CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: MENCARI KEJELASAN (PART 02)


Kalian inget kan kalau gue itu ga bisa ngendarain motor? APALAGI MOBIL! Dan saat ini malah ada mobil di rumah gue atas nama gue, sedangkan gue ga bisa ngendarainnya. Wassalam.

Keberadaan mobil ini di rumah, ga bikin gue akhirnya jadi makin mencintai Bang Firzy dan ga mau melepaskannya seumur idup gue. Ga bikin gue jadi pengen pamerke seluruh cewek pecinta Bang Firzy sambil masang caption “WOY ANJENG GUE DIBELIIN MOBIL LHO SAMA IJA!” dan foto kayak begini :


Pun ga bikin gue juga jadi mendadak memaafkan plus melupakan semua yang udah terjadi di antara kita berdua. "Ada atau ga ada mobil, tetep ada masalah di antara kita, Zy." Itu yang harus Bang Firzy sadari. Masih ada listing beberapa nama cewek yang gue butuh kejelasan. Even gue butuh kejelasan apakah Mbak Vanda ini diem-diem dideketin juga ga akhirnya sama Bang Firzy setelah transaksi mereka selesai. Jangan pikir dengan ngasih gue materi begini bikin gue diem aja dan melupakan semuanya.

“Maaf, Zy. Aku ga bisa disogok begini.”

Gue sangat ga bersyukur dan ga tau terima kasih kalau misalnya gue akhirnya menolak pemberian dia. Apalagi kalau gue sampe mendadak minta putus tapi ngambil mobilnya. Tapi gue tetep butuh penjelasan tentang semuanya.

“Aku emang ga niat nyogok kamu kok… Aku mau mengikat kamu dan buktiin kalau aku serius sama kamu. Anggep aja ini harta bersama kita yang pertama.”

Gue diem sambil ngeliatin dia. Gue ga pernah tau kapan cowok macam dia ini lagi serius atau cowok macam dia bilang begini juga sama cewek lain di belakang gue. Karena saat dia bilang 'Ga ada lagi-lagi yang begitu' aja, dia masih tetep begitu. Apa saat ini saat dia bilang ‘Aku serius sama kamu’ bisa gue percaya?

Gue mengalihkan pandangan gue dari dia. “Aku ga tau gimana harus ngerespon kamu… Ga tau juga apa aku udah bisa percaya 100% sama kamu apa belum, Zy.”

“Aku ngeluarin uang ga sedikit lho buat buktiin ke kamu. Kamu masih ga percaya? Segitu susahnya ya? Hadeuh.”

“Cinta itu ga bisa dibeli sama harta. Apalagi kepercayaan, Zy. Gue matre banget dong di mata lu kalau gue bisa melupakan segalanya setelah dikasih materi begini? Gila. Gue ga nyangka kalau gue serendah itu di mata lu.”

“Ya ga gitu lah.”

“Terus?”

Bang Firzy nunjukin handphone dia kalau dia menghapus kontak Wila di handphone dia. “Nih ya gue apus nomor dia! Nih gue blokir juga nomor cewek-cewek yang lu curigain!” Dia menunjukan kalau sekarang di handphone dia, dia udah blokir nomor-nomor cewek yang gue perkarain selama ini. “Kurang percaya apa lagi?”

“Mana tau gue kalau ternyata MASIH ada cewek yang ga gue tau di luar sana dan ga lu jauhin bahkan malah lu lindungin? Coba? Lu cuman blokirin mereka yang gue tau.”

Bang Firzy ngelempar handphone dia ke gue. “Ambil handphone gue. Puas-puasin sana ngeblokirin nomor cewek lain yang lu curigain. Sekalian aja gue ga perlu chat-chat lagi sama siapapun! Blokirin noh anak-anak band, adik gue, nyokap gue, temen kampus gue. Sekalian bikin gue left group dari grup Whatsapp manapun! Biar lu puas!”

Gue ambil handphone dia dan ngebalikin handphone dia ke genggaman tangannya. “Zy, kalau emang niat dalam hati lu untuk terus membohongi gue, semuanya ga akan pernah berakhir. Lu akan mencari cara teraman untuk ga diketahui sama gue, lagi dan lagi untuk terus berhubungan dengan cewek manapun. Apalagi gue udah banyak ngajarin lu gimana cara gue tau segala akal bulus lu selama ini, gimana cara menggunakan media sosial, dan banyak hal lain yang ga gue kasih tau ke orang-orang. Apa itu ga bikin lu makin cerdas menutupi semuanya?”

“…”

“Zy, kepercayaan gue udah sangat amat rusak sama lu. Kepercayaan gue itu ibarat kertas yang udah diremukin sama lu, diinjek-injek, terus kotor pulak. Tapi lu sekarang ambil kertas itu dan berusaha lu bersihin kayak kertas baru lagi. Susah banget, Zy. Dia ga akan pernah jadi kertas yang sama kayak sedia kala. Gue cuman ga tau, kapan rasa sayang dan cinta gue ikutan rusak suatu saat nanti karena saat ini gue ngerasa ga punya pegangan apapun lagi. Bukan materi kayak begini. Tapi pegangan hati dan kepercayaan gue terhadap diri lu…”

Bang Firzy menatap gue tajam. “Kali ini, lu harus percaya gue. Gue janji. Gue ga akan pernah ninggalin lu. Kita ga akan pernah pisah. Selamanya…”

Gue ga bisa mengiyakan dia saat itu. Gue cuman bisa tersenyum dan bilang “Gue coba ya, Zy… Gue coba semampu gue.” Dengan diblokirnya nomor mereka semua, gue ga tau bagaimana Bang Firzy menyelesaikan hubungan dengan mereka. Apakah hanya berakhir dipemblokiran nomor dan mencoba komunikasi di platform media sosial lain? Entahlah. Gue ga pernah tau, hingga saat ini.


XOXOXO


Bang Firzy jadi makin sering main dan nginep di rumah gue. Selain karena urusan Kampus dimana dia harus segera Seminar Proposal untuk penelitian dia, sekalian dia juga mulai berusaha mengembalikan kepercayaan gue dengan selalu ada di samping gue. Karena kami sambil ngurus persiapan Seminar Proposal dia ini, kami pun jadi banyak menghabiskan waktu di Perpustakaan Kampus S1 dan S2 kami. Entah untuk sekedar cari referensi, cari WiFi gratisan, atau ya refreshing aja ketemu sama temen-temen lama kami. Adanya mobil ini, bikin mobilitas kami makin bebas. Kami jadi bisa kemana-mana dan jeleknya ya ga inget waktu. Mau panas, ujan, bisa bebas kemanapun dan kapanpun.

Boong lah, kalau tujuan Bang Firzy ke Kampus ketemu sama temen-temen lama gue itu bukan untuk pamer! Hahaha. Karena Bang Firzy selalu bilang “Ajak aja temen lu biar bareng kita, dianterin sampe kosan atau kemana kek. Gapapa… Ga usah takut sama gue.” Kenapa dia yang notabene-nya BENCI BANGET sama temen-temen lama gue kok mendadak jadi kepengen disusahin sama mereka? Kan aneh.

“Ga usah. Ngapain? Kayak mereka mau aja…” jawab gue selalu setiap kali dia minta begitu.

Ya gimana? Gue aja jadi satu-satunya orang yang kayaknya ga takut sama Bang Firzy saat itu. Walaupun si Nindy udah pernah tuh disupirin sama Bang Firzy entah beberapa kali atau mungkin Dewi juga pernah? Entahlah. Tapi kan pada akhirnya cuman gue yang jadinya dianter jemput dan disupirin atau diboncengin sama dia. Entah kenapa juga, semua temen-temen gue yang gue ajakin jadinya menolak dan terkesan takut banget ditawarin begitu sama Bang Firzy.

Ga mungkin kan pacar gue punya niatan ngajak mereka bareng terus dibawa kemana gitu buat dimutilasi? Anj*r amat. Walaupun bisa aja sih. Tapi YAKALEEE!

“Gue udah ngajakin mereka setiap kali kita ketemu dan mereka SELALU NOLAK! Lu kenapa sih maksa gue nawarin gitu mulu?”

“Gue cuman berusaha ramah lho…”

“Boong!”

“Apa sih?”

“Ya boong cuman berusaha ramah.”

Bang Firzy senyum licik ke arah gue. “Ya ga sepenuhnya berusaha ramah sih. Cuman kepengen lu sadar aja harusnya.”

“Sadar apaan?”

“Mereka punya salah sama gue, makanya mereka akhirnya berusaha menghindari gue ketika gue berusaha melupakan semuanya dan bersikap ramah sama mereka. Coba lu pikir! Mana ada coba orang yang udah difitnah parah sama adik kelas sendiri atau sama orang yang jauh lebih muda dari mereka, terus MASIH MAU erbaik hati lagi sama merekanya??? Coba mana ada?” Bang Firzy diam sejenak. “Hmm. Kecuali lu sama Om Reza ya yang kesabarannya ga ada limit-nya soalnya. Pasti bakalan baik hatiii aja terus walaupun udah dijahatin kayak gimanapun. Tapi selain itu ga ada bukan?”

“…”

“Kalau mereka ga punya salah sama gue, mereka bakalan biasa aja sekarang saat gue nawarin mereka bantuan…”

Tapi maaf, fokus gue ga kesana dulu. “Jadi, lu mau gue ga berbaik hati dan ga memaafkan lu ketika lu abis jahatin gue, berulang kali?”

Bang Firzy kaget dengan pertanyaan gue itu. “Lha kok jadi gue lagi gue lagi sih?”

“Ya lu bilang begitu tadi. Walaupun pada akhirnya gue masih menerima lu pacaran sama gue dengan janji lu yang terakhir, kalau lu ga akan pernah begitu lagi, bukan berarti gue melupakan sakit hati dan kekecewaan gue ke lu, Zy. Ga begitu… Kalau mau lu, gue kasih limit kesabaran gue, gue akan minta pisah saat ini juga. Ambil sekalian mobil dan seluruh hadiah yang pernah lu kasih ke gue. Kalau perlu bahkan listing berapa uang yang udah lu abisin untuk gue selama ini, nanti gue cicil buat ngeganti itu semua. Biar lu ga mikir nantinya gue hanya cewek matre yang memanfaatkan popularitas dan keroyalan lu ke cewek. Gue bukan cewek murahan dan gampangan yang AKAN SELALU MEMAAFKAN LU bagaimanapun lu nyakitin gue. Gue ga mau dianggep begitu sama lu.”

“Mi, gue ga pernah mikir begitu tentang lu…”

“Kalau lu begini terus, walaupun mimpi lu kita ga akan pernah pisah selamanya, gue ga akan ragu untuk ninggalin lu selamanya, Zy. Ini bukan ancaman, tapi ini buat ingetin lu aja.”

“Iya gue paham…”

“Insya Alloh, di luar sana nanti gue bisa survive, berjuang sendiri segalanya dari awal lagi. Sendiri. Tanpa lu. Tanpa bantuan lu… Gue yakin gue bisa.”

Bang Firzy menggenggam tangan gue erat. “Jangan. Jangan begitu… Gue yang ga mau dan gue yang yakin 100% ga akan pernah bisa survive di luar sana, tanpa lu. Ga akan pernah bisa.”

“Apa sih. T*i.”

“Lha? Gue serius ini!”

“Halah. Udah buru balik! Keburu gelap nih.”

Bang Firzy menarik bagian depan kaos gue sehingga badan gue tertarik dan mendekat ke arah dia. Tanpa menunggu gue merespon tindakan dia, dia langsung melahap bibir gue. Mencium gue penuh perasaan dan tanpa memberikan jeda untuk gue napas sedikit pun. Tangannya dia yang biasanya kemana-mana, kini hanya stay di belakang kepala gue untuk menahan gue menjauh.

Lambat laun gue pun merespon ciuman dia itu. Gue mengikuti gerakan ciuman dia. Murni hanya ciuman. Ya mungkin sebagai ciuman rindu kami yang mungkin lelah dengan drama dan pertengkaran kami selama ini. Jauh di dalam hati gue yang penuh rasa sakit hati atas kejadian selama ini, gue rindu dia. Gue rindu kebersamaan kami. Gue rindu kekompakan kami. Gue rindu Bang Firzy yang hanya mencintai gue…

I love you… Cinta banget sama kamu.” Dia mengatakan itu di sela-sela ciuman kami. “Sayang banget sama kamu. Cuman sama kamu…”

Gue mendorong badannya menjauh dari gue. Gue lepas ciuman kami. “Makasih, Zy…”

“Jangan dilepas!” Dia kembali berusaha mencium gue. “Kenapa ga bales omongan aku tadi?”

“Karena perasaan yang ada masih sekedar rindu, Zy. Belum seutuhnya kembali…” bisik gue perlahan di depan bibirnya yang hanya berjarak beberapa sentimeter dari bibir gue.

“Gapapa… Gapapa kamu belum kembali seutuhnya. Aku akan bikin kamu balik lagi.” Dia mengecup sekali lagi bibir gue dan merapihkan pakaian gue. “Ayo kita pulang. Nanti keburu banyak yang kepo kita ngapain aja di dalem mobil.”

“Apaan sih. Orang sepi juga ini parkiran.”

“Nah kalau sepi…” Bang Firzy menarik tangan gue dan mengarahkannya ke arah Rocky. “Nih Rocky udah memberontak dalam sempak nih. Jadi ngac*ng begini kan. Ayo tanggung awab!”

Gue menarik tangan gue. “Dih apaan sih? Siapa suruh Rocky lu ngac*ngan! Hahaha. S*ngeee mulu bawaanya!”

“Ya bagus dong. S*nge sama pacar sendiri?”

“Daripada sama pacar kedua apa daripada sama pacar orang?”

“Dih ga asik jawabannya. T*i.” kata dia sambil mengendarai mobil keluar dari lingkungan Kampus.

Selain mempermudah mobilitas kami berpacaran, keberadaan mobil pun bikin kami akhirnya bisa main ke rumah keluarga gue dari Nyokap dan Bokap. Bahkan gue bisa dengan bangga menghubungi Kakek dan Nenek gue di kampung “Aki… Nanti jalan-jalan ya naik mobil, bareng Emi.” Dan kakek gue menjawab dengan senang hati. Kakek dan Nenek mana yang ga seneng bisa menghabiskan banyak waktu sama cucunya bukan? Respon yang baik-baik jadinya muncul dari sisi keluarga gue karena mereka akhirnya merasa lebih menerima Bang Firzy. Mereka menerima dan menyakinkan diri mereka kalau Bang Firzy itu serius banget sama gue.

Di sisi lain, respon berbeda gue dapetin dari keluarganya Bang Firzy.

“Ini mobil siapa, Kak?” Respon nyokapnya ketika kami pertama kali dateng ke rumah dia sambil bawa mobil itu. “Motor kamu dimana?”

“Mobil aku sama Emi. Ini mobil atas nama Emi, tapi dibeli make uang kami barengan. Itung-itung sebagai Mas kimpoi lah. Motor aku ada di rumah Emi. Gampang, entar bisa disimpennya gantian aja di sana atau di sini.” jawab dia santai sambil menunjukkan seluruh detail mobilnya ke nyokap dia.

Gue berharap nyokap dan adiknya akan merespon kami dengan kebahagiaan. Gue berharap juga mereka akan merasa bangga ketika Bang Firzy menceritakan bagaimana mobil itu bisa ada saat ini. Tapi ya sayang, respon mereka ga sebaik itu. Nyokap dan adiknya terlihat kurang setuju dengan keberadaan mobil itu. I can tell. Entah Bang Firzy sadar apa ga.

Apalagi ketika adiknya nyeletuk “Mendingan uangnya buat modal nikah, daripada buat beli mobil ga penting begitu. Di rumah udah ada mobil juga. Heran.” Anj*ng amat. Andai gue bisa berkata itu ketika mendengar respon adiknya.

Sejak adiknya menikah dan akhirnya hamil. Jujur ya, gue emang jadi rada kurang suka dengan sikap adiknya ini. Mendadak adiknya berubah jadi cewek super duper julid dan ga di-filter omongannya. Dan parahnya, nyokapnya SELALU ngebelain adiknya itu dengan alasan “Ya maklum ya, Dania jadi julid begitu. Ya namanya juga ibu hamil, hormonnya bikin jadi emosian dan lebih julid. Mohon maklum aja ya, Kakak sama Emi…”

profile-picture
profile-picture
profile-picture
dennisCS1 dan 18 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di