana Pirji, Mi? Dia kok mendadak ga nongol-nongol lagi? Ga ada ketemu sama kamu lagi ya? Kalian berantem apa gimana?”

“Ah ga kok, Pa…”

“Gapapa sih kalau kalian ga kenapa-napa. Papa aneh aja dia mendadak udah beberapa hari ini ga keliatan. Walaupun Papa lagi di rumah, Pirji juga ga dateng-dateng. Papa juga liat kamu ga keliatan sibuk sama handphone atau laptop beberapa hari ini. Bagus deh kalau Pirji begitu buat ngertiin kamu yang lagi ngurusin Mama…”

Andai Papa tau kalau saat ini Bang Firzy itu lagi ngilang… Bukan ngertiin. “Hmm. Iya, Pa…” Maaf, Pa. Emi harus boong kali ini. Emi ga mau Papa nambah khawatir.

“Pirji anaknya baik dan bertanggungjawab ya. Dia mau berusaha ngembaliin kepercayaan Papa ke dia. Dia juga mau ngertiin kamu sekarang yang lagi ngerawat Mama-nya yang lagi sakit. Semoga Pirji dilancarin segala urusannya ya…” kata bokap gue tanpa nengok sedikitpun ke arah gue.

“DENGER INI, ZY! DENGER!!!” Gue pengen banget teriak begitu ke Bang Firzy. Coba kamu bayangin? Pas kamu lagi bersikap kayak begini, bokap gue masih doain yang baik-baik buat kamu!

“Kamu mau pulang nanti malem apa sore ini?”

“Maleman ah… Emi kangen Mama.”

“Nanti malem kayaknya Tante sama Uwa kamu dari kampung pada dateng. Ga tau tuh mereka mau pada nginep apa ga di rumah, kamu bareng mereka aja kalau mereka mau pada ke rumah ya.”

“Iya, Pa…”

“Yaudah, kamu makan sore dulu gih… Papa udah makan barusan, ngabisin makanan Mama. Hehehe. Papa mau tiduran dulu di dalem ya. Dingin enak, ada AC.”

“Iya, Pa… Emi cari makan dulu.” Gue jalan ke arah kantin luar rumah sakit, coba nyari makanan di sekitar rumah sakit.

Sepanjang jalan gue kepikiran omongan Papa yang kayaknya percaya dan kesannya banyak banget berharap sama Bang Firzy. Gue pengen banget cerita sama bokap gue tentang apa yang terjadi antara gue dan Bang Firzy selama beberapa hari ini. Bahkan gue pengen banget kasih tau seluruh drama yang ada di hubungan gue sama dia. Masalahnya gue ga tau, apa gue beneran akan berakhir sama Bang Firzy apa ga. Gue ga mau nyakitin bokap dan nyokap dia kalau mereka terlalu ekspektasi lebih ke gue.

“Gue mau coba hubungin Bang Firzy.”

Quote:



XOXOXO


“Zy… Halo?” Gue putusin buat nelpon dia ketika chat gue yang kesekian kalinya masih ga dibales sama dia. Bang Firzy udah sukses bikin gue boong sama keluarga besar gue sebelumnya, ketika mereka nanyain Bang Firzy udah jenguk nyokap gue apa belum. Gue udah ga mau banyak boong sama siapapun lagi.

“Iya, Mi.”

“Kamu kemana? Hampir seminggu ga ada kabar begini. Kamu masih marah sama aku?”

“Aku gapapa, biasa aja kok ini. Lagi ada yang dikerjain aja.”

“Kamu ada dimana sekarang?”

“Kantor lah. Dimana lagi, Mi? Kenapa emangnya?”

“Kenapa emangnya?” Ini orang lagi kesambet apa gimana? “Kamu hampir seminggu ga ada kabar terus kamu ngerasa ga ada yang salah?”

“Mi…”

“Ini kita udah putus apa gimana ya? Maaf nih kalau ternyata kita udah putus terus aku sampe ga tau. Kamu ga bilang apa-apa soalnya. CUMAN ILANG AJA!” Gue agak nekenin kalimat terakhir aku.

“Apaan sih? Kok malah putus-putus begitu? Aku bilang kan, kita ga akan pernah putus.”

“Terus kalau kita ga-akan-pernah-putus kayak yang kamu bilang, KAMU KEMANA KEMARIN INI?” Ga salah kan gue nanya begitu? Pacar gue NGILANG HAMPIR SEMINGGU LHO! Dan itu terjadi saat nyokap gue dirawat di rumah sakit. “Oke kalau lu cuman ga ada kabar sehari dua hari, gue bisa paham. Kita emang lagi ribut. Lha ini BERAPA HARI, ZY? BERAPA HARI?”

“Aku lagi ada yang dikerjain, Mi.”

“Sibuk?”

“Ya semacam itu…”

“Sekedar bales chat aku, satu pun kamu ga sempet? Satu doangan lho, Zy.”

“Maaf, aku lupa. Kayaknya skip chat-nya.”

Skip?” Ga masuk logika banget bangs*t! “Bisa ya chat aku kamu skip? Aku lho, Zy! Pacar kamu! Kamu lagi sibuk sama siapa lagi? Dee lagi di Jakarta? Atau Lira ngajak balik lagi? Atau kali ini Mila yang ngelarang kamu? Atau malah ada yang lain lagi sampe aku jadi prioritas terakhir di hidup kamu?”

“Apaan sih? Malah ngebahas cewek-cewek ga jelas itu!”

“Terus apaan, Zy?”

“Kamu kan tau, Dania lagi hamil. Aku harus jagain dia. Suaminya itu jauh di Bandung. Masa aku ninggalin dia di rumah sendirian terus?”

“Dania??? Biasanya juga” gue menarik napas sebentar, “Kamu itu udah dilarang ngehubungin aku ya sama keluarga kamu? Makanya kamu sampe ngehindar dari aku gitu, Zy? Hah? Kalau emang keluarga kamu udah SANGAT GA SETUJU SAMA AKU, mending bubar aja, Zy! Cape aku juga. Sekarang kamu bertahan tapi masih aja terus diemin aku, buat apa lagi?”

“Mi… Dengerin dulu.”

“Aku cape nunggu terus, Zy… Aku di sini sendirian. Aku butuh support dari pacar aku aja ga bisa sampe aku harus ngejar kamu kesana sini. Aku harus ngejar dan nunggu kamu kayak gimana lagi sih, Zy? Mau kamu kayak gimana, Zy???”

“HEH! EMI! DENGERIN! JANGAN NYEROCOS MULU, ANJ*NG! GUE UDAH BERUSAHA SABAR YA SAMA LU DARI TADI NYEROCOOOS TERUS GA UDAH-UDAH! BANGS*T!” Gue. Kaget. Banget. “DENGERIN DULU! GUE PUNYA ALESAN SENDIRI KENAPA GUE NGEHINDARIN LU BEBERAPA HARI INI! TAPI GUE GA SELINGKUH! GUE JUGA GA MINTA PUTUS! GUE GA AKAN PERNAH MINTA KITA PISAH SAMA LU! NGERTI??? JADI GA USAH BAWA-BAWA ITU LAGI! TUNGGU AJA KENAPA SIH? NANTI JUGA GUE BAKALAN JENGUKIN EMAK LU! GA SABARAN AMAT!”

“Andai stroke nyokap gue juga bisa menunggu… Gue bukannya ga sabaran. Gue cuman butuh kepastian. Gue butuh support lu, Zy. Gue ga butuh harta lu. Gue ga butuh uang lu. Kalau lu ga bisa kesini pun gapapa. Gue butuh kabar dari lu… Tapi apa? Lu bahkan akuin kan kalau lu ngehindarin gue? Terus gue harus gimana, Zy? Gue masih kurang sabar ya dibeginiin sama lu?”

“Heh!”

“Maafin gue, Zy… Maaf banget. Lu ga usah ngehindarin gue lagi. Biar gue yang ngejauh dari lu. Biar lu bisa puas-puasin waktu lu untuk ngerjain semua kesibukan lu----” Air mata gue mengalir. Nyesek banget bilang begitu. Udah kayak orang mau putus.

“EMI! MI!” Dia terus berusaha ngebentak gue.

“Salam buat Kak Dania dan nyokap lu. Jaga kesehatan ya, Zy. Jangan banyak motoran dan begadang. Bye, Zy!” Gue tutup telepon gue. Gue matiin handphone gue. Gue cabut nomor gue. “Ini yang terbaik… Kita ngejalanin jalan kita masing-masing dulu.



Spoiler for Agnes Monica - Teruskanlah:



XOXOXO


“Assalamualaikum…” Ada suara bapak-bapak yang familiar banget di telinga gue.

“Waalaikumsalam…” jawab bokap gue sambil ngebuka pintu. “Eh Pak Baskoro!” Bokap gue langsung salaman dengan orang tersebut.

Yap, Pak Baskoro. Tetangga gue di komplek yang udah kenal keluarga gue sejak gue belom lahir. Keluarga Pak Baskoro ini adalah keluarga terdekat keluarga gue di komplek tersebut. Udah deket banget pokoknya. Iyalah, gimana ga deket? Anaknya aja mantan gue. HAHAHAnj*ng!

Pak Baskoro punya dua anak laki-laki. Anak pertama mereka, Bang Arya. Umurnya lebih muda dari Bang Firzy. Atau mungkin seumuran, gue lupa banget sumpah. Soalnya gue ga begitu akrab sama kakaknya karena dia pernah gue ributin pas gue masih SD. Gue ga salah ngetik lagi ya, gue pernah ngeributin anak SMP atau SMA ketika gue masih SD.

Dan adiknya, Fazli, adalah pacar pertama gue dulu alias mantan gue saat ini. Yap (lagi), gue punya mantan yang tinggalnya satu komplek ama gue. Udah lama banget gue ga ngobrol sama Fazli. Terakhir gue ngobrol sama dia pas kami Sahur On The Road pas gue SMA kayaknya. Sejak gue ngekos pas kuliah, gue udah ga pernah kumpul lagi soalnya sama remaja komplek.

Gilanya Fazli ini, dia masih tetep bikin gue degdegan setiap kali ngeliat dia. Even gue nulis tentang dia saat ini pun, gue juga degdegan. Asli! Siapa yang ga degdegan ketemu sama cowok kayak begini?


Mulustrasi Fazli, Sumber Gambar


Maaf kalau kalian biasa aja ngeliat Fazli (yang mirip sama Samuel Rizal ini). Tapi gue sangat degdegan tiap kali ketemu dia. Dulu dan sampe saat itu gue masih tetep ngerasa degdegan yang sama. Entah kenapa! Sial!

Saat itu yang dateng adalah Pak Baskoro, istrinya, dan Fazli. Tanpa Bang Arya. Karena udah jadi kebiasaan, gue pasti salim dong ke Pak Baskoro dan istri. Sedangkan gue diem-dieman sama Fazli. Gue ga senyum, apalagi liat-liatan. Kami berdua sama-sama nunduk aja. DARI DULU pasti begitu tiap kali kami ketemu di hadapan orang tua kami.

Tapi entah kenapa, gue yakin aja kalau bokap gue dan bokap nyokap-nya Fazli ga tau tentang hubungan kami dulu. Taunya ya kami temen masa kecil dulu. Pak Baskoro mendadak bilang “Kalian ngobrol dulu aja di luar. Udah lama kan ga ngobrol.”

“Iya, Yah…” jawab Fazli sambil keluar ruangan.

Entah kenapa (lagi) gue bukannya diem aja, eh malah ikutan sama Fazli keluar ruangan. Gue liat, Fazli langsung duduk di bangku yang disediain di depan ruangan. Dia duduk di bangku kanan, sedangkan gue otomatis duduk di bangku sebelah kiri-nya. Dia diem aja sambil main handphone, sedangkan gue bengong. Kan handphone gue masih gue matiin.

Udah lamaaa banget gue ngobrol sama Fazli. Itu yang bikin gue bingung mau ngobrol apa sama dia. Lagipula kondisinya kan dia yang jengukin nyokap gue, harusnya dia dong yang ngebuka obrolan ke gue? Bukan gue yang jadinya bingung nyari topik begini.

“Lu yang kuat.” gumam dia tanpa nengok ke gue.

“Hah? Apaan?” Gue denger sih omongan dia, tapi gue kaget aja dia mau mulai omongan. Gue pengen denger suara dia lagi.

“Lu denger kok. Di sini sepi, ga mungkin lu ga denger.” Dia masih sedingin itu.

“Hmm.” Dan gue kembali ngerasain rasa males kayak dulu, setiap kali dia bersikap dingin banget sama gue.

“Tumben sendirian aja. Cowok lu kemana? Biasanya setiap hari barengan mulu.”

Lha? Dia merhatiin toh??? Kok gue mendadak ngerasa seneng gitu dia merhatiin kebiasaan gue saat ini. “Hmm. Ga usah bahas dia bisa?” Entah kenapa gue bilang begitu sama dia. Gue bukan kepengen kode ke dia lho kalau gue lagi ribut sama Bang Firzy terus minta dideketin lagi. Ya entah kenapa gue begitu pokoknya… Semuanya keluar gitu aja dari mulut gue saking grogi-nya gue.

“Oh, lagi ribut.” DIA TERLALU APAL GUE! Ya, namanya juga kenal dari jaman masih ngerangkak. “Lu ga pernah berubah ya.” Tipikal mantan kalau ngajak ngobrol lagi kan?

“Apaan sih?”

Kami kembali diem-dieman. Dia sibuk ketawa ketiwi sama handphone dia. Gue lirik sih, dia lagi komen-komenan gitu di Instagram, entah sama siapa. Pengen kepo, tapi mantan. Ga ada urusannya sama idup gue.

“Lu ga masuk grup Line SD kita dulu?”

“Hah? Emang ada?”

“Ada lah.”

“Oh, gue ga tau.”

“Cari aja nama SD kita…”

“Oke.” Kemudian kami kembali diem-dieman.

Bokap nyokap dia keluar dari ruangan. “Zli, ayo pulang. Salim dulu sama Papa-nya Emi.”

“Iya, Yah…” Fazli berdiri. Kemudian dia deketin gue sebentar dan bilang “Gue ada di grup itu. Kalau lu butuh temen ngobrol, add Line gue ya.”

Gue terdiam. Gue degdegan. Gue bengong. Chatting-an sama mantan pas pacar kita lagi ga jelas kemana, itu ga salah kan? Apa salah banget? Apa cuman bikin perkara aja nanti kedepannya?
profile-picture
profile-picture
profile-picture
oktavp dan 23 lainnya memberi reputasi
profile picture
Pasti bikin masalah sih.Mi...cuma.masalah itu berujung dengan jodoh atau malah bikin bubrah semua....wait n see aja... Hehe
profile picture
jiyanq
kaskus addict
Bahaya sih,Mi...Godaan yg datang di saat ente lagi rapuh dan butuh sandaran.
profile picture
deawijaya13
kaskus addict
Asyekkk.. ada karakter baru....wkwkwk
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@ariel2057 @jiyanq @deawijaya13 Monggo diikuti ceritanya lagi ya... Barusan udah ada update. Semoga sedikit demi sedikit jawabannya terungkap emoticon-Smilie
profile picture
@jiyanq @deawijaya13 @dissymmon08 banyak banyak tar mlh eneg... ( Boso indonesiane opo ya ?? ) Hahahha
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 7 dari 7 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di