Pengaturan

Gambar

Lainnya

Tentang KASKUS

Pusat Bantuan

Hubungi Kami

KASKUS Plus

© 2024 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved

aldirizaAvatar border
TS
aldiriza
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
Quote:


First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )

Introduce


Quote:



Part 1

“Aldi!!! Temenmu datang ini” teriak bokap gw di depan rumah yang sedang mengotak ngatik motor tuanya, CB 70. Shit, gw gak suka banget. Karena itu motor satu satunya di rumah gw

Dengan malas gw berjalan dari kamar menuju bokap gw berada.

“Woo cewek terus” ejek Abay

Gw langsung toyor kepalanya Abay “berisik lo”

Gw udah gak kaget melihat penampakan yang ada di depan mata gw. ‘Loise’ cewek satu kelas yang kata anak anak suka sama gw. Oke oke gw jelasin, Loise itu lebay sangat. Rambutnya panjang dan sedikit ikal di ujungnya. Hidungnya? Lumayan mancung. Matanya? Agak belo karena pake softlanse. Kulitnya? Ya, bisa di bilang putih. Tingginya 160 dan berat badannya gw rasa ideal. Dan teman teman memanggil dia Loy. Aneh gak?? Banget, gw juga mikir kaya gitu.

“Hei Al” sapa Loise dengan wajah cerianya

Gw mendengus sebal “oi, yuk masuk”

Gw mempersilahkan Loise untuk masuk. Dan menyuruhnya duduk di ruang tamu sementara gw membuatkan minum dan mengambil cemilan seadanya.

“Nih, seadanya ya” kata gw memberikan air putih dan makanan ringan

“Iya gakpapa Al, maaf jadi ngerepotin” sahutnya sok malu malu

Emang lo ngerepotin Loy. Kenapa sih lo harus dateng mulu ke markas gw?? Apa kata tetangga coba? But, masa bodo sebenernya gw sama tetangga.

“Lo beneran sakit Al?” Tanya nya

“Lo gak liat gw jadi kurus begini?” Sahut gw datar

“Lah kan lo emang kurus Al” jawabnya memicingkan matanya

Ah bodoh banget, emang iya sih gw kurus, ngapain gw bilang kaya gt

“Iya juga sih, tapi tadi pagi emang gw gak enak badan kok”

“Terus sekarang?”

“Ya.. sekarang.. masih lumayan sakit sih” jawab gw berbohong

Hari ini gw males masuk sekolah. Makanya gw ngirim surat lewat sahabat gw, namanya Aurel. Aurel Nafisah Adriani. Cewek super tomboy yang gw panggil Moci. Dan kenapa gw manggil dia Moci? Karena dulu waktu SD mukanya bulet kaya kue Moci haha. Tapi Ya harus gw akuin, dia adalah sahabat gw sejak SD. Dan sampai masuk SMA, kami selalu satu sekolah. Cuman dia sahabat gw btw.

“Ih Aldi, gak ada lo kelas sepi banget tau” katanya merengek

What?? Lebay banget. Asal lo pada tau ya, waktu MOPD atau MOS aja gw gak masuk sama sekali. Soalnya kenapa? Males gila. Dan waktu hari pertama masuk sekolah untuk KBM, gw disebut sebut anak baru. So, kelas sepi darimananya kalo gak ada gw?? Freak ni anak.

“Ah lebay lo, lo kan biasanya bareng geng lo”

“Ya tetep aja berasa ada yang kurang kalo gak ada lo. Lo besok masuk sekolah kan? Biar gw ada moodboster” katanya sok imut

Sial, mual langsung perut gw waktu Loise bilang kaya gitu. Ini pertanda buruk, fix. Tolong jangan ada yang bantah pernyataan gw soal ini.

“Besok sekolah lah, cuman hari ini doang kok sakitnya” jawab gw cuek

“Yesss!!! Bener ya?? Ih seneng banget Aldi masuk sekolah!!” Katanya setengah teriak karena kegirangan

Gw memutar bola mata, gak tau kenapa. Tapi itu otomatis setelah mendengar ucapan Loise.

Sayup terdengar suara seorang cewek yang bercakap cakap dengan bokap gw di depan. Sial, gw tau siapa dia.

“Woy le” memanggil gw di ambang pintu

Yap benar banget dugaan gw, Moci yang dateng. Karena hampir tiap pulang sekolah, dia main ke rumah gw, ataupun sebaliknya karena rumah kami yang berdekatan hanya terhalang 2 rumah saja. Dan satu lagi, dia manggil gw bukan Al, tapi Ale, katanya biar gak ribet.

“Lah ada Loy disini” katanya heran

Moci melangkah masuk dan duduk di samping gw lalu berbisik “Diapelin lagi lo?”

“Syuuttt, bego ntar kedengeran” sahut gw berbisik

“Lo pada ngomongin gw ya?”

Gw langsung noyor kepalanya Moci

“Sialan Lo” gerutu Moci “udah ah gw mau ke si abay, daripada jadi laler disini” memandang sinis ke gw sambil berlalu ke kamarnya Abay yang berada di belakang.

“Aldi, besok main yuk kerumah gw!” Ajak Loy tiba tiba

“Hah? Ngapain??”

“Ya main lah, nanti gw kenalin sama orang tua gw?”

Kenalin?? Ngapain?? Mau lamaran? Yasalam. Kita aja baru kelas 1 SMA, maen ngenal ngenalin aja nih anak satu.

“Kapan kapan deh ya Loy, soalnya gw besok balik sekolah agak gak enak badan kayanya”

Sial, ngeles gw gak masuk akal

“Hah? Kok bisa sihhh???” Tanya dia heran

“I.. iya bisa lah, soalnya kan gw abis sakit nih, jadi besok pulang sekolah harus langsung balik, gak boleh kemana mana.. hehe iya gitu” jawab gw

“Cieeee di apelin mulu” teriak Moci dari kamar abay

“BERISIKKK LO CI!!!”

“Ih padahal iya tau gw ngapelin lo Al!” Sahut Loy tiba tiba

Gw hanya tersenyum kecut dan agak ngeri mendengar ucapan dari Loise. Ngapelin gw? Gak salah tuh?? Mau jadi apa dunia ini ketika cewek ngapelin cowok. Ampuni aku Tuhan.
emoticon-Mewek



INDEX KALALO

PART 2
PART 3
PART 4
PART 5
PART 6
PART 7
PART 8
PART 9
PART 10
PART 11
PART 12
PART 13
PART 14
PART 15
PART 16
PART 17
PART 18
Diubah oleh aldiriza 28-05-2020 13:04
JabLai cOY
khuman
aftzack
aftzack dan 235 lainnya memberi reputasi
234
36.9K
805
Thread Digembok
Tampilkan semua post
aldirizaAvatar border
TS
aldiriza
#42
Part 11

Jam menunjukan pukul satu siang ketika kami sampai di penginapan. Gw dan Yuda sebagai cowok perkasa, kami mengangkat satu persatu barang bawaan yang ada di dalam bagasi mobil. Sementara cewek cewek langsung menuju kamarnya masing masing.

“Eh le, bawain yang gw juga ya” pinta Moci

“Iya, huaaa” jawab gw sambil menguap

“Eh ci sini bentar, gw Mau bilang sesuatu” timpal gw

“Apaan? Awas kalo aneh aneh! Gw matiin lo!”

“Ih serem” jawab gw ngeri

“Apaan ah cepet” Moci mendekatkan telinganya lantas gw segera berbisik

“Lo cantik hari ini” bisik gw lirih

Mukanya seketika merah padam dan segera mengalihkan pandangannya ke gw. Moci memicingkan matanya. Dan BHUUUKKKK, satu pukulan sukses menghujam perut gw.

“Makasih Ale” lantas berlalu kedalam penginapan

Gila pukulannya kenceng banget!!!! Emang dasar cewek tomboy, maen hajar hajar aja.

Gw memandangnya masuk ke dalam penginapan dan hilang ketika dia masuk kedalam kamar.

Oke, Penginapannya cukup luas, ada sepuluh kamar yang kosong. Dan mohon maaf, kamarnya emang sepuluh, huahahaha. Jadi hanya kami lah yang mengisi penginapan ini. Tentu ditambah pak supir jadi 7 orang. Ada ruang khusus nonton tv yang lumayan luas beserta sofa dan meja kayu kecil. Cukup nyaman.

“Yud bantuin gw anying, berat ini” ujar gw yang mengangkat koper kepunyaan Loise yang tersisa di dalam mobil

“Ah lemah lo mah” hardiknya

“Bacot cupu ah, cepet bantuin” gw sewot

“Ih emosian, geuleuh!!”

Yuda segera membantu gw mengangkat kopernya Loise yang lumayan besar tapi berat. Entah apa saja isinya sampai gw kewalahan.

Setelah selesai membereskan urusan dengan barang bawaan, termasuk jagung yang gw beli di pasar, gw segera menjatuhkan diri di atas ranjang yang cukup untuk gw dan Yuda.

“Yud, ntar tidur jangan ngorok. Gw musnahin lo” ujar gw mengancam

“Atuh gw mah gak pernah ngorok Al” sahutnya sambil mengaca di depan cermin besar lemari

“Awas aja kalo sampai kedengeran ngorok, gw selotipin mulut lo” sewot gw

“Eh panggil gw Ale aja. Biar gampang” timpal gw

“Iya deh beres” jawabnya singkat sambil menyisir rapih rambutnya

“Eh cewek cewek kemana?” Tanya gw

“Gak tau, pada di kamar atau gak di belakang kali” sahutnya cuek

Karena penasaran gw beranjak dan segera berjalan ke belakang, yang entah ada apa saja di daerah belakang.

kamar dipenginapan ini letaknya lima di area depan dan lima di area belakang. Kami, memilih di area depan karena agar mudah keruang menonton TV. Btw ini adalah kali pertama gw menginap bareng cewek meskipun gak satu kamar.

Gw melihat lihat ke setiap sudut dari penginapan. Lampunya yang agak redup membuat mata gw agak kriyip kriyip. Oh oke, ternyata di area belakang ini tersedia tiga kamar mandi. Dan diantara kamar depan dan belakang di batasi oleh taman kecil yang membuat jalan harus agak memutar melewati koridor jika ingin ke kamar belakang. Waktu gw akan melewatinya, terdengar suara pintu kamar mandi yang akan dibuka dari dalam. Gw menghentikan langkah sejenak.

Klik pintu kamar mandi pun terbuka

Loise keluar dari kamar mandi hanya menggunakan handuk berwarna pink untuk menutup tubuhnya. Sesekali ia mengeringkan rambut dengan handuk kecil dengan tangan kirinya. Mata gw terbelalak melihat pemandangan di depan mata. Gw seperti susah untuk menelan ludah. Loise melihat ke arah gw. Matanya mulai terbuka.

“AAALLEEEEEEE!!!! Ih lo ngintip gw!!!!”

Ah apes lagi ini. Belum juga gw mimisan karena liat Loise yang pake handuk saja. Sekarang udah kena teriakan mesum.

Gw celingak celinguk dan gugup parah “ee..engga Loy. Gw cuman lewat. Sumpah.”

“Bohong!!! Tadi ngeliatin gw nya gitu banget!!!” Jawabnya

“Handuk lo bagus soalnya hehe” sahut gw ngeles dan terkekeh di ujungnya

“Ale mesum!!!!!” Lantas berlalu menuju kamar nya

Pyuhhhh. Gila, gw lemes bangett. Tolong gak usah ada acara gw di teriakin mesum. Yakaliii.

Sepertinya Loise menjatuhkan sesuatu. Kain bentuk segitiga berwarna merah muda juga. Tapi berenda. Gw segera mendekatinya. Gw lihat seksama. Ah sialan emang, gini nih kalo satu penginapan sama cewek. Spare part nya bisa gw liat juga. Parah. Gw segera mengambil kain berenda tersebut dengan ujung jari telunjuk dan jempol lalu berjalan ke kamarnya Loise.

Tok tok tok

“Bentar!!” Teriaknya dari dalam

Setelah beberapa menit, pintu pun di buka.

“Si Loise mana?” Tanya gw sama Moci

“Tuh ada, Loy di cari si Ale”

Loise pun berjalan mendekati gw yang berada di ambang pintu. Lalu, Dengan percaya dirinya gw memperlihatkan penemuan gw tadi. Kain berenda berwarna merah muda.

“Gw nemu ini tadi waktu lo masuk ke kamar”

Loise terperangah dan seketika berteriak

“ALEEEEEEEE LO MESUUUUMMMMMM!!!!”


Diubah oleh aldiriza 01-05-2020 13:40
jiyanq
khodzimzz
khuman
khuman dan 18 lainnya memberi reputasi
19