CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e044c8d8d9b175fd07aa942/akhir-penantianku-jilid-iv--20-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID IV _ 2.0) [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Halo! emoticon-Kiss

Selamat berjumpa kembali dengan gue dalam rangka melanjutkan JILID IV kemarin yang gue akhiri di tengah alias Mid-season Finale. Udah berasa kayak cerita series bule The Walking Dead, Nancy Drew, etc yak? Hahaha. Karena berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk menyelesaikan di sana. Hapunten ya agan sista! Semoga agan sista bisa memahaminya...

Ga pernah gue lupa untuk selalu ngucapin terima kasih atas dukungan dan apresiasi agan sista selama ini! Makin hari, makin bikin semangat gue aja untuk terus melanjutkan cerita gue ini yang (kayaknya) masih panjang. Hehehe.

Masih melanjutkan tema cerita di JILID IV gue sebelumnya, insya Alloh di JILID IV 2.0 ini gue akan menjawab bagaimana kondisi ibu gue, bagaimana hubungan gue dengan Bang Firzy, bagaimana pendidikan gue, bagaimana pekerjaan gue, dan banyak puzzle-puzzle lainnya yang belum terjawab. Dengan semangat 'tak boleh ada kentang di antara kita' yang tak hentinya diucapkan oleh agan sista, insya Alloh juga gue akan melanjutkan sampai selesai (semoga tanpa hambatan) di thread gue yang ini.

Kembali lagi gue ingatkan gaya menulis gue yang penuh strong language, absurd-nya hidup gue dan (kayaknya masih akan) beberapa kali nyempil ++-nya, jadi gue masih ga akan melepas rating 18+ di cerita lanjutan gue kali ini. Gue berharap semoga agan sista tetap suka dan betah mantengin thread ane ini sampe selesai! emoticon-Peluk

Dengan segala kerendahan hati gue yang belajar dari thread sebelumnya, kali ini gue memohon agan sista untuk membaca juga peraturan mengenai thread ini yang kayaknya banyak di-skip (karena dinilai ga penting), terutama mengenai kepentingan privasi dan spoiler. Semoga dengan kerja sama semuanya, membuat thread ini semakin bikin nyaman dan betah untuk jadi tempat nongkrong agan sista semuanyaemoticon-Malu




Spoiler for AKHIR PENANTIANKU (THE SERIES):


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


Spoiler for PERATURAN:




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 87 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
KISAH TENTANG F: PERJUANGAN BERSAMA (PART 03)


Gue dan Bang Firzy melanjutkan perjalanan kami ke arah Puncak. Niat kami emang awalnya mau ke sana, tapi gue mendadak ada ide lain dan sekalian gue mau nagih janji dia juga.

“Zy… Ke Bandung yuk?”

“Hah? Bandung?” Bang Firzy ngebuka helm modular yang dia pake. “Seriusan lu mau ke Bandung? Emang bakalan dapet hotel?”

“Besok sih tanggal 2, banyak yang udah masuk kerja kan di tanggal 2. Liburnya cuman tanggal 1 doangan hari ini. Mestinya sih udah banyak hotel yang kosong. MESTINYA~” Gue juga agak kurang yakin sih sama jawaban gue saat itu.

“Tapi gue takut ga dapet hotel… Lagian…” Bang Firzy terdiam sambil tetep fokus ke jalanan.

“Lagian?”

“Gue juga cape banget, Mi. Ini udah mau malem, nyampe sana jam berapa nanti?”

Gue terdiam. Bang Firzy tadi di Gunung Padang sempet ada omongan mau ngelanjutin ke Bandung walaupun niatnya kami emang ke Puncak sih awalnya. Bahkan di rumah pun pas nemenin gue packing kemarin sempet ngomong mau seriusan untuk nyoba ke Bandung naik motor. Gue jadinya makin yakin dan udah excited sendiri. Gue belum pernah nyobain ke Bandung naik motor soalnya. Tapi dia tetep ngebahas mau ke Bandung teruuuuusss. Kan gue nya jadi ngerasa dijanjikan ‘surga’ sama si Kang Es Goyang ini! Elah. A*u emang!

“Yaudah. Gapapa. Pulang aja.”

“Seriusan pulang?”

“Iya pulang aja. Ga usah ke Puncak juga. Pulang aja.”

“Beneran?”

“Iya, kita ke kosan aja. Kita nge-mall aja besok.”

“Beneran ya?”

“Iya beneran. Nge-mall aja di Jakarta sampe MAMPUS. SAMPE MISKIN!”

“Lu ngambek?”

“Ga ngambek. Biasa aja.” Padahal dalem hati gue saat itu pengen bilang ‘MENURUT LU AJA NYET? LU JANJIIN GUE MAU KE BANDUNG EH MENDADAK NGAJAKIN PULANG! KAN A*U!’

“Halah. Ngambek ini pasti.” Bang Firzy kembali terdiam. “Tapi gue cape banget, Mi.”

“Yaudah teserah aja lu mau kemana kek. Gue balik ke kosan sendiri juga gapapa. Lu balik aja ke rumah orang tua lu.”

“Yaudah ya.”

“Iya.” Gue langsung terdiam. Gue mikirin mau jalan-jalan kemana besok. Libur gue masih 3 hari lagi. Sayang banget kalau di kosan doangan kan. Terserah deh Bang Firzy mau ngendon di rumah dia atau mau ikut nginep di kosan gue. Gue udah ga peduli lagi soalnya.

“Ini di depan lurus kan?” tanya Bang Firzy ke gue.

Gue ngeliat ke pertigaan yang ada di depan kita. Lurus ke arah Jakarta, sedangkan kalau mau ke Bandung kami harus belok ke kanan jalan. Menurut gue, ga ada yang mesti dipertanyain lagi bukan? Tinggal lurus doangan mesti nanya lagi. Anj*ng amat! Maap, gue kebawa emosi. Gue paling bete soalnya kalau udah janji ga ditepatin. Lagian siapa yang ga suka? Mending ga usah ngebahas kalau ternyata ga bakalan jadi. Sial!

“Ya lurus lah. Ngapain belok? Buang-buang duit. Buang-buang waktu. Buang-buang tenaga.”

“Yaudah tinggal jawab doangan. Ga usah ngotot atuh~”

“Ga usah ngeledek, Nyet.” Bang Firzy diem aja ga ngerespon omongan gue itu. Ya bisa dibilang gue ga bersyukur sih mungkin menurut dia. Masih untung diajak jalan-jalan ke Gunung Padang. Masih aja minta ke Bandung. Sekalinya ga jadi, masih ngambek pulak. Tapi ya JANGAN DIJANJIIN itu lho yang paling ngeselin! Sebel pisan!

Tepat di pertigaan, Bang Firzy ngeledek gue dengan ngasih lampu sein ke arah kanan jalan. “Ga usah ngeledek gue. Udah lurus aja terus.”

“Hahaha. Tau aja kalau gue ledekin.” kata Bang Firzy sambil senyum ga jelas kayak syaiton ini. Gue diem aja, males ngeliatin dia di spion motor.

Dan tiba-tiba…

DIA PUTER BALIK!

SI BANGS*T INI PUTER BALIK DAN LANJUT BELOK KE BELOKAN MENUJU BANDUNG!!! Gue auto nengok ke arah belakang gue takut mendadak ada kendaraan yang kagok karena kami mendadak puter balik di tengah jalan dan maen bablas lampu merah gitu! Sumpah serem banget ini kelakuan Kang Cendol Keliling!

“HEH! LU APA-APAAN SIH? KENAPA MAEN PUTER BALIK BEGINI NYET???”

“LU GA MAU KE BANDUNG? INI GUE PUTER BALIK BUAT LANJUT KE BANDUNG!”

“Hmm. Tapi kan… Tapi kan…” Gue bingung mau ngomong apa. Antara seneng, kesel, takut karena hampir mau mati, dan sayang si Biji Kuda ini! GUE JALAN-JALAN KE BANDUNG! YAY~ Rasanya pengen teriak begitu banget. Tapi gue mesti cool (baca : kuleumeuk). Hahaha.

“Tapi apaan? Mau gue puter balik lagi? Masih bisa nih?”

Gue cemberut. “Lu kalau kepaksa, mending ga usah. Gue bisa ke Bandung sendiri. Lagian gue juga gapapa kalau mesti jalan-jalan di mall Jakarta. Masih banyak tempat juga tempat wisata di Jakarta kok. Tadi niatnya mau ke Puncak ya Puncak aja terus ke Jakarta.”

“Mau balik lagi ke Jakarta emang?”

“LU MAU KE BANDUNG GA NYET???”

“Ya mau lah! Dari awal juga gue mau ke Bandung!”

“Terus kenapa tadi bilangnya cape?”

“Soalnya gue demen kalau ngeliat lu cemberut gitu. Seluruh ornamen muka lu ngumpul di tengah muka terus mulut lu manyun. Alisnya merengut begitu! Hahaha. Mana muka isinya pipi semua pulak! Demen gue ngeliatnya! Hahaha.”

“Si tulul!”

“Sama-sama.”

“Lha kok sama-sama?”

Love you too dah!”

“Lha? Kenapa mendadak bilang begitu?”

“Daripada gue bilang ‘Iya gue s*nge juga’… Kan ga gitu. Hahaha.”

“Bangs*t! Hahaha. Emang gue bakalan mendadak s*nge gara-gara diajak ke Bandung? Hahaha.”

“Bilang apa kek kalau gue mewujudkan keinginan lu?”

“Makasih, Bijiii!”

“Tae.”


XOXOXO


Di tengah perjalanan menuju Bandung, kami kehambat sama ujan yang deres banget. Padahal udah hampir nyampe di Kota Bandung kurang lebih 10-15 menit lagi lah. Walaupun itu belum termasuk nyari hotel ya. Sedangkan saat itu udah jam 9 malem kalau ga salah.

“Gue udah cape nih… Lanjut aja yah? Make jas ujan. Toh yang basah cuman sepatu doangan kan. Jas ujan kita kan ada karetnya di bagian bawah.” ajak Bang Firzy. Saat itu kami lagi neduh di pelataran salah satu ruko yang udah tutup. “Gue takut susah nyari hotelnya aja, Mi.”

“Yaudah gapapa… Yuk sini make jas ujannya. Carrier gapapa di luar, kan ada raincoat-nya. Yang gue gendong di depan biar tas backpack gue aja. Lu gendong tas Eiger-nya. Oke?”

“Atur…”

Kami akhirnya melanjutkan perjalanan kami menuju Kota Bandung dalam kondisi ujan, di malam hari.

Beberapa kali kami masuk ke hotel yang kami lewatin, tapi rata-rata hotel yang ada di pinggir Kota Bandung udah banyak yang penuh. Kami juga ga berniat untuk booking hotel yang mahal sih. Toh cuman numpang tidur sama ena-ena ye kan? Hahahanjing. Tapi kami juga ga berniat booking hotel yang biasa dipake mesum. Dikira gue apaan dipake di tempat begituan? Eh salah. Hahaha. Ya pokoknya kami pilah pilih hotel yang logis juga lah harganya.

Mungkin karena dulu kami belum terbiasa make Traveloka dan kawan-kawannya atau mungkin karena dulu aplikasi-aplikasi itu belum selengkap itu untuk informasi hotel, jadinya kami ga ngandelin mereka. Kami masih coba nyari hotel sesuai jalanan yang kami lewatin aja. Untungnya Bang Firzy juga tahu banyak tempat di sini, jadinya cukup membantu lah untuk tahu hotel mana aja yang sekiranya oke untuk kami inepin malem itu.

Sampai akhirnya kami nemu hotel yang lokasinya agak masuk ke dalem gang tapi ga jauh dari Jalan Asia Afrika kalau ga salah. Aslinya gue juga lupa lokasinya di sebelah mana. Cuman seinget gue, kami ga jauh kalau jalan kaki ke Jalan Asia Afrika. Tapi ga bisa dijadiin takeran juga sih, soalnya gue dan Bang Firzy emang demen banget jalan kaki. Takutnya gue bilang deket, taunya lumanyun juga kalau jalan kaki. Entah itu hotel masih ada apa ga sekarang.

Ternyata hotel itu cuman nyisa satu kamar terakhir. Soalnya sebelum kami ada beberapa orang juga yang baru masuk dan platnya dari luar kota Bandung juga. Jadi pas banget kami jadi customer penutup hotel itu. Sambil nunggu di lobi, gue ga abis-abisnya mesam-mesem ngeliatin para muda mudi yang juga lagi duduk di hadapan gue di lobi itu. Yang ada di pikiran gue "Hayooo, mesum pertama di taun baru ya lu pada?" Hahahasyuuu sekali pikiran gue saat itu! Ya abis mereka bahkan keliatan lebih muda dari gue, plat mobil dan motornya bukan plat D berarti kan pendatang. Ga mungkin ye kan nginep di hotel buat belajar ngaji? Kalau ngajinya artinya ngasah biji mungkin. Hahaha. Dan karena gue kebetulan juga (mungkin kalau GA SENGAJA s*nge) bakalan melakukan-apa-yang-ada-di-pikiran-mereka, jadi gue masang tampang santai-coy-kita-sama-sama-tau-lah-nyet. Hihihi.

Saat Bang Firzy dateng nyamperin gue... "Sial!" Ini adalah kalimat pertama yang keluar dari bibir gue. Kenapa? Soalnya kami malah dapet kamar yang ada TEPAT DI DEPAN RESTAURANT! Kamar kami ada jendelanya dan JENDELANYA MENGHADAP TEPAT DI DEPAN RESTAURANT! Mau tau apa worse thing-nya? Kamar kami ada jendelanya, jendelanya menghadap tepat di depan restaurant DAN KASURNYA ITU TEPAT MENGHADAP KE JENDELA ITU! Jadi, kalau ga ada gorden di jendela ini dan gue sama Bang Firzy lagi ena-ena tuh seakan kami lagi ngew* terus diliatin sama orang-orang lagi pada makan di restaurant! SUMPAAAH! GA BANGET! BIKIN GA MOOD MAU NGEW* COBA!

Wait! Sebentar! Emang pasti ngew*?

Ya ga juga sih. Kan kalau GA SENGAJA s*nge gue bilang tadi. Jadi belum tentu ngew* juga. Tapi tetep aja kurang nyaman posisi kamar kami itu. Hadeuh! Cuman karena ga ada pilihan lagi dan Bang Firzy yang tadinya mukanya kayak Fedi Nuril ini udah berubah jadi Fani Fadilah alias Ucup di Bajaj Bajuri, jadi gue kesian kalau minta pindah hotel. Kami pun mengiyakan untuk nginep malem itu di hotel ini.

“Bangs*t! Siapa nih yang abis nginjek b*rak orang yang abis makan ikan asin basi? Asin bangs*t begini baunya!” tanya gue mendadak ketika gue mencium BAU YANG SANGAT AMAT TIDAK SEDAP SEKALI di dalem kamar hotel!

“TAE! GUE BUKA SEPATU LANGSUNG DIKATAIN ABIS NGINJEK B*RAK ORANG! EMANG BAU ASIN BANGS*T ITU KAYAK GIMANA PULAK???” Bang Firzy antara emosi jiwa raga dan pengen ngakak dikatain gue begitu.

“Ya koyo ngono kuwi!” Gue nunjuk ke arah kakinya Bang Firzy. “Sumpah, Zy! Baunya udah fix bau b*rak orang yang abis makan ikan asin basi nih!”

“BANGSSSSSS*T! NGAKAK ANJ*NG!” Gue pun ga kalah ngakaknya kalau inget gimana respon yang pertama kali keluar dari mulut gue malah mengumpamakan begitu. Hahaha. Mulut kalau udah kebanyakan sekolah begini nih, suka mikir sendiri. Sok pinter sendiri. Hahaha.

“Cuci dulu gih sepokatnya… Kali aja besok pas pulang udah ga bau lagi. Percuma muka lu ganteng kalau kaki lu gara-gara keujanan langsung bau b*rak orang begitu! Hahaha.”

“Iye ah… Lu kek yang cuciin. Belajar jadi pacar yang baik dan benar.”

“Males gue nyuciin bekas b*rak orang!”

“Tolol! Hahaha.”

profile-picture
profile-picture
profile-picture
singgihwahyu dan 21 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di