CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: PERJUANGAN BERSAMA (PART 11)


Sepanjang perjalanan ke Wonogiri ini gue lebih banyak diem. Ya, gue bete. Boong kalau kagak. Yogyakarta, kota yang belum puas gue jajah dengan Bimo dan yang lain serta tempat gue diputusin sama Fandi via telepon, udah di depan mata. Terus gue harus skipgitu aja Yogyakarta tanpa mampir sedikitpun gitu? Come on! Seriously???

Gue terus menerus mengecek ekspresi Bang Firzy, berharap ada secercah senyum dari balik wajahnya yang pengen gue tampolin ini. Gue menunggu dia bilang "Canda kok Su, ayo kita ke Yogya!" Tapi dia keliatan serius banget dengan rencana ke Wonogiri ini. Oh sumpah, gue makin bete aja saat itu.

Gue tau gue boong doangan ke banyak orang tentang rencana ‘jalan-jalan ke Yogyakarta’ ini. Gue boong ke kedua keluarga kami. Berapa banyak tuh orang yang gue boongin. Hmm. Tapi kan bisa gitu dimampirin sebentaaaaaaaaaaaar aja kesana? Sekedar makan malem gitu? Gue lagi kepengen kulineran malem di Yogyakarta. Huhuhu.

Gue mendadak terdiam.

“Gue ga boleh egois! Emi ih! Egois mulu deh! Kepengennya mesti banget diturutin!” kata gue dalem hati. Gue mengutuk diri gue sendiri yang kerjaannya maksa keinginannya sendiri kalau lagi seneng begini. Elah, kebiasaan banget!

Huff.

“Gue ga boleh begini. Biarin Firzy nentuin mau gimana jadinya… Dia yang nyetir, dia yang tau daerah sini. Biar dia yang ngarahin semuanya…” kata gue (masih) di dalem hati.

“Udah sampe sini, gue kenal dan apal daerahnya. Soalnya ini udah kembali ke jalur mudik gue, jalur selatan.”

“Katanya kita lewat jalur tengah?”

“Kita ke jalur tengah untuk crossing dari jalur utara untuk ke jalur selatan. Makanya karena crossing, kita ngabisin satu hari sendiri di perjalanan itu. Setengah hari pas berangkat dan setengah hari pas pulangnya. Soalnya, biasanya kalau gue mudik dan gue berangkat Subuh dari rumah orang tua gue, Magrib itu gue udah bisa sampe di Kebumen. Karena gue langsung lewat jalur selatan, tanpa mampir ke pantura dulu.”

“Maaf ya, karena ke rumah kakek gue jadi nyusahin, Zy…” Gue jadi ngerasa ga enak sama Bang Firzy. Nyetir motor dari Jawa Barat ke Jawa Tengah naik motor bebek, bawa boncengan, dan dia harus make helm fullface segede magic jar begini pasti berat bin bikin cape. Udah gitu bukan ngelewatin jalur yang biasa dia laluin pulak. Harusnya gue lebih peduli dan ga maksa ke Bang Firzy.

“Gapapa lah… Namanya juga jalan-jalan. Ngebolang jauh bareng pacar, kapan lagi bukan? Keliling Pulau Jawa berdua bareng pacar naik motor, ngerasain tegangnya salip-salipan, hmm, i mean disalip-salipin bus-AKAP-yang-nyawa-supir-dan-penumpangnya-kayak-kucing gara-gara ga takut ngebut begitu, ngerasain kuliner khas yang ga kita temuin di Jakarta, ngerasain nyari jalan kesana sini. Itu pengalaman yang gue pengen dapetin dari dulu tapi ga pernah bisa semenjak bokap gue udah ga ada… Adik gue suka jalan-jalan tapi ga mau cape, jadi maunya naik mobil karena dia mau tidur sepanjang jalan. Mantan gue ga suka jalan-jalan jauh karena dia bosenan dan ga mau usaha kesananya. Hmm. Sebenernya adik gue dan mantan gue sama sih kelakuannya. Seumuran pulak! Sohib-sohib gue udah pada punya hobi masing-masing dan gue juga kurang suka jalan-jalan konvoi begitu. Gue ga suka tunggu-tungguan soalnya. Jadinya ya gue cuman berharap bisa sama keluarga atau pacar. Baru kali ini gue bisa dapetin pengalaman itu… Lu ga perlu minta maaf, gue yang mau terima kasih soalnya. Makasih ya, Mi… Makasih sayang.”

Gue terhura-hura-dalam-perahu mendengar omongan Bang Firzy itu. Dia jalan-jalannya emang udah sangat jauh jadi idupnya udah asik, tapi dia ya punya ide-ide keren yang ga pernah bisa tercurahkan selama ini. Bang Firzy yang aslinya ini, lebih banyak tersembunyi di dalam tampilan luarnya yang selalu dia usahain keren dan bisa memikat banyak gadis (atau janda). Hahahasyuuu.

Padahal mah dia jaim (kayak bangs*t). Bang Firzy yang asli ya kayak sekarang ini. Dia penuh jiwa petualang, banyak pengetahuan, suka ngebolang, suka kulineran, suka nyoba hal baru, temperamen, humoris, rebel, dan ya banyak hal lainnya yang kalau gue sebut nanti bakalan kesannya kayak promosi gratisan buat si Kang Cuanki ini. Hahaha.


Sumber : Grup Whatsapp


“Kalau mudik, bokap gue biasanya ngajakin kami mampir di Kebumen, rumah sodara gue. Sebenernya bukan sodara deket sih. Tapi sodara jauh gue yang malah lebih deket daripada sodara gue sendiri. Beliau keluarga dari adik ipar nyokap gue… Tapi keluarga ini banyak ngebantu gue di masa lalu. Lama-lama jadinya deket juga gue sama beliau… Nah rumah di Kebumen ini jadi check-point kami kalau kami mudik. Jadi kami pasti nginep di rumah ini…”

“Tiap kali mudik? Hmm. Mereka gapapa kalian cuman mampir doangan sehari di sana buat lanjut lagi? Fungsi check-point begitu bukan?”

“Iya emang begitu… Tapi sejauh ini alhamdulillah mereka gapapa. Entah di dalam hatinya ya. Kan ikhlas ga pernah disebut kayak dalam surat Al-Ikhlas. Keikhlasan mereka cuman Alloh yang bisa nilai, Mi… Yang pasti mereka selalu menjamu setiap tamu dengan baik di rumah mereka, termasuk keluarga kami…”

“Insya Alloh rejeki dilancarin sama Alloh ya di keluarga mereka…”

“Amiiin… Dan sejauh gue mengenal mereka, itu terjadi. Ada aja rezeki di keluarga mereka. Wallahualam ya…”

“Ya, gue tau ini. Gue diajarin saat kecil tentang menjamu tamu ini. Gue diajarin saat gue TPA (Taman Pendidikan Al-Qur’an) tentang adab menerima dan menjamu tamu. Intinya mah kalau kita menerima dan menjamu tamu yang datang ke rumah kita dengan sebaik-baiknya sikap, insya Alloh nanti kita akan mendapat hikmah yang besar dibaliknya selama kita ikhlas menjalaninya…”

“Seperti itulah…”

“Terus kenapa kali ini kita ga mampir aja ke Kebumen?”

“Mungkin pas pulang aja ya… Soalnya gue mau ngenalin lu ke kakek nenek gue dulu, baru ke beliau. Kenapa? Soalnya PASTI BIKIN HEBOH perjalanan kita ini dan bakalan dikabarin ke seluruh keluarga gue. Takutnya nanti kita mau lanjut malah dihalang-halangi karena khawatir ini itu. Mending kita sampein dulu kesana, setelahnya baru mampir-mampir lagi. Kemanapun dah!”

“Oke deh…”

Kami melewati begitu aja daerah Kebumen ini. Lalu kami melewati Jalan Daendels. Sengaja gue sebut karena ini jalan nempel diingetan gue. Jalan yang lurus dan kau ridhoi lah. Hahaha. Jalannya luruuuusss terus. Jalannya ga begitu luas kayak jalanan di daerah pantura tapi ga sepi kayak daerah jin buang anak gitu. Hahaha.

Selain itu, gue udah mulai merasakan ciri khas penjual makanan di jawa yang banyak narsis kayak yang Bang Firzy bilang. Hahaha. Narsis dalam hal positif yah… Mereka menggunakan nama asli mereka ketika mereka menjual makanannya. Di jalan yang penuh penjual sate ambal yang katanya khas sini, gue melihat banyak nama orang! Hahaha.

Tapi lucunya sampe kata anak dan cucu juga. Kayak ‘Sate Ambal Mbak Sri, Putune Mbah Sukiyem’. Nah pertanyaannya, Mbah Sukiyem ini siapa dan yang mana tempat jualan sate ambal asli Mbah Sukiyem ini? Hehehe. Kan gue penasaran dan penuh tanya. Ediyaaaan! Hahaha.

“Zy… Gue mau nyobain sate ambal dong!” pinta gue sambil milih sate ambal yang mana yang perlu gue cobain. Semua orang kayaknya udah punya tujuan sate ambalnya sendiri. Jadi bikin bingung gue milih.

“Lu doangan yang makan yak? Gue ga mau…”

“Lho? Kenapa?”

“Sate ambal itu manis… Manis banget malah. Gue pribadi sih kurang suka. Tapi enak kok. Seriusan! Mungkin lu suka, tapi lu kan eneg kalau makan makanan manis banget begitu.”

“Kan gue belum cobain, Zy…”

“Yakin? Lu makan nasi lengko aja eneg bukan dulu karena manis?”

“Itu karena gue lagi masuk angin. Nasi lengko enak, cuman gue ga begitu suka banget.”

“Nah ini gue khawatirnya senasib kayak nasi lengko buat lu…”

“Hmm. Gue masih mau tetep cobain, Zy…”

“Yaudah. Nanti abis Ashar dulu deh ya?” tanya Bang Firzy.

“HOREEE!”


XOXOXO


Setiap kali pamitan ibadah di tempat yang berbeda, Bang Firzy selalu ngabisin waktu lama. Mungkin dia khusyuk banget ibadahnya atau ya mungkin dia ngelurusin kaki doangan. Gue merhatiin dia dari jauh kalau dia lagi balesin apapun entah itu di handphone-nya.

Sempet rasanya mau suudzon sama dia kalau dia kembali berhubungan dengan Kak Desty, mantannya. Tapi masa iya gue ngebahas ini sekarang? Gue ga mau ribut di jalan begini. Ngerusak mood dan malahan jadi awkward moment pasti sepanjang jalan. Jadi, mungkin gue bakalan bahas sama dia setelah pulang nanti. Semoga kami ga ribut. Dan semoga aja itu bukan Kak Desty, tapi orang tua atau adiknya.

Soalnya, di satu sisi gue pun punya dosa sama Bang Firzy. Gue chat dengan Bang Drian sepanjang jalan ini. Ga chat gimana-gimana sih, cuman berbagi pengalaman aja. Kebetulan Bang Drian juga ada mudik ke Jawa Tengah, tapi udah lama dia ga kesini karena orang tuanya yang udah tua untuk perjalanan jauh. Jadi dia lebaran di rumah aja bareng keluarganya yang ada di Jabodetabek.

Selain itu ya gue lebih memilih scroll Facebook dan chat random sama Bimo dan Lidya. Cuman mereka yang masih mau keep contact sama gue soalnya. Gue udah ngabarin ke bokap nyokap kalau gue udah sampe Yogyakarta saat kami di Purwokerto kemarin malem. Jadi mereka meminta gue fokus liburan dulu untuk refreshing tanpa gangguan mereka.

“Udah nentuin mau makan di mana?”

“Belum, bismillah aja kita asal----”

“UJAN, MI!” Bang Firzy langsung ambil kedua helm kami di motor dan menyelamatkannya ke dalem teras masjid. Begitu juga para pemotor lain yang melakukan hal yang sama dengan kami.

“Yah, ujan… Ga jadi makan sate ambal juga.”

Bang Firzy nengok ke arah gue. Dia masang ekspresi sedih dan turut berduka gitu. "Pas pulang aja yah?"

Gue duduk pasrah di lantai. Tabungan bete gue makin banyak aja. Kalau dipecahin tabungan gue bakalan jadi nangis apa duit nih? "Terus... Kita ga bisa lanjut dong?"

“Nanti nunggu agak reda dulu… Tapi kalau misalnya udah hampir Magrib masih ujan deres juga, kita bablas aja. Toh safety kita untuk lanjut pas ujan udah lengkap bukan?”

“Oke deh…”

Kami menunggu dalam diam. Menikmati suara air hujan yang deres di sekitar kami dan angin yang berhembus. Sejuk dan nenangin banget. Soalnya jalan daerahnya ini banyak pepohonan. Padahal ga jauh dari lokasi kami itu udah pantai lho mungkin sekitar 100-200m. Anginnya jadi lumayan kenceng, agak nyiprat-nyiprat dikit ke wajah kami. Seger banget duduk di teras begitu. Rasanya ga mau lanjut jalan dulu dan ga mau balik ke Jabodetabek lagi. Hehehe.

Lalu...

Mendadak kami mendengar suara adzan!

Jam setengah 5 sore!

Ada suara adzan coy!

Gue kaget dan gue langsung ngerasa dosa barusan banget abis Sholat Ashar! O-EM-JI-JI-JI! Gue ngeliat jam gue dan jam di handphone gue. Memastikan gue ga salah liat jam. Dan itu bener-bener jam setengah 5! “Ada apa ini????” bisik gue ke Bang Firzy. Kenapa gue bisik ke dia? Karena cuman gue yang kaget karena ada adzan di jam segitu. Pemotor lainnya biasa aja. Bahkan orang-orang yang lagi sholat di dalam pun kayaknya nyantai aja untuk melanjutkan ibadah mereka yang entah sholat apa.

“Kalem, Mi, kalem… Di sini biasa begitu.”

“Hah? Biasa Asharnya telat 2 jam gitu?”

“Bukan, Kon--- Bukan sayangsssss!” Gue tau dia mau manggil gue Konti, tapi karena di masjid makanya dia manggil gue begitu. Inget dosa juga dia! Hahaha.

“Terus apaan sayangssss? Gue ngerasa berdosa soalnya nih kalau begitu…”

“Ini kearifan lokal yang ada di jawa… Entah sih di daerah mana lagi ada begini. Gue tau pas dulu nginep di Kebumen ini… Mereka adzan lagi sekitar jam segini. Ini jadi semacam tradisi daerah sini sih sama masyarakat sekitar. Adzan jam 16.30 ini sebagai pengingat untuk masyarakat yang lagi bekerja di ladang kalau sebentar lagi mau Magrib. Soalnya masyarakat sini masih banyak yang kerjanya di ladang, mereka mana sempet ngeliat jam. Pengingat mereka ya adzan itu. Toh salah satu fungsi adzan kan sebagai pengingat kalau udah tiba waktu solat.”

“Oh gitu, Zy… Gue baru tau ini. Sumveh! Hahaha.”

“Bagus dong… Alhamdulillah jadi nambah ilmu kan selama mudik ini jadinya.”

“Tapi gue ga tau ya ini dilakuin di daerah lainnya apa ga. Ini gue berdasarkan pengalaman aja… Biar lu ga norak aje.”

“Ngehe.”

“Sama-sama.” Gue mengerlingkan bola mata gue dengan jawaban dia ini.

“Jadi gimana? Mau lanjut apa gimana? Udah mau jam 5 nih…” tanya gue ke Bang Firzy.

Bang Firzy terdiam sambil menatap ujan yang turun. Kayaknya dia mempertimbangkan keselamatan dan ngejar waktu sebelum gelap juga deh. Dia juga mengecek Maps untuk memperhitungkan estimasi waktu yang tersisa untuk sampai ke Wonogiri.

Sebenernya ujan juga udah ga terlalu deras. Ujan endless yang ya kalau ga pake jas ujan, lumayan bikin basah. Kalau dilanjut make jas ujan, palingan sakit dikit-dikit ke pipi. Tapi kalau ga dilanjut, nunggu berentinya entah sampe kapan. Angin dari laut pun udah ga kenceng lagi. Jadi harusnya dia ngajak lanjut sih…

“Yaudah kita lanjut lagi aja… Kayaknya bisa nih dibablas nyampe sana paling lambat Isya.” Dia jalan agak sedikit ujan-ujanan ke motornya untuk ambil sendal jepit dan jas ujan untuk kami berdua. Ya, kami udah simpen stok sendal jepit dan jas ujan sepasang di bagasi motornya Bang Firzy. Untuk jaga-jaga situasi kayak begini.

Kami segera berganti outfit kami. Kami tetep make jaket. Tapi kali ini tanpa buff, tanpa kaos kaki, tanpa sepatu, dan tanpa sarung tangan. Kami udah bawa kantong sendiri untuk simpen semua itu. Biar ga kotor dan gampang dicarinya. Maklum, perjalanan masih satu hari lagi kemungkinan untuk sampe ke Kota T.

“Bismillah…” kata Bang Firzy ketika kami berdua udah naik ke atas motor.


XOXOXO


“Isi bensin dulu ya, Mi…”

“Oke.” Bang Firzy belok masuk ke dalem SPBU yang akan kami lewati. Gue turun dari motor dan berdiri di samping dia. Gue menawarkan air putih yang kami bawa untuk dia minum. “Udah mau Magrib, Zy… Masih berapa lama lagi sampe ke Wonogiri?”

“Paling lama jam 8 malem…”

“Banyak hotel ga di sana?”

“Nah itu yang gue ga tau… Gue ga ngeh soalnya. Ga pernah bener-bener muter di Wonogiri.”

“Terus kalau ga dapet gimana?”

Bang Firzy terdiam. “Biar gue isi bensin dulu sambil mikir…”

Gue berdiri di dekat pintu keluar SPBU, seperti biasa. Nungguin Bang Firzy selesai isi bensin sambil menikmati gerimis yang masih ada sedikit-sedikit. Saat itu gue masih ga nyangka kalau seorang Emilya bisa sampe ke daerah ini! Hahaha. Pengalaman yang wajib diceritain di masa depan nanti!

“Gue udah mempertimbangkan, Mi…” kata Bang Firzy ketika dia udah ada lagi di hadapan gue.

“Jadi?”

“Gue tau lu bete pasti denger ini…”

“Dari tadi juga gue udah bete, Zy.” kata gue dalem hati. Entah gue lagi keliatan kayak gimana dimata Bang Firzy saat itu. Gue naik ke boncengan dia dan mengecek kembali kelengkapan kami. Gue ngelirik Bang Firzy dari spion. “Yaudah lanjut lagi ayo…”

“Gue ngomong dulu…”

“Hmm.”

“KitagajadikeWonogiri,Mi.KitajadinyakeYogya.” kata dia cepet banget tanpa jeda.

“Iya, gue ngerti kok. Gapapa, Zy.”

O-o-w. Oow! Gue terdiam.

“COBA ULANGI???”

“Kita ga jadi ke Wonogiri, Mi. Kita jadinya ke Yogya.” Kali ini dia bilang lebih pelan dan jelas.

“SERIUSAN ZY??? LU GA BECANDA KAN???”

“Ga kok, Mi. Kali ini gue serius. Bentar lagi kita udah sampe di Yogya kok… Gue kan ngejar jangan sampe kemaleman, kenapa gue malah ngejar malem-malem ke Wonogiri? Takutnya penginepan di sana juga udah pada penuh dan jadinya malah mahal mungkin karena terbatas. Mending kita nyari di Yogya, destinasi wisata kan. Kemungkinan dapet penginepan masih lebih gede. Jadi ya… kita ke Yogya! Hehehe.”

“AH BIJI GUEEEE!!!!” Gue peluk Bang Firzy dari belakang seneng bangeeet! Akhirnya dia mau mendengar doa dan impian gue untuk jalan-jalan ke Yogya! Seneng seneng seneng!

“Hmm… Emi…”

“Ya?”

“Lu ngomong biji gue kekencengan kayaknya. Orang-orang pada ngeliatin.” Gue dan Bang Firzy otomatis langsung celingak celinguk kanan kiri. Sumpah malu banget! Dikira gue lagi ngomongin ‘kacang’ kali yak? Makanya pada begitu responnya? Hahaha. Bodo amat! Ga ketemu lagi ini! Hahaha.

“Ayooo berangkat!”
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yudhiestirafws dan 22 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
kaskus addict
Quote:


Emang gak ada duanya,Emilya doang cewek yg kelakuannya kyk gini...emoticon-Wakaka
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 1 dari 1 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di