CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: MENCARI KEJELASAN (PART 04)


“Jurusan lu? Di Fakultas H maksud lu? Sebentar... Ini maksudnya ada yang kenal Bang Ija di Fakultas H, Del?” Gue Fakultas C lho! Gila banget asli kalau nama Bang Firzy ternyata ada yang kenal juga di Fakultas H angkatan gue! Dia yang beneran terkenal atau jaring cinta dia aja ya kelebaran?

“Mi, lu jangan langsung nyemprot Bang Ija ya… Gue kan cuman dapet omongan.” Adela langsung menggenggam tangan gue. “Gue yakin banget cerita gue ini udah banyak bumbunya ketika sampe di gue. Tau sendiri gimana cewek-cewek jaman sekarang kalau cerita pasti udah banyak bumbunya."

"Terus tujuan lu kasih tau ke gue apa kalau ternyata lu udah berpikir sendiri bahwa cerita ini pasti udah banyak bumbunya?

"Gue hanya ingin lu tau kalau di luar sana, lu diomongin seperti ini... Lagian kalaupun ternyata pada ngomongin, pasti ga akan seheboh hubungan Pahlevi dan Mirna bukan? Si most wanted di Kampus kita sekarang? Hehehe.” Adela berusaha menghibur gue ketika gue mulai mengeluarkan handphone gue dari tas. Gue rasanya gatel banget soalnya pengen langsung nanya ke Bang Firzy, siapa lagi cewek yang lagi dia deketin di Fakultas H sekarang? Ga udah-udah rasanya. Heran!


Mulustrasi Pahlevi, Sumber Gambar



Mulustrasi Mirna, Sumber Gambar


Jauh banget bukan dari gue dan Bang Firzy? Hahaha. Tapi mesti diinget kalau ini terkait jaring cinta, cowok ganteng sekali pun bisa kalah sama cowok yang jago SSIBB (Sepik-Sepik Iblis Bangs*t Banget).

“Gue itu ga terkenal. Ga cakep kayak Mirna. Dan menurut gue ya Bang Ija ga seganteng si Pahlevi lah. Mereka kan jadi standar cakep dan ganteng angkatan kita. Apalagi pasca pertandingan olahraga antar fakultas waktu itu, mereka bikin heboh dan langsung jadi most wanted seangkatan kita kan! Nah, masa iya Bang Ija bisa segitu terkenalnya di Fakultas H? Apalagi jaman-jaman sekarang? Amit-amit nih ya, tapi semoga aja ini hanya berhubungan sama tebaran jaring cinta aja, dan itu pun masa lalu. Gue pun berharap tebaran jaring cintanya Bang Ija ini ga sampe ke seluruh kampus dan ga juga ada di setiap angkatan. Kalau iya, berarti gue selama ini ga pernah mengenal pacar gue sendiri.” ujar gue sedikit kesel.

Ya siapa yang ga kesel? Gue ngerasa kayaknya pengetahuan gue tentang Bang Firzy masih sedikit banget dan aslinya mungkin gue ga tau apa-apa tentang Bang Firzy kalau ternyata gosip ini beneran.

“Janji ya jangan diomongin ke Bang Ija, misalnya gue ceritain semuanya sekarang, Mi?”

“Lho? Kalau lu minta gue ga omongin ini ke Bang Ija, berarti secara ga langsung lu minta gue untuk ga nyelesein masalah gue sama dia dan gue harus menanggung penyesalan seumur idup gue dong?”

“Seumur idup? Emang lu mau nikah sama Bang Ija, Mi?”

Gue kaget dengan pernyataan Adela saat itu. “Del, seriusan lu nanya gitu? Emang menurut lu orang pacaran di umur kita begini tujuannya ga untuk menikah ya? Jadi jaman sekarang orang pacaran itu cuman buat asik-asikan menemani kesendirian doangan nih jadinya? Atau ya buat ngew*-ngew* gitu doang?”

“Bukan maksud gue begitu, Mi… Tapi… Hmm. Bang Ija lho ini, Mi.”

“'Bang Ija lho ini?' Emang kenapa sama Bang Ija? Apa salahnya sih gue kalau jadian dan nanti akhirnya nikah sama Bang Ija?”

“Hmm. Gimana ya gue baiknya ngomong? Reputasinya kayaknya udah jelek banget di kalangan cewek-cewek kayaknya…”

“Begitu apaan sih? Coba ceritain. SEMUANYAAA! Ga usah sok ditutupin dan ga usah ada yang takut diomongin… Mungkin bisa menjadi bahan pertimbangan gue untuk meninggalkan dia segera, kalau segitu ga berarti-nya seorang Bang Ija dimata semua orang. Tapi beneran ga berarti ya dan pantes banget untuk gue tinggalin. Bukan kayak temen-temen gue yang mengharapkan gue pisah sama Bang Ija hanya untuk kepentingan mereka dimana mereka KEPENGEN BEKASAN GUE alias mereka kepengen jadi the next pasangan Bang Ija. Apaan tuh? T*i. Ambil aja sekarang, ga usah sok menghasut gue untuk putusin dia.”

“Sabar, Mi… Sabar. Makan dulu hakau-nya ini udah gue minta nambah dua.” kata Adela sambil kasihin semua hakau tambahan ke piring kecil gue.



Gue sadar kalau gue agak menarik perhatian dan kebawa emosi. “Hahaha. Iya, gue sabar kok, Del… Well, berusaha untuk terus bersabar maksud gue. Apa sih yang ga untuk Bang Ija? Kesabaran gue untuk dia kayaknya unlimited banget.”

“Boleh nih ya gue mulai?”

“Hmm.” jawab gue tanpa berkata apa-apa lagi.

“Gue ga tau awalnya gimana cerita aslinya…” Nah kan dimulai aja udah begini. Tipikal gosip selentingan yang perlu dipertanyakan kevalidannya. “Kan lu sempet deket sama temen-temen sekelas gue di Matkul TKM dulu? Kan kita beda kelas tuh pas TKM… Terus sempet ikut beberapa kali kelas gue buat isi waktu luang. Lu masih inget kan si Febi dan Inggid?”

“Hmm. Iya, kayaknya gue inget dah… Lanjut.”

“Nah, si Febi akhirnya kan jadi temen sekelas gue di jurusan, sedangkan Inggid pisah sama kita. Soalnya kan dia Fakultas G tuh. Inggid masih terus komunikasi sama Febi karena kebetulan mereka masih satu kosan sampe lulus dan kerja di satu tempat sekarang. Sedangkan Inggid sama gue udah lama ga ngobrol lagi sejak kami pisah. Inggid ini kan pasti punya grup jurusan mereka ya kan? Grup Facebook yang di dalamnya ada alumni, senior, angkatan dia, dan adik kelas? Entah gimana pokoknya bahasan mereka di awal, pokoknya suatu waktu pas lagi baca notifikasi tentang bahasan Kenangan Terindah Saat Kuliah, Inggid ngeliat di antara foto-foto yang ada, ada fotonya Bang Ija di-posting di sana. Awalnya sih dia skip aja itu foto, karena dia ngerasa ga penting juga merhatiin foto-foto yang ada satu per satu. Dia juga ga tertarik sama Bang Ija-nya."

"Fotonya cuman cowok doang emang?"

"Ya ga juga. Katanya banyak juga soalnya foto-foto cowok atau cewek lainnya. tapi entah kenapa bisa-bisanya ada foto Bang Ija bareng salah satu alumni kurang lebih 3 atau 4 tahun di atas Inggid gitu… Inggid ga mau kasih tau siapa nama alumni-nya. Nah saat itu posisinya, Inggid belum tau kalau Bang Ija itu pacar lu, Mi.”

“Ya gapapa dong? Namanya masa lalu berarti? Mungkin Bang Ija emang punya mantan atau deket sama alumni-nya jurusan Inggid?” Jujur, gue agak lega kalau ternyata ini cerita tentang masa lalu. Ya mungkin dulu Bang Ija pernah punya mantan atau TTM-an di Fakultas G kan? Ga ada salahnya toh? "Terus masalahnya dimana, Del?"

“Dilalahnya foto itu ternyata dikomen sama temen sekelasnya Inggid. Katanya ada temen sekelasnya bilang bilang ‘Kok kayak kenal ya, Mbak? Kayak pernah digodain juga sama #kenanganterindah-nya Mbak…’ Temen sekelas Inggid ini maksudnya angkatan kita.” Oke, masih gue pantau bahasan ini.

“Digodain gimana maksudnya?”

“Nah, sama… Itu alumni juga nanyain pertanyaan yang sama.”

“Dia bilang ‘Entah emang itu cowok murah senyum atau itu cowok yang emang demen ngincer cewek, Mbak. Apalagi angkatan muda-muda… Saya pernah ketemu itu cowok di kampus dan disenyumin sama dia, saat dia lagi ngegandeng cewek lain. Tampangnya lumayan, tapi ga banget lah kelakuannya begitu. Bersyukur Mbak udah tobat dan ga sama dia saat ini. Cowok ga bener kayak begitu dia mah. Saya pernah ngeliat juga dia lagi jalan sama beberapa cewek yang beda-beda.’ Gue ga tau, si orang yang ngomongin ini beneran ngeliat cewek yang beda-beda atau emang sebenernya ngeliat lu tapi mungkin terlihat berbeda-beda aja…"

"..." Logis kah?

Melihat gue diem aja, Adela pun menambahkan kembali omongan dia. "Inget Mi, ini omongan cewek. Banyak bumbunya pasti. Tapi katanya ada beberapa temen sekelas dan adik kelasnya Inggid juga yang katanya sempet ngeliat Bang Ija dan mengaku pernah disenyumin sama Bang Ija juga. Walaupun ya ga semua cewek pasti disenyumin sama Bang Ija. Dan ga semua cewek juga langsung tergoda atau kepincut sama Bang Ija. Bang Ija udah tua kali, ga se-hot itu di kampus. Hahaha.” Adela kembali berusaha menghibur gue.

Tapi sayang, ga gue gubris hiburan dia itu. “Kapan mereka ngeliat Bang Ija? Bang Ija itu kalau ke kampus selalu sama gue lho. Ya walaupun mungkin ada muter-muter sendirian di kampus sebelum bareng sama gue. Tapi masa iya dia begitu? Jalan-jalan sendiri keliling kampus sambil senyum-senyumin cewek? Dia udah kayak orang stres aja mesam mesem sana sini? Ceweknya aja kali yang pada ngaku-ngaku dan kegeeran...”

“Gue juga ga ngerti, Mi… Sumpah.”

Gue terdengar denial banget jadinya. Gue berusaha ga peduli, padahal denger begini doang udah cukup bad mood saat itu. “Bang Ija pernah keliatan jalan sama cewek yang berbeda? Selain gue?” Sebenernya gue emang peduli. Maaf.

“Karena ngerasa kepo sama obrolan di grup, si Inggid itu langsung japri temen sekelasnya itu, buat tanya emang siapa nama cowoknya itu. Itupun kalau si temennya tau… Dan entah gimana ceritanya temen sekelasnya ini dapetin, tapi si Inggid malah dikasih link Facebook atas nama ‘Firzy Andreano’."

"Terus ini cewek tau darimana nama Facebook-nya Bang Ija? Dia ngorol sama alumni itu apa gimana sampe tau begitu?" Serius, ini mulai aneh.

"Gue juga ga ngerti kenapa sampe bisa tau nama Facebook-nya gitu, Mi..." Adela berenti sejenak. "Lanjut ya. Dilalahnya, pas si Inggid ngeliat-liat Facebook itu cowok, di sana ada lu, Mi.”

Mulai kembali menarik. “Oke, terus…”

“Inggid dan Febi memutuskan untuk ngehubungin gue buat tanya ada hubungan apa lu sama cowok itu. Dia juga ngehubungin kenalan dia yang katanya sekelas sama lu untuk menanyakan hal yang sama… Dan kagetnya dia pas tau dari kenalan dia itu, kalau lu itu pacarnya Bang Ija. Dari kenalan dia itu pun, yang gue ga bisa kasih tau namanya, Inggid tau seluruh sejarah percintaan lu bahkan sampe gosip yang tengah bergulir saat ini, kalau katanya lu hanya dimanfaatin sama Bang Ija…”

“Terus Inggid ceritain semuanya ke lu deh… Di-posting juga sama Inggid di grup jurusan dia tentang seluruh informasi yang dia tau? Terus ke siapa lagi disebar itu cerita tentang gue sama Bang Ija?” Ngeselin ga sih?

“Iya, Inggid akhirnya komen di grup dia itu. Dia bilang kalau itu cowok udah tobat dan punya pacar sekarang. Inggid minta ga usah dibahas lagi di sini. Cukup ngebahas masa lalu-nya aja sama alumni dia itu. Ga usah komen tentang gosip atau hal lainnya lagi. Kasian kalau pacarnya denger katanya. Eh abis komen begitu nih yang ada, si Inggid malah dicengin kalau termasuk Barisan Sakit Hati-nya Bang Ija… Inggid memilih untuk ga komen apa-apa lagi abis itu. Entah nama Bang Ija bakalan dibahas terus apa ga di belakang. Inggid udah males ngomong dan update lagi soalnya… Cukup tau aja.”

“…” Gue males denger gosip begini. Mending gue sambil fokus makan aja sambil dengerin Adela ceritain semuanya.

“Mi, Inggid jadi belain lu di jurusan dia karena cerita lu sama Bang Ija yang miris banget.”

“Miris gimana?”

“Lu udah ga buta karena cinta kan, Mi?”

“Apaan sih, Del?”

“Mi… Lu itu dibilang sama temen sekelas lu itu ‘ibu peri’ di kelas. Buat dia sih dari dulu sampe sekarang lu teteo 'ibu peri' dia, entah buat anak sekelas lu lainnya gimana. Tapi 'ibu peri' lagi merana katanya. Soalnya dia bilang ‘Emi udah dirusak sama Bang Ija sejak Bang Ija hadir di hidup Emi’… Kenapa cewek kayak lu bisa milih cowok brengs*k kayak Bang Ija sih, Mi?”

“Lu juga mikir kalau Bang Ija brengs*k, Del? Cuman dari cerita yang udah dari mulut kesekian? Yang ga tau juga bener apa ga semua orang itu melihat orang yang sama?”

“Hmm. Denger dulu... Katanya anak genk lu, si Debby apa Devi gitu namanya gue lupa, udah ingetin lu kan kalau Bang Ija itu tipikal cowok yang bakalan ga pernah setia seumur idupnya---”

Gue kaget dong! “DEBBY? KOK DIA BISA--- Anj*ng juga nih si Debby! Berkoar di mana-mana dia jadinya tentang itu???”

“Lha? Lu udah tau tentang omongan Debby?”

“Debby ngomong langsung bahkan sama gue. Gue kira ga akan dibahas dimana-mana! Tau-nya malah ada juga orang lain yang tau. Anj*ng juga!!!”

“Sabar ih… Kasar terus lu. Terus kenapa masih terus bertahan, Mi? Lu sejak jadian sama Bang Ija, pasti aja galau terus statusnya. Kenapa kalau sesakit itu, masih aja terus dipertahanin?”

“…”

“Mi… Cinta itu mesti pake logika juga. Apalagi lu katanya mau ada rencana nikah sama Bang Ija. Lu yakin dia bakalan bisa menahan diri dia untuk ga nyakitin lu terus seumur idupnya? Lu yakin dia bisa berubah? Mi, cowok yang pada dasarnya brengs*k itu bakalan susah buat berubah jadi lebih baik cuman karena satu cewek.”

“Ada ya cowok yang kepengen terus menerus nyakitin pasangannya seumur idupnya? Kepengen jadi cowok brengs*k mulu seumur idupnya? Ngapain dong itu cowok nikahin ceweknya?”

“Mi, cowok yang udah sekali selingkuh itu… Pasti bakalan terus selingkuh dan ga akan pernah sembuh. Selingkuh itu kayak penyakit akut yang ga ada obatnya, walaupun adanya cewek sesabar lu. Bang Ija ga akan pernah berenti untuk selingkuh…”

“Gimana lu bisa yakin banget? Lu langsung ngerasa kenal banget sama Bang Ija hanya karena cerita orang?”

“Sekarang jujur sama gue, kapan terakhir kali Bang Ija ketauan selingkuh sama lu. Dua taun yang lalu? Dua bulan yang lalu? Atau malah dua hari yang lalu?”

“Kalau gue jawab… Ketauan kalau Bang Ija emang masih selingkuh akhir-akhir ini… Sama Wila. Dan entah sama siapa lagi.” kata gue dalem hati.

Adela ngeliatin gue. “Ga usah ditutupin, Mi. Dengan lu diem begitu, gue tau kalau bahkan Bang Ija masih selingkuh kan?”

“Udah ga usah bahas dia lagi.”

“Kita sayang sama lu, Mi… Kita mau yang terbaik buat lu. Kita ga mau lu kapok seumur idup lu hanya karena salah bikin keputusan… Kita... Gue, Inggid, Febi, dan temen sekelas lu itu pengen lu bahagia. Walaupun itu pada akhirnya ya ga dengan Bang Ija.”

“…”

“Tapi dari gue pribadi… Kalau lu ngerasa Bang Ija adalah pilihan hati lu. Lanjutin, dengan segala konsekuensi yang ada di depannya. Tapi inget juga ya, Mi… Jangan. Sekali lagi gue tekenin JANGAN nikahin Bang Ija, kalau hati lu pun berkata ga…” Adela menggenggam kedua tangan gue dan menatap gue dengan ekspresi super serius.

“…”

“Mi, nikah ini kalau bisa cuman sekali seumur idup… Jangan sampe lu cerai karena ga tahan atau mungkin lu terus bertahan dengan segala kesabaran lu seumur idup lu hanya karena lu menikah sama Bang Ija. Kasian sama hati dan diri lu ini, Mi. Sayangin diri lu sendiri.”

“…”

“Jawab gue, Mi… Janji?”

“Janji.”

“Janji apaan coba diulangi?”

“Janji gue ga akan nyusahin kalian kalau misalnya nanti gue salah memilih dan gue akan menanggung segala resiko plus konsekuensi yang harus gue ambil kalau misalnya gue akhirnya menerima Bang Ija sebagai suami gue nanti.”

“Mi…” Adela menatap gue dengan mata berkaca-kaca.

“Udah, Del… Santai aja. Hehehe. Gue tau kok urusan nikah itu… Ya emang, gue sama Bang Ija udah mulai ngebahas urusan pernikahan. Tapi ya kayak yang Bang Ija bilang, siapa bisa tau masa depan? Gue berharap aja Bang Ija mau dan bisa berubah di masa depan… Kalaupun misalnya sampai suatu saat nanti ternyata Bang Ija ga ada perubahan sama sekali dan rasa sayang gue ke dia udah abis, buat apa gue maksain diri untuk bertahan? Bahkan melanjutkan hubungan gue sama dia ke jenjang pernikahan.”

“Emang bisa rasa sayang lu ke dia berubah dan abis? Sabar lu ke dia aja unlimited begitu kata lu tadi…”

Gue tersenyum ke Adela. “Entahlah… Mungkin bisa atau mungkin juga ga. Tapi inget… Alloh itu Maha Membolak-balikkan Hati. Semoga aja Alloh bisa segera menyadarkan gue atau Bang Ija ke jalan terbaik untuk kehidupan kami di masa depan… Gue berharap itu terjadi, sebelum kami akhirnya membuat suatu keputusan yang penting banget di hidup kami.”

"Hmm. Gue ga tau lagi mau komen gimana lagi, Mi..." Adela menjeda omongannya dengan melanjutkan makannya. "Lu percaya sama cerita gue ini, Mi?" tanya Adela dengan nada sedikit ragu.

"Gue percaya kok kalau lu beneran punya niat baik untuk ingetin gue tentang hal ini. Gue juga percaya kalau lu cerita begini ga berniat untuk adu domba gue sama Bang Ija ataupun untuk membohongi gue. Tapi maaf, ga ada keyakinan di diri gue untuk membahas ini lebih jauh sama Bang Ija kalau terlalu banyak yang ditutupi dan mungkin iya bener kata lu tadi, terlalu banyak bumbunya ketika sampe di lu saat itu. Mungkin aja di luar sana ada yang kepengen merusak nama baik Bang Ija aja. Entah apa keuntungan untuk si provokator ini."

"..." Kali ini giliran Adela yang ga bisa berkata apa-apa.

"Andai gue bisa konfirmasi langsung ke kenalannya Inggid itu dan kakak kelasnya Inggid, boleh deh abis itu gue bikin kesimpulan untuk percaya apa ga. Tapi kan lu dan Inggid memilih ga kasih tau gue... Jadi gue hanya sebatas cukup tau aja. Dan gue selalu percaya sama lu... Maupun Inggid."

"Mi... Maafin gue. Gue ga bisa cerita sampe sana."

"Gapapa... Gue paham dan gue sangat menghargai itu. Banyak privasi yang kalian berdua jaga. Tapi pinta gue saat ini dan kedepannya, hargai gue dan keputusan gue nanti ya... Apapun keputusan gue nanti. Gue pun berharap ada support dari lu pribadi tentang keputusan gue itu. Dan kalau nanti lu kembali diajak ngobrol atau dapet omongan tentang ini, semoga lu bisa jadi orang yang bantu gue untuk klarifikasi dengan kebenaran yang lu tau langsung dari gue..."

"Pasti, Mi. Gue akan dukung apapun keputusan lu nanti... Semoga gue juga bisa amanah juga untuk klarifikasi kebenaran yang ada."

"Thanks, Del..."



Cerita ini berakhir hanya menjadi misteri di hidup gue. Gue ga pernah tau siapa temennya Inggid, siapa kenalan Inggid yang ternyata temen sekelas gue, dan siapa pula kakak kelas Inggid itu. Apalagi siapa cewek-cewek yang pernah disenyumin sama Bang Ija, gue ga pernah tau sama sekali.

Dan cerita ini ga pernah gue sampein ke Bang Firzy.

Gue menjaga cerita ini untuk gue sendirim karena gue ga mau bikin keruh suasana hubungan kami saat itu. Ya karena cerita ini belum jelas bin detail dan ya katanya juga banyak bumbunya. Jadi, biarlah cerita ini seperti ini aja. Apa adanya dan menjadi misteri.

Cukuplah urusan dengan anak-anak di kampus. Kehidupan kami harus terus berjalan.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dennisCS1 dan 25 lainnya memberi reputasi
profile picture
edwardeor
kaskus addict
emi wonder woman Indonesia
profile picture
beejaya
kaskuser
Berasa jadi wanita tukang Gosip, ngomongin orang semangat bgt. Gan Biji emang sepak terjangnya bgitu ya, gak heran juga bnyak yg ngomongin. Ada Hukum sebab akibat, tapi juga banyak yg ngomongin orang kebablasan. Untung ada quote "YG MAHA BOLAK BALIKAN HATI" jadinya masih ada kesan "sehat" disini....hehehe
profile picture
suryos
aktivis kaskus
sabar unlimited, bagai air laut yg terpanggang matahari, menguap terus menerus, dicemari sungai , tapi tetap berwarna biru dan tak pernah berkurang.
profile picture
jiyanq
kaskus addict
Si 'ibu peri',emang cocok buat ente julukan itu, Mi.
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@edwardeor Wadidaw! Ane mirip Gal Gadot dong gan hehehe
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@beejaya Alloh itu Maha Membolak-balikkan Hati emang gan... Jadi, ane cuma bisa berdoa aja semoga bisa diberikan jalan terbaik oleh-Nya saat itu. Kalau kemakan gosip terus dan ga bijak membuat keputusan, ane ga pernah nemu 'jalan yang lurus' dong... Hehehe
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@suryos Semoga bisa amanah dan berjuang dengan kesabaran yang ada... Semoga bisa beneran unlimited ye gan. Ga kayak provider yang katanya unlimited, tapi kecepatannya lama-lama berkurang.
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@jiyanq Makasih ye gan atas compliment-nya... Agak berat aja dikasih label begitu, takut jumawa terus jadi puas diri. Semoga ane bisa amanah aja dan bisa terus lebih baik di masa kini...
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 9 dari 9 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di