CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: PEMUJA RAHASIA (PART 06)


“Bang Cakra!” sapa gue ke Bang Cakra.

Kami berdua janjian ketemu di Stasiun Pondok Cina malam itu. Gue ga bilang ke Bang Cakra kalau gue kerja di sekitaran Jakarta Selatan yang ga jauh dari kantor dia di bilangan Kuningan. Gue ga mau jadinya Bang Cakra tau lokasi kantor dan kosan gue. Gue khawatir dia mendadak main mampir ke sana. Gue ga ada keinginan untuk seriusin hubungan kami soalnya.


Mulustrasi Cakra, Sumber Gambar


Gue dan Bang Cakra janjian di Depok ini untuk nemenin dia hunting studio latihan. Either untuk band dia ataupun untuk band gue. Kami sama-sama butuh tempat latihan baru soalnya. Dia dapet info kalau ada studio latihan di sekitaran Depok yang tempatnya lumayan bagus dengan harga yang cukup bersaing, ga mahal dan ga murah.

Sebentar doangan kok, abis itu gue mau langsung balik ke kosan gue. Abis udah malem juga saat itu. Dan gue ga bilang ke Bang Firzy sama sekali. Gue emang ga ngebahas banyak hal pasca urusan Winda ini. Bang Firzy ga cerita gimana kelanjutan urusan dia sama Winda, dan Winda janji mau ngabarin gue kalau misalnya Bang Firzy ngehubungin dia lagi. Tapi sejauh ini, Winda ga ngabarin gue apapun. Dan seperti biasa, Bang Firzy ga mau bahas apapun kalau ada kasus kayak begini.

“Makan dulu yuk? Lu belom makan malem kan? Di Jalan Margonda sini banyak lho tempat makan…” kata Bang Cakra sambil keluarin motornya dari parkiran di Stasiun Pondok Cina. Kayaknya rumah dia di sekitaran Depok, jadi dia dari rumah ke stasiun naik motor. Terus dia lanjut berangkat naik kereta. Baru deh lanjut ke kantornya naik ojek online. Mungkin ya semacam itu lah. Gue ga ngerti. Kenapa bisa ada motornya di Stasiun Pondok Cina sini. Gue ga mau dikepoin banyak sama Bang Cakra soalnya, jadi gue pun ga mau kepoin dia.

“Makan dimana?”

“Lu lagi mau makan apa?”

“Hmm. Ramen boleh…”

“Oh iya ya. Kata Ija lu demen mie.”

Gue terdiam ketika gue hampir naik ke motornya Bang Cakra dan dia nyebut nama Bang Firzy. “Ija?”

“Iya Ija. Vokalis lu.”

“Kok lu nanya-nanya tentang gue ke Bang Ija, Bang? Ngapain nanya-nanya urusan makanan kesukaan gue juga lagi ke dia? Kalian ngomongin apaan?”

“Ya masa gue mesti nanya ke Drian? Gue takutnya nanti jadi baku hantam antara gue sama Drian, sama-sama ngejar lu soalnya! Hahaha.” Dan dia masih mikir Bang Drian itu suka sama gue.

“Bang Ija ga bilang apa-apa lu tanya-tanyain gitu?” Gue curiga, Bang Firzy melakukan apa yang gue lakuin ke Winda, dia ga mau ngakuin kalau kami pacaran.

“Bilang apaan? Dia malah ngasih tau gue kalau lu makannya banyak dan ga usah takut bayarin lu karena lu pasti abisin makanan lu. Terus dia ingetin juga kalau gue lagi ga punya duit, bilang aja ke Emi. Soalnya Emi orangnya santai, ga minta dibayarin terus. Hmm. Kalau gue pikir nih ya, dia kayaknya kenal lu banget ya, Mi?”

“IYALAH ANJ*NG! DIA COWOK GUE!” teriak gue dalem hati. “Gue kenal dia udah lama, Bang. Masa iya dia ga apal gue orangnya kayak gimana? Hehehe.” Dan gue ngelakuin lagi. Gue ga ngaku pacarnya Bang Firzy. Maafin gue Bang Cakra. “Tapi inget, gue udah laku lho, Bang! Lu ga usah sok usaha ngedeketin gue!”

“Santai… Gue orangnya ga baperan. Kalau misalnya nanti ada preman lu nih nyamperin gue dan nyuruh gue ngejauh, gue pasti ngejauh kok, Mi. Gue cuman nunggu aje, siapa preman lu itu! Hahaha. Gue sih curiga si Drian. Soalnya Arko ga mungkin! Hahaha.”

“Emang kalau Bang Ija lebih ga mungkin gitu menurut lu?”

“Gue usahain ga mikir kesana…” Bang Cakra diem sebentar. “Soalnya gue khawatir lu yang suka Ija duluan.”

“Maksudnya?”

“Lu tuh kayak punya pacar tapi lu nya keliatan ngejar-ngejar si Ija gitu… Kayak fans yang tak dianggap sama Ija, tapi lebih kayak sahabat. Duuuh. Gimana yah? Keliatan kayak ngarep gitu lah. Notice me senpai semacam itu. Hahaha. Aneh deh ngeliat lu berdua ini.”

“Oh gitu ya, Bang?”

“Gue ga bakalan kayak Ija, Mi… Gue ga bakalan bikin lu ngejar-ngejar gue kok karena gue bakalan selalu ada di sini…” kata Bang Cakra sambil nepuk-nepuk dada dia. “Gue mau nepuk-nepuk dada lu, takut kena yang empuk-empuk lagi.”

“Tae! Hahaha.”

Gue akhirnya ngabisin dua sampe tiga jam kali di Depok untuk nyari studio latihan bareng Bang Cakra. Ada dua studio yang gue simpen kontak dan lokasinya. Lumayan, bisa sesekali ga latian di Jakarta atau Bekasi mulu. Sepanjang jalan, gue ada aja bahasan sama Bang Cakra ini. Walaupun ya kayak biasa, banyakan modusnya. Hehehe. Becandaan dia lebih receh dari Bang Firzy, tapi tetep bikin gue ketawa.

“Kalian nanti ikut audisi di event Minggu nanti kan?”

“Iya, Bang… Lusa kayaknya kami latihan buat audisi. Band-nya Bang Cakra ikut juga?”

“Jauh, ga di Jakarta. Gue males kesananya…”

“Kan ada gue, Bang. Masih males? Hayooo~” Sesekali ngegodain Bang Cakra yang demen sama gue ga dosa ye kan? Hahaha.

“Males lah! Soalnya lu ga mau dianter jemput sama gue!”

“Dih apaan sih lu? Hahaha.”

“Gue palingan nyusul belakangan, Mi… Maaf ya kalau gue ga bisa ngeliat band lu pang manggung untuk audisinya. Tapi gue usahain dateng kok. Soalnya gue ada kerjaan di kantor paginya. Event-nya mulai siang ini kan?”

“Iya gapapa kok, Bang…”

“Tenang, ga usah sedih Neng Emi. Kalau misalnya gue dateng buat janjian ngapel atau lamaran ke keluarga lu, gue ga akan pernah telat kok! DIJAMIN UANG KEMBALI DAH! Hahaha.”

“Apaan sih lu klakson angkot!”


XOXOXO


Kami akhirnya selesai audisi di kampus ini. Kampus tetangga bekas kampus gue dimana dulu KATANYA band-nya Bang Firzy pernah jadi guest star di beberapa event mereka dulu pas Bang Firzy masih kuliah. NYATANYA APAAN? Tytyd! Gue ngajuin jadi guest star atau jadi band featuring malah ga lolos dan diarahkan untuk ikut audisi event mereka. Meragukan banget sih band mereka itu. Pilihannya ye mereka maen tuyul atau maen duit tuh buat manggung di sana! Hahaha.

Namanya audisi, mesti dateng di awal-awal mulainya event dan yang nonton itu ya cuman juri sama peserta audisi lainnya. Itu yang kami rasain saat itu. Miris banget asli, di satu event kami udah punya nama dan jadi guest star, eh di event lain kami mesti jadi peserta audisi buat manggung doangan? Kan kesian amat band kami itu. Hahaha. Entah ini ada konspirasi, emang nama kami belum terlalu dikenal, atau ya mungkin juga ketentuan kampusnya untuk adil begitu ke seluruh band yang mau ngajuin kalau slotnya guest star-nya udah penuh. Entahlah.

Bang Firzy lagi tiduran di lantai bareng Bang Arko dan Bang Drian. Mereka kayaknya kecapean karena bangun kepagian dan mesti langsung manggung pagi-pagi di event. Gue biarin mereka istirahat dulu. Agak siangan gue ajak mereka makan deh, sambil nunggu keputusan audisinya sore nanti.

Gue maenin handphone gue sambil ngecek kerjaan gue di grup Whatsapp. Hari dan Dalima udah ga mau lagi ngelembur di weekend karena kelakuan si bangs*t Ilsa tempo hari. Biarin Ilsa sibuk ngajarin anak baru untuk ngurus order-an sendirian. Sebenernya kami semua diminta untuk bantu Ilsa ngajarin beberapa anak baru itu, tapi kami menolak. Biar aja si Ilsa, SUPERVISOR kami. Kan lebih HEBAAAT! Masih sakit hati banget gue karena dia ngeboongin kami begitu! Gue ga iri dia jadi Supervisor. Gue cuman ga suka dikhianati dan diboongin. Ya siapa juga yang suka ya kan?

Ting.

Quote:


“Ya seenggaknya ada yang bilang makasih ke gue dari kerjaan gue begadang selama beberapa hari kemaren… Firzy cuman bilang seneng tugasnya udah beres pas semalem gue kirimin ke dia. Pagi ini dia ga bilang apa-apa pas ketemuan sama gue di event. Dia bahkan ga jemput gue, tumben banget.” Gue ngeliat ke arah Bang Firzy yang masih tiduran di lantai. “Ga nyangka gue bisa ngelaluin minggu ini juga… Semoga minggu depan ga ada keanehan-keanehan lagi lah ya…”

“Mi…”

Gue kaget! Mendadak ada orang yang manggil gue!

“Emi!” Dan ternyata itu Bang Firzy yang baru aja bangun. “Lu kayak abis ngeliat setan? Hahaha. Makan siang yuk? Laper nih gue…”

“Makan apaan?”

“Ga tau nih… Mikirin dulu dah.” kata dia sambil ngeluarin handphone dia dari kantong celana jeansnya.

Gue coba mikirin, kira-kira makan apa ya di luar kampus? Soalnya kalau beli makanan di event, pasti mahal. Gue nyesel banget ketiduran ga bikin bekel. Jadi nyusahin pas udah laper banget begini.

“Eh beli nasi padang yuk? Katanya nasi padang di depan kampus yang deket gerbang utama lumayan…”

Gue mengerenyitkan alis gue. Bingung. “Katanya?” Gue nengok ke arah Bang Drian dan Bang Arko yang masih tidur. "Kata siapa?"

“Kata temen gue.” Bang Firzy keliatan agak terbata-bata bilang ‘temen’ yang dia maksud itu.

“Temen siapa? Bang Vino atau Bang Rahman?”

“Ya temen gue banyak kali. Masa cuman mereka? Udah yuk buru!” Bang Firzy langsung narik gue buat buru-buru keluar dari backstage itu.

Bang Firzy masih ngegandeng tangan gue selama perjalanan kami dari backstage yang terletak di salah satu kelas yang ada di lantai dua kampus itu. Tapi dia langsung ngelepas tangan gue ketika mulai ada banyak orang dan sadar kalau dia selama ini terus menggandeng tangan gue. Agak nyesek sih pas dia ngelakuin itu. Dia ngelepas tangan gue mendadak seakan kayak malu gitu ngakuin kalau kami pacaran. Tapi ya gue masih berpikir dia menjaga profesionalitas di depan orang-orang yang ngeliat kami di event ini. Ya, profesionalitas bangs*t!

Kami nyapa beberapa orang yang ketemu di sana. Ada yang nanyain kemana Bang Drian ke gue, ada yang nanyain kenapa berduaan doang, dan ada juga yang malah nge-ciye-in kami karena kami jalan berduaan. Kami lebih memilih ngejawab mereka dengan senyum dan becanda aja. Gue sih takut salah jawab aja, entah gimana Bang Firzy.

Di kejauhan, gue ngeliat salah satu teman kami, Yulia Lailasari. Ya gue ga terlalu deket, karena kami suka band yang berbeda dan dia termasuk elitis untuk ukuran fans band kesukaan dia itu. Dia agak menunjukkan ke-kurangsuka-an dia ke band idola gue karena ngerasa band kesukaan dia itu adalah band nomor 1. Ya gue memilih diem aja, ga komen apapun kalau dia udah ngebahas begitu. Daripada ribut dan sakit hati sama dia, mending gue jaga jarak aja.

Gaya dia ini agak agamis, mengingat dia suka musik ya. Dia make kerudung agak panjang hingga menutupi dada dan suka make baju gamis atau rok panjang walaupun lagi ke event begini. Dia juga jadi keliatan lebih tua dari gue karena gayanya itu. Katanya sih dia seumuran gue. Walaupun dia manis pas difoto. Tapi tetep aja, kalau lagi judes, gue jadi agak takut sama dia. Hehehe.


Mulustrasi Yulia, Sumber Gambar


Gue berniat sekedar tegur sapa aja sama dia, soalnya gue pribadi ga deket. Tapi entah kenapa, dia dari kejauhan keliatan agak cemberut gitu ketika ngeliat gue. Dan dia kayak lebih fokus sama yang lain, ya fokus ngeliatin Bang Firzy. “Halo, Yulia!” sapa gue ke dia.

“Halo, Ija…” Gue terdiam. Sapaan gue dimentahin sama Yulia dan dia lebih memilih nyapa Bang Firzy lebih dulu! Buset!

“Halo, Yul.” jawab Bang Firzy.

“Eh iya, Mi…” Yulia baru aja nengok ke arah gue. “Mau kemana?” Dia kembali nengok ke arah Bang Firzy.

“Makan…” jawab gue singkat. Dia sukses bikin gue bingung mau ramah apa ga! Sumpah dah! Tapi Bang Firzy terus tetep senyum ke Yulia walaupun gue diperlakuin begitu sama Yulia. Dan saat gue perhatiin mereka berdua, Yulia keliatan agak salah tingkah dengan senyuman Bang Firzy itu. APAAN SIH MEREKA INI???

“Oh… Makan di tempat nasi padang yang tadi aku bilang aja, Ja.”

“Eh iya.. Mau kesana maksudnya.”

“… tadi aku bilang?” tanya gue dalem hati.

“Aku duluan ya, Ja… Hmm. Mi…” Dia ngelirik gue dari atas sampe bawah. TANPA SENYUM!

“Iya…” Dan GUE NGELIAT DENGAN JELAS! Tangan Bang Firzy bersentuhan sesaat dengan Yulia ketika mereka pisah jalan ke arah yang berbeda.

“Ya Alloh… Semoga ini cuman perasaan gue doangan! Semoga gue ga mesti berurusan sama Yulia ini juga!” Doa gue dalam hati.


profile-picture
profile-picture
profile-picture
yudhiestirafws dan 19 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
kaskus addict
Ya elah,Mi...Minta ajarin Winda gih....emoticon-Hammer2
profile picture
Sekarang parkir di st pondok cina udah 8 rebu mi, yg parkiran luar stasiun 7 rebu, begitu sekilas info..😁
profile picture
deawijaya13
kaskus addict
Hati emi kuat pokoknyaaa.....

Lanjut kan sia emi...
profile picture
deawijaya13
kaskus addict
Masih nol.... alias belum nonggol
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
Wah ada orang Depok nih... Hehehe. Stay safe dan jaga kesehatan ya gan emoticon-Kiss

Ane udah ga ke Stasiun Pondok Cina lagi nih. Ane kesitu kalau mau beli baso Cinlok di depan stasiun doangan emoticon-Ngakak Masih ada ga tuh? Mestinya masih yak? Hehehe.
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 5 dari 5 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di