CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Sejarah & Xenology /
Kisah Karantina Eyam "Desa Yang Terkutuk".
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ec6478eb840880a04609a6d/kisah-karantina-eyam-quotdesa-yang-terkutukquot

Kisah Karantina Eyam "Desa Yang Terkutuk".

Ny. Hancock menguburkan anak dan suaminya sendiri

Pada tanggal 1 November 1666, seorang petani bernama Abraham Morten menghembuskan nafas terakhirnya, dia merupakan korban terakhir dari 260 orang yang meninggal karena wabah pes di desa terpencil di Derbyshire, bernama Eyam. Saat itu seisi desa membuat keputusan luar biasa untuk mengkarantina diri mereka sendiri dalam upaya heroik untuk menghentikan penyebaran Wabah Pes ini. Berikut adalah kisah para penduduk desa yang memberanikan diri untuk menghadapi wabah yang mematikan ini.

Abraham berusia akhir 20-an ketika dia meninggal. Dia adalah salah satu dari 18 anggota keluarga Mortens yang terdaftar sebagai korban wabah dalam sebuah catatan gereja. Tetapi sebenarnya kisah wabah di Eyam telah berlangsung selama 14 bulan. Wabah itu dimulai dengan kedatangan sepaket kain yang dikirim dari London, tempat penyakit itu telah membunuh ribuan penduduk. Diketahui bahwa 1 bal kain yang tampak basah itu mengandung kutu yang membawa wabah penyakit.


Quote:


Quote:


Quote:

Pendeta saat ini, Mike Gilbert, mengatakan: "Ketika Anda membaca surat-surat dari Mompesson, orang-orang pasti mengira ia akan jatuh sakit dan sekarat, dalam salah satu suratnya ia menuliskan kata-kata 'Saya orang yang sekarat'. Dia sebenarnya dihinggapi oleh rasa takut yang hebat, namun dia tetap melakukan itu semua. Pasti ada harapan akan surga yang membuat dia terus maju, tetapi tetaplah keadaan saat itu sangat sulit untuk dihadapi karena kematian akibat wabah itu bukanlah cara yang diharapkan untuk mati. 'Saya akan mati dalam kesakitan dan tidak ada yang bisa membantu saya dalam kematianku'. Hampir tidak masuk akal untuk memikirkan seperti apa rasanya saat itu, saya kira rasa takut membuntuti mereka semua disetiap hari dalam hidup mereka pada saat itu."

Saat ini, tiga setengah abad telah berlalu, kisah itu masih terkenal diantara orang-orang di Eyam. Sejarawan setempat, Mr Thompson mengatakan, "Siapa yang dapat mengira mereka akan setuju untuk melakukan karantina tersebut dan menempatkan diri mereka dan keluarga mereka dalam bahaya yang besar, sehingga setidaknya sepertiga dari populasi Eyam tewas karena wabah saat itu. Mereka tahu bahwa mereka mempertaruhkan nyawa dan anggota tubuh mereka, namun mereka setuju untuk menghadapinya".

Pekuburan umum di gereja Eyam hingga saat ini


Sumber
Sumber
Sumber
profile-picture
profile-picture
profile-picture
gantengimut dan 82 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh liamonters
semoga tak terjadi di negara ini
profile-picture
profile-picture
profile-picture
serliacan dan 2 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di