CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c659d2ef4ae2f157e77e29b/you

You


BODOH
Nilai yang berupa tulisan dapat membuat mereka menilai kemampuan otak seseorang.

PRESTASI
Sebuah trofi dapat membuat mereka tersenyum, bangga dari hasil yang mereka capai

CINTA
Itulah yang gue butuhkan, gue akan lakukan apapun itu untuk mendapatkan cinta, gue nggak butuh nilai, gue nggak butuh trofi, karena bagi gue cintalah segalanya.

Salah..
Iya gue salah, motivasi gue untuk mendapatkan cinta ternyata salah, gue terlalu melukai mereka dengan cinta gue, hingga akhirnya sesosok malaikat bagi gue, membuat gue sadar.

Cinta adalah kasih dan sayang
Kasih adalah keindahan dan sayang adalah ketulusan

Hingga akhirnya gue paham, kasih membuat gue hilang arah, dan sayang membuat gue tau arah.


INDEX


PART 1 SALAH


PART 2 SEPI

PART 3 TEMAN

PART 4INDAHNYA HIDUP

PART 5 SALSA

PART 6 RUMIT

PART 7 KELUARGA KECIL

PART 8 WANITA

FLASHBACK

PART 9CIUMAN

PART10 LIBURAN

PART 11 JOMBLO KAMPRET

PART 12 ROHIS

PART 13 ELUSAN SAKTI

PART 14 MEREKA

PART 15 KATROK

PART 16

PART 17 AYE AYE

16+

PART 18 DUA WANITA


PART 19 WANITA


PART 20 RUTINITAS

PART 21 PERNYATAAN

PART 22 MINGGAT

PART 23 WANITA LAGI

PART 24 LIA PONAKAN SEREM

PART 25 HIDUP KEMBALI

PART 26 GUNUNG UNGARAN BAGIAN 1

PART 27 GUNUNG UNGARAN BAGIAN 2

PART 28 GUNUNG UNGARAN BAGIAN 3

PART 29 PESONA GUNUNG UNGARAN

PART 30 PULANG DAN TRAGEDI

POV Ratna

PART 31 MULAI BERBICARA

PART 32 TANGIS NADIA

PART 33 BIRU MUDA

PART 34 BERSAMAMU

PART 35 BERSAMAMU

KEHIDUPAN BARU

LEMBARAN BARU

PART 36 ES TEH MANIS

PART 37 MATA

PART 38 TANGIS RATNA

PART 38 APALAH AKU

PART 39 HARI

PART 40 HELM

PART 41 MALAM YANG INDAH

PART 42 ROTI DAN SENYUMMU

PART 43 MUDIK

PART 44 PAGI

PART 45 MEREKA

PART 46 CURHAT INDRI

PART 47 LIA

PART 48 BRIAN

PART 49 KENTANG

PART 50 PERANG

PART 50 VOKALIS

PART 51 JAZ

PART 52 ULANG TAHUN
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dims090 dan 62 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh biadabcuk

Helm

Gue adalah seseorang yang dianugerahi lidah sensitif, gue bisa merasakan setiap hantaman bumbu yang bergelut di dalam mulut gue.

Sesimpel soto.

Whattt sesimpel soto, maaf gue ralat

Tapi sesimpel nasi goreng, karena masak soto itu nggak simple. ribet. emang keliatan cuman kuah sama nasi, tapi pelengkapnya itu, mie putih, bawang goreng, belum kaldunya, yang inti daripada intinya ada di kaldunya itu, gue pernah buat waktu SMP, buat soto di rumah. Sampai akhirnya gue mikir

"Gue beli soto di Deket rumah cemban Uda jadi, ini masak ribbet amat hahaha" batin gue

Tapi beruntungnya juga saat gue coba coba bikin soto, gue di temani puja'an hati gue saat itu "Ririn" untuk iris mengiris Ririn emang jagonya, ngiris bawang aja bisa tipis tipis, ngiris daun bawang pun sama, ukuran nya bisa sama gitu.

Dan gue saat itu, saat SMP sudah bisa bilang gini sama Ririn
" kita saling melengkapi ya,  aku buat penyedapnya kamu hiasan nya" gombalan yang sukses membuat tubuh kita berdua saling merapatkan dan itu...!!! 

     Mentul..

Kembali saat di kantin, saat satu suapan soto masuk ke mulut gue. Gue cuman bisa berbicara dalam hati, ini soto rasa kaldunya kurang, asin nya kurang, bisa di katakan rasanya kayak sayur sop. Cuman karena emang gue adalah seseorang yang sangat menghargai makanan maka dari itu gue sikat.. dan kejadian terulang lagi ketika setiap gue makan, mau lu ngomongin gue kek apa coba gue nggak bakal peduli. Gue pasti akan tenggelam dalam kunyahan makanan.

Alhamdulillah. Gue nyengir..

"Hahahaha Bisa gitu bang temen kamu" ucap Gisel pacarnya onta

"Emang gitu orangnya, kalau makan mau di colek kek gimana, mau di gemborin kek gimana juga gitu" balas Arab

Gue
"Lu ngomong apa pidato, fuaahhh wedoss pahit" dan terulang lagi, gue cuman mesen es teh. Tanpa embel embel manis. Di kasihnya es teh tawar.

All : hahahaha

Gisel
"Heyy ada temen gue mau kenalan sama lu"

Gue jabat tangan Gisel, gue liat muka si onta yang terkejoet

"Nama gue bukan heyy, nama gue Andi"

Gisel
"Hahaha, iya deh maaf"

Gisel
"Ini temen gue" Gisel mendorong teman nya yang mau kenalan sama gue

Teman yang di sebut pun maju ke arah gue.

Dan perkenalan singkat di kantin bertingkat pun terjadi, dimana bukan cuma tari yang mau kenalan sama gue, tapi semuanya, semua anggota geng pacar si onta, lima orang berkenalan sama gue, ada yang ngedipin mata, ada yang sok cuek, ada pula yang langsung minta nomor telfon.

"Nomor telfon kamu berapa" ucap seseorang bernama Elisa sembari menjabat tangan gue

"021..."

"Itu nomor telfon rumah andii, maksutnya nomor hp" ucap Elisa dengan nada yang di tekankan

"Gue nggak punya hp, sorry🙏" balas gue, kemudian gue berjalan menuju kelas, meninggalkan muka terkejoet mereka, disusul si onta yang berlari kecil menyusul gue.

Onta
"Huahahaha gue baru ngeh kalau lu nggak bawa hanfone dari pertama masuk, untung si tari tadi nanya, emang kenapa lu nggak bawa hp"

Gue
"Nggak penting"

Onta
"Ya penting lah bego, jaman sekarang mah apa apa pakai hanfone"

Gue
"Bodoamat haha"

Si onta yang notabene udah Deket dua hari sama gue belum gue cerita'in masa lalu gue.

Waktu terus berputar, setiap cerita dalam kelas hari ini tak luput dari mereka bertiga. Dua wanita yang nggak banyak gue kepoin meskipun aduhai sleketep Jum Jum. Dan si onta anak juragan asli Betawi yang Berwajah mirip onta kedinginan. Hanya sebatas mereka jahilin gue dan gue bales dengan nada lempeng gue, suara khas Semarang ndess.. hahaha

Pantat yang sudah kaku terangkat saat suara indah terdengar. Wajah indah tanda mengusir halus di perlihatkan. Sesegera mungkin gue berkemas.

"Kamu di jemput ndi" ucap Dina tiba tiba
"Iya" balas gue singkat tanpa melihat Dina. Dari belakang Arab merangkulkan tangan nya.

"Berat settan" ucap gue sembari melepaskan tangan onta

Di depan gerbang Gue menunggu mbak Ratna yang tadi pagi katanya mau jemput gue.

Bum bumm bummm si onta menggeber motornya dengan cengiran yang bikin nih tangan pengen nampol tuh muka.
"Waaah iya ya si onta bareng pacarnya" batin gue. Padahal gue berharap banget bisa muter muter naik yamahmudnya dia.

Si onta pun berlalu bersama Gisel.

Sunggu indah masa mudamu nak.


....

Gue menunggu mbak Ratna jemput, 15 menit pertama gue anggep biasa, mungkin macet..

Setengah jam berlalu gue mulai gelisah gundah gulana galau glundang glundung.

Mungkin ini karma buat gue karna sebelumnya gue berniat cabut sama Arab kalaupun gue di jemput.

Sampai akhirnya gue memutuskan untuk keliling skolah ngilangin bosen.

Gue berhenti di depan lapangan tengah dimana di situ ada para paskib latihan.

Sumpah keren banget mereka, gerakan mereka bak tentara yang menari, keras namun berirama. Gue bener bener menikmati pemandangan di depan gue.

Gue dari dulu paling males sama namanya organisasi sekolah. Gue selalu menganggap paskib/organisasi sekolah adalah suatu yang membosankan.

Namun sekarang mata gue tanpa berkedip menikmati setiap gerakan yang mereka peragakan.

"Andiiii" seseorang memanggil gue sambil melambaikan tangan.

Bunciiiss dewi.. ternyata dia salah satu anggota paskib. Gue pun membalas lambaian tangan Dewi.

Dewi
"Siniii"

Gue
"Ogah"

Pas gue mau melangkah puter balik Dewi berlari kearah gue. Suara sepatunya yang tepok tepok bikin gue berhenti. Macam Nehi Nehi aca aca. Gue berjalan pelan menghampiri.

Edan bener, gimana kalau ada batu terus Dewi jatuh. Kan lecet bung, masak iya harim bening bening harus tergores.

Dewi
"Kamu belum di jemput"

Gue mengangguk.

"Yaudah bareng aku aja, tungguin bentar, ini tinggal beres beres kok" ucap Dewi sambil menggenggam tangan gue.

Berrr tangan basah berkeringat. Gue liat mukanya yang penuh keringat, tanpa aba aba gue ucap keringat di dahinya.

Quote:


Kembali saat usapan tangan gue mengapus keringat di jidad Dewi.

Gue sibakkan rambut yang menutupi jidadnya. Dewi mesem mesem, sambil terus menggenggam tangan gue.

"Ayok ikut keruang OSIS" Dewi mengajak gue.

"Nggak usah, gue tungguin di tangga kecil itu aja" ucap gue sambil menunjuk tangga kecil depan ruang guru

"Yaudah tungguin jangan kabur" balas Dewi, Dewi pun kembali ke gerombolan nya.

Gue melihatnya berlari kecil, cakep sih, lumayan imut juga. Tapi ini baru dua hari gue disini masak iya gue langsung demen sama seseorang, ahh edan nggak enggak, gue menggeleng nggelengkan Kepala.

Dua puluh menit berlalu anak         OSIS/paskib bubaran, dewi berlari kecil.

Dewi
"Yok"

Gue nurut. Gue sama Dewi berjalan menuju parkiran, gue pikir Dewi bawa embim ternyata dia bawa motor, gue cuma bisa menggaruk kepala yang nggak gatal.

"Wi, gue nggak bawa helm wi, gue naik taksi aja dah" gue berniat melangkahkan kaki, namu pundak gue di tahan Sama Dewi

"Deket sini ada kios helm, ntar beli disono" ucap dewi

"Yaudah deh, mampir ATM dulu yak, duit gue nggak cukup" balas gue,

"Nggak usah, pakai uang aku aja" balas Dewi, gue liat raut mukanya, seketika hati gue mencelos nggak tega. Tanpa ba-bi-bu gue pun memegang kemudi Honda Sengkuni nya.

Dalam putaran roda yang pelan ini tangan Dewi melingkar halus di perut gue, kepalanya nyender di punggung gue.

Aahh ini semua gara gara Ratna, hampir dua jam gue nunggu dia nggak Dateng. Kalau dia Dateng kan ini nggak terjadi, nggak ada rasa bersalah buat gue ninggalin Dewi. Batin gue sambil terus mengendarai nih metik.

Sesampainya di toko helm yang di tunjukkan Dewi kita pun turun, dan disini manjanya Dewi keluar.

Gue masih memilih milih helm yang harganya terjangkau kualitas the best di lindes bemo nggak pecah haha.

Dewi
"Yang ini aja ndi, sama kaya punya aku biar couple"

Gue
"Ogah, masak cowok pakai warna pink hahaha"

Dewi
"Isshh sekarang masih jamanya cowok pakai helm warna cerah cerah gini"

"Nggak lah yang ini aja" gue memilih helm berwarna merah doff keren euyy, sesuai bukan kalau sama empiz gue di rumah.

Dewi
"Yaudah aku juga beli yang ini"

Gue
"Kan lu udah punya helm"

Dewi
"Biar couple andiii"

Gue
"Dewii, ntar gue dimarahin emak lu kebanyakan pengeluaran"

Dewi
"Kan aku ada tabungan"

Gue cuman diem, cewek kalau ada maunya nggak bakal bisa di tahan. Because wadon MAHA BENAR wuahaha.

Gue
"Yaudah deh"

Setelah membeli dua helm yang langsung gue dan Dewi pakai tanpa melepas gantungan kartu garansinya kita berdua pun keluar dari toko.

Gue towel dagu Dewi.

"Apa'an ishh nowel nowel " Dewi mukanya memerah.

"Itu gantungan nya belum di lepas" ucap gue pelan

Hahahaha
Dewi ngakak keras, sumpah nggak ada anggun anggun nya. Clutak syekalii

"Hahaha, punya kamu juga andiii"

Wedos gue malu sumpah hahaha.. ini lah namanya karma halus

Tapi setidaknya hal seperti itu membuat wajah Dewi yang tadinya keliatan lelah letih lesu jadi ceria lagi.

Macetnya Jakarta bukan hambatan bagi dua bocah yang baru saling mengenal. Dewi dan seekor wedos bandot seakan tak merasakan sesaknya jalanan ibukota. Canda tawa mereka bak komedi yang dapat dinikmati tanpa ingin berhenti.

Gue
"Wi, rumah lu kalau sama rumah gue jauh nggak"

Dewi
"Kenapa emang, mau ngapelin gue"

Gue
"Enggak, kalau Deket kan gue bisa nebeng"

"Hahaha, maunyaa" Dewi membetot pelan hidung gue.
"Deket kok ndi, tapi jauhan rumah kamu"

Gue
"Kerumah lu dulu yuk, boleh nggak"

"Haaa, nggak salah" ucap Dewi kaget

"Emang nggak boleh" balas gue

"Boleh kok, boleh banget" balas Dewi semangat.

Gue nggak tau kenapa Dewi tiba tiba semangat gitu waktu gue bilang mau ke rumahnya dulu.

Dalam perjalanan gue nggak sekalipun menanyakan hal hal yang menyangkut hubungan dia sama Reno, karena bagi gue itu hanya dapat merubah suasana.

Setelah melewati hutan gunung sawah lautan kita pun sampai di rumah Dewi, sebenarnya alasan gue kerumah Dewi dulu karena gue nggak enak kalau dia harus puter balik nganter. Urusan pulang gampang lah ntar gue bisa naik taksi.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
andrian0509 dan 14 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di