CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: PEMUJA RAHASIA (PART 15)


Quote:


Gue kaget pas chat Bang Firzy masuk ketika gue lagi bengong mikirin semuanya sambil nungguin dia! Gue baca dan gue langsung bales. Gue ga mau berlama-lama lagi nunggu ketemu Bang Firzy untuk ngebahas hal ini. Gue harus segera selesein semuanya. Entah kenapa gue mendadak punya keberanian kayak begini untuk mau ngebahas sama dia.

Gue tau, mungkin aja dia bakalan ga mau angkat lagi telepon gue atau ya dia ngeblokir nomor gue karena males gue ajak ngomong begini. Tapi gue ga mau nunggu sampe pagi atau besoknya lagi untuk ga ngebahas ini. Gue cape, lelah, kecewa, dikhianati, dan butuh kejelasan. Gue bisa gila dan depresi lama-lama kalau dibeginiin sama Bang Firzy terus menerus. Asli!

Quote:


“MASALAHNYA LU EMANG BOONG BANGS*T!!!” teriak gue dalem hati. “MASIH AJA NGATAIN GUE ASUMSI???”

Quote:


“Dee? Kenapa nama Dee jadi diungkit lagi sama dia? Ini udah ga ada urusan sama Dee lagi bukan?”

Quote:


“Cape hati? Kapan coba Firzy pernah make kata ‘cape hati’ begitu? Dia kayaknya lagi kecewa nungguin segitu lama, tapi ga sempet ketemu sama Lira…” gumam gue.

Gue pun segera nelepon Bang Firzy, biar dia ga keburu tidur atau ya ga ngegubris gue.

“Halo?” sapa gue.

To the point aja. Mau ngebahas apaan?”

“Ya Alloh, jawab dulu kek… Masa langsung ditembak begitu aja sih?”

“Buru deh. Apaan?” Dia ketus banget ketika bilang ini. Kayak benci dan seakan ga mau ngomong sama gue lagi.

“Tapi janji dulu sama aku mau?”

“Janji apaan lagi sih? Bertele-tele amat. Banyak aturan!”

“Janji sama aku, tolong Zy… Jangan tutup teleponnya sampe bahasan kita beres. Jangan blokir apapun kontak aku setelah aku ngebahas ini. Aku mohon. Aku cuman mau bahas santai aja.”

“Kenapa sih emangnya? Ngebahas apaan nih? Pasti ada urusan sama meeting barusan kan?”

“Janji dulu…”

“IYA IYA! BURUAN APAAN?!” Bang Firzy malah membentak gue.

“Ga usah bentak aku bisa?”

“Makanya jangan rese jadi orang! Buru apaan?”

.
.
.

Gue diem aja. Nyiapin nyali gue mau ngomong sama Bang Firzy dan coba nyari kalimat yang tepat untuk ngebahas ini.

“Heh!”

“Iya, Zy… Sebentar. Janji ya.”

“Kan gue udah bilang tadi…”

“Zy, aku tau…” Gue tarik napas dalem-dalem. “Aku tau, kamu ga meeting tadi. Aku tau kamu ga ke kantor.”

“Apaan? Emang gue ga meeting di kantor kok! Gue meeting di daerah Lenteng Agung!”

“Serius? Meeting sama perusahaan apa dan dimana-nya?”

“Ada di cafe apaan tau tadi di Lenteng Agung pokoknya. Tanya aja bos aku kalau kamu ga percaya.”

Meeting sama perusahaan apa?”

“Kamu ga akan tau. Lupa juga namanya aku…”

“Lupa? Masa ‘Lira’ aja lupa?” Bang Firzy diem aja. Bahkan ga ada suara apapun dari seberang sana. Gue cek layar handphone gue, masih nyambung. Ga ada tanda-tanda ditutup teleponnya. “Zy?” Gue memastikan Bang Firzy ga ninggalin handphone dia.

“Lira siapa?” Nada bicara dia jadi berat dan keliatan bete banget.

“Aku tau kok, kamu ga sebodoh itu. Aku yakin, kamu tau Lira mana yang lagi kita bahas. Apalagi Lira yang tinggal di daerah Lenteng Agung. Pantesan aku aneh, kok kamu suka banget kadang nyebut daerah Lenteng Agung. Bahkan sekarang ngebahas Lenteng Agung mulu. Ternyata kamu tuh lagi berhubungan sama Lira toh?” Gue tahan-tahan nada bicara gue. Gue ga mau terkesan judging di mata Bang Firzy. Gue ga mau dia kembali lari dari gue.

“Terus? Tau apa lagi? Mau apa lagi sekarang?”

“Kok gitu?”

“Ya kalau udah tau banyak, perlu ngebahas apa lagi sama gue?”

“Terus ini mau berakhir kayak biasanya? Tanpa dibahas dan ngilang gitu aja? Dulu Dee begitu, Winda begitu, dan Yulia juga sama keemaren. Masa kali ini sama Lira juga mau dilupain gitu aja?” Gue tunggu respon dari Bang Firzy.

Tapi tak kunjung ada balesan.

“Zy? Kamu ga tidur kan?”

“Ga tidur kok. Gue lagi mikir…”

“Mikirin apaan?”

“Mikirin tentang semuanya?”

“Maksudnya?”

“Gue ga tahan begini terus, Mi…”

Oke, gue kaget dengan kalimat tadi. Tolong sumpah! Tolong jangan ngeluarin kalimat yang ada dipikiran gue saat ini! Tolong! “Zy? Ga tahan kenapa?”

“Kita putus aja, Mi…”

Gue berasa ditampar make golok di pipi gue! Gue berasa disayat make silet dada gue! Gue berasa luka di dada gue itu ditetesin alcohol 90% setelahnya! Panas! Sakit! Kaget! “ZY??? KAMU SERIUS???”

“Daripada kita selalu berakhir begini terus… Lu jadi sibuk nuduh gue dan gue terus berusaha cari cara biar gue ga jenuh sama lu, mending kita putus aja.”

“Zy… Ya Alloh!” Gue nangis sejadi-jadinya. “Aku mohon, Zy. Jangan putusin aku. Aku mohon ini semua becanda kan, Zy? Kamu becanda kan? Zy! Aku mohon… Aku sayang kamu, Zy.”

“Gue juga TADINYA sayang banget sama lu, Mi. Tapi ternyata, ada yang lebih gue sayang.”

“Zy, kamu MASIH sayang aku… Kamu selalu sayang aku. Inget? Kamu janji kita ga pernah pisah bukan?”

“Mi, gue ga bisa ngelupain Lira gitu aja dari idup gue… Gue ga mau ngelepas Lira.”

“ZY! TOLONG! AKU MOHON! KAMU KENAPA? KENAPA MENDADAK MINTA PUTUS BEGINI???”

“Lu… Keluarga lu… Temen-temen lu… Gue ngerasa terlalu berat ngejalanin hubungan kita. Jadi, lebih baik kita pisah aja. Biar lu bisa nemuin yang lebih baik dari gue, Mi.”

“ZY! BOONG! BECANDA! SUMPAH! BOONG BANGET! ZY! MASA KAMU BISA SESINGKAT ITU SAYANG SAMA LIRA???”

“Hati gue udah milih…”

“FIRZY! YA ALLOH! FIRZYYY!”

“Gue ngantuk, Mi. Gue istirahat ya. Lu jaga diri lu… Lu pasti bisa----”

AT LEAST KASIH PENJELASAN KE AKU KENAPA KAMU NGERASA BERAT SAMA AKU-NYA? KENAPA KELUARGA AKU JUGA DIBAWA-BAWA? AKU KIRA MASALAH KITA CUMAN TEMEN AKU AJA?”

“Gue juga berharap begitu, Mi.”

“Zy, aku mohon… Kasih aku kesempatan. Kasih aku penjelasan. Kasih aku bukti untuk ngeyakinin kamu lagi…”

“Ga bisa, Mi. Gue udah ga bisa lagi…”

“ZY! Aku mohon banget!”

“Maaf ya… Yang gue mau sekarang cuman putus sama lu. Titik.”

“FIRZY!”

“Kalau lu teriak-teriak nangis begitu malem-malem, gue tutup teleponnya terus blokir lu juga nih.”

Gue tahan isak tangis gue. Gue tahan rasa ingin teriakin nama dia biar dia mau berubah pikiran. Gue tahan emosi gue. “Zy… Apa kita ga break aja? Apa kita ga ketemu dulu untuk ngomongin semuanya?”

Bang Firzy diem aja.

“Zy?”

“Gue belum mau ketemu lu lagi… Maaf ya. Gue ga mau break begitu. Gue cuman mau putus sama lu. Gue mau fokus sama Lira dan ngejar kebahagiaan idup gue. Maaf, Mi.”

“Kamu ga bahagia sama aku?”

“Maaf, gue ga ngerasa bahagia kayak dulu lagi…”

“Kenapa?”

“Udah malem… Kapan-kapan aja bahasnya, kalau gue udah siap ya.”

Kali ini gue yang terdiam sambil berusaha nenangin diri gue. GUE DIPUTUSIN BANG FIRZY!!! YA ALLOH.

“Mi, udah hampir Subuh.”

“Aku masih boleh ketemu kamu?”

“Ga untuk saat ini.”

“Terus kapan?”

“Ya kapan-kapan.”

“Walaupun sebentar sebagai temen?”

“Kita kayaknya ga bisa temenan kayak biasa.”

“Zy… Kamu tega begitu ke aku?”

“Maaf, Mi. Gue mau kita bener-bener pisah.”

Sakit. ‘… bener-bener pisah.’ itu adalah kata-kata dalem dan ga pernah gue denger dari sejarah cowok-cowok gue yang lain. Sakit banget. “Aku berharap banget kita bisa balik lagi… Aku masih berharap ini keputusan kamu yang terlalu cepet dan buru-buru. Kamu cuman kebawa emosi dan----”

“Gue udah pikirin mateng-mateng.” Dia potong omongan gue.

“Aku sayang kamu…”

“Makasih, Mi.”

“Zy, jangan tinggalin aku. Aku mohon.”

“Maaf, Mi. Jalan kita harus begini. Kita harus pisah, entah sampe kapan.”

“Aku sayang kamu banget, Zy…”

“Makasih.” Dia terdiam sebentar. “Gue tidur dulu… Bye.”

Dan teleponnya ditutup.

Pagi menjelang Subuh hari itu, gue diputusin oleh cowok yang selama ini gue sayang dan gue perjuangin. Gue ditinggalin sama dia karena alesan dia yang ngerasa terlalu berat ngejalanin hubungan ini. Dia ngerasa berat sama gue, keluarga gue, dan temen-temen gue. Sedangkan perjuangan gue gimana? Ga dianggep juga kan sama dia?

Dia ga pernah seumur idup ngeluh sama gue. Dia cuman kemarin-kemarin bilang jenuh sama gue ketika mulai banyak cewek lain yang muncul di idup gue. Tapi dia ga pernah komen atau negur gue untuk apapun. Terus mendadak gue diputusin karena dia ngerasa berat ngejalaninnya?

Apa yang gue lewatin selama ini?

Apa salah gue yang ga gue sadari?

Apa ada yang salah dengan cara gue mencintai dia?

Quote:


profile-picture
profile-picture
profile-picture
yudhiestirafws dan 23 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
profile picture
wohohoho........ ternyata begini endingnya pemirsah
profile picture
jiyanq
kaskus addict
[QUOTE]Apa salah gue yang ga gue sadari?

Apa ada yang salah dengan cara gue mencintai dia?[QUOTE]

Mungkin salahnya karena ente TERLALU mencintai Ija,memperlakukan doi seolah2 doi udah pasti jodoh seumur hidup ente.
Tapi yg paling jelas adalah SAAT ITU ente mencintai orang yang salah.

Sori,Mi. Ane kok kasihan banget sm ente,hidup ente udah hebat banget dg sederet prestasi akademik,keluarga yg sayang sm ente dan temen2 yg care sm ente meski mereka juga sering nyusahin. Ente justru menderita setelah memilih utk mencintai seorang Ija.
profile picture
beni_sts
kaskus addict
kasihan banget si emi, dah habis2an bantuin tugas si ija & skripsi adiknya, dah diprewi eeeh , terakhir di tinggal gitu aja, Tapi ada hikmahnay juga, kalau kejadian udah nikah, terus di tinggal, keliahtannya lebih parah lagi. Jadi ini sebagai pembelajaran hidup, tetap tabah sis ...
profile picture
lumut66
kaskuser
semngat sis,, lanjutkan ceritanya gw tau ini pasti berat mengenang masa2 sulit masa2 sedihnya semngat kapan pun lo bisa up sis,, lo pasti susah mengenang masa2 sedih itu masa2 sulit saat di tinggal pas sayang2nya padahl dlu dya yg berjuang mati2an biar lo sayang ke dya,,, emoticon-Peluk jauh dari gw sis
profile picture
Aduh gak tahan gw mau komentar. Gw bela-belain log-in pake akun gw yg lama terkubur. Wkwkwk. Yah, ente salah banget emang mi udah nge bucin sama si pirji. Harusnya ente jgn kalah start, ente yg minta putus duluan. Ah elah.. Gemes gw
profile picture
Duuh, ending episode ini kok gini ya?
Mau ikutan marah, tapi gimana ya... Ini kan udah kejadian.

Sebagai cewek, menurut saya, mbak Emy gak salah. Berusaha menjaga & mempertahankan orang yg dicintai, adalah hal yg wajar. Ada sedikit cemburu & curiga, juga masih wajar.
Saya sih tetap berharap, ke depannya, mbak Emy tetap tegar dalam menghadapi hidup dengan atau tanpa mas Ija.

Salut, mbak....
profile picture
ulic.09
kaskuser
Pertama kali agan ija mutusin cewek nih. Kebanyakan cowok pernah nglakuin begini nih, tp ntar ngrasa ada yang ilang dari hidup dia
profile picture
Belum update lagi sis Em.. ditunggu ya sis em.
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@rockshoot Insya Alloh ini belum ending kok gan... Perjalanan masih panjang hehehe
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@jiyanq Ane ga tau apa ane mencintai orang yang salah apa benar. Karena yang bisa judge benar atau salah kan cuman Tuhan bukan? Hehehe. Semuanya terasa benar ketika kita saling cinta, ternyata jalan cerita harus melalui yang begini gan...
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
[mention]beni_sts[/mention] Mudah-mudahan ane dapetin pasangan terbaik untuk ane ya gan saat nikah nanti... Amiiin
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@lumut66 Berat sist, makanya butuh waktu. Pas nulis juga suka nangis sendiri keingetan masa lalu... Rasanya pengen ributin Bang Ija lagi, tapi kan udah lewat hehehe
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@vicky29myage Kalau misalnya ane ga coba nyari tau, mungkin ane sampe saat terakhir ga pernah tau dia lagi sama siapa aja... Tau-tau tetep diputusin juga. Hehehe. Kalau minta putus di awal tapi ternyata Bang Ija ninggalin Winda dan Yulia, ane mikirnya ya terus apa ga bikin dia minta balikan lagi dan mengulang semua rasa sakitnya dari awal lagi? Ya mungkin emang jalannya mesti begini gan... Hehehe
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@sitiropeah Makasih buat semangat dan positive thinking terhadap cerita ane ya sist... Amiiin. Semoga ane bisa jadiin pembelajaran. Semoga cerita ane juga bisa dijadiin pembelajaran untuk banyak orang.

Kadang emang urusan hati sulit dimengerti. Cuman kita dan Tuhan aja yang tau...
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@ulic.09 Mungkin... Entahlah. Cuman bisa tau kalau misalnya Bang Ija mau ceritain gimana perasaan dia di cerita dia. Kalau dia mau cerita itu juga hehehe
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
@ann2004 Hapunten pisan ya sista. Ada beberapa hal yang mesti diurus euy, kondisi saat ini di RL emang lagi ga bagus. Hehehe. Insya Alloh ane tetep selesein tulisan ini...
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 16 dari 16 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di