CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: PERJUANGAN BERSAMA (PART 05)


“Mi… Gue mau lanjut ambil S2.”

“Oke. Kenapa emang kalau lu mau ambil S2? Lu minta gue bayarin?”

“Bangs*t amat! Hahaha. Gue bayarin sendiri S2 gue kok. Gue bukan minta duit sama lu. Gue minta ijin dan minta support dari lu… Boleh ga gue lanjut ambil S2?”

“Lha? Segala minta-minta begitu. Boleh banget lah! Kenapa ga? Gue dukung banget malah kalau ternyata lu mau ngelanjutin pendidikan lu. Gue bahkan melewatkan kesempatan gue untuk S2 kemaren ini. Kalau sekarang ternyata lu punya kesempatan dan ngerasa sanggup ngejalaninnya, kenapa ga?”

Gue rada bingung juga kenapa dia segala minta ijin dan minta support begitu. Masa ada ya orang yang ga mendukung pasangannya untuk ngelanjutin pendidikannya? Gue sih malah seneng kalau ternyata Bang Firzy diumurnya yang udah uzur. NYAHAHAHA. Maap, ga uzur juga sih. Udah berumur lah pokoknya, dia masih mau ngelanjutin pendidikannya saat dia punya kesempatan. Makanya gue pasti dukung dan support lah. Syukur-syukur gue bisa kecipratan ilmunya juga bukan?

“Ya gue harus minta ijin dan minta support dulu lah. Dulu sama mantan gue cuman di-iya-iyain aja soalnya. Kalau gue butuh bantuan atau temen diskusi, dia ga bisa jamin bantu. Palingan bilang ‘Kan kamu yang kuliah, ya kamu yang ngerti lah’… Tapi kalau lu, gue yakin malah excited buat ikutan belajar kayak gue.” Lagi-lagi, gue kurang suka ngedenger istilah ‘mantan’ keluar dari mulut si Biji ini.

“Jadi bisa dibilang lu manfaatin kebiasaan gue dong?”

“Lu ngerasa dimanfaatin ga?”

“Ya selama gue juga bisa dapet ilmunya, ya gue ga ngerasa ada manfaat-memanfaatkan sih… Tergantung nanti lu nya gimana saat perkuliahan udah berlangsung. Tapi tetep lu yang berjuang sendiri nanti. Gue ga bisa banyak bantu.”

“Mi…” Bang Firzy menggenggam kedua tangan gue. “Asal lu bilang mau ijinin dan mau support, gue bakalan lebih tenang. Gue bakalan ga menyerah untuk berjuang kok. Asal lu ada di sisi gue…”

“Ediyaaaan…. Perlu gue ciyein dulu ga nih perkataan lu begini? Lu abis kesambet setan apaan di Bandung mari sampe bisa ngomong begitu hah, Su?”

Bang Firzy nempeleng pipi gue. “Gue ga bisa romantis salah. Gue romantis dikit salah. Namanya juga orang miskin. Apa-apa serba salah.”

“Dih si geblek! Hahaha. Yaudah, Zy… Apply gih S2-nya. Kita berjuang bersama…”

“Gue niatnya mau ambil S2 di kampus kita, tapi Jurusan Bisnis dan kelasnya yang karyawan. Biar gue cuman perlu ke Kampusnya weekend dan ga ngeganggu kerja gue juga. Walaupun ga ada juga yang bakalan ngeganggu kerjaan gue. Wong gue freelance…”

“Hmm… Zy, apa ga mahal? Kelas karyawan itu kan kelas eksklusif.” Gue agak ragu dengan pilihan Bang Firzy ini. Dia memilih kuliah S2 yang kelas karyawan, di kampus kita? Pasti mahal banget itu. Maaf banget nih… Gue juga kepikiran biaya kuliahnya darimana nantinya? Gue ga tau soalnya bisa bantu nutup biaya kuliahnya nanti apa ga.

“Gue ga mungkin ambil kelas regular, Mi. Ga mungkin gue ngelepas kerjaan gue demi kuliah. Umur gue dan pengalaman kerja gue ga akan memungkinkan gue untuk gampang cari kerja lagi kalau gue harus resign.”

“Tua ya.”

“Iya--- Eh kok bangs*t maen ngatain gue tua???”

“Tadi katanya iya? Hahaha. Terus lu udah mikirin biayanya belom?”

“Insya Alloh bisa ketutup sama fee pekerjaan gue per bulan sih. Cuman palingan biaya pacaran kita yang bakalan dikurangi…”

“Pacaran ga usah diurusin lah biayanya. Masih bisa gue backup dan masih bisa dicari alternatifnya. Yang penting lu bisa nutup biaya idup lu. Gue takutnya ga bisa banyak bantu lu nanti, Zy… Gue ga bisa banyak bantu finansial, kecuali gaji gue mendadak meroket. Santai aja itu mah…”

“Iya, Mi… Gue ngerti kok. Gue seneng bisa lebih terbuka sama pacar gue urusan keuangan begini…”

“Ya santai aja, Zy, mulai dari sekarang urusan keuangan mah… Ga usah mikirin siapa yang mesti bayarin atau siapa utang ke siapa. KECUALI, lu kepengen diperhitungkan di antara kita, ya gapapa. Cuman kalau gue pribadi sih udah ga perlu lagi mikirin begitu. Gue ga mau kayak Taya dan pacarnya. Doi sampe ke duit serebu aja dipermasalahin dan diitung sebagai utang. Malu aja sih gue mah dan jadinya bahan masalah buat keduanya… Lu ga punya kewajiban untuk selalu bayarin biaya pacaran kita karena lu bukan bokap gue dan bukan suami juga. Lu ga ada tanggung jawab buat menafkahi gue. Jadi kita berdua sama-sama punya kewajiban dan tanggung jawab yang setara urusan biaya pacaran ini. Gimana?”

Sounds great to me… Makasih ya perhatian dan pengertiannya, Mi. Ga nyangka aja lu mau mikir begini. Gue takut lu jadi kayak mantan gue, pas udah nemu duit saat udah kerja, jadinya kehidupannya berubah.”

“Mantan terooos! Hahaha.”

“Iya maaf… Gue ga niat ngebandingin lu sama mantan, ini gue cuman berbagi pengalaman gue dulu sama mantan gue, Mi.”

“Hahaha. Iya, gue ngerti kok… Gue ga mau miskin terus, Zy. Masa gaji baru dua jutaan aja, gaya hidup ikutan meningkat. Kapan nabungnya? Kapan kayanya? Kapan bisa bilang ke SPG toko ‘GUE BISA BELI SE-ELU-ELU-NYA!’ saking banyaknya duit gue saat ada SPG toko yang underestimate gue ga bisa ngebeli suatu barang? Hahaha. Mungkin sesekali nikmatin uangnya boleh, tapi palingan gue pake buat beli makanan aja ga untuk yang lain.”

“Nah, kulineran itu penting banget!”

“Iya kan? Hahaha. Lu sadar ga sih, Zy? Baju kerja gue itu semuanya lungsuran dari baju kerja nyokap gue. Toh masih pada bagus dan ga ketinggalan jaman. Jadi gue kecilin atau gue pake apa adanya. Tinggal jago mix and match aja buat keliatan lebih bagus. Baju kuliah gue dulu banyak lungsuran dari Wulan atau Lidya karena mereka kadang suka salah beli baju atau mereka udah mau beli baru lagi dan lemari mereka udah ga cukup lagi. Makanya mereka kasih ke gue. Apalagi ukuran baju kita sama. Gue malu? Ga kok. Karena gue ga meminta ke mereka. Mereka pun ngasih ke gue bukan karena mereka kasian, tapi murni karena mubazir kalau ga pernah dipake. Jadi kan enak, gue bisa berhemat buat beli baju baru. Toh gue bukan ngoleksi baju begitu, gue lebih suka ngoleksi kaos metal sekarang jadinya. Hehehe.”

“Dan gue baru tau itu semua, Mi…” Bang Firzy menatap gue tajam, kayak kebiasaan dia dulu.

“Akan selalu ada hal baru yang lu tau tentang gue, Zy… Karena life is never flat kayak Chitato!” Gue dan Bang Firzy ketawa kecil karena omongan gue itu.


XOXOXO


Gue nemenin Bang Firzy nyiapin berkas yang dibutuhin untuk daftar S2 ini. Gedung S2 kampus kami letaknya berbeda daerah dengan gedung S1 dan D3-nya. Ya samalah kayak kampus-kampus lain. Tapi gedung S2 kami ini emang letaknya lebih enak, ada di pusat kota. Apalagi dengan kelas karyawannya, ada kelas weekdays malam hari yang dilaksanakan di Jakarta Selatan.

Untuk kelas karyawan ini, Bang Firzy hanya masuk 12 kali dalam sebulan. 2 hari di weekdays yang berlokasi di Jakarta Selatan, waktunya pun malam hari. 1 hari lagi di weekend yang berlokasi di kampus S2 kami. Gue sih ngerasa rugi kalau biayanya gede sampe puluhan juta tapi pertemuannya sedikit. Tapi emang para mahasiswa S2 ini yang ikut kelas karyawan ini sangat membutuhkannya dan kepengen se-fleksibel itu. Jadinya ga ada yang keberatan kayaknya. Begitu juga dengan Bang Firzy.

Buktinya kuota pendaftaran kelas karyawan ini langsung abis ga nyampe beberapa hari sejak pembukaan. Mungkin kalau gue punya kesempatan untuk melanjutkan S2 gue, gue bakalan memilih cari beasiswa S2 dulu atau ya ikut kelas regular aja yang masuk hari Senin s/d Jum’at. Lebih banyak pertemuannya, jadi lebih banyak aja yang didapet ilmunya. Hahaha. Tapi gue yakin, bukan berarti kelas karyawan ini jadi ga dapet ilmu sebanyak kelas regular ya. Gue cuman ngeliatnya mereka kayak Kelas Percepatan yang pernah gue ambil aja. Padat, singkat, dan mahal. Hehehe.

Selain urus berkas pendaftaran, Bang Firzy pun harus mengikuti beberapa tes lainnya. Gue kira asal sanggup bayar puluhan juta, Bang Firzy otomatis diterima. Ternyata ga begituuu. Mahasiswa S2 masih harus ikut tes dulu sebelum masuk menjadi bagian dari mahasiswa S2 di sana. Gue ga ngebayangin banyak bapak-bapak dan ibu-ibu yang udah pada tuir ini pada belajar lagi sambil ngangon anak di rumah atau sambil ngurusin kerjaan di kantor. Hehehe. Tapi gue salut sama mereka yang emang mau kuliah lagi. Apapun alesannya ya.

Kenapa gue bilang apapun alesannya? Karena Bang Firzy bilang, saat pendaftaran dan sharing sama beberapa orang yang mendaftar, banyak yang cerita kalau alesan mereka ambil S2 itu ya HANYA untuk menaikkan jabatan, gaji, dan dapetin promosi di kantor. Mereka ga niat-niat banget untuk dapetin ilmunya. Ada juga yang ngejar label Master-nya untuk meningkatkan ‘harga jual nama’ mereka di Linkedin untuk memperluas networking mereka.

Kalau Bang Firzy sendiri? Dia kepengen ngelanjutin S2 dan dia pilih di Jurusan Bisnis untuk fulfill keinginan dia sejak S1 dulu yang ingin masuk Jurusan Bisnis. Dan dia juga punya keinginan ngebuka bisnis dia sendiri kayak bokapnya dulu. Gue terharu dia punya mimpi begitu. Gue jadi makin ngedukung keinginan dia itu. Semoga gue bisa mengejar dia dengan impian melanjutkan S2 gue di bidang Teknik Informatika.

Untuk persiapan tesnya ini, Bang Firzy belajar bareng sama gue. Nantinya dia harus melalui beberapa tahan tes tertulis. Gue familiar sama tes begini, karena ini tes yang mirip ketika gue daftar di Kelas Percepatan. Bedanya ya ga sebanyak waktu gue tes sih, di sini lebih sedikit tapi lebih mendalam lagi. Bang Firzy udah agak banyak yang lupa mengenai cara mengisi atau logika di beberapa tes. Termasuk gue juga. Tapi kami kerja sama berusaha sama-sama belajar bareng dan saling mengajarkan satu sama lainnya.

Gue ga mau cuman jadi teman diskusi, tapi gue mau ikut belajar dari nol bareng Bang Firzy. Apalagi kalau Bang Firzy nanti keterima, gue ga mau keseok-seok misalnya gue ga ikutan belajar tapi mau diskusi sama dia. Gue mau dapet ilmunya dia juga. Kan enak, dia bayar puluhan juta bisa ngebayar dua orang buat belajar. Hehehe. Sayang aja, gue ga ada label Master nanti di nama belakang gue. Seenggaknya gue punya ilmunya yang mungkin nanti bisa gue aplikasikan di kehidupan gue.


XOXOXO


“Hasil tesnya udah keluar, Zy?” tanya gue saat ngeliat dia masuk ke dalem kamar kosan gue sambil bawa makanan.

“Udah.”

“Terus gimana hasilnya? Kenapa muka lu lecek gitu kayak cucian belum disetrika?” Gue tau, lawakan lama banget nih urusan muka lecek begini. Hahaha.

“Nih… Suratnya baru aja diterima tadi pagi sama nyokap gue.” Bang Firzy ngeluarin amplop berlogo kampus kami dari tas dia.

Dia nyodorin amplop yang udah kebuka itu ke arah gue biar gue baca sendiri isinya. Gue pribadi sih yakin kalau Bang Firzy bakalan keterima, dia serius belajar kok kemaren itu. Gue yakin aja dia pasti bisa ngelewatin tesnya dengan baik. “Kenapa ga dikasih tau langsung aja ke gue? Begini bikin gue degdegan, Su.”

“Anj*ng intinya mah. Tae.” Bang Firzy tiduran di kasur gue sambil nutup kepalanya.

Gue ngebuka amplop itu jadinya makin degdegan. Dia yang ujian, tapi gue yang degdegan ngebuka hasilnya. Apalagi dia begitu raut mukanya. Ga enak banget. Udah kayak lontong basi tau ga? Lender, lengket, bau asem gitu. Ampun dah. “Bismillah…” gumam gue perlahan. Saat gue ngeluarin kertas yang ada di dalemnya, di sana terlihat tulisan…

.
.
.
.
.
.
.
.

“WHOAAAA! SELAMAT ANDA DITERIMA SEBAGAI MAHASISWA S2! WHOAAA!!!!”

Gue mendadak loncat kegirangan begitu tau dia akhirnya bisa lolos tes penerimaan masuk mahasiswa S2 di kampus kami itu! Sumpah gue seneng banget. Gue otomatis ciumin dia yang ngeliatin gue yang kegirangan. “PINTER JUGA OTAK LU BISA LOLOS TESNYA! HAHAHA.”

“Yee, Su! Gue juga kan S1 di kampus yang sama kayak lu! Emang lu doangan yang pinter? Hahaha. Lagian, pas lu baru lahir, gue udah SD, Nyet! Jadi gue lebih banyak ilmunya kali daripada lu! Hahaha.”

Gue peluk Bang Firzy. “Aaaaahhhh~ Gue seneng banget ini! Yay~ Gue pacaran sama calon Master Manajemen! Hahaha.”

“Lu bangga bener pacar lu S2? Kalau gue ga S2 lu masih tetep sebangga ini ga?”

Gue ngeliatin Bang Firzy bingung. “Lu pengen banget dibangga-banggain yak? Kok nanya begitu?”

“Banyak cewek yang ngedukung pacarnya S2 demi prestige dia sendiri bisa ngegandeng pacar yang S2.”

“Gue ga bangga kalau lu baru aja jadi mahasiswa S2. Apalagi kalau ternyata nanti saat lu lulus nanti, lu lulus TANPA bantuan gue sama sekali. Gue makin ga bangga sama diri gue. Gue ga punya kontribusi apapun, kenapa gue harus bangga? Tanpa lu harus S2 atau lu jadi SPV di kantor, gue bisa tetep bangga sama lu kok. Selama lu mau bertahan sama gue, memperjuangkan gue, saling menerima kekurangan dan kelebihan satu sama lainnya, dan mau berubah. Gue bangga akan diri lu yang begitu.”

Bang Firzy terdiam dan cuman menatap mata gue. “Gue ga tau mau ngejawab apa untuk itu semua… Gue cuman ngerasa bersyukur aja lu mau mikir begitu.”

“Punya pacar vocalist band, biasa. Punya pacar SPV di kantornya, biasa. Punya pacar mahasiswa S2, biasa. Punya pacar yang mau berjuang, mau bertahan bersama, mau menerima apa adanya bukan adanya apa, dan mau saling mendukung untuk sama-sama berubah itu susah banget ditemuinnya jaman sekarang. Karena susah ditemuinnya, kalau suatu saat gue bisa nemuinnya, gue jadi lebih bangga karena itu.”

“Gue udah termasuk belom?”

“Coba aja dipikir dulu… Udah termasuk belom yaa?” Gue ngebuka kancing bajunya Bang Firzy satu per satu. Dia mendadak senyum ‘Sini Sama Om’ ke gue dan angkat bagian belakang kaos yang gue pake.

“KELAMAAN BANGS*T! AYO BURU BUKA BAJUNYAAA!”
profile-picture
profile-picture
profile-picture
singgihwahyu dan 20 lainnya memberi reputasi
profile picture
deawijaya13
kaskus addict
Wah.. baru buka baju.. anee kira buka... jendela.. hahahahemoticon-Wkwkwkemoticon-Ngacir
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 1 dari 1 balasan
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di