CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: PEMUJA RAHASIA (PART 10)


Gue memutuskan untuk tukeran ID Linedengan Yulia ini. Gue mau ngebahas baik-baik di Line sama dia. Soalnya kata dia, dia lebih aktif di sana. Dan banyak juga bukti-bukti percakapan dia dengan Bang Firzy yang bisa dia kasih ke gue.

Yulia ngirimin seluruh percakapan mereka selama beberapa bulan terakhir itu ke Line gue. Jujur, gue bacanya rada nyesek aja. Coba kalian bayangin, gimana rasanya kalian baca percakapan pacar kalian dengan cewek lain yang isinya sama persis kayak percakapan kalian dengan pacar kalian? Bahkan ada di beberapa percakapan, pacar kalian itu nyemangatin itu cewek atau bahkan minta disemangatin sama cewek itu? Belum lagi ada percakapan dimana pacar kalian bermanja-manja sama cewek itu. Di sisi lain, pacar kalian ga pernah sampe sebegitunya sama kalian.

Gue berasa jadi pacar ga guna banget saat itu.

Gue ngerasa kayak pajangan yang disimpen sama Bang Firzy untuk menutupi status dia yang punya lebih dari satu cewek. Dia seakan cuman butuh status ‘punya pacar’ buat dibanggain di depan orang-orang. Apalagi di depan temen-temen seumurannya yang saat itu masih ada yang belum punya pacar. Gue bingung, sebenernya apa yang dirasain Bang Firzy ke gue selama ini?

Berarti, saat dia ngejalanin sama Yulia ini, dia juga lagi ngejalanin sama gue dan Winda dong? Lebih dari satu orang cewek menghiasi kehidupan seorang Firzy Widzviantra Andreano saat itu. Gila! Siapa yang tau ada berapa cewek lagi di luar sana yang juga lagi menjalani hubungan khusus sama Bang Firzy bukan?

Salahkah gue berpikir kayak begini?

Quote:


Gue ga tau lagi, gue harus ngomong baik-baik gimana sama Yulia saat itu. Dia ga mau dengerin gue. Dia bener-bener berniat bikin seorang Bang Firzy sakit hati untuk ngebalesin dendam dia.

Quote:


“… Firzy lebih memilih Yulia daripada gue? Ya Alloh…” Gue nutup muka gue. Gue pengen banget teriak dan nangis saat itu. Tapi gue lagi di kantor. Masa iya gue begitu. Ya Alloh… Yulia bener-bener ga mau dengerin gue. Walaupun wajar sih, untuk orang yang udah pernah disakitin kayak begitu sama Bang Firzy, masa iya dia diemin Bang Firzy gitu aja? Tapi... Gue ga mau begini.

Quote:


Gue terdiam. “Iya ya? Gue kenapa malah ga mau?”

Gue masih terdiam.

Gue berpikir, kenapa gue malah ga mau Bang Firzy dikasih pelajaran kayak begini sama Yulia?

Quote:



XOXOXO



Quote:


Sejak gue ngobrol sama Yulia dan Yulia memutuskan untuk bales dendam ke Bang Firzy, Bang Firzy selalu punya alesan untuk ga ketemu sama gue seminggu ini. Padahal hari Sabtu katanya dia mau ke event sama gue dan hari Minggu nanti kami mau foto pre-wedding adiknya. Gue bahkan ngerjain properti pre-wedding dia bener-bener sendirian. Properti pre-wedding ADIKNYA PACAR GUE (dimana pacar gue lagi ketauan selingkuh di belakang gue).

Gue beli seluruh kebutuhan propertinya make uang gue sendiri, tanpa bantuan Bang Firzy. Gue ngerancang sendiri. Gue ngerjain sendiri. Dan bahkan gue nge-idein ke adiknya pun sendiri tanpa kakaknya. Entah kakaknya lagi sibuk ngerjain apa aja saat itu.

Komunikasi gue dengan Bang Firzy ga pernah keputus sih. Walaupun kami jarang ketemu karena dia selalu ada alesan ini itu untuk ga ketemu gue, tapi dia selalu ngabarin gue. Dia selalu chat gue sepanjang hari. Ya maaf, saat itu pun gue ga percaya 100% sih sama dia. Apa dia beneran jujur sama gue atau ga. Soalnya gue ga tau gimana status dia dengan Yulia saat itu. Yulia jadi late response dan cuman jawab “Ya gitu deh, Kak… Liat aja nanti.” setiap kali gue tanya dia lagi ngapain ke Bang Firzy.

Gue khawatir. Gue takut. Gue takut Bang Firzy mau ninggalin gue. Gue takut Bang Firzy disakitin sama Yulia. Gue khawatir dan takut akan banyak hal. “Zy, aku takut banget… Kamu ga bisa ya nemuin aku?” gumam gue sambil ngelanjutin properti itu.

Mendadak Line gue bunyi. Gue biasanya ga pernah seseneng itu kalau ada bunyi Line. Soalnya gue punya Line cuman buat dapetin informasi dari akun-akun official artis yang gue ikutin. Gue ga pernah dibolehin chat sama Bang Firzy via Line. Ya mungkin karena isinya cewek-cewek kayak begini sih. Entahlah. Tapi kali ini, gue excited menunggu Line gue bunyi karena gue menunggu kabar dari Yulia…
Quote:


“APA-APAAN INI ANJ*NG??? KENAPA JADI ABANG-ABANG DIA IKUT-IKUTAN SIH???”

Quote:


“ALLOHU AKBAR!!! FIRZY! SAMPAH BANGET LU BANGS*T!!!” Gue nyiapin diri gue untuk ngetik panjang ke Yulia ini. Anak muda disakitin sama cowok (yang seharusnya udah) dewasa, ya begini jadinya. Gue ga nyangka Yulia bakalan jadi memperpanjang kasus ini. Gue harus ngejawab dia dengan tenang dan jelas. Gue mau masalah ini cepet selesai! SAMPAH ANJ*NG!

Quote:


Dan sampe tengah malem. Yulia ga pernah bales chat gue lagi.

Lusa itu hari Sabtu, hari dimana Yulia mau bales dendam ke Bang Firzy. Gue ga bisa ngomong baik-baik sama Bang Firzy sekarang. Entah gue harus gimana untuk bantu nyelesein semua masalah ini TANPA ngerugiin banyak orang. Gue ga mau, kelakuan Bang Firzy begini doangan malah ngerugiin satu band kami… Biar cukup gue aja yang sakit hati. Jangan ada yang lain lagi.


XOXOXO



“Halo? Zy? Kamu beneran ga bisa jemput aku?” tanya gue di telepon sambil make sepatu gue.

“Aku buru-buru. Aku ada janji sama temen aku…”

“Siapa?”

“…” Bang Firzy diem aja ga ngejawab pertanyaan gue. Tapi gue tau, dia masih belum nutup telepon gue.

“Zy?”

“Ya ada deh temen aku. Aku mau COD barang sama temen aku di event. Nanti ketemu aja di sana, kalau urusan aku sama dia udah beres.”

“Ya siapa temen kamunya?”

“Kamu ga akan tau. Udah ya… Nanti aku telat.”

“Kamu beli barang ap----” Dan telepon gue ditutup langsung sama Bang Firzy.

Ting.

Line gue bunyi.
Quote:


Saat itu gue sangat berharap ada kamera dimana-mana dan Yulia ini cuman ikut acara reality show di salah satu acara televisi swasta! Sumpah! Gue ga nyangka yang begini malah kejadian di idup gue! Sampah banget asli!!!

Gue langsung buru-buru cari ojek online untuk ngejar Bang Firzy. Gue mau ketemu Yulia sebelum Bang Firzy nemuin si Yulia ini. Gue ga mau telat nyampe yang jadinya Bang Firzy udah abis dipermaluin sama Yulia dan abang-abangnya ini. Gue ga mau Bang Firzy dilukai apapun sama siapapun! Gue ga mau!

“Nih, Zy… Semoga kamu tau, gimana perjuangan aku untuk buktiin kalau aku sayang sama kamu!” kata gue dalem hati.

Gue ngebuka handphone gue di motor, gue coba hubungi Bang Firzy. Tapi ga ada satupun chat gue yang dibaca sama dia. Bahkan dia ga online sedikitpun untuk minimal ngeliat siapa yang chat dia saat itu.

“Ya Alloh… Zy… Aku mohon banget. Kamu jangan temuin Yulia dulu.”

Kurang lebih 20 menit, gue akhirnya sampe di salah satu event yang diadain sama kampus lainnya di daerah Jakarta Selatan. Ga terlalu jauh dari kosan gue. Mungkin kalau dari rumah Bang Firzy, bisa sampe 30 menit atau 45 menit-an lah.

Gue muterin seluruh tempat di event buat coba nyari Yulia atau Bang Firzy. Mereka ga ada yang ngerespon chat maupun telepon gue. Gue ga tau ada di minimarket mana mereka janjian saat itu. Tapi entah kenapa gue yakin, mereka pasti janjian di kampus ini dulu.

Gue lari ke belakang panggung, ke backstage anak-anak band, ke booth souvenir dan makanan, bahkan sampe ke tempat kumpul komunitas. Semuanya udah gue cari dan gue ga nemuin mereka berdua sama sekali.

“Apa gue dikerjain? Apa malah mereka janjian di tempat lain?” tanya gue dalem hati.

Gue pun coba nyari ke belakang-belakang ruang kelas yang ada di kampus itu. Gue ke kantin dan tempat-tempat nongkrong mahasiswa kampus itu. Gue masih ga nemuin juga. Gue udah cape banget. Gue panik. Gue degdegan. Dan gue hampir mual saking takutnya gue.

Gue duduk di depan salah satu kelas kosong yang ada di pojokan kampus itu. Gue frustasi. Sumpah. Gue bodo amat dah baju gue kotor apa ga karena gue duduk di lantai yang entah udah berapa lama ga dibersihin sama petugas kebersihan kampus itu. Udah mana lantainya itu floor beton pulak.

Lalu…

“Ya pokoknya cari aku ya… Kalo kamu sayang aku, kamu pasti bisa nemuin aku.” ucap seseorang yang baru turun dari lantai atas di tangga yang ada di sebelah pintu kelas itu. Gue nengok ke arah sumber suara. Ya, di sana Yulia yang lagi turun sama dua orang cowok anak komunitas dia.

“Oh ini abang-abang dia yang mau ‘kasih pelajaran’ ke Firzy…” kata gue dalem hati.

Yulia nutup telepon dia dan masukin handphone dia ke dalem tas. “Hai, Kak Erika… Tumben udah sampe di event masih pagi begini?” Dia kaget ngeliat gue. Dan dia bener-bener masang ekspresi tanpa bersalah di hadapan gue.

Dan gue ga mau ikutan permainan dia. Gue mau udahin semua masalah ini. “Yul, bisa ngomong sebentar?”

Yulia nengok ke arah dua orang cowok yang ada di samping dia. Lalu dia kembali nengok ke arah gue. “Maaf, Kak… Aku ga bisa. Aku lagi ada urusan…”

“Yul, please. Udah ga usah pura-pura. Ayo omongin dulu sama aku!” Gue berusaha ngomong dengan sedikit penekanan ke dia kalau gue bener-bener serius pengen ngomong sama dia.

“Seorang Kak Erikaaa… Ckckck. Ngapain mau ngomong sama orang-orang kayak kita sih? Sepenting apa sih? Mau ribut urusan idola nih?” sahut salah satu cowok itu. Gue ga kenal siapa cowok itu. Entah gimana juga dia bisa tau gue. Yang penting, mukanya pengen gue tampolin banget saking tengilnya. Sok kayak bodyguard anj*ng!

Gue narik tangannya Yulia untuk minta dia ikut sama gue. “Yul… Ayo. Sebentar aja.”

“Ga mau, Kak. Aku mau ketemu orang!”

“Aku tau siapa yang mau kamu temuin… Kamu ga perlu ketemu dia. Kamu ngomong sama aku aja.”

“AKU GA MAU! AWAS AH!!!” Yulia narik dan menghentakkan tangan dia sampe gue ketarik dan jatuh di hadapan dia. Yulia pun hampir jatuh, tapi masih sempet dipegangin sama salah satu cowok yang masih diem aja dari tadi. “Kak Erika… Maaf. Sini----”

“AKU GA MAU KAMU NYAKITIN DIA, YUL! AKU SAYANG IJA! AKU SANGAT SAYANG IJA!!!” teriak gue cukup keras sampe Yulia dan dua orang cowok itu terdiam.

“Ija? Ija vokalis member lu, Kak?” tanya cowok yang megangin Yulia dengan ekspresi bingung.

“OH JADI LU SAMA IJA SEKONGKOL MAU NYAKITIN YULIA KITA HAH???” Cowok lainnya narik tangan gue dan maksa gue berdiri. “IJA NYAKITIN YULIA, TERUS LU JUGA MAU SOK PLAYING VICTIM SEAKAN YULIA NGEREBUT IJA DARI LU??? IYA HAH???”

Sakit. Tangan gue sakit banget dipegang begitu sama cowok ini. Tapi rasa sakit tangan gue ini ga sesakit hati gue saat ini. Gue yang disakitin sama Bang Firzy, tapi gue juga yang dituduh playing victim sama orang lain yang ga tau duduk perkara yang sebenernya.

“Diem dulu, urusan gue sama Yulia…” jawab gue perlahan.

“Gue ga peduli! Urusan Yulia itu urusan kita juga, Kak! Lu nyakitin Yulia, berarti lu nyakitin kita juga!”

Gue nengok ke arah cowok yang narik tangan gue itu… “Lu pikir gue yang nyakitin Yulia? Lu pikir orang yang nyakitin bakalan mohon-mohon ke orang yang disakitin??? NGOTAK DONG!”

“Sekarang malah nuduh gue ga ngotak lu HAH???” Pegangan tangannya makin kenceng.

Gue ngerasa ga guna ngomong sama cowok ini. Gue kembali fokus ke Yulia. “Yul, dia ga ngerebut apapun dari lu kecuali dia ga jujur kalau dia aslinya punya pacar, aku! Tapi kalian ga pernah ada di hubungan apapun, Yul! Kamu ga dirugiin baik fisik maupun materi! Kalian cuman HTS-an, terus kenapa harus dia digebugin, aku disakitin, dan kamu berniat ngerusak nama baik band aku juga, Yul??? Kenapa??? Aku dan band aku salah apa ke kamu? Aku bahkan yang akhirnya minta maaf ngewakilin dia ke kamu… Aku…” Gue langsung turun dan bersimpuh di hadapan Yulia. “… rela bersimpuh di hadapan kamu buat mohon kamu mau maafin Bang Ija dan jangan perpanjang masalah ini. Maafin Bang Ija, Yul. Maaf kalau dia seolah ngasih harapan ke kamu… Maaf kalau ternyata aku dan Bang Ija udah punya hubungan lebih dulu beberapa tahun sebelum dia ketemu kamu. Maaf kamu dikecewain sama dia. Tapi aku mohon banget… TOLONG JANGAN SAKITIN BANG IJA! KALAU MAU PUKUL AKU YUL! TAMPOLIN AKU! GEBUGIN AKU! Tapi jangan Bang Ija!” Gue memohon ke Yulia.

Ya, gue memohon ke selingkuhan pacar gue.

Gue memohon untuk mereka menyakiti gue daripada pacar gue yang udah mengkhianati gue ini.

Ya.

Gue emang udah sakit banget kayaknya.

Air mata gue pun udah ga terbendung lagi. Gue megang tangan Yulia dan bersimpuh di hadapan dia sambil memohon dia maafin Bang Firzy. Hina banget apa yang gue lakuin saat itu CUMAN DEMI URUSAN COWOK. Tapi ini buat bukti kalau rasa sayang gue ke Bang Firzy itu beneran dan serius.

“Terus, kamu mau ngomong apa sekarang…” kata Yulia.

Gue bingung. “Gue ngomong panjang lebar begitu apa si Yulia ga ngerti? Apa gue ngomong kecepetan?” Awalnya gue mikir begitu di dalam pikiran gue.

“… Bang Ija?” kata Yulia menyelesaikan kalimat dia dan dia ga natap gue. Dia dan dua cowok itu ngeliat orang di belakang gue. Gue langsung nengok dan auto berdiri.

Di sana, Bang Firzy.

Muka dia sangat amat marah. Dia diem tapi ekspresi dia dingin dan i can tell, dia sangat amat marah. Entah marah sama gue atau marah sama Yulia. “ELU MALU-MALUIN AJA ANJ*NG!!!” bentak Bang Firzy ke arah gue. Dia jalan ke arah gue dan narik gue kayak orang kesetanan.

Baru minggu kemaren gue ditarik begini sama dia, eh sekarang gue dibegituin lagi. Sakit banget. Serius. Tangan dia yang gede dan keker itu menggenggam tangan gue kenceng banget.

Buk buk buk. Seseorang ngejar kami dari belakang.

Lalu…

DEBUUUUGGGHHH.

Cowok yang tadi narik tangan gue pun mukul tulang pipi sebelah kiri Bang Firzy. Bang Firzy cuman menegok kearah kanan dan dalam waktu kurang dari beberapa detik nonjok balik muka itu cowok. “KALAU LU GA TAU APA-APA GA USAH SOK JADI PAHLAWAN! NGERTI!!!” bentak Bang Firzy sambil nunjuk ke itu cowok yang saat itu tersungkur ke lantai karena tonjokan dia.

Cowok satunya lagi ga mau kalah. Dia ga terima temennya ditonjok balik sama Bang Firzy sampe jatoh. Dia pun narik kerah kaos Bang Firzy, mendorong gue cukup kenceng sampe gue kedorong ke belakang kena tembok di belakang gue, dan berniat memukul balik Bang Firzy. Tapi sayangnya niat dia kalah cepet sama respon Bang Firzy ketika ngeliat gue kedorong ke belakang. Bang Firzy langsung mukulin dia balik beberapa pukulan.

“JANGAN SOK IKUT CAMPUR URUSAN ORANG BANGS*T! APALAGI LU GA TAU GIMANA JALAN CERITANYA SAMPE KAYAK BEGINI! DAN JANGAN PERNAH LU BERANI LAGI NGEHINA ATAU NYAKITIN EMI! AWAS LU BERANI-BERANI LAGI DEKET-DEKET SAMA DIA! ANJ*NG!”

Gue dan Bang Firzy pun ninggalin mereka semua. Dia ngajak gue pergi dari event itu. Tanpa omongan apapun.

Dan dia ga pernah ngelepas genggaman tangan dia ke gue.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yudhiestirafws dan 21 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di