CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: PEMUJA RAHASIA (PART 02)


Gue tetep pulang dianterin sama Bang Firzy sampe ke kosan gue malem itu, walaupun kami diem aja sepanjang jalan. Dan seperti biasa, Bang Firzy bakalan ngebut bin gila-gilaan nyetir motornya. Pertanda dia lagi marah banget dengan keadaan tadi. Ya siapa yang ga marah kalau ada cewek nyuruh lu pulang DI DEPAN SAHABAT-SAHABAT LU dan cewek itu minta tolong lewat PACAR LU SENDIRI? Lu bingung pasti mau marah sama diri sendiri, sama itu cewek, atau sama pacar lu sendiri bukan? Yang paling bener ya marah aja. Mungkin pikiran Bang Firzy kayak begitu waktu itu. Entahlah. Yang gue rasain cuman hati gue panas banget dan mau nangis pun kayak seakan percuma.

Yang gue butuhin cuman penjelasan.

Sesampainya di kosan gue udah hampir jam 3 pagi, Bang Firzy nganterin gue sampe depan kamar kosan gue.

“Lu mau nginep apa balik?” tanya gue sambil buka pintu kamar kosan gue.

“Nginep lah… Gue kalau balik jam segini malah ditanyain sama nyokap entar ‘Ngapain pulang kalau beberapa jam lagi udah kerja lagi?’…” jawab dia sambil beresin barang dia di kamar dan siap-siap langsung tidur. Dia sama sekali keliatan ga mau bahas tentang kejadian Winda tadi. Bahkan kayaknya keliatan ga mau penasaran gitu kenapa gue bisa tau hubungan dia dengan Winda.

Gue ke kamar mandi dulu untuk bersih-bersih sekalian nenangin diri gue di kamar mandi.

Ting.

Handphone yang ada di kantong celana jeans gue bunyi. Gue lupa simpen di kamar tadi. Gue pun ngebuka dulu notifikasi yang masuk itu. Ternyata Whatsapp dari Bang Drian dan Bang Arko di waktu yang sama. Mereka kayaknya baru pada sampe di rumah mereka masing-masing.

Quote:


Quote:


Bukannya lega, gue malah makin nyesek dibegituin sama mereka. Kenapa mereka malah lebih peka daripada Bang Firzy sih? Kenapa harus mereka yang berusaha be there buat gue daripada pacar gue sendiri? Maunya Bang Firzy kali ini apa sih?

Gue basuh muka gue berkali-kali buat nyegerin pikiran gue. Buat berusaha tetep sabar dan ga emosi sama Bang Firzy yang bener-bener bareng terus sama gue. Soalnya paling bener kan lu menjauh sama orang yang bikin sakit hati. Tapi gue ga bisa. Gue ga boleh kebawa emosi juga kayak dia. Gue harus tetep sabar sampe gue dapet penjelasan.

“Mungkin gue ikutin aja maunya dia…” gumam gue perlahan sambil mengganti baju gue jadi baju tidur.

Gue kembali ke kamar gue. Gue liat Bang Firzy udah tiduran nutup mata dia dan gue ga ngeliat handphone-nya ngegeletak di meja seperti biasa. Kayaknya dia bawa tidur atau dia simpen entah dimana handphone-nya. Mungkin dia jadi insecure kali dengan privasinya karena ketauan sama gue tadi. Entahlah.

“Zy, beneran udah tidur? Ga mau bersih-bersih dulu?” tanya gue. Entah bakalan dijawab sama dia apa ga. Yang gue tau, Bang Firzy ga akan langsung pules gitu aja walaupun udah nutup matanya.

“Iya, kan gantian.” jawab dia. Kemudian dia berdiri sambil ambil baju tidur dia.

“Zy…” Bang Firzy yang mau ngebuka pintu kamar pun terdiam tanpa nengok ke arah gue. “Jangan lupa kabarin Winda kalau lu udah sampe di rumah. Dia khawatir banget dan nungguin lu sampe dini hari begini. Kasian, Zy. Dia lagi skripsian. Lu kan janji mau nemenin dia begadang skripsian.” Bang Firzy diem aja dan ngebanting pintu kamar kosan gue.

BRAKK!

Dia ngebantingnya cukup kenceng sampe gue yang udah antisipasi pun masih tetep kaget. Gue tau seharusnya gue ga begitu ke dia karena berasa sarkas banget ke dia. TAPI ITU FAKTA bukan? Dia emang ngelakuin itu dan Winda emang cerita begitu. Salah gue apa ingetin pacar gue kalau selingkuhannya nungguin dia? Oh ya, gue salah. Harusnya gue ga ngeganggu hubungan pacar gue dengan selingkuhannya. Harusnya gue jadi silent partner curhat selingkuhannya tentang hubungan mereka. I see. Maaf, gue ga peka untuk itu.

Gue pun langsung tiduran di kasur gue dan berusaha untuk tidur. Sama seperti Bang Firzy, gue pun bawa tidur handphone gue. Ga gue simpen di meja seperti biasa. Gue sadar kalau kita ngerasa ada saling ketakutan dan kekhawatiran antara satu sama lain mengenai privasi di handphone begini tuh salah, apalagi untuk pasangan yang udah berkomitmen. Kenapa HARUS ada yang ditakutin dan ditutupin sih? Kenapa ga saling jujur? Gue sih ga kepikiran untuk minta putus saat itu, gue cuman butuh penjelasan.

“Kenapa kamu selingkuh di belakang aku sama Winda, Zy? Aku salah apa lagi sama kamu?” tanya gue dalem hati.


XOXOXO


Gue bangun lebih pagi dari Bang Firzy, maklum gue harus tetep masuk jam 9 pagi. Gue tetep harus beraktivitas seperti biasa yang dimulai setelah Sholat Subuh. Gue tetep beberes kamar, siapin sarapan, dan cek kerjaan gue sebelum ke kantor. Bang Firzy masih lanjut tidur abis Sholat Subuh.

Gue liat handphone gue saat gue cek kerjaan. Gue liat ada chat dari Winda ternyata semalem pas gue udah tidur.

Quote:


“Oh, ternyata Firzy tetep ngabarin Winda walaupun udah marah dan ngebanting pintu begitu? Gue pikir dia ga akan ngehubungin lagi… Ternyata masih dilanjut terus toh walaupun gue udah tau? Kita liat, mau kemana arah hubungan mereka.” kata gue dalem hati.

Quote:


Gue sengaja kirim chat begitu ke Bang Drian. Gue pengen tau sampai kapan Bang Firzy bakalan mau boongin Winda dan ga mau jujur ke kami semua. Dia udah ga bisa ngeboong lagi kalau ga ada hubungan apa-apa antara dia dan Winda. Gue dan seluruh sahabat dia udah pada tau. Dan HEBATNYA, dia masih mau ngelanjutin entah apapun urusan sama Winda ini. Entah mau gimana jalan cerita hubungan mereka. Gue kah kali ini yang akan tersingkir?

Quote:


Gue pun ngebales chat-nya Winda…
Quote:


Nyesek dan rasa terbakar di hati gue ini makin berasa aja setiap kali gue ngebales chat dari Winda ini. Rasanya gue pengen banget ngomong ke Winda kalau dia lagi ngobrol sama PACARNYA BANG FIRZY. Tapi gue pengen tau dulu sejauh apa hubungan mereka, sejauh apa Bang Firzy cerita tentang diri dia, dan sejauh mana dia tau sosok gue dan Bang Firzy ini. Gue harus ngomong sama dia baik-baik, biar ga nyakitin hati dia dan siapapun.

Well, gue mikirin banget perasaan selingkuhan Bang Firzy tapi siapa yang mau mikirin perasaan gue yak? Hehehe. Ya Bang Drian dan Bang Arko yang selalu setiap mendampingi gue. Cuman mereka.

Gue sebenernya bisa banget ngehubungin Bimo dan anak-anak Crocodile. Mereka pasti feel free untuk ngobrol bareng sama gue dan dengerin segala keluh kesah gue, tapi gue ga mau dan ga bisa. Gue ga mau nambah perkara dan makin merusak nama baik Bang Firzy di kampus. Gue ga mau bikin Bang Firzy sedih.

See? Lagi-lagi gue mikirin perasaan orang lain. Ya ampun, Emi…

Entah kenapa, gue ngerasa kalau gue harus ngejaga perasaan mereka semua karena gue ga mau mereka sedih. Gue ga suka ada orang sedih saat gue ngerasa seneng. Gue tau banget gimana rasanya disakitin, diboongin, dan dikhianatin. Itu ga enak banget. Dan gue ga mau orang lain ngerasain hal itu. Walaupun kejujuran harus tetep dilakuin, tapi dengan cara termanis dan baik-baik. Tetep sih bakalan sakit saat tau gimana fakta yang ada, tapi gue berharap ga akan sesakit pas dibongkar langsung tanpa penjelasan apapun.

Quote:


“Bukannya dia harusnya curiga ya kenapa gue bisa kenal banget sama Bang Firzy?” tanya gue dalem hati. “Mungkin dia orangnya tipe positive vibes only, jadi ga mikir yang aneh-aneh. Ga TUKANG ASUMSI kayak gue. Atau dia ya mungkin udah dibutakan oleh cinta dia dengan Bang Firzy?”

Quote:


Gue ambil bantal gue dan teriak di bantal. “KEBALIK ANJ*NG! KEBALIIIIK!!! LU YANG MAU NGEREBUT PACAR GUE!” Gue ga mau bikin Bang Firzy kebangun. Masih jam 6 pagi soalnya. Kemudian gue tarik napas dalem-dalem setelahnya. Ini cewek udah jatuh cinta akut sama Bang Firzy. Dia HANYA FOKUS akan segala hal tentang Bang Firzy dengan mengabaikan segala kemungkinan yang bakal merusak jalannya dia untuk jadi kekasih Bang Firzy. Gue ga tau apa gue tega untuk ngaku kalau dia lagi ngobrol sama PACARNYA BANG FIRZY. Oh my.

Quote:


Gue ambil bantal gue LAGI. “DIA YANG SUKA SAMA GUE BANGS*T! DIA YANG NEMBAK GUE DAN NGEJAR-NGEJAR GUE ANJ*NG! KENAPA MALAH GUE YANG DIKATAIN SUKA SAMA DIA? DAN KENAPA LU SEDIH BEGITU BANGS*T!!!”

Quote:


Abis baca chat itu, gue ngeliat sticky notes yang ditempel di styrofoam yang ada tembok kamar kosan gue. Di sana nempel berbagai kegiatan gue, reminder kegiatan, band, dan segala hal yang menurut gue penting untuk diinget. Salah satunya ada sticky notes buatan Bang Firzy untuk gue.

Quote:


Gue jalan ke arah sticky notes itu dan langsung gue cabut. Gue sobek jadi dua dan gue remek kertasnya. Gue lempar ke lantai kamar gue. “Bekel anj*ng! Minta aja sama Winda!” gumam gue perlahan.

Gue simpen sarapan Bang Firzy di meja belajar dan langsung siap-siap berangkat kerja. Gue bodo amat berangkat kepagian. Gue lagi males berlama-lama sama Bang Firzy hari ini.


XOXOXO


Udah hampir jam 10 pagi. Gue full chat sama Winda sepanjang pagi itu. Dia banyak cerita segala hal tentang Bang Firzy, yang udah gue tau pastinya. Semuanya. Gue jadi lebih mengenal Bang Firzy lagi, berasa diingetin sama Winda ini. Tapi ya semua yang diceritain sama Winda ini pun segala hal yang baik dan sempurna dari seorang Bang Firzy. No minus. Dia bener-bener jatuh cinta sama Bang Firzy atau Bang Firzy bener-bener bisa bikin Winda super jatuh cinta sama dia.

Gue pun berusaha mengenal sosok Winda ini. Dia lumayan cantik, tingginya pun beda tipis dengan Bang Firzy, ga make kerudung karena rambut ikalnya selalu terurai di pundaknya yang cukup tegap. Soalnya dia ternyata rutin berenang, KAYAK BANG FIRZY. Padahal sejak gue kenal Bang Firzy, dia ga pernah rutin berenang lagi. Walaupun gue tau, dia emang jago berenang.

Winda ini dulu ambil D3 pas kuliah, makanya kali ini dia mau lanjutin S1 dia di jurusan bisnis. Dia jadi banyak diskusi sama Bang Firzy tentang perkuliahan mereka YANG BERJODOH alias sama. Dia S1 bisnis dan Bang Firzy S2 bisnis. Keren bukan? Iyalah...

Sambil kuliah, Winda pun udah kerja. Dia jadi Customer Service di salah satu perusahaan travel di Jakarta. Dia udah kerja di sana jadi Customer Service sejak dia lulus SMA dulu. Kalau gue tanya apa dia ngejar S1 ini biar naekin jabatan buat jadi SPV atau Manager? Dia bilang “Aku cuman butuh gaji aku naik aja, ga ngejar jabatan aku mah. Udah enak jadi Customer Service. Ga banyak beban dan ga banyak tanggung jawab. Males mikir. Toh abis nikah sama Kak Ija dan punya anak nanti juga paling aku disuruh stay di rumah. Kak Ija kan orangnya perhatian banget soalnya. Dia pasti udah ngerancang masa depan cerah untuk calon istrinya nanti…

Andai kata-kata dan meme ‘HILIH KINTIL’ udah ada sejak dulu. Mungkin gue bakalan pasang profile picture dan kirim foto ini ke dia :


“Gue aja masih ga diakuin jadi pacar… Udah mikir dia bakalan dapet masa depan aje sama si Firzy. Tytyd!” gumam gue.

Selain itu, Bang Firzy dan dia banyak share tentang teknik menyanyi. Maklum, mereka sama-sama vokalis di band masing-masing. Bang Firzy ngajarin gimana teknik menyanyi yang benar, entah kepengen si selingkuhannya ini makin jago nyanyinya atau karena ga langsung dia lagi ngehina ini cewek? Entahlah. Namanya juga cuman dapet cerita dari satu sisi.

Mereka emang banyak kesamaan. Bang Firzy mungkin punya alesan sendiri kenapa dia masih mau berhubungan sama ini cewek atau dia mau berhubungan sama ini cewek di awal. Yang pasti, Winda itu jauh banget dari gue. Ditambah Winda sangat mengagung-agungkan Bang Firzy.

Gue ngeliat chat gue dengan Bang Firzy. Dia sama sekali belum ngabarin gue dari pagi tadi. Masa iya dia belum bangun sama sekali? Gue pun iseng nanya ke Winda apa dia udah dikabarin sama Bang Firzy…

Quote:


“Kadang gue ngerasa goblok ketika gue harus ijin ke cewek lain tentang pacar gue sendiri.” kata gue dalem hati.

Quote:


Gue ngecek ulang chat gue dan Bang Firzy. “Masa iya gue ga ngeh kalau Bang Firzy udah ngabarin? Atau gue diblokir lagi?”

Quote:


Foto profil Bang Firzy tetep ada dan gue masih bisa ngirim chat ke dia. Hmm. Ga ada perubahan di akun dia. Jadi ya… Gue CUMAN GA DIKABARIN aja. Mungkin gue udah ga sepenting itu llagi buat dia? Hmm. Kalau bukan karena permintaan kakek neneknya untuk lebih bersabar dan mau bertahan sama dia, gue udah kepengen banget iseng jadi cewek ababil yang minta putus ke Bang Firzy. Ya jadi bisa ngerasain dikejar terus putus nyambung putus nyambung gitu pacarannya.

Quote:


“Dan dia boong sama gue…”


XOXOXO


“Zy… Kamu besok Jum’at ada acara?” tanya gue ke Bang Firzy. Dia lagi main game di laptop dia. Kami lagi di kamar kosan kami. Kami memutuskan untuk ga ada latihan lagi minggu ini. Biar pada istirahat aja, soalnya pada lagi hectic di kerjaan masing-masing. Ya kecuali Bang Firzy, karena cuman dia yang freelance di band kami saat itu.

“Jum’at ya? Kayaknya mau ada acara sama temen aku…”

“Acara sama temen?” Hmm. Acara renang sama Winda hotel deket rumah Winda. Winda udah cerita semua tentang rencana mereka itu. “Siapa temennya?”

“Kenapa?”

“Winda?”

“Kenapa jadi Winda hah?” Bang Firzy nge-pause game dia dan nengok ke arah gue. “Anj*ng!”

“Lho kok marah?”

“Kenapa lu jadi sibuk ngurusin Winda sih? WINDA TERUS DARI KEMAREN!”

“Terus siapa temennya?”

“Ya ada kok temen… Ngurusin amat. Emang gue harus ngedikte semua temen gue?”

“Emang gue ga boleh tau semua temen lu?”

“Kenapa lu HARUS tau semua temen gue hah?” Bang Firzy force shutdown laptop dia. “Males gue kayak begini. Gue mending balik aja. Besok ga usah ketemu sekalian. Ketemu aja di event. Itu juga kalau gue mau berangkat ke event. Gue jadi males manggung!” Dia langsung ngerapihin laptop dan barang-barang dia. Bang Firzy kayaknya serius mau pulang ke rumahnya.

“Zy… Kenapa sih lu HARUS pergi setiap kali gue lagi mau nanyain begini?”

“Kenapa lu HARUS SELALU bikin gue ga nyaman kalau gue lagi di kosan lu begini HAH?” Bang Firzy berdiri di hadapan gue. “Mi, lu tau gue sayang banget sama lu kan? Kenapa lu selalu ngeselin kayak begini sih???” Dia udah ngegendong tas dia.

Gue natap mata dia. “Iya gue tau…” Mata gue mulai berkaca-kaca. Entah, kayaknya gue ga bisa nahan lagi emosi dan rasa sakit gue ini. “Dan gue sayang banget sama lu, Zy…”

“Plis jangan ngeselin…”

“Gue ngeselin??? GUE NGESELIN, ZY? YA ALLOH!!!” Gue nutup wajah gue dengan kedua tangan gue. “Dari segi apa gue ngeselin lu, Zy? DARI SEGI APA???” Air mata gue pun mengalir.

“Lu ngurusin gue banget. Gue gerah, Mi. Gue sampe harus ngasih tau temen gue begitu. Lebay.” Dia duduk di samping gue.

“Soalnya… Ya Alloh… Zy… Soalnya…”

“Kenapa?” Bang Firzy meluk gue ke dadanya. “Kenapa, Mi?”

“Soalnya gue tau, kalau besok lu mau berenang sama Winda, Zy…”

Bang Firzy ngedorong badan gue untuk menjauh dari dadanya. “WINDA APAAN LAGI SIH ANJ*NG!” Bang Firzy ngelempar tasnya ke tembok yang ada di depan kami.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yudhiestirafws dan 21 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
kaskus addict
Dan terjadi lagi...denial
profile picture
gw.kenshin1601
kaskus addict
@jiyanq denial tanpa batas emoticon-Leh Uga
profile picture
Sedih aku tuh emoticon-Frown
profile picture
emi.. sedih banget emoticon-Frown
profile picture
sedih banget mi
profile picture
deawijaya13
kaskus addict
Awesome.... wmang sis emi.

Hatinya kuat dari btu kali ya.. sampe2 mikirin perasaan pemija rahaaianya cowok..



Dan lagian cowok kurang ajar betul tuh. .
Dah hubungan jauh dan dalem kalian berdua.

Dah dapet semua dari sis emi.


Masih aja . Kaya gitu..


Siapa seh bang ija itu ..



Wkwwkkwkw


Emang tabiat nya kali sis..

Belum busa berubah ... heheheh
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 7 dari 7 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di