CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: MENCARI KEJELASAN (PART 09)


Sejak kepergian Aki, hampa banget hati gue. Bahkan gue, bokap, dan nyokap jadi ga banyak ngobrol barengan lagi. Kami ga saling menghibur satu sama lain. Cuman nyokap gue yang berusaha memecah suasana dengan mengajak gue ngobrol sesekali. Tapi gue dan bokap lebih banyak diemnya.

Kami masih sangat terpukul.

Tanpa disadari, gue jadi ga peduli sama diri gue sendiri. Gue lupa, gue udah minum air putih belum? Gue udah makan belum? Hari itu gue udah makan nasi apa belum? Gue udah istirahat apa belum? Sekarang jam berapa kok gue belum ngantuk-ngantuk ya? Gue bener-bener kayak orang linglung.

“Ini baru kepergian Aki, yang udah gue anggep sebagai orang tua gue. Gimana gue ditinggalin bokap nyokap gue? Kayak apa kacaunya diri gue…” ucap gue di dalam hati. Ya, gue masih bisa berpikir kayak begitu. Tapi, gue masih tetep belum bisa move on.

Gue udah nothing to lose aja berangkat ke kantor dan ngerjain segala kerjaannya. Gue males berinteraksi sama siapapun dan memilih untuk fokus kerja aja. Bodo amat juga kalau apa yang gue kerjain bener apa salah. Ga peduli lagi gue ditegur sama Kak Irawan apa ga. Gue udah cuek banget. Gue juga udah ga sepenuh hati di kantor itu. Gue cuman nunggu kabar dari perusahaan-perusahaan yang udah gue kirim lamaran. Semoga gue bisa dapet panggilan.

Di sisi lain, kondisi kaki nyokap kembali memburuk. Sakit di kaki Mama kambuh lagi, bahkan keliatan lebih sakit. Nyokap yang biasanya ngurusin kami sekeluarga yang lagi down ini, jadi lebih banyak istirahat. Kini, giliran gue yang mengurus nyokap. Biar beliau ga tambah sakit.

Gue pernah bilang kan kalau sejak nyokap gue banyakan istirahat di rumah, pikirannya rusak udah kayak drama FTV atau sinetron TV yang episode-nya ga abis-abis? Ternyata ada faktor lain yang makin ngerusak pikiran nyokap dan ini baru gue sadari ketika gue mulai merhatiin nyokap lebih detail. Faktor lainnya tersebut adalah keberadaan beberapa tetangga gue (yang ternyata diem-diem dia orangnya julid banget) ke rumah gue untuk ngegosipin tetangga gue yang lain. Mereka ini bikin nyokap gue, yang menurut gue pikirannya udah kacau, malah dibikin makin kacau.

Hadeuh. Semoga nyokap bisa lebih bijak deh mencerna dan nyikapin gosip-gosipan mereka kalau gue lagi ga ada di rumah. Andai gue bisa negor atau ngusir mereka kalau mereka udah mulai ngajak ngebahas yang ga bener. Tapi kan ya ga bisa begitu, ga sopan banget gue.

Di saat kayak begini, gue berpikir kalau gue sibuk kerja dan sibuk ngurus nyokap, gue bisa lebih cepet move on. Gue juga lagi ga mikirin Bang Firzy dengan segala kelakuannya. Gue cuman berharap ketika gue sedang dalam kondisi kayak begini, Bang Firzy mau sadar diri dengan ga ngelakuin yang aneh-aneh sama si Mila itu atau sama siapapun cewek lain di luar sana yang mungkin lagi deket sama Bang Firzy. Semoga dia mau beneran tulus bantu gue move on, bukan malah memanfaatkan momen ini untuk merasa terbebas dari gue. Semoga ya.

Kemudian sesuatu terjadi...

Gue jatuh sakit.


XOXOXO



“Pak, Eminya langsung dibawa ke UGD ya… Emi kena usus buntu. Dia harus segera dioperasi. Tapi coba nanti ikutin arahan dari dokter di sana dulu, bagaimana baiknya. Ini saya kasih surat keterangan biar bisa langsung ditangani.” kata dokter langganan gue ke bokap gue yang menemani gue kesana kemari selama sakit ini. Beliau dokter langganan gue sedari kecil. Tempat prakteknya pun satu komplek dengan gue, Udah ga kuat gue kalau harus ngantri di klinik dengan BPJS.

Gue kaget dong! Gila, yang gue rasain itu rasa sakit di bagian perut yang biasanya gue pikir ini antara maag atau PMS, eh sekarang malah usus buntu??? MESTI DIOPERASI PULAK??? Kacau banget asli ini! KACAU! Gue aja takut sama jarum suntik! Eh ini mesti dioperasi! Seumur idup, baru sekali katanya gue dirawat di rumah sakit. Itu pun pas masih bayi, belom nyampe setaun. Eh sekalinya gue ke rumah sakit lagi malah mau dioperasi??? Gue ga tau gimana respon kalian kalau di posisi gue. Mungkin gue terlalu lebay merespon operasi ini.

“Gue ga mau dioperasi! Gue takut jarum suntik!” teriak gue di dalam hati.

Kebetulan banget, saat itu Bang Firzy lagi ada di rumah gue. Jadi ga perlu nungguin dia dateng, gue bisa langsung pergi untuk berangkat ke UGD. Dia nganterin gue dan bokap ke rumah sakit terdekat, dimana dulu bokap dan almarhum nenek gue (dari nyokap) pernah dirawat di sana. Kami segera masuk UGD dan periksain diri gue.

Yang gue rasain gue rasa sakit yang nusuk-nusuk perut gue. Lebih parah dari rasa sakit maag yang biasa gue rasain. Dan rasanya emang beda sih sama PMS, jauh lebih sakit. Apalagi ketika beberapa kali diperiksa bagian bawah kanan perut gue. Sakit luar biasa!

Setelah dokter jaga yang ada meriksa kondisi gue, entah beliau ngejelasin apa, yang gue denger cuman “… harus dioperasi segera.” Oh kacau! Jadi gue beneran dioperasi??? Udah mah perut gue sakit banget, gue disuruh tiduran di UGD dimana gue ngeliat ada orang berdarah-darah masuk dan banyak yang menjerit kesakitan juga di sekeliling gue, eh gue tetep di operasi?!

Dilalahnya… “Mi, kita pindah ke rumah sakit lain ya. Di sini ruangannya penuh. Kamu baru boleh operasi kalau ada ruangan yang kosong. Soalnya abis operasi, kamu harus dirawat inap.” kata bokap gue. Bang Firzy cuman menganggukan kepalanya pertanda setuju dengan pernyataan bokap gue.

“Terus gimana? Tunda operasinya aja?” Sesakit apapun yang gue rasain saat itu, gue masih tetep berharap untuk menunda operasinya. Hati gue masih belum siap. Mumpung gue belum disuntik apapun. “Ga bisa rawat jalan aja?”

“Ya ga lah. Ga ada ditunda juga. Kamu harus tetep operasi hari ini!” kata Bang Firzy.

Sebelum gue bisa melaksanakan operasi gue, kami harus balik dulu ke Klinik Faskes 1 BPJS Kesehatan gue untuk keterangan kalau gue memang diarahkan untuk menjalani operasi. Padahal gue udah dapet rekomendasi dari dokter langganan gue sebelumnya. Rumah sakit tetep minta gue untuk ngurus dulu ke Klinik Faskes 1. Alhasil kami datengin klinik dulu baru nyari rumah sakit lagi. Daripada nanti giliran dapet rumah sakit, eh bener-bener ditolak gara-gara ga ada surat rekomendasi dari klinik?

Kan lu ada asuransi? Kok malah ngurus untuk BPJS Kesehatan?

Oke gini, saat itu kantor gue emang udah ikut asuransi di Manulife. Tetapi entah gimana ceritanya gue lupa, Uswatun bilang kalau kantor gue diwajibkan untuk tetep mendaftarkan seluruh karyawan buat ikut BPJS Kesehatan, yang kayaknya dulu tuh belum sebegitu diwajibkannya deh. Gue juga rada lupa. Jadi saat itu, kami terdaftar di asuransi dan BPJS Kesehatan. Sebenernya mungkin bisa aja gue pake asuransi gue doang untuk operasi kali ini, tapi kami milih untuk tetep ngurus BPJS Kesehatan karena ‘daripada entar nyusahin belakangan’. Entar gue keburu mati lagi.

Dari Klinik Faskes 1, kami ke rumah sakit lain yang sekiranya dengan kualitas rumah sakit yang sama walaupun lokasinya makin jauh dari rumah gue. Sampai akhirnya kami dapetlah satu rumah sakit yang memungkinkan gue untuk dirawat dan dilakukan penanganan. Masih di kota gue dan rumah sakit ini merupakan rumah sakit dimana gue lahir. Rumah sakit pertama di hidup gue.

Gue diterima dan dapet treatment yang sama kayak rumah sakit sebelumnya. Masih di UGD rumah sakit tersebut. Walaupun UGD-nya lebih kecil dan lebih penuh daripada rumah sakit sebelumnya sih. Tapi kali ini, kami mendapat pencerahan. Katanya gue kemungkinan bakal dapet kamar kosong. Jadi, operasi gue bisa dilakuin di rumah sakit itu.

“Papa ngurus administrasi dulu ya… Kalau kamarnya udah beres dan administrasinya selesai, kamu baru bisa masuk. Terus baru bisa ditentuin deh kapan dioperasinya.” kata bokap gue.

Jujur ya, saat itu gue udah ngerasain sakit yang luar biasa! Bener-bener bikin gue sampe berasa pengen nyerah aja. Suntik mati aja dah! Asli, itu sakit bangeeet! Mungkin buat kalian yang pernah ngerasain sakit usus buntu, bisa kebayang gimana sakitnya. Walaupun mungkin ada yang bilang juga ‘Masih kalah Mi sakitnya kayak mau ngelahirin.’ Ya kan gue belum pernah ngerasain melahirkan, mana gue tau rasa sakitnya kayak gimana. Saat itu, gue berterima kasih banget ke Bang Firzy yang tetep menemani gue dan terus berusaha bikin gue nyaman dengan ngajak gue ngobrol ini itu.

Setelah bokap gue kembali dari administrasi, gue baru dikasih penanganan pertama oleh mereka. Gue dikasih painkiller. GUE BARU DIKASIH PAINKILLER ketika bokap gue selesai mengurus administrasi. Kalau gue beneran ga kuat atau pingsanlah karena saking sakitnya tapi administrasinya belum selesai, gue ga akan dilayani gitu? Gue ga akan dikasih painkiller gitu? Kalau gue keburu mati gimana? Mereka mau bersikap ‘Ya itu sih DE-EL (Derita Elo)’ gitu?

Rasanya pengen gue minta Bang Firzy buat bilang "Gue bayarin sendiri dah painkiller-nya, ga perlu nunggu ngurus asuransi dulu!" Tapi menurut mereka dan bokap gue, ‘prosedurnya ga begitu’. Katanya sih KECUALI EMERGENCY, bakalan langsung ditangani. Walaupun gue agak ragu jadinya.

Suudzon aja dulu.

Ga berasa lama, dokter dateng dan bilang “Puasa dulu ya… Nanti jam 00.00, kamu dioperasi. Minum air putih aja bolehnya.” Ngedenger jadwal operasi itu rasanya kayak ngedenger jadwal gue bakalan dicabut nyawa! Kaget, nyeremin, dan gue mulai ngebayangin yang aneh-aneh! Gue takut banget saat itu. Tapi karena gue ga mau ngerasain sakit ini terus menerus, gue mencoba nenangin diri gue dengan nyari artikel tentang prosedur dan proses operasi usus buntu, biar gue ga tegang atau takut lagi.

Kurang lebih 6 jam gue ada di UGD ngeringkuk kesakitan, walaupun udah lumayan ilang sakitnya pas udah dikasih painkiller, sampe akhirnya sekitar jam 21.00 gue bisa masuk ke ruang rawat inap gue. Gue masih diminta pindah dari kasur ke kursi roda untuk ke ruang rawat inapnya itu. Sakitnya mulai berasa lagi pas gue disuruh pindah-pindah begitu.

“Kamu belum makan apapun kan?” tanya bokap gue. Kayaknya beliau sadar kalau gue tegang banget pas gue udah disuruh pindah ke kursi roda dan didorong sama suster begini.

“Ga makan apa-apa lagi dari sore tadi dia, Om… Cuman minum air putih doang.” Bang Firzy ngebantu jawab. Dia masih stay bareng kami walaupun udah malem begitu.

“Bagus deh kalau gitu, soalnya kan kata dokter kamu harus puasa sebelum operasi.”

Denger kata operasi operasi operasi mulu, lama-lama bikin gue mau muntah saking paniknya. “Operasi usus buntu ga bikin mati kan?” Pertanyaan itu yang terus menerus berputar di kepala gue.

Asli, gue takut banget.


XOXOXO


Gue pikir, Bang Firzy bakalan pulang pas gue udah masuk ke ruang rawat inap gue. Gue pikir juga kalau gue bakalan ditemenin sama bokap doangan selama di rumah sakit ini. Di sisi lain gue juga mikir, nanti siapa yang bakalan nemenin nyokap di rumah? Kan nyokap lagi sakit juga. Gue juga mikirin, gimana perasaan dan respon nyokap pas tau kalau gue harus dioperasi?

Banyak yang gue pikirin dah padahal lagi kayak begitu.

Eh ternyata, orang yang gue liat pertama ketika gue didorong oleh suster untuk masuk ruang operasi adalah Bang Firzy. Pastinya barengan dengan bokap gue juga di belakangnya. “Firzy sama sekali ga ninggalin gue untuk pulang ke rumahnya.” Gue terharu banget pas liat dia terus ada di rumah sakit selama ngurus gue ini.

Ya kan dia juga punya kehidupan bukan? Boleh lah dia pulang. Emang dia siapa gue sampe harus nemenin terus di rumah sakit? Apa nyokap dia tau kalau dia ngurusin gue? Apa nyokap dan adiknya setuju? Soalnya gue tau, adiknya itu lagi hamil dan nyokapnya Bang Firzy selalu minta dia untuk jagain adiknya yang LDM (Long Distance Marriage) dengan suaminya.

Tapi di sinilah dia… Menemani tiap tahapan perjalanan gue menuju operasi pertama gue ini. Brengs*k-nya gue saat itu, mendadak kembali terlintas di pikiran gue untuk mempertanyakan “Apa Bang Firzy bener-bener khawatir sama gue? Apa dia bener-bener sayang sama gue sampe dia mau nemenin gue di sini? Padahal kan kalau dia mau, dia bisa pergi aja ga usah peduliin gue. Mending ngurusin Mila bukan?” Masih aja deh gue asumsi ini itu pas momennya kayak begini. Hmm.

“Semangat ya kamu… Ini bukan operasi gede kok. Operasi sedeng aja.” ucapnya sambil ngegantiin suster ngedorong kursi roda yang gue pake. Dia kayaknya berusaha menghibur gue biar gue ga banyak mikir yang aneh-aneh. Tau sendiri kan gue itu orangnya baperan dan tukang asumsi. Apa mungkin dia bisa baca pikiran gue saat itu?

“Palingan juga satu jam doangan di sana… Doa ya di dalem hati kamu juga. Mama nungguin kamu di rumah…” kata bokap gue.

Ah kata-kata “… Mama nungguin kamu di rumah.” itu malah bikin gue down seketika. Mendadak ke-flashback aja momen ketika gue yang harus nungguin nyokap di ICU dulu. Keingetan momen ketika nyokap gue koma. Sekarang kondisinya dibalik. Gue yang harus masuk ruang operasi, gue yang dibikin ga sadarkan diri, sedangkan nyokap gue yang menunggu gue di rumah.

Gue mau operasinya cepet selesai, biar gue bisa nemuin nyokap. Nyokap gue itu pikirannya udah kacau karena FTV, sinetron, dan tetangga-tetangga gue. Sekarang beliau jauh dari gue dan tau gue mau dioperasi, apa ga bikin pikirannya makin kacau lagi?

Gimana perasaan bokap gue saat itu ya? Apa beliau ngerasain dejavu? Dulu istrinya yang dia tungguin di depan ruang ICU, eh sekarang anaknya yang masuk ruang operasi. Kasian bokap gue ngerasain ada di posisi begini dan jadinya sedihnya berkali-kali. Gue ngerasa jahat banget sama beliau saat itu. Tapi hebatnya, bokap gue masih terus senyum nyemangatin gue.

Ruang operasi udah di depan mata. “Emi ga akan kenapa-napa kan? Bentar doangan kan ya?” Gue masih khawatir.

Bang Firzy menggenggam tangan gue. “Bentar doang. Kamu pasti bisa… Biar cepet sembuh.” katanya yang kemudian ngelepasin tangan gue karena kursi roda yang gue pake langsung didorong masuk ke dalam ruang operasi oleh suster.

Bismillah.


XOXOXO


Hari pertama ketika gue udah pulang ke rumah kemarin, gue dapet kiriman paket dari kantor berubah buah dan ucapan dari orang-orang kantor gue. Mereka doain gue cepet balik sekaligus permintaan maaf mereka yang ga bisa jengukin gue dengan alesan ‘Sori Mi, rumah lu jauh sih dari Jakarta. Kita jadi ga bisa jengukin… Coba lu di Jakarta, kita jagain dah pasti.’

Lha? Gue aja tetep kok jengukin atau main sama mereka di Jakarta, walaupun gue berangatnya harus dari rumah gue. Ga ada masalah dan ga berasa jauh sih. Itu mah tergantung niat di masing-masing orang aja. Ya ga sih? Hehehe. Tapi yaudah. Gue bersyukur banget udah ada yang mau doain gue sembuh, bahkan ngirimin paketan begini.

Temen-temen Crocodile dan temen-temen Kampus gue yang lain pun satu per satu jengukin gue, ketika gue di rumah sakit ataupun ketika gue di rumah. Walaupun mereka ga berani lama-lama dan ngejaga banget omongan ketika jengukin gue. Tau lah kenapa…

Yap, di sana ada Bang Firzy.

Selalu ada Bang Firzy.

Selama gue sakit, Bang Firzy HAMPIR SETIAP HARI ada di rumah gue. Entah pas dia pulang kerja ataupun pas dia lagi off. Pasti nemenin gue di rumah. Jadi, akhirnya selain gue istirahat di kasur, gue jadi bisa ngerjain banyak hal sama Bang Firzy. Entah gue bantu ngurus tesis dia yang harus mulai jalan karena proposalnya udah disetujui, entah ngurus band, dan entah coba ngerancang bisnis barengan karena gue mau resign kerja (ada atau ga ada kerjaan baru). Pokoknya ada aja deh yang kami kerjain bareng selama gue istirahat di rumah ini.

Makanya, kapanpun temen gue jenguk, selalu disambut dan didampingi sama Bang Firzy. Kadang, dia nginep juga. Bahkan satu slot lemari gue udah diisi dengan baju dan perlengkapan dia. Gue juga ga ngerti gimana dia ijin ke nyokap dia untuk terus ada di rumah gue.

Gue perhatiin, Bang Firzy ga keliatan chat sama cewek lain lagi selain gue. Entah dia udah sadar atau dia cuman jago aja menutupi kelakuannya dia. Iya paham. Gue ga tau bersyukur banget, masih berpikir begitu ketika dia udah berkorban sebegitunya. Tapi jujur, gue udah mulai sedikit trauma sama dia. Gue trauma ketika dia bikin gue bahagia kayak saat itu, dia sebenernya cuman jago menutupi atau itu cuman ekspresi kebahagiaan dia aja, karena di luar sana dia lagi jatuh cinta sama cewek lain.

"Salah ga sih gue ngerasa takut kayak begitu ketika dia udah ngelakuin semua hal itu ke gue?"

PING!

BBM gue bunyi. Tumben banget ada BBM masuk. Ya biasanya sih ada BBM yang masuk setiap hari juga, tapi cuman broadcast message aja. Kali ini gue kaget dengan message yang baru aja masuk.
Quote:


“Debby? Tumben amat dia chat gue. Dia udah sebegitunya sama gue, masih mau ceritanya sama gue? Ini jebakan apa gimana?”

Quote:


Sesekali julid balik ga dosa banyak kan?

Quote:


Haruskah gue percaya sama dia? Dan haruskah Crocodile tau tentang prediksi dukunnya dia tentang hidup seorang Bang Firzy?

Quote:


profile-picture
profile-picture
profile-picture
kaduruk dan 17 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di