Pengaturan

Gambar

Lainnya

Tentang KASKUS

Pusat Bantuan

Hubungi Kami

KASKUS Plus

© 2024 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved

aldirizaAvatar border
TS
aldiriza
First love Makes Me Die’ ( TRUE STORY )
Quote:




Introduce


Quote:



Part 1

“Aldi!!! Temenmu datang ini” teriak bokap gw di depan rumah yang sedang mengotak ngatik motor tuanya, CB 70. Shit, gw gak suka banget. Karena itu motor satu satunya di rumah gw

Dengan malas gw berjalan dari kamar menuju bokap gw berada.

“Woo cewek terus” ejek Abay

Gw langsung toyor kepalanya Abay “berisik lo”

Gw udah gak kaget melihat penampakan yang ada di depan mata gw. ‘Loise’ cewek satu kelas yang kata anak anak suka sama gw. Oke oke gw jelasin, Loise itu lebay sangat. Rambutnya panjang dan sedikit ikal di ujungnya. Hidungnya? Lumayan mancung. Matanya? Agak belo karena pake softlanse. Kulitnya? Ya, bisa di bilang putih. Tingginya 160 dan berat badannya gw rasa ideal. Dan teman teman memanggil dia Loy. Aneh gak?? Banget, gw juga mikir kaya gitu.

“Hei Al” sapa Loise dengan wajah cerianya

Gw mendengus sebal “oi, yuk masuk”

Gw mempersilahkan Loise untuk masuk. Dan menyuruhnya duduk di ruang tamu sementara gw membuatkan minum dan mengambil cemilan seadanya.

“Nih, seadanya ya” kata gw memberikan air putih dan makanan ringan

“Iya gakpapa Al, maaf jadi ngerepotin” sahutnya sok malu malu

Emang lo ngerepotin Loy. Kenapa sih lo harus dateng mulu ke markas gw?? Apa kata tetangga coba? But, masa bodo sebenernya gw sama tetangga.

“Lo beneran sakit Al?” Tanya nya

“Lo gak liat gw jadi kurus begini?” Sahut gw datar

“Lah kan lo emang kurus Al” jawabnya memicingkan matanya

Ah bodoh banget, emang iya sih gw kurus, ngapain gw bilang kaya gt

“Iya juga sih, tapi tadi pagi emang gw gak enak badan kok”

“Terus sekarang?”

“Ya.. sekarang.. masih lumayan sakit sih” jawab gw berbohong

Hari ini gw males masuk sekolah. Makanya gw ngirim surat lewat sahabat gw, namanya Aurel. Aurel Nafisah Adriani. Cewek super tomboy yang gw panggil Moci. Dan kenapa gw manggil dia Moci? Karena dulu waktu SD mukanya bulet kaya kue Moci haha. Tapi Ya harus gw akuin, dia adalah sahabat gw sejak SD. Dan sampai masuk SMA, kami selalu satu sekolah. Cuman dia sahabat gw btw.

“Ih Aldi, gak ada lo kelas sepi banget tau” katanya merengek

What?? Lebay banget. Asal lo pada tau ya, waktu MOPD atau MOS aja gw gak masuk sama sekali. Soalnya kenapa? Males gila. Dan waktu hari pertama masuk sekolah untuk KBM, gw disebut sebut anak baru. So, kelas sepi darimananya kalo gak ada gw?? Freak ni anak.

“Ah lebay lo, lo kan biasanya bareng geng lo”

“Ya tetep aja berasa ada yang kurang kalo gak ada lo. Lo besok masuk sekolah kan? Biar gw ada moodboster” katanya sok imut

Sial, mual langsung perut gw waktu Loise bilang kaya gitu. Ini pertanda buruk, fix. Tolong jangan ada yang bantah pernyataan gw soal ini.

“Besok sekolah lah, cuman hari ini doang kok sakitnya” jawab gw cuek

“Yesss!!! Bener ya?? Ih seneng banget Aldi masuk sekolah!!” Katanya setengah teriak karena kegirangan

Gw memutar bola mata, gak tau kenapa. Tapi itu otomatis setelah mendengar ucapan Loise.

Sayup terdengar suara seorang cewek yang bercakap cakap dengan bokap gw di depan. Sial, gw tau siapa dia.

“Woy le” memanggil gw di ambang pintu

Yap benar banget dugaan gw, Moci yang dateng. Karena hampir tiap pulang sekolah, dia main ke rumah gw, ataupun sebaliknya karena rumah kami yang berdekatan hanya terhalang 2 rumah saja. Dan satu lagi, dia manggil gw bukan Al, tapi Ale, katanya biar gak ribet.

“Lah ada Loy disini” katanya heran

Moci melangkah masuk dan duduk di samping gw lalu berbisik “Diapelin lagi lo?”

“Syuuttt, bego ntar kedengeran” sahut gw berbisik

“Lo pada ngomongin gw ya?”

Gw langsung noyor kepalanya Moci

“Sialan Lo” gerutu Moci “udah ah gw mau ke si abay, daripada jadi laler disini” memandang sinis ke gw sambil berlalu ke kamarnya Abay yang berada di belakang.

“Aldi, besok main yuk kerumah gw!” Ajak Loy tiba tiba

“Hah? Ngapain??”

“Ya main lah, nanti gw kenalin sama orang tua gw?”

Kenalin?? Ngapain?? Mau lamaran? Yasalam. Kita aja baru kelas 1 SMA, maen ngenal ngenalin aja nih anak satu.

“Kapan kapan deh ya Loy, soalnya gw besok balik sekolah agak gak enak badan kayanya”

Sial, ngeles gw gak masuk akal

“Hah? Kok bisa sihhh???” Tanya dia heran

“I.. iya bisa lah, soalnya kan gw abis sakit nih, jadi besok pulang sekolah harus langsung balik, gak boleh kemana mana.. hehe iya gitu” jawab gw

“Cieeee di apelin mulu” teriak Moci dari kamar abay

“BERISIKKK LO CI!!!”

“Ih padahal iya tau gw ngapelin lo Al!” Sahut Loy tiba tiba

Gw hanya tersenyum kecut dan agak ngeri mendengar ucapan dari Loise. Ngapelin gw? Gak salah tuh?? Mau jadi apa dunia ini ketika cewek ngapelin cowok. Ampuni aku Tuhan.
emoticon-Mewek



INDEX KALALO

PART 2
PART 3
PART 4
PART 5
PART 6
PART 7
PART 8
PART 9
PART 10
PART 11
PART 12
PART 13
PART 14
PART 15
PART 16
PART 17
PART 18
Diubah oleh aldiriza 28-05-2020 13:04
JabLai cOY
khuman
aftzack
aftzack dan 235 lainnya memberi reputasi
234
36.9K
805
Thread Digembok
Tampilkan semua post
aldirizaAvatar border
TS
aldiriza
#26
Part 7

15 menit sebelum bel masuk berbunyi gw sudah sampai di kelas.

“Aldii lo kenapa???” Teriak Loise kaget waktu gw berjalan memasuki kelas

“Gak papa” jawab gw singkat sambil melempar tas ke atas meja

Gw segera menghempaskan diri ke atas kursi

“Al, anying muka lo ancur banget, sumpah” kata Yuda terperangah

Gw langsung memukul mulutnya dengan telapak tangan “ bacooot, pagi pagi udah ngebacot aja lo”

“Awww, anying ih emosian” katanya menggeerutu

Mereka aja khawatir dan histeris melihat gw dalam keadaan begini. Lebay gak sih? Hahaha. Sementara bokap gw, beliau tenang tenang aja. Beliau hanya bilang ‘nah gitu dong, ada perkembangan. Muka babak belur, badan lecet lecet. Gak papa bagus Al’, gak gedek gimana coba? Anaknya babak belur bukannya khawatir malah santai aja yakan. Rock n roll banget bokap gw.

“Aldi seriusan ih lo kenapa?” Tanya Lois yang sudah berdiri di samping gw dan menatap gw cemas

“Gakpapa loy, gw udah bilangkan” jawab gw kesal

Gara gara lo dan kotak makanan lo Loise gw jadi kaya begini. Wajah tampan gw hilang seketika. Bodo amat, gw agak peres dikit, soalnya emosi.

“Aldii..” katanya Lirih

“Apaan?”

Loise terdiam

Gw menoleh ke arahnya. Loise mulai menitikan air matanya. Ah elah, drama di pagi hari.

ini anak kenapa lagi pake nangis segala. Yang babak belur gw yang nangis dia. Apa dia punya indra ke tujuh sehingga bisa ngerasain nyeri di sekujur tubuh gw? Gila emang

“Lah lo kenapa nangis Loy? Buset dah. Udah udah cup cup. Kelas mau dimulai juga” kata gw yang beranjak berdiri

Loise langsung memeluk gw.

Gw kaget setengah mati. Ini di kelas kira kira. Anak anak sepenuhnya berada di kelas. Gw mencoba untuk melepaskan pelukan dari Loise

“Wuuuuu, cie cie. Suit suiwwwwww” teriak anak anak pada kami

Muka gw langsung merah padam.

“Loy, udah lepasin. Gw gak papa yaampun!!”

Loise mengurai pelukannya. Dan menatap gw

“Lo dipukulin siapa Aldi??” Katanya Lirih

Gw mendengus berat. Dari pada dia nangis lagi mending gw jujur.

“Cowok kelas dua. Dua orang. Katanya suka sama lo. Terus dia bilang kalo gw jangan deketin lo terus. Udah tuh gw cerita. Jangan nangis lagi, ya?”

“Farhan??” Katanya kesal

“Huaaaaaaa.. “ tangis Loise malah makin kencang setelah gw cerita

“Loy, Syuutttt syuutttt” gw panik

“Maafin gw Aldi. Gara gara gw lo jadi babak belur gini” sesalnya dalam tangisan

“Udah udah gakpapa Loy”

Gw malah ngeri si Loise nangis kaya begini ketimbang rasa sakit di tubuh gw. Aduh, cobaan apa lagi ini tuhannn???

Bel masuk berbunyi, Loise akhirnya menghentikan tangisnya dan duduk di bangkunya.

Selamat selamat. Gw mengelus dada

****

“Ci, pesenin gw batagor dong.”pinta gw

“Ih, harusnya cowok yang beliin. Ini lo malah nyuruh nyuruh cewek” gerutunya kesal

“Lo kan liat gw babak belur, masa lo tega sama gw” sahut gw

“Lemah!!! Iya iya gw pesenin deh!!” Kata Moci sambil berlalu

Beberapa menit Moci berlalu. Tampak Loise and the geng berjalan mendekati meja gw. Plis gw pengen menikmati batagor di jam istirahat ini. Kenapa harus ada mala petaka datang??

“Aldi, udah pesen belum?” Menghempaskan dirinya di bangku dan tepat berada di samping gw

“Udah, tuh lagi di pesenin sama Moci”

Loise mengangguk

“Eh loy, gw ke kamar mandi dulu ya” kata Bunga

Bunga lantas berlalu ditemani Maya. Dan dimeja hanya menyisakan gw dan Loise.

Sebenernya gw rada takut kalo Loise deket deket sama gw. Bisa bisa gw malah jadi bahan siksaan tuh cowok lagi.

“Cowok itu namanya Farhan Al”

“Hah? Siapa?”

“Yang mukulin lo” sahut nya sambil menundukan kepalanya

“Dia itu suka sama gw udah dari pas MOPD. Mepetin gw terus!! Tapi gw nya gak suka.” Timpalnya kesal

Setelah gw mendapat informasi dari Loise kalo ternyata yang mukulin gw itu namanya Farhan, gak lama berselang orang yang lagi kita omongin dateng juga ke kantin. ‘Apes lagi gw’ batin gw. Dia menatap tajam ke arah kami. Gw pura oura gak liat aja ketimbang babak belur lagi wakakak.

“Nih batagor lo” kata Moci menaruh sepiring batagor di meja

“Nah gt dong, baik deh” jawab gw sambil menarik piring yang berisikan batagor

“Bentar Al” kata Loise sembari beranjak

Firasat gw gak enak. Gw melihatnya berlalu. Ah sial benar saja. Dia menghampiri Farhan yang sedang memesan bakso tahu. Ada petaka apalagi sekarang. Aarrgghhh. Ngapain dia nyamperin Farhan? Apa mau nerima cintanya??

PLLAAAAKKKKKK!!! Suara tamparan terdengar kontras di jam istirahat. Seketika siswa yang berada di kantin melihat ke arah Loise dan Farhan berdiri.

Apes lagi gw emoticon-Hammer2emoticon-Mewek


jiyanq
khodzimzz
khuman
khuman dan 24 lainnya memberi reputasi
25