CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Mari Kesini Anak 90'an, Mari Kita Bercerita dan Bernostalgia Part 2
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5de2f17e82d4953a9d4e5902/mari-kesini-anak-90an-mari-kita-bercerita-dan-bernostalgia-part-2

Mari Kesini Anak 90'an, Mari Kita Bercerita dan Bernostalgia Part 2

Aku datang lagi Gunsis, masih dengan saya AgentKampanK, emang benar-benar kampank haha...
Nah... kemarin aye sudah shared mainan 90'an yang kalian sudah mengerti sekarang pastinya. Aye akan shared lagi yang bisa kalian nikmati, sama-sama nostalgic, senyam-senyum lalu mengajak adik mu untuk lihat.
Ya, sembari test dia, sambil cerita-cerita zaman loe dulu. Yang kalau udah mau malam di teriakin pulang sambil lari kalau benar-benar kemalaman. Jantung berdetak abis lari, lalu takut di marahin apalagi main tangan. Wadooo.... Boss!!

Pernah kamu main bareng teman tapi di belakang berdiri mama kamu atau siapapun itu, yang langsung narik kamu pulang?

" Adee..adeee... aduuuuhh... sssshh....." kamu

" Pulang gak? hm... pulang .. mainnya gak tau waktu kamu ini! "


Malulah ma, ramai pula disana, temanku pada tertawain lagi, belum pulang orang-orang lalu-lalang lewat sembari tertawa sampai
ada yang adu Rusa. Ah... moment itu GunSis...e

Here I Come Boss :

Mari kita lihat lanjutannya lagi, nah kalau yang ini saya gak ngerti ini ngomongnya apa. Yang jelas, ini kita bentuk apa aja kalau
memang banyak. Robot lah ( padahal sampai sekarang saya masih gak tau gimana bentuk robot dan gak ada deh kayaknya ), kalau pesawat, terus memanjang sebutannya kayak gedung, bikin kotak, bikin memanjang, dan suka-suka lah pokoknya. 

Kalau main ini gak pernah berantem, pasalnya memang kalem kalau udah ketemu yang ini. Sunyi kadang, yang terdengar suara nafas,batuk tiba-tiba di ikuti dahak, suara ingus yang ditarik masuk ke dalam, asin lagi rasanya. Belum lagi ngatur-ngatur, minta warna
yang sama, bongkar lagi kalau salah, gitu-gitu aja terus sampai kucing bertanduk.

What next? Ada lagi, datang dari mainan perempuan tapi yang laki juga ikutan.

Ngaku gak loe, pasti pernah pasang bajunya dan sampai lepas kepalanya kan. Ini juga kerap kali adu mulut. Nangis juga sering, cewek kan, mau gimana lagi coba. Tapi seru juga kalau yang ini. Bareng teman cewek, tapi takut-takut. Agak malu soalnya bang, belum lagi di ledekin, cepat-cepat kita langsung pergi. Kalau zaman sekarang, makin loe ledek makin jadi. Belum pula uda tau manggil papi mami, sayang, beib, bebz, mbeb ( apalah coba ).
Pintar mojok lagi malahan, gak takut orang dewasa. Tau peluk, rangkul dan nyium. ( Era sekarang ).
Mari kita ngomongin anak 90'an, zaman penuh cerita asyk. Tanpa hp, tanpa uang, tanpa kendaraan ( sepeda ) tak masalah.

Nah kalau yang ini, asyk nih, saya suka juga bahkan sering beli.

Balon udara ( maaf kalau salah ) Taulah kawan, kalau sudah ketemu yang ini, tiup dan maksa besar. Padahal ada batasnya, sesuai berapa botol yang di pakai.  Yang bikin jijik, dimana air liur, ludah, iler-nya ikutan masuk ke balon. ( Keliatan cuk!! ) 
Balon...balon ...balon, kalau besar, mau jadi apa? Prok...prok di bantu ya, di bantu ya. ( Woles lay ) Makin di tiup makin gede, makin berlubang, yang awalnya cakep cacat, bekas lubang yang di tutup. 
Nextnya lagi, kalau gak di terbangin berarti di timpukin ke wajah. Sampai ada kejadian susah nafas, gara-gara gak di lobangin mulutnya.
Ada-ada aja memang, tapi seru.

Lanjut, Legend lagi. Lagi-lagi Legend.

Tamagotchi, permainan pelihara hewan. Kita sangat takut hewannya kenapa-napa.  Jujur, gua paling sering habisin waktu buat main tamagotchi. 
Sangat senang banget, meski tetangga uda punya nitendo bahkan ps1.
Main-nya cuma kasih makan, be-ol, tidur, makan lagi, tidur lagi, be-ol pasti. 
( Gitu-gitu aja terus ) Monoton.
Ntah kenapa bisa sangat seru mainnya, jarang kalau main ini bareng teman 
( kalau gua ). Kalau kita lihat sekarang, ya ampun.. kecil banget boss, apalagi layarnya.

Ini baru lelaki, Pria juga suka

Apalagi kalau bukan Yo..si Yoyo... datanglah kemari kepada.. Yo si Yoyo.. Ini paling di minati banyak kalangan. Paling sering di beli sama anak 90'an ( SD, SMP, SMA/SMK ) tetap suka.

Pilihnya sesuai warna atau lambang. Ini tukang catnya kadang ngasal dan maksa. Jelek banget kalau di liat sekarang, tapi legend di waktu masih anak-anak. Ampun Dj, kenanglah daku karena ku curi Yoyo mu, haha..
( Gak pernah lho ya, gua gitu )

Mainnya masih biasa, belum ngerti gaya seperti freestyle. Paling adu siapa yang paling lama berputar, lama naik, uda gitu buat jalan di tanah, semen, atau keramik. Bagi yang kreatif, pasti pasang yang kecil-kecil, yang kita jumpai di korek gas.
( Apa sih namanya? ) Kalau bisa pasang ya selamat Yoyo-nya, kalau yang gak tau ya habislah, pecah, terbelah, rusak jadinya. Kenapa pasang benda tadi, agar kalau di jalanin di semen, keluar percikan api. Kan keren cuk, kayak teman ane, jadi'n bisnis malahan.
Sekali pasang Rp. 500- Rp. 1000. Mahal banget, resiko boss. Memang sudah keliatan skill bisnisnya dan jadi boss sekarang, ( true story ). Gua masih nulis di Kaskus, aaahh..!! Kapan kau maju...

OK, itu saja Gunsis... Buat ente-ente nostalgia, zaman ke-emasan bebas gadget. But wait, kalau ada gadget waktu itu dan bisa di beli,

ah pasti loe pake, ayo.. jujur saja. Murah seperti sekarang pasti banyak juga yang pake. Tapi sayangnya, mahal. Nokia mereknya, paling sangar di era tersebut. Meski kita liat orang pake tuh Hp, kita gak pakai nanya dan bahkan gak penasaran. Kalau saya sudah liat orang-orang pake tuh Hp, waktu saya masih SD, kelas 4 gak salah. ( Maaf, curhat dikit )
Yang pake juga orang dewasa, jangan harap anak-anak. Yang remaja dewasa aja gak dapat, apalagi kite-kite.. Bang.

Bagaimana? masih kangen dengan mainan maupun permainan zaman SD, generasi 90'an? Sekarang rada susah dapat kayaknya. 

Terima kasih buat kamu yang sudah hadir. Salam buat kamu dan keluarga mu. Sukses terus. Amin. 


GIVE THANK TO GOD


Spoiler for spoiler:





profile-picture
profile-picture
profile-picture
allparel dan 2 lainnya memberi reputasi
Balasan post pinknam00
emoticon-Ngakak (S) ,emoticon-Wakaka emoticon-Ngakak (S)
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di