CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c659d2ef4ae2f157e77e29b/you

You


BODOH
Nilai yang berupa tulisan dapat membuat mereka menilai kemampuan otak seseorang.

PRESTASI
Sebuah trofi dapat membuat mereka tersenyum, bangga dari hasil yang mereka capai

CINTA
Itulah yang gue butuhkan, gue akan lakukan apapun itu untuk mendapatkan cinta, gue nggak butuh nilai, gue nggak butuh trofi, karena bagi gue cintalah segalanya.

Salah..
Iya gue salah, motivasi gue untuk mendapatkan cinta ternyata salah, gue terlalu melukai mereka dengan cinta gue, hingga akhirnya sesosok malaikat bagi gue, membuat gue sadar.

Cinta adalah kasih dan sayang
Kasih adalah keindahan dan sayang adalah ketulusan

Hingga akhirnya gue paham, kasih membuat gue hilang arah, dan sayang membuat gue tau arah.


INDEX


PART 1 SALAH


PART 2 SEPI

PART 3 TEMAN

PART 4INDAHNYA HIDUP

PART 5 SALSA

PART 6 RUMIT

PART 7 KELUARGA KECIL

PART 8 WANITA

FLASHBACK

PART 9CIUMAN

PART10 LIBURAN

PART 11 JOMBLO KAMPRET

PART 12 ROHIS

PART 13 ELUSAN SAKTI

PART 14 MEREKA

PART 15 KATROK

PART 16

PART 17 AYE AYE

16+

PART 18 DUA WANITA


PART 19 WANITA


PART 20 RUTINITAS

PART 21 PERNYATAAN

PART 22 MINGGAT

PART 23 WANITA LAGI

PART 24 LIA PONAKAN SEREM

PART 25 HIDUP KEMBALI

PART 26 GUNUNG UNGARAN BAGIAN 1

PART 27 GUNUNG UNGARAN BAGIAN 2

PART 28 GUNUNG UNGARAN BAGIAN 3

PART 29 PESONA GUNUNG UNGARAN

PART 30 PULANG DAN TRAGEDI

POV Ratna

PART 31 MULAI BERBICARA

PART 32 TANGIS NADIA

PART 33 BIRU MUDA

PART 34 BERSAMAMU

PART 35 BERSAMAMU

KEHIDUPAN BARU

LEMBARAN BARU

PART 36 ES TEH MANIS

PART 37 MATA

PART 38 TANGIS RATNA

PART 38 APALAH AKU

PART 39 HARI

PART 40 HELM

PART 41 MALAM YANG INDAH

PART 42 ROTI DAN SENYUMMU

PART 43 MUDIK

PART 44 PAGI

PART 45 MEREKA

PART 46 CURHAT INDRI

PART 47 LIA

PART 48 BRIAN

PART 49 KENTANG

PART 50 PERANG

PART 50 VOKALIS

PART 51 JAZ

PART 52 ULANG TAHUN
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dims090 dan 62 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh biadabcuk

Curhat Indri

Kehidupan seseorang kadang berbeda beda. Menerima adalah jalan terbaik, kita nggak bisa milih. Hanya bisa menerima.

"Enak ya lu tiap hari ngadem di AC" ucap Ani

"Gue masih pake kipas angin kok"

"Enak ya lu tiap hari pulang pergi naek mobil adem" ucap Eva

"Gue masih pake motor kok"

"Enak ya lu tiap hari ada yang nyuciin" ucap indah

"Gue masih nyuci sendiri kok"

"Enak ya cewek lu banyak" ucap Dimas

"GUE JOMBLO SETAAAN"

Itulah bahan pembicaraan yang keluar dari kita berlima, tak luput dari semua pertanyaan tentang gue.

"Udah punya pacar belum lu"

"Udah, hari gini sakit sendi" jawab Eva

"Gue kagak sakit sendi"

"Sendirian dodoool" dijawab Eva dan semua ngakak.

"Lu nyindir gue ha ha ha" gue menggelitik Eva..

Lagi asik asik temu kangen ,belum ada setengah jam, sebuah tangan menarik telinga gue dengan kerasnya

Adahdaaaah

Sakit ahhhh

"Lu harusnya tadi disonoo, bukan dimari, katanya mau nempatin tuh rumaaah" ucap Indri keras

"Iya, tapi nggak usah pakai jewer telinga juga kalii" gue mengusap telinga gue yang panas
"Sini dulu" gue menepuk karpet
"Kenalin temen kecil gue"

Dimas pun dengan semangat memajukan tangannya
"Saya Dimas mbak" mukanya dimanis manisin
"Gw Indri" balas Indri cepat menarik tangannya

Obrolan ringan pun terjadi, suasana menjadi agak kaku dengan adanya Indri, waktu menunjukan pukul 14.00. Gue dan Indri pun pamit, tapi sebelum itu gue sama temen kecil gue membuat grup di BBM dan itu berlangsung sampai sekarang "ceria ini" the best bukan? Hahaha

Kembali saat setelah gue berpamitan sama teman kecil gue, gue dan Indri berjalan menuju mobil.

"Ndi, tugas kita udah kelar, ajakin gue muter muter Semarang dong, gue pengen foto foto di Lawang Sewu" ucapan yang manis mengagetkan gelora sang biadab

Whattt are you kidding

Indri ngakak

Gue sentuh jidadnya

"Emang gue gila hahaha" jawab indri

"Sebenarnya gue mau ngadain acara kecil kecilan ntar malem di rumah"
"Gimana kalo kita ke supermarket dulu kalo lu nggak mau kepasar" ucap gue

"Yaaah, padahal gue pengen banget tuh foto foto di kota lama, Lawang Sewu, temen gue ada yang foto foto disitu keren tau" ekspresi yang bikin siapa aja luluh.

"Okelah, tapi bentaran yak, sampe jam 7, entar habis dari supermarket balik bentar trus kita muter muter" balas gue nggak tega, gue segera mengambil ponsel dan mengetik pesan untuk panjol.

"Oke" ucap Indri ruang

Supermarket/mol mungkin bisa dikatakan surganya wanita, itu terbukti saat belanjaan yang gue beli sudah komplit Indri ngajak gue ke lantai atas, tempat kosmetik dan perlengkapan wanita di gelar. Edan bukan maen, bener tadi mending pakai mobil, bisa di tinggal terus naik, coba pakai empiz, duhhh bisa patah kaki gue. Hahaha bukan sekedar baju yang milihnya 7 belinya satu, bukan sekedar celana gemes yang dari ukurannya bikin orang berfikir ini sempak fersi mini, tapi lebih ke kenapaaaa gue ada di posisi yang sangat tidak baik untuk gue.

Memaki pun rasanya percuma.. gue tenggelam dalam ajakan gue sendiri ngajak dia belanja. Karena pada dasarnya belanja adalah... KATA TERINDAH UNTUK WANITA. Kentip sooon..

Saat seperti ini gue pengen jadi anak kecil dengan kepolosannya yang sangat jujur, menangis merengek untuk minta makan, maen Timezone lalu pulang.

Beberapa baju dan celana sudah berada di tangan gue, ya TANGAN GUE, bukan milik gue.. gue miris liat label harganya, bukan masalah bagus atau enggaknya lebih ke ukuran kain yang dia beli nggak sesuai dengan bandrol. Celan gemes 270rb kan semriwing coyy.. buat makan di lesehan bisa pulang cepet tuh Abang.

Dan hal yang membuat gue jengkel selanjautnya adalah saat Indri memilih kosmetik. Lipstik, kalo bahasa Jawa keren banget nyebutnya. Lipstik=Gincu huahaha..
Saat wanita memilih kosmetik atau parfum itu sama aja pakai tuh kosmetik/parfum, nyoba sih nyoba tapi kok rata. Huahaha, pantes harganya mehong, yang buat nyoba aja ada sendiri sampe mau habis. The best girl, lanjutkan jiwa menjajahmu. Mahal nggak papa ya Yang penting rata. 

Saat mencoba kosmetik.

"Gimana ndi"
°cakep°
"Gimana ndi"
°cakep°
"Gimana ndi"
Gue towel dagunya
°lu udah cakep dari bayi°
"Gombal lu"
Yeee mukanya memerah.
"Ini wanginya gimana ndi"
°nggak usah wangi wangian, entar dikira mau ritual°
"Hahahahaha"
°yah, dianya ketawa°
"Lu ada ajaaa kata katanya, tapi emang kok kalau parfum itu cocok cocokan, gue dari dulu paling cocok sama yang ini"

KAREPMU NDEEEESSS. TERSERAH LUUU.. dari berpuluh puluh merek parfum yang udah lu semprot cuman satu parfum yang lu beli, dan itu udah dari dulu lu pakai.. GELUD YUU..

Belanja gue nggak ada setengah jam karena gue hafal bahan makanan apa yang bakal buat party kecil kecilan nanti, belanja Indri 2,5 jam.. SANGAT MENYIKSA. Pukul 5 sore gue dan indri pun pulang. Dan di perjalanan hanya penyesalan yang ada di Lubuk hati gue yang paling dalam.

"Mbak, masih mau foto foto, gue capek mbak" ucap gue lemes.

"Lu gimana sih, ya iya dong, gue udah siapin baju buat foto foto nanti, gue juga bawa kamera di tas" balas indri semangat

Sebenarnya gue juga pengen foto pakai merah seksi di kota lama, cuman melihat kaki gue yang sudah jalan maraton kebimbangan muncul tiba tiba.

Sampai rumah Indri segera ganti baju, poles pipi kanan kiri, pakai jaket jeans, celana panjang yang gue suruh, ya GUE SURUH karena jam sore sudah banyak orang komplek yang mengenal gue terutama emak emak, kalo pakai celana gemes entar gue jadi topik gosip. Endes endes endes ndasmu.

Tanpa mandi. karena waktu sudah semakin sore, dan gue juga ngabarin ke panjol sama Arif kalo jam 8 gue dirumah, sebenarnya tadi janjinya jam 7 tapi karena waktu belanja sangat menyiksa. Maka waktu di undur satu jam.

Gue mengeluarkan merah seksi dari garasi. Behhh the bestt ini mah. Tanpa sungkan Indri nemplok di jok belakang.
Berbekal kamera gede yang kita bawa Kita berdua pun berangkat.

Indri memeluk gue halus, menaruh dagunya diatas pundak gue hingga membuat kepala gue miring sampai membuat rudal gue sinting.

Indri
"Hanfone lu geter Mulu ih"

Iya, jam segini emang Dewi gencar gencarnya telfon.

Gue pun menghentikan empiz, gue tekan tombol merah. Gue ketik pesan kalo gue masih ada urusan jual beli rumah huahaha.. alasan yang membuat antum antum leluasa mencari ketenangan.

"Siapa sih ndi" tanya Indri

"Temen gue" jawab gue

Indri
"Temen kok gitu banget sih, heran gue dari kemarin gue perhatiin dia Mulu yang telfon lu"

Kenapa nih orang cerewet banget yak..

Gue
"Hlah emang temen gue baru dia"

Indri
"Jiahh pantesan, coba kalo udah banyak yang kenal, pasti lebih berisik henfone lu"

Gue
"Ya pasti, makanya gue males pegang hanfone"

"Hahaha, pede banget lu" Indri mengencangkan pelukannya.. gue cuman bisa komat Kamit nikmat senat senit.. biawaaak ini motor nggak nungging lho joknya. Tingkat kerapetannya melebihi jok nungging njirr..

Pas waktu magrib kita berdua sampai di pasar Johar, gue dan Indri pun mampir ke masjid kauman sebentar. Sehabis magrib gue dan Indri melanjutkan perjalanan yang tinggal beberapa meter lagi menuju kota lama.. gue memarkirkan sebentar empiz di dekat gereja blenduk, curang memang, yang ngebet pengen foto foto Indri yang mulai fotonya gue, emang gue demen banget foto sama nih merah seksi. Pede banget rasanya.

"Mas, mas, tolongin bentar" Indri memanggil salah satu orang yang berjalan

"Iya mbak" tanya orang itu

"Foto'in kita berdua dong" ucap Indri enteng

Gue disini yang was was. Karena motor emang nggak boleh parkir sembarangan. Namun hasrat wanita melebihi apapun.

Setelah beberapa pose dengan empiz selesai, dan mas mas yang foto'in tadi senyam senyum dapet selembar wuahaha. Mau juga gue, gue pun memarkir motor gue. Dalam hati gue berkata "legaaa, kalo ketahuan pihak yang bersangkutan bisa ribet nih, foto sembarangan hahaha maafin yak yang bersangkutan, sini dah lawan wanita, mending iya daripada pegel"

Berjalan berdua bersama wanita yang baru gue kenal dengan menggandeng tangannya, tanpa tau DIA PUNYA SIAPA. Edan bukan sang biadab?

"Ndi, foto'in gue disitu dong"

Nggak ada basa basinya nih orang, makan dulu kek, ngapa kek, gue pun jadi fotografer dadakan. Cepret, cepret, berbagai pose di peragakan Indri, gue? Bosen gue, gue sering maen dimari sama dua kunyuk. Nge-band dadakan juga pernah, bahkan di kasih uang, hahaha, terus uangnya buat di sumbang😎

Taman kecil di sekitaran kota lama menjadi obyek yang beratus ratus foto di peragakan. Edan bukan?

"Ndi, foto kayak prewed prewed gitu yuk, suruh masnya itu" kebetulan ada yang menyediakan jasa foto dengan obyek berbeda beda, sepeda motor antik dan lain lain, dan Indri menyuruh masnya buat fotoin kita berdua. Disini rasa penasaran gue sama Indri mulai muncul, sebenarnya dia punya suami/pacar nggak sih, gila bener kelakuannya, gue kira dia kayak Nadia wanita kantoran yang anggun, namun nyatanya dia seseorang wanita yang sangat wanita.

Gue melihat mata dia, gue melihat kebahagiaan tercurah di wajahnya saat tubuh ini saling merapat, jaket jeans dan sepatu kets menjadi stelan yang cocok saat sepasang muda mudi mengekspresikan diri. Tapi keren sumpah hasil nya. Penuh dengan nuansa klasik bersama wanita cantik dan peliharaan yang unik. Gue njiirr..



Beberapa obyek sudah kita ambil dari berbagai sudut dengan di temani fotografer dadakan. "Maaf ya mas yang penting dapet lebih hahaha, mending lu foto'in doang, gue? Di suruh jadi kacung kesana kemari"

Setelah membeli dua air mineral dan kopi hangat kita berdua Duduk berdua di sekitat taman yang ada di kota lama, Indri melihat hasil cepretannya.

"Yang ini bagus ya ndi"
°bagus°
"Yang ini bagus ya ndi"
°bagus°
"Yang ini serasi ya ndi"
°cakepan gue°
"Iyaa lu emang cakep kok"

Wohohoho haaa aaaa aaaa dung tak tak dung...

Gue tonyor pelan kepalanya

"bisa aja lu, dah yuk pulang, bentar lagi temen temen gue dateng" gue berdiri dan memberikan tangan gue

"Yaaah bentar dong, katanya jam 8, ini masih setengah 8, habisin ini dulu" Indri menujukkan Snack yang masih banyak.

Gue
"Mbak, gue mau nanya"

Indri
"Apa"

Gue
"Lu udah punya pacar ato suami belum sih"

Indri
"Hahaha, kenapaaa, lu demen gue"

Gue menggelengkan kepala
"Enggak, cuman heran aja, kulit lu gampang banget nempel di kulit gue, yahh gue normal lah takut kalo kalo gue khilaf"

Indri yang tadinya fokus ke kamera kini melihat gue

"Gue nggak peduli itu semua, gue terlu sakit sama cowok, dan perlu lu tau gue nggak suka cowok. gue lesbi gue punya pacar namanya Karina , tapi beda untuk saat ini, entah kenapa lu nggak bikin gue risih atau gimana sama cowok, setiap cowok yang kenal sama gue dia nggak bakal lepas pandangannya dari ini(barbel), dan elu, satu satunya cowok yang selalu melihat mata gue" pengakuan Indri membuat gue terkejut sekaligus membuat detak jantung gue bedetak lebih cepat, sepertinya pertanyaan dari gue membuat gue menyesal sendiri.

Karena gue udah nggak mood buat ngomong gue diem dan membakar sebatang rokok di suasana malam ini yang begitu indah.
Indri nyender di pundak gue sambil melihat hasil cepretannya.

Pukul 08.00 kita pun pulang, Indri memeluk halus tubuh gue.

Sesampainya di rumah dua pasangan muda mudi terlihat menunggu didepan gerbang.

Arif langsung menyalami gue.

"Sangar pokokke" ucap Arif sambil mengedipkan mata.

Gue tau maksut dia adalah indri.

"Kang mas dari Jakarta beda ya" panjol juga menyalami gue.

"Makan doang gue sikat lu" balas gue disambut tawa semuanya.

Pukul 08.30 gue Arif dan panjol trio Ra ceto membuka baju masing masing, melihat otot masing masing, lalu mengambil sesuatu berlemak,  menusuk bagian lemak itu dengan lembut hingga daging untuk sate siap untuk di bakar, alat pembakar sudah siap di balkon. Kita bertiga didalam meracik bumbu, dan menyiapkan semuanya.

Terus yang cewek?

Inilah istimewanya kita bertiga, dimana wanita tinggal duduk diam gosip dan maedu(menilai). Kita bertiga lah pelayan mereka. Sungguh mulia kita bertiga.

Kita pun memakai baju dan keluar menuju balkon dengan membawa bumbu, sate dan daging, kenapa kita bertiga tadi lepas baju? Biar nih baju nggak bau keringat. Hahaha

Ketiga wanita nampak senyum senyum melihat Kita bertiga.

"Siapa sih yang bikin bumbu, enak banget" tanya tya

"Andi" jawab panjol

"Jago juga lu" senggol Indri

Gue cuman nyengir.

Arif mengambil gitar, dimalam yang indah ini nyanyian, tawa mengiringi kebersamaan kita berenam. Lelah memang, tapi nikmat yang didapat sangat sebanding kok..

Pukul 23.00 setelah acara bakar bakar bercanda, temu kangen dan beres beres mereka berdua pulang, capek bener badan gue.. saat mereka pulang gue baru melupakan satu hal.. GUE LUPA MAU JAJANIN BAKSO JIHAN yaaaaahhhh ukhtea maafin Abang.. besok pagi gue jajanin di Samin dah hahaha.

"Kok belum tidur mbak, liat foto Mulu" gue melihat Indri masih asik liat foto foto tadi di laptopnya, foto foto saat bakar bakar juga tak luput dia putar berulang ulang sambil NGEMIL.

"Sini deh ndi" ucap indri, gue pun menemani Indri duduk diatas tikar.
"Gue baru kali ini bahagia banget, gue baru kali ini bareng sama orang tulus" hal gila yang mengejutkan gue dimana Indri memeluk gue dari samping.

"Mbak, maaf gue nggak mau ada rasa sama lu, lu partner ayah gue, dan gue hanya bocah SMA yang labil" ucap gue menyampaikan isi hati gue

"Gue nggak peduli ndi... CUPP" bibir gue sukses di hantam

Gue pun menjauh.

"Maaf" Indri menundukkan kepalanya, air matanya keluar menetes.

Gue pun mendekat dan memeluknya

"Memang sebelumnya lu nggak bahagia" tanya gue sambil mengelus punggungnya

"Keluarga gue berantakan, gue nggak tau sama siapa lagi gue bakal bahagia, setiap gue mau curhat sama cowok yang dekat sama gue mereka selalu mencari kesempatan buat menikmati gue, sampai akhirnya gue menyukai sesama, gue melampiaskan itu semua, tapi gue tetep nggak bisa bahagia karena pacar wanita gue cuman bisa menikmati gue juga tanpa pernah mau mendengar cerita gue. Mereka semua breng***" cerita Indri yang sukses membuat gue sadar bahwa kehidupan setiap orang berbeda beda, nggak pantes gue mengeluh, thanks ndri lu udah nyadarin gue

Ndi, temenin gue malam ini...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
satriorahayu dan 19 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di