CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: PERJUANGAN BERSAMA (PART 16)


“Halo? Seriusan itu ibu marah-marah?”

“Iya, katanya dia minta buru-buru diproses order-nya sekarang. Kalau ga, dia mau nulis di forum online kalau perusahaan kita perusahaan tipu-tipu. Dia ga peduli mau lagi libur Lebaran atau apapun. Dia menuntut profesionalitas dari perusahaan kita.”

“Sekarang yang lagi piket siapa harusnya?” tanya gue ke Dalima, via telepon.

“Gue, Mi… Tapi gue lagi di kosan dan laptop gue nge-hang. Makanya gue minta bantuan kalian. Yang lain mudik ga bawa laptop. Untung lu bawa, buat jaga-jaga. Tolong di-handle dulu ya order-nya. Nanti gue coba cari pinjeman laptop dari sini.”

“Tapi ini jam 10 malem dan lagi libur, Dal. Emang bakalan ada yang mau ambil order-nya?”

“Tolong, Mi… Tolong banget.”

“Semoga gue ada sinyal ya. Soalnya dari kemaren dateng ada sinyalnya di luar rumah atau di kota.”

“Tolong dicoba, please. Kak Irawan pasti marah banget kalau ini sampe naik ke forum online.”

“Oke tenang, gue coba ya. Nanti gue kabarin.” kata gue. Dalima pun terima kasih dan nunggu kabarnya di kosan sambil nyoba cari pinjeman laptop.

Gue ngebuka tas backpack gue yang udah gue beresin dari tadi karena besok gue udah mau pulang. Akhirnya susah payah bawa laptop kesana sini, dipake juga ini laptop. Ternyata feeling gue buat jaga-jaga bener banget.

Gue ngeluarin laptop gue sambil coba tethering internet dari handphone gue. TAPI EMANG KALAU KEPEPET ITU ADA AJA DAH KEJADIAN, handphone gue ‘No Service’. Sambil nunggu laptop gue ready, gue nyamperin Bang Firzy yang lagi ngobrol sama kakeknya di ruang tamu.

“Zy----”

“Psssttt… Jangan berisik, Mbah ketiduran.” kata Bang Firzy sambil nyelimutin kakeknya.

“Ga lu suruh pindah?”

“Mbahnya ga mau dibangunin, katanya mau tidur di depan aja. Nanti bangun pas mau tahajud katanya.” Bang Firzy ngerangkul gue keluar dari ruang tamu. “Kenapa?”

“Gue mau tethering dari handphone lu…”

“Kenapa emang handphone lu? Tadi di depan rumah masih ada sinyal kayaknya.”

Handphone gue ga ada sinyal, Zy…”

“Gue ga tau nih… Dari kemaren soalnya gue ga nyalain data koneksi-nya. Nih pake aja…” Bang Firzy nyalain TV yang ada di depan kasur yang dia biasa pake tidur. Gue duduk di belakangnya dia sambil nyalain laptop gue. Kakek neneknya udah tidur pules.

Gue ngerjain kerjaan gue buat bantuin Dalima ini. Begini nih kalau kerja di perusahaan start-up yang masih mencoba cari nama, sering banget diteken sama customer kalau kami penipuan. Padahal order baru dimasukin jam 9 malem, tapi karena order-nya belum diambil juga, eh malah langsung bilang kami penipuan. Padahal udah ditulis keterangan kalau order di atas jam 5 sore itu bakal diproses keesokan harinya. Eh dia ga peduli, katanya menuntut profesionalitas. Dan dia ngancem mau nulis di forum online tentang gimana penipuannya perusahaan kami. Buset. Yakali.

Ternyata Dalima udah coba jelasin make handphone kayaknya kalau order akan diproses besoknya. Tapi orang itu ga peduli dan terus ngancem Dalima. Gue di posisi Dalima pun bingung kalau begitu. Masalahnya ga yakin juga ada yang bisa ambil order-annya. Tapi gue masih terus coba.

Terus dan terus coba.

Sampai kurang lebih 40 menit kemudian, hampir jam 11 malem, dan order-an dia pun akhirnya selesai diproses. Customer itu langsung email ke kami dan bilang ‘Gitu dong. Lama banget diprosesnya. BISA KERJA GA? Kalau bisa, ya dijaga PROFESIONALITAS-nya. Awas ya kalau sampe misalnya saya kecewa dengan orderan saya lagi di sini, saya ga mau nunggu. SAYA LANGSUNG TUNTUT!

Rasanya baca email begitu pengen gue buka kebun binatang gue yang sengaja gue tutup dulu karena lagi suasana Lebaran. Sumpah, enak ya jadi customer dan punya uang, bisa ngancem dan nuntut begitu. Heran. Coba posisinya dibalik, biar gue begituin dia. Dia paling udah ga bisa sabar nanganin customer kayak begitu. Udah dibales julid yang ga profesional pasti. Tapi gue tetep bales dia dengan sesabar mungkin dan ga lupa untuk minta maaf. Walaupun dia sama sekali ga bilang terima kasih ke gue. Biarin aja lah. CUSTOMER ADALAH RAJA.

Gue matiin laptop gue dan ngerapihin laptopnya. Gue ambil handphone gue dan ikut tethering ke handphone Bang Firzy. Gue kembali chat dengan Bang Drian ngabarin kalau di sini susah sinyal. Soalnya Bimo sama Lidya masih belum bales chat gue yang siang. Mereka lagi asik di kampung kali.

Ting.

Handphone-nya Bang Firzy bunyi. Ada chat masuk ke handphone dia. Tapi bukan dari Whatsapp dia. Gue apal betul soalnya suara notifikasi Whatsapp dia. “Zy… Ada notif di handphone lu tuh.” kata gue sambil nyolek dia make kaki gue. Maaf ga sopan, udah mager banget soalnya. Hahaha. Tapi dia sama sekali ga balikin badannya dan masih ngadep ke arah TV.

“Zy?” sapa gue sekali lagi sambil nyamperin dia. Dia ternyata ketiduran.

Gue benerin tidurnya dia, gue matiin TV, dan nyelimutin dia. Kasian dia, besok dia harus kembali nyetir pulang ke Jakarta. Baru aja capenya ilang hari ini, eh besok udah cape lagi. Namanya juga mudik kejar tayang, begini nih jadinya. Hahaha. Untung besok perginya rada siang, jadi dia bisa bangun rada siangan.

Ting.

Handphone Bang Firzy kembali bunyi. Gue penasaran banget, siapa yang chat dia malem-malem begini. Jam 11 malem lho… Gue deketin handphone dia yang barusan gue simpen di samping dia. Awalnya gue takut. Gue trauma nemuin hal-hal aneh di handphone dia. Tapi rasa penasaran gue lebih besar daripada rasa takut gue. Gue pun ngeliat notifikasi itu.

Ternyata ada chat messenger Facebook, dari Winda Halimah.

“Siapa Winda Halimah?” tanya gue dalem hati.

Dan chat-nya bisa kebaca langsung dari notifikasi itu tanpa gue harus buka dulu chat-nya. Gue cuman berniat tau dari siapa doangan lho, ga berniat buka chatnya. Tapi kalau chat-nya GA SENGAJA kebaca, ga ada salahnya bukan? Pisssss ah. Hehehe.

Quote:


“Hah? UDAH LAMA NGOBROL begini? Seberapa lama? Siapa Winda Halimah ini?” tanya gue LAGI.

Gue buka Facebook gue di handphone gue. Gue coba cari nama itu di friend list gue, tapi gue ga nemu siapa Winda Halimah. Gue akhirnya coba cari random di Facebook. Gue ngerasa dia bukan dari kampus gue soalnya.

Tapi kemudian gue nemuin profil Winda Halimah itu. Dan gue kaget dengan apa yang gue temuin…

Quote:


“Sebentar? Dia udah nge-add gue? Dari kapan?” Gue pun coba liat-liat fotonya. Mukanya agak familiar dan namanya juga agak familiar buat gue. Kayak pernah liat berseliweran di Facebook. Tapi entah Facebook siapa. Soalnya di Facebook gue kok kayaknya ga pernah ada nama itu.

Tapi…

“Oh ini Winda yang pernah satu panggung di panggungan taun kemaren!” Gue langsung confirm akun dia. “Mungkin dia add kami semua, termasuk gue dan Firzy. Tapi itu panggungan udah lama banget. Sejak kapan dia add dan sejak kapan mereka ngobrol dichat?”


XOXOXO


Gue kembali cek persiapan kepulangan kami. Pagi-pagi pas gue mau coba beberes rumah, kakek neneknya udah langsung ngelarang gue dan minta kami sarapan bareng. Mereka beli masakan ayam khas daerahnya. Katanya ini kesukaan Bang Firzy. Sekalian buat penutup makan di daerah sini, biar kami dateng lagi karena rindu masakan sini.

Kakek dan neneknya cerita segala cita-cita mereka kepengen kumpul di Lebaran selanjutnya dengan kehadiran seluruh anggota keluarganya lengkap. Bahkan kakek neneknya pun berharap gue bisa dateng lagi kesana. Neneknya bilang suka sama gue, kepengen cerita-cerita sama gue lagi. Rasanya terharu banget gue digituin. Kayak nambah kakek nenek baru gitu. Semoga tulus dari hati, bukan sekedar formalitas karena kami mau pulang hari itu. Hehehe.

“Oh iya… Ija juga abis ini mau keliling ke rumah mbah-mbah yang lain ya, Mbah… Pamit sekalian ngabarin kalau Dania mau nikah bulan September nanti.”

“September?” tanya gue ke Bang Firzy. Soalnya setau gue, adenya cuman mau nikah tahun ini aja. Gue ga tau kalau bakalan September, yang artinya tinggal beberapa bulan lagi. Bang Firzy ga cerita apa-apa ke gue.

“Lho, Emi nda tau?”

“Bang Ija bilangnya cuman mau Kak Dania mau nikah aja…” Gue nengok ke arah Bang Firzy.

“Abis lebaran nanti lamaran dia, bulan depannya dia nargetin udah wisuda. Terus bulan depannya lagi dia nikahan deh. Ija juga kaget kok cepet banget. Tapi ya dianya juga udah ngurus-ngurus diem-diem selama ini. Bahkan dia juga ngehubungin Mbah juga kan lebih dulu daripada Ija? Jadi ya, Ija terima lah. Bagus buat Dania.” Bang Firzy ngomong sambil fokus ke makanannya. Begitu juga dengan kakek neneknya.

“Iya, Le… Dia mau bikin kejutan buat kamu katanya.”

“Iya, gapapa, Mbah… Yang penting buat kebaikan dia, Ija gapapa.”

“Gapapa kenapa?” tanya gue dalem hati. Awalnya gue bingung maksud dari gapapa dia. Ya gapapa kan adiknya dia nikah? Kenapa dia kayak seakan berat gitu. Emang dia ga ngerestuin gitu?

“Insya Alloh nanti kamu segera nyusul yo Le… Kamunya ikhlas harus dilangkahin dulu sama ade kamu.” kata neneknya sambil elus-elus pundak dia.

“Ija gapapa, Mbah… Nanti kalau jodoh mah pasti dikasih jalan. Misalnya kami emang dikasih jalan untuk nikah, kami pasti nyusul Dania. Ya ga, Mi?” Gue kaget dan terdiam. “Ya ga?”

“I-i-iya, Bang Ija…” Jujur, gue kalau ditembak langsung begitu juga bingung. Walaupun dalam hati gue yang paling dalem, gue pun berharap ada kepastian untuk masa depan hubungan kami ini.

Setelah makan, kami berdua langsung merapihkan seluruh perlengkapan kami dan bersiap untuk pamitan dulu ke adik kakaknya kakek nenek Bang Firzy yang tinggal bertetangga dengan rumah ini. Kami mau mau sekalian ngabarin tentang berita baik dari adiknya Bang Firzy itu. Setelahnya baru deh kami pulang.

Satu per satu kami datengin rumah mereka. Rata-rata anak mereka udah kembali ke perantauannya masing-masing, di rumahnya cuman ada kakek nenek yang udah cukup sepuh di rumah ukurannya gede. Bener omongannya Bang Firzy tentang kondisi miris daerah sini. Gue ga banyak nemuin anak muda daerah sini. Mereka udah pada pergi merantau dari daerah sini. Suatu saat, di daerah sini bakalan jadi daerah mati kalau semuanya merantau begitu. Bahkan ada yang merantau memilih untuk ga kembali, karena udah nyaman di perantauan.

Tapi pas gue ngeliat rumah kakek neneknya Bang Firzy, apa bedanya? Nyokap dan om-nya Bang Firzy tinggalnya di Jabodetabek, pulangnya kesini entah berapa tahun sekali. Sehari-hari, kakek neneknya emang cuman idup berdua, menunggu datangnya Lebaran. Biar mereka bisa ketemu lagi sama anak cucu mereka. Kebayang kan gimana rasanya itu? Sepi, sedih, rindu, dan hampa banget pasti. Gue bersyukur liat kakek neneknya masih utuh. Kalau cuman sebelah, ga kebayang tuh gimana rasa sepinya nanti…

Gue jadi mendadak rindu kakek nenek gue kalau ngebayangin ini. Gue bersyukur banget di keluarga gue masih ada rutin kumpul tiap tahunnya karena ada arisan keluarga yang berpindah-pindah lokasinya secara bergiliran di rumah setiap anggota keluarga. Sedangkan acara rutin tiap tiga tahun sekali itu harus kumpul full lengkap semua di rumah kakek. Jadi, kakek ga pernah kesepian banget. Apalagi rumah kakek ga jauh dari om tante gue, kadang mereka suka mampir buat jengukin kakek. Sedangkan di sini, jauh dari mana-mana. Bingung juga pasti nyokap dan om-nya untuk mampir ke sini sering-sering. Makanya jadi sepi banget begini.

“Kalian toh Le yang mau nikah?”

“Ah bukan… Dania, Mbah. Adik aku.”

“Oalaaah, Dania. Dulu masih kecil… Eh nda berasa udah ngundang mau nikah aja toh?” kata salah satu adik kakeknya.

“Terus kalian kapan, Le?”

“Siyal. Pertanyaan ‘Kapan nikah?’ adalah basa basi terjahat menurut gue. Pertanyaan dengan dua kata ini bisa bikin orang depresi. Semoga aja Firzy bisa ngejawab tanpa baper.” kata gue dalem hati.

“Insya Alloh secepatnya Ija nyusul, Mbah…”

“Sama calon yang ini toh, Le…”

“Insya Alloh iya, Mbah…” Bang Firzy jawab sambil senyum malu gitu ke adik dari kakeknya itu. Gue cuman ikutan senyum, biar keliatan kompak aja. Soalnya kami emang belum pernah ngebahas hal ini langsung. Gue aja baru tau tadi pas sarapan tentang pernikahan adiknya. JANGAN BAPER JANGAN BAPER JANGAN BAPER!

“Yakin, Zy?” tanya gue dalem hati. “Apa Winda ga jadi next target lu lagi?”

Kami melanjutkan basa basi lainnya secepet mungkin. Dan terus pindah dari satu rumah ke rumah lainnya. Soalnya kami harus berangkat pulang, biar ga kesorean. Kalau ngobrol sama kakek nenek sepuh begini kan biasanya ada aja yang dibahas. Sampe sore pun bisa ga selesai kalau mau dijabanin mah. Hahaha. Yang penting kami udah pamit dan sampein pesen titipan dari keluarganya Bang Firzy di rumah.

“Zy… Langsung cabut sekarang?” tanya gue ketika kami udah sampe lagi di rumah kakek neneknya.

“Ayo…”

Gue jalan gendong tas kami keluar. Bang Firzy manasin motornya dan cek seluruh kelengkapan motornya. Setelahnya kami pakai persiapan pulang kami. Jaket, helm, kaos kaki, sarung tanya, sepatu, pelindung dada, buff, isi air minum, cemilan, uang receh, dan segalanya. Kami cek lagi. Kami inget lagi persiapan kami berangkat dari rumah kami masing-masing.

“Bilang dulu sama nyokap kalau udah mau jalan pulang, Zy…” kata gue ke Bang Firzy. Soalnya kalau gue pamitannya besok, karena logikanya kan dari Yogyakarta ke Jakarta sehari pun bisa dijabanin. Gue baru mau cerita ke keluarga gue kalau gue ternyata malah pergi ke Kota T ini nanti, setelah gue sampe di rumah. Gue mau ngomong langsung sama bokap nyokap gue.

“Iya…” Bang Firzy ngeluarin handphone dia dan ngetik di handphone dia. Entah dia ngetik buat siapa aja. Lumayan anteng dia sama handphone dia.

Gue cek lagi handphone dan segala charger. Apalagi kelengkapan laptop gue. Semuanya wajib lengkap. PR banget balik kesini atau mesti beli. Duit semua itu. Hahaha. Baru deh setelahnya kami liat rute dan kondisi jalan di Maps handphone dia. Handphone gue udah kayak handphone jadul, ga bisa ngapa-ngapain soalnya. Jadi udah gue simpen di tas.

Ting.

Handphone Bang Firzy bunyi lagi. Tapi gue yakin, kali ini notifikasi dari Whatsapp handphone dia. Gue dan dia buka Whatsapp dia bareng karena kebetulan kami emang lagi ngeliat handphone dia. Ga ada yang perlu ditutupin soalnya, kami mikirnya begitu AWALNYA.

Quote:


Ting.

Quote:


Jelas banget gue liat ada chat begitu di Whatsapp dia. Di atas chat dari nyokapnya. Bang Firzy pun langsung buru-buru airplane mode handphone dia dan simpen di tas. Dia keliatan ga mau ngebahas kenapa ada chat dari Winda di handphone dia.

Gue kepengen banget ngebahas itu sebenernya. Disuruh pamitan sama nyokap, malah pamitan sama Winda juga? Gue aja ga ngomong apa-apa ke Bang Drian. Palingan kalau dia nanya itu juga. Gue mau nanyain ke dia kenapa mendadak airplane mode kayak kebakaran jenggot gitu, padahal jenggot aja ga punya. Biar ga jadi masalah di antara kami, diomongin dari awal. Tapi gue lagi ga mau mood gue rusak karena urusan cewek begini lagi. Perjalanan masih panjang banget, jangan sampe kami berdua malah awkward moment sepanjang jalan. Bikin bete pasti.

“Udah siap Le? Nduk?” tanya neneknya dari belakang kami.

“Udah, Mbah…” jawab kami barengan.

Bang Firzy simpen handphone dia di pager rumah. “Foto dulu yuk, Mbah?” ajak Bang Firzy ke kakek neneknya. Dia ngarahin kami berdiri di depan rumahnya sambil berdekatan. Kami berdiri juga di samping motor Bang Firzy yang kami pake menemani perjalanan kami ini. Foto ini semoga jadi kenangan untuk kami berdua dan kedua keluarga kami, kalau Emi dan Firzy pernah ke Kota T ini naik motor berdua.

“Jenguk Mbah lagi ya, Nduk…” kata neneknya sambil merangkul gue, tepat sebelum fotonya menjepret kami. Gue cuman bisa menjawabnya dengan senyum karena momennya dadakan banget.

Setelahnya, kami pamitan dengan kakek neneknya. “Sing sabar mendampingi Ija yo, Nduk… Kamu kuat. Mbah yakin kamu kuat. Makasih udah mau bertahan sama Ija, Nduk… Semoga kita bertemu lagi.” kata kakeknya sambil menggenggam tangan gue dengan kedua tangannya. Gue hampir nangis dibegituin sama kakeknya. Sumpah, kakeknya kayak tau isi hati gue.

Kemudian gue pamitan dengan neneknya. Tapi neneknya memilih untuk memeluk gue lebih dulu daripada salim. “Nduk… Mbah boleh punya permintaan? Tolong kamu sing kuat dan sabar temenin Ija putuku yo, Nduk… Mbah sayang Ija. Mbah pingin ketemu kamu lagi nanti. Tolong jangan tinggalin Ija, Nduk… Didampingi dan ditemani Ija-nya sampe jadi lebih baik. Tolong ya, Nduk… Jangan tinggalin Ija.” Gue peluk neneknya erat. Ga tahan lagi gue dibisikin begitu. Air mata gue keluar sedikit di pojok mata gue. Sumpah, gue cengeng abis.

Bang Firzy ngerangkul gue untuk ngelepas neneknya dan segera mengajak gue pamitan. Bisa-bisa gue banjir nangis dan ga jadi berangkat nanti. Kami pun langsung naik ke motor dan berangkat untuk jalan pulang.

Tangisan gue makin deres sepanjang jalan ini. Bang Firzy cuman ngelirik gue dari spion. Kayaknya dia mikirnya gue ga tega ninggalin kakek neneknya berduaan di sini. Padahal yang gue tangisin bukan itu. Tapi permintaan kedua kakek nenek-nya yang kepengen gue tetep bertahan sama cucunya, ketika gue hampir berantem sama cucunya karena urusan orang ketiga di antara kami. Kalau misalnya tadi gue jabanin ngebahas masalah Winda ini dan ribut gede, entah kakek neneknya bakalan bilang gitu apa ga.

Sambil nangis pun gue jadi mikir, akankah Winda jadi cewek lain lagi apa ga di antara kami. Atau gue harus menghadapi berapa cewek lain lagi untuk mendampingi dan menemani seorang Firzy Widzviantra Andreano.

Gue sayang lu, Zy… Banget. Tapi apa lu juga masih sesayang itu sama gue?

Quote:



profile-picture
profile-picture
profile-picture
yudhiestirafws dan 22 lainnya memberi reputasi
profile picture
lumut66
kaskuser
perjuangan bgt yya sis @dissymmon08 masih dipantau nih wkwkwk
profile picture
beni_sts
kaskus addict
di rumah kakeknya bang ijah gak ngajakin main ya ? :-D
profile picture
laynard22
aktivis kaskus
Hmmmm... Winda...
profile picture
TS dissymmon08
kaskus addict
Gimana nih @yanagi92055, main ga kita waktu dulu? #eh emoticon-Malu emoticon-Ngakak
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 5 dari 5 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di