CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: KELEMAHAN (PART 10)


Gue ga mau terlalu ambil pusing tentang kejadian yang terjadi beberapa hari belakangan, terutama tentang sikap keluarga Bang Firzy terhadap gue. Boong banget kalau gue ga kepikiran tentang hari itu. Ya siapa sih yang ga kepengen punya momen yang dikenang bareng keluarga pacar? Apalagi gue punya kesempatan untuk hadir di seluruh rangkaian persiapannya. Tapi ya apa boleh buat? Semuanya udah terjadi dan ga bisa diulang lagi.

Gue dan Bang Firzy kembali menjalani hari-hari kami seperti biasa, tapi kali ini ga sesibuk beberapa minggu kemarin. Ga ada lagi ngurus persiapan apapun terkait Kak Dania. Bahkan Kak Dania dan nyokap Bang Firzy udah ga ada menghubungi gue lagi. Gue cuman interaksi dengan mereka di Instagram Kak Dania. Interaksi yang terjadi hanya satu arah berupa gue yang memberikan react love setiap posting-an foto kebahagiaan Kak Dania dan keluarga.

“Mi…” Bang Firzy membuka obrolan ketika kami lagi di motor, perjalanan pulang ke rumah gue.

Rutinitas kami dulu, Bang Firzy jemput gue di kantor. Kami berdua pulang ke rumah gue terlebih dulu. Sesampai di rumah gue, kami makan malem berdua. Kemudian Bang Firzy pulang dari rumah gue antara jam 22.00 atau 01.00. Sesuai mood dia aja mau pulang kapan. Kadang gue bahkan ketiduran duluan dan ga tau dia kapan pulang. Dia udah punya (lagi) duplikat kunci rumah gue soalnya.

“Kenapa?”

Mood lu lagi enak ga?”

“Enak-enak aja… Kenapa emangnya?”

“Lagi ga ada masalah kan di kantor?”

“Masalah mah ada aja… Boong banget kalau ga ada masalah mah. Kenapa sih?”

“Hmm. Tapi ga bikin lu bete kan?”

“Bete mah bete atuh. Mana ada orang ada masalah ga bete?”

“Tapi kebawa bete nya sampe sekarang ga?”

Gue ngeliatin dia dari balik punggung dia. “KENAPA SIH? LU BEGINI MALAH BIKIN BETE GUE!”

“Tuh, ngamuk-ngamuk berarti lagi bete.”

“Bodo lah.”

“Ga… Gue… Gue mau---”

“Minta putus lagi?”

“Kenapa malah putus sih? Emang gue ada mengarah kesana?”

“Orang biasanya kalau udah sekali putus, jadinya ketagihan minta putus, Zy.”

“Ya ga gitu lah!”

“Terus apaan? Lu selingkuh lagi? Atau ada yang lagi lu suka?”

“Apaan sih? Cewek mulu yang dituduhin ke gue?”

“Emang UDAH GA ADA cewek??? LAGI???” Gue mau mulai mengarahkan obrolan tentang kemungkinan adanya keberadaan Wila di antara kami. Sejak lamaran dia, gue belum pernah membahas tentang Wila ini lagi.

Bang Firzy memberhentikan motornya dan menengok ke arah gue. “Kenapa? Lu nemuin ada cewek lain lagi???” Mukanya malah balik keliatan bete banget. Emosi yang sengaja dia tahan.

“Ya mana gue tau… Ada ga?”

“Ga.” Sesuai dugaan gue. Dia masih sangat amat berat untuk berusaha jujur sama gue.

“Yakin?”

“Apaan sih? Gue lho yang mau ngomong sama lu. Bukan lu jadi interogasi gue mulu begini. Elah. Ngerusak mood aja.”

“Yaudah apaan?”

“Udah males gue.”

“Lha? Ya ayolah!”

“Males.” Bang Firzy kembali melajukan motornya.

“Ye. Yaudahlah.”

“Yaudah.”

Kemudian kami berdua terdiam dalam keramaian jalanan sekitar kami. Gue sama sekali ga cerita kayak biasa, Bang Firzy pun jadinya bawa motornya ga asik gitu. Ngebut dan marah-marah sama sekitar. Tipikal Bang Firzy kalau marah.

Lalu mendadak… “Kemaren keluarga gue ngebahas lu.” ucap dia perlahan.

“Bahas apaan? Gue jelek?” Ya mungkin ga jauh-jauh mau bilang kalau gue jauh levelnya sama keluarga mereka karena gue bukan kayak mantannya Bang Firzy yang mirip artis cantik Indonesiah.

“Ya bukan itu lah. Gue bakalan ributin orang yang berani menghina fisik lu! Gue ga pernah bilang lu jelek lho! Lu itu imut kayak bocah! Jadi ga bisa dibandingin sama cewek-cewek yang lain. Oke?”

“Tytyd! Terus apaan?” Padahal mah dia bilang aja gue lebih jelek dari Kak Kathy atau Kak Dee, lebih simpel.

“Hmm… Gimana ngomongnya ya?”

“Kenapa sih, Zy? Muter-muter banget lu. Kenapa? Kita ga direstuin kan?”

“Kok lu yakin begitu sih? Kepengeeeen banget bisa pisah sama gue? Kenapa sih?”

“Ya siapa yang ga keepengeeeen banget pisah kalau lu nya aja susah jujur sama gue?”

“Jujur apaan lagi sih ini? Cewek lagi?”

“Ya entah. Cewek kali. Atau apapun…” Oke jangan bahas tentang cewek dulu. “Tentang omongan keluarga lu aja ga mau jujur. Daritadi muter-muter ajaaa terus. Gimana mau jujur urusan yang lain?”

“Hmm. Keluarga gue bilang katanya lu judes banget di acara kemarin… Seharian cemberut. Ga ada senyum-senyumnya. Bahkan pas mau acara foto keluarga, lu juga ga senyum gimana gitu ke keluarga gue. Keliatan kayak ga suka sama keluarga besar gue. Padahal kan ini acara keluarga pacar, mestinya seneng bisa jadi bagian di acara itu. Kenapa malah judes terus.”

“…” Gue ga tau harus ngerespon apa tentang ini.

“Mi?”

“…” Gue MASIH ga tau harus ngerespon apa. Seluruh rangkaian kejadian selama acara pernikahan Kak Dania dan Kak Adit pun mendadak ke-flashback di otak gue. Rasa nyesek dan sedih itu datang lagi.

“Gue tau lu ga suka diomongin begitu…”

“Lu suka kalau keluarga gue ngomongin lu gitu?”

Bang Firzy diem dulu. “Iya gue tau… Ga enak banget pasti rasanya tau diomongin begitu. Gue tau banget, lu diem begitu kan karena cape dan ga makan kan seharian? Bukan emang bete ga suka ada di sana. Apalagi katanya ga suka sama keluarga gue… Ya kan? Gue paham itu.”

“Cape dan ga makan? Gue diem dan cemberut karena kelaperan doang gitu? Buset. Gue masih punya uang buat beli makan sendiri!” jawab gue dalam hati. Tapi gue ga bisa ngomong begitu sama Bang Firzy. Gue mau tau dulu gimana jawaban dia ke keluarganya. “Hmm. Lu jawabnya apa?”

“Gue ga jawab apa-apa…”

What the--- CEWEK LU DIBEGITUIN SAMA KELUARGA BESAR LU DAN LU DIEM AJA? ZY? LU ITU GA KEPENGEN GUE DITERIMA DAN DIRESTUI KELUARGA LU? UDAH ADA LIST CEWEK LAIN YANG BAKALAN DIKENALIN DI KELUARGA LU YA?”

“Bukan begitu, Mi! Buset! Santai kali… Gue ga jawab apa-apa di Whatsapp Group keluarga gue. Gue jelasin ke nyokap, Dania, sama Adit kalau lu ga begitu. Kan mereka juga udah beberapa kali ketemu lu… Mereka pasti ngerti lah.”

Gue memejamkan mata gue. Gue ga akan pernah jadi bagian di keluarga Bang Firzy kalau begini caranya. “Terus… Lu pikir dengan lu ngejelasin ke keluarga kecil lu di rumah, SELURUH KELUARGA BESAR LU bakalan paham? How? Mereka bantu ngejawab di grup? Bukan lu sendiri?”

“Gue males ribet debat bareng keluarga besar gue. Hal beginian doang diributin.”

“HAL BEGINIAN DOANG???” teriak gue dari dalam hati. Kok ya gue bisa mau balikan sama cowok kayak begini… Rasanya pengen mempertanyakan hati gue saat itu.

“Tapi akhirnya… Tante Nadine, istrinya Om Reza bantu jawab di grup. Dia kasih testimoni super positif tentang lu gimana dulu udah sempet ketemu di rumah sakit ketika beliau sakit, sempet ngobrol banyak juga malemnya sepanjang persiapan dekorasi di gedung, dan ngobrol lagi pas persiapan make-up paginya. Jadi katanya lu PASTI BUKAN ORANG JUDES. Tante gue siap jadi menjamin lu…”

“Tante lu? Bukan lu?”

“Ya kan sama aja… Tante Nadine itu udah kayak keluarga kecil gue. Keluarga-nya Om Reza itu udah kayak keluarga gue sendiri. Jadi ya sama aja…”

“Lu ga ngomong apa-apa ke Tante lu itu?”

“Ya gue bilang makasih via chat private kalau beliau udah rela menjamin begitu ke lu…”

“Udah? Lu diem aja jadinya abis itu?”

“Ya mau gimana lagi? Yang penting bahasannya udah beres kemaren sejak Tante Nadine udah bales begitu.”

Jujur, gue agak kecewa dengan cara Bang Firzy menyikapi masalah gue di keluarganya itu. Gue berharap dia mau menjawab bagaimana gue yang sebenarnya dan bagaimana gue saat itu (menurut dia). Ya ga diem aja terus dibantu jawab sama Tante-nya lah. Peran dia sebagai pacar gue gimana?

Dia bukan anak cowok 15 tahun-an yang baru mulai pacaran bukan? Dia udah dewasa. Seharusnya urusan bersikap, mengambil tindak dan membuat keputusan kayak begini tuh udah bisa di-handle sama dia. Tapi ya cukup tau aja, ternyata dia memilih untuk begitu di keluarga besar dia.

Dia pun kayaknya ga tau kalau selain gue cape dan laper, gue ada rasa kecewa ga bisa menjadi REAL bagian dari keluarga besar dia.


XOXOXO


Quote:


Pas baca chat itu di handphone gue, GUE BENER-BENER KAGET dan seneng banget! Setelah sekian lama kami ga manggung, karena drama di band kami, membuat band kami susah dapet panggungan. Tapi pada akhirnya, band kami bisa kembali lagi menginjakkan kaki di panggungan Komunitas Jejepangan. Ya walaupun entah kedepannya bakalan ada tawaran lagi atau ga. Hahaha.

Bener-bener hari Sabtu pagi yang membahagiakan.

Quote:


Gue bener-bener seneng banget! Band featuring pulak! Bukan band audisi. Kesempatan langka banget… Mudah-mudahan kedepannya bisa jadi batu loncatan buat gue melamar jadi guest star di acara lainnya.

“Gue mesti kabarin Firzy!” kata gue dalem hati.

Quote:


Ya, biasanya weekend begini Bang Firzy selalu menghabiskan waktunya di rumah gue dan baru pulang hari Senin dini hari. Entah kita jalan-jalan, kulineran, numpang main game, atau ngobrol-ngobrol sama bokap nyokap gue. Walaupun ga pasti setiap weekend sih. Tapi bisa dibilang hampir selalu. Kayaknya ya bokap nyokap gue udah mulai bener-bener menerima Bang Firzy, mungkin. Apalagi pas tau gue ikut ambil bagian di pernikahan adiknya. Mereka mikir positif pasti. Padahal, ga begitu yang terjadi di pernikahan kemarin itu…

Hmm.

Quote:


“Hah? Wisuda Kak Dania? Gue bahkan ga tau kalau Kak Dania mau wisuda hari ini…” kata gue dalem hati.

Quote:


Bang Firzy kayaknya bener-bener marah banget. Gue? Jangan tanya ya. Gue kembali bingung menjawab dan bersikap. Hampa aja. Kosong. Hati gue bener-bener kosong. Ga tau gue mau ikutan marah atau nenangin Bang Firzy.

Kehadiran gue kayak selewat aja buat keluarga dia. Oke lah… GAPAPA bener deh kalau mereka ga mau gue hadir di wisuda Kak Dania karena gue BUKAN (atau belum, entahlah) jadi bagian dari keluarga mereka. Tapi ya minimal salah satu dari mereka ada yang ngabarin gue gitu? Ga ngerusak rencana apapun bukan? Gue kayaknya udah nunjukin ke mereka deh kalau gue bukan tipe orang yang ngototan kepengen banget dianggep dan diajakin kesana sini.

GA.

HELL F*CKING NO!

Hina banget gue ngemis-ngemis perhatian keluarga Bang Firzy sampe kepengen diangkut sana sini, demi DIANGGEP bagian dari keluarga mereka. Ga usah… Kalau mereka mau nerima dan ikhlas, pasti mereka bakalan anggep gue kok.

Hmm. Kalau begitu… Berarti gue ga dianggep atau GA PERNAH dianggep sama sekali dong? Udah kayak kang wedding organizer aja, abis dibantuin, dibayar, terus dilupain. Eh sebentar, gue ga dibayar lho! Dan kang wedding organizer juga ga dilupain gitu aja kali sama keluarga mereka. Soalnya mereka dikasih testimoni dan terima kasih di posting-an Instagram Kak Dania.

Sedangkan gue?

Ya gitu lah.

Sekarang gue pun ga dikabarin sama seluruh keluarga mereka, termasuk Bang Firzy itu sendiri, kalau Kak Dania mau wisuda hari ini. Ga dikabarin lho! Apalagi diajak? Hehehe.

“Sabar, Mi. Jalannya emang harus begini…”

Quote:


“… Kerjaannya ngecewain dan nyakitin gue ditinggalin aja? Berarti harusnya Bang Firzy ninggalin gue dong? Berapa kali dia ngecewain dan nyakitin gue?”

Quote:


Dan gue pun ga ada di momen sacral keluarga mereka, LAGI.

Rasanya pengen gue nanya ke mereka. “Apa gue pernah bener-bener ada artinya di keluarga kalian?”
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kaduruk dan 27 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
kaskus addict
Ane sebel banget ama Ija dan keluarganya, tapi ogah ngomong banyak ah... Bulan puasa nih
profile picture
Nyesek banget kejadian real.begitu.....sakiiitt...

Tapi itu.duluuu...


Sekarang udah lega kan Mi....wlopun ternyata gk berjodoh...upst...

Semua itu buat pembelajaran kita semua....dan gak sabar nunggu endingnya....hehehe
profile picture
deawijaya13
kaskus addict
Hore dah updated..
Speechless lah baca kisah pilu perasaan hati si emi ...

"The golden heart"



Di tunggu yaaaa next updated nya....
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@jiyanq Jangan benci begitu gan... Kan ini masa lalu. Mudah-mudahan di masa kini mereka ga gitu dan semoga aja ini semua hanya kesalahpahaman ya emoticon-Smilie
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@ariel2057 Masih berasa sih nyeseknya... Tapi karena udah lalu ya ga mau dibahas terus hehehe

Monggo diikuti terus ya update-nya gan. Semoga nanti segera ketemu endingnya... Hehee
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@deawijaya13 Udah ada update-an terbaru barusan ya gan... Monggo mampir emoticon-Smilie
profile picture
jiyanq
kaskus addict
@dissymmon08 Ane benci sama kelakuannya, Mi. Gak pantes banget kan orang2 berpendidikan tingkahnya kyk gitu. Si Pirjinya juga sama error nya. 😧
profile picture
yanagi92055
kaskus maniac
@jiyanq @dissymmon08 coba di telaah lagi gan. koruptor2 itu apa ga berpendidikan tinggi? liat efeknya buat rakyat banyak kaya gimana? hehe..

pendidikan ga bisa jadi tolok ukur orang mau jadi bener ato ga menurut gue. di film2 superhero aja musuh2nya kan orang yang punya otak brilian semua rata2, tapi dikecewakan... makanya disini Emi mah hebat banget ga berubah jadi orang jahat hehe
profile picture
jiyanq
kaskus addict
@dissymmon08 @yanagi92055 Maaf, gan. Mungkin pernyataan ane kurang pas dan terlalu berlebihan. Tapi ane sebenarnya cuma mau ngasih gambaran k sis Emi kalo apa yg terjadi di pernikahannya Dania menunjukkan 2 hal.
Pertama, itu terjadi karena lupa, hal yg menurut ane gak mungkin banget ngeliat gimana peran Emi yg ikutan dari awal persiapan.
Yg kedua, itu disengaja utk menunjukkan kl belum ada tempat buat Emi dikeluarga itu. Dan sayangnya gan Pirji kayak gak peka dlm hal ini.
Maaf ya, ane apa adanya nih.
profile picture
tom122
kaskus addict
yah my, makin sedih aja ini cerita. beneran dah. kuat bener itu hati
profile picture
deawijaya13
kaskus addict
@dissymmon08 siap.. em dah 7 hari g ngaskus.. tengok2 trit golden heart. Stelah recovery data di hp.. heheheh

Langsung cussss baca...
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@jiyanq @yanagi92055 Ane ijin menengahi nih ya... Mungkin ada benernya juga kalau seharusnya orang yang berpendidikan tinggi, seharusnya ga skip urusan begitu. Masa iya lupa atau skip urusan yang urgent? Tapi faktanya emang banyak lho yang bisa skip... Apalagi banyak variable lain yang mungkin dialami saat itu.

Pendidikan tinggi itu ga jadi acuan kalau seseorang bakalan bisa melakukan segala hal dengan sempurna sih. Menurut ane, pendidikan tinggi itu nantinya akan membedakan bagaimana seseorang menjaga attitudenya dengan bisa menempatkan diri, bagaimana berlogika, bagaimana membuat keputusan... Soalnya, ya sekarang banyak juga kan orang berpendidikan tinggi yang banyak mengecewakan orang? Walaupun ga semuanya dan ga bisa juga dijadiin tolak ukur. Intinya kembali ke diri masing-masing...

Ya intinya mah sama-sama salah lah ya... Seharusnya ane bisa speak up, ane malah diem aja. Seharusnya Bang Ija bisa inget dan ingetin, eh dia malah lupa. Di sini lah bukti kalau manusia emang ga sempurna.
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@tom122 Ane juga bingung, kenapa masih aja ada kekuataan di hati ini untuk terus bertahan gan...
profile picture
tom122
kaskus addict
@dissymmon08 karena sayang kadang tanpa alasan
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@tom122 Antara sayang sama bodoh, beda tipis... Hehehe
profile picture
tom122
kaskus addict
@dissymmon08 setipis apa tuh, jd penasaran deh. duh dasar pikiran kotorku
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@tom122 Duuh jangan bahas tipis-tipis gan... Soalnya enakan ga make walaupun make yang katanya tipis banget juga. #eh #apaansih wkwkwk
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 17 dari 17 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di