CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
[TAMAT] Kacamata Si Anak Indigo (E. KKN)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d5f5908c820844f9e356e1e/tamat-kacamata-si-anak-indigo-e-kkn

Kacamata Si Anak Indigo (Ed. KKN)

Assalamualaikum wr.wb
Hallo agan dan aganwati pembaca yang budiman ini adalah pertama kalinya ane nulis thread. Ini adalah cerita pengalaman yang ane alami selama ane menjalani kehidupan dan pada kesempatan ini ane berfokus pada pengalaman sewaktu ane kkn beberapa tahun silam. Awalnya ane enggan menulis cerita ini, disamping karena pasti udah banyak banget yang nulis cerita semacam ini dan juga karena ane berpandangan biarlah pengalaman ini hanya ane dan seorang teman yang tau. Namun pandangan itu berubah karena temen ane yang pernah ane ceritain pengalaman ini mendesak ane untuk membagikan cerita ini. Dia mengatakan "pengalaman adalah ilmu, dan ilmu itu harus di bagi" jiwa keilmuan ane bergetar saat itu (alah macam ilmuan aja pake jiwa keilmuan segala) dan jadilah hari ini ane coba menggerakkan jari-jari ane untuk nulis cerita ini dengan tujuan ada yang bisa kita ambil sebagai pelajaran.
Sebelum kita masuk ke bagian cerita sebelumnya ada yang ane harus sampaikan di sini, yaitu meski cerita ini adalah pengalaman ane sendiri, namun di dalam penulisan cerita ini tidak ane pungkiri bahwa ada beberapa hal yang ane kurangi dan ane lebihkan sedikit dari keadaan aslinya, hal ini semata bertujuan agar mudah di mengerti oleh kita semua.
Selamat membaca dan semoga bisa jadi pelajaran buat kita bersama.
Index
Prolog
Part 1: Pembekalan
Part 2: Hari Kedatangan
Part 3: Hari Pertama
Part4: Perkenalan (1)
Part 5: Different Dimension
Part 6: Kesurupan (1)
Part 7: Kesurupan (2)
Part 8: Perkenalan (2)
Part 9: Perkenalan (3)
Part 10: Kisah memilukan (1)
Part 11: Cerita memilukan (2)
Part 12: Tentang Clara
Part 13 : Dia Yang Tak Terlihat
Part 14: Perintah Sang Guru
Part 15: Kembali Ke Padepokan
Part 16: The Secret
Part 17: Kejadian Memalukan
Part 18: Perencanaan Makrab dan Peringatan Asti
Part 19: Malam Keakraban (1)
Part 20: Malam Keakraban (2)
Part 21: Awal Petaka
Part 22: Sang Penunggu
Part 23: Kesurupan Massal
Part 24: Penegasan Hubungan
Part 25: Ketenangan Yang Mencekam
Part 26: Serangan Penghuni Batu
Part 27: Di Culik Asti
Q&A
Part 28: Pencarian
Part 29: Pernikahan Di Alam Gaib
Part 30: Rahasia Asti
Part 31: Teror Penghuni Desa
Part 32: Syukuran Yang Ternodai (1)
Part 33: Syukuran Yang Ternodai (2)
Part 34: Syukuran Yang Ternodai (last)
Part 35: Pesan Dan Salam Perpisahan
Part 36: Permintaan Eva yang Aneh
Part 37: Dia Mengintai
Part 38: Pengasih
Part 39: Kepergian Siska
Part 40: Pembalasan
Part 41: Kematian (1)
Part 42: Kematian (2)
Epilog
Praktek Lapangan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mincli69 dan 52 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kingmaestro1

Part 33: Syukuran yang ternodai (2)

Tiga hari sudah gue ngediemin dan ngehindarin Clara dengan berbagai alasan, mulai dari alasan yang nyata ampe alasan yang di buat-buat, selama tiga hari itu pula gue ngeliat ekspresi Clara yang cuma senyum dan ngucapin kata-kata yang manis di dengar, dia kaga nanya-nanya ada apa ama gue, apalagi gue sering banget nolak makanan yang dia buat, padahal gue tau Clara bukan cewek yang pandai masak, dia pasti udah berusaha untuk belajar masak demi gue.
Di kamar itu gue merenung, 'apa gue udah keterlaluan ya nyuekin dia ampe segitunya' tapi emang gue harus akui rasa kecewa gue masih ada kaga luntur semudah yang dipikirkan meski dengan kata-kata atau sikap manis. Rasa kecewa atas sikap Clara dan rasa bersalah karena udah nyuekin dia bercampur aduk jadi satu. "Ah bisa pecah kepala gue kalo gini terus" Gue pun mutusin buat ke proyek sentral air di desa gue, jadwalnya emang begitu pembaca sekalian, sehari ane di proyek sentral desa K, sehari di Desa S dan sehari di desa P, begitulah setiap hari sampai proyek itu selesai kelak.
Di halaman rumah gue ketemu Clara yang lagi nyapu halaman rumah, gue cuma senyum seadaanya dan kembali ngayunin kaki menuju proyek. Di tempat proyek gue ketemu ama pak kades, beliau bertanya setelah sebelumnya ngebalas sapaan gue
"Gimana nak Ari, aman kan empat hari ini?"
"Iya aman pak, ga ada terjadi sesuatu"
"Berarti yang bapak bilang tempo hari benar kan?"
"Iya sih pak"
Jadi sewaktu ane kerumah pak kades a bang Arif tempo hari beliau ngejawab pertanyaan gue tentang gangguan yang di terima Radith cs sewaktu gue kaga ada, jawaban beliau waktu itu begini
"mungkin karena kamu pergi mereka pada gangguin teman kamu, mereka itu udah lama pengen gangguin teman kamu, tapi lantaran mereka segan sama kamu jadi mereka nungguin kamu pergi baru mereka gangguin teman-teman kamu"
"Tapi kenapa harus segan sama saya pak?"
"Ya diantara kalian kan yang ibadahnya rajin cuma kamu"
"Masa sih gitu pak?"
"Ya kita liat aja beberapa hari kedepan"
Pulang dari proyekan, gue bilang ke Radith tolong sampein ke yang lain kalo kita bakal syukuran kelulusan gue dua hari lagi, soalnya besok gue harus ketemu ama pak camat untuk nyerahin desain gapura dan gue kaga tau pulang nya jam berapa, si Radith bilang oke.
Malamnya perut gue melilit kelaparan, dari pagi ampe sore gue belum makan apa-apa cuma minum kopi doank, gue harap di dapur kaga ada Clara soalnya gue masih belum tau mau bersikap kek gimana ama dia. Tapi emang dasarnya nasib gue apes mulu, di dapur ada Clara dan Eva lagi bincang sambil makan.
"Eh kak Ari, sini kak makan bareng" Kata Eva sambil tersenyum manis
"Iya Va, gue makan di luar aja ga enak gue ganggu kalian ngobrol" Jawab gue sambil senyum juga.
"Bareng Eva ya kak?"
"Boleh kalo elu emang mau"
Gue bukan sengaja bersikap begitu, gue hanya kaga mau kalo gue ngobrol ama Clara tau-tau emosi gue keluar, karna walau bagaimanapun rasa kecewa masih ngusain diri gue, gue pun makan di teras di temani ama Eva. Tanpa gue sadari ada sepasang mata sedih merhatiin gue dari jauh, sepasang mata itu adalah milik Clara, dia hanya ngawasin kaga ngedekatin karna takut ngerusak mood gue yang berangsur baik karena di hibur ama cerita-cerita Eva.
"Tu liat sendiri kan, cowok macam apa yang tega nyuekin ceweknya dan malah ketawa ketiwi bareng cewek lain, cowok kek gitu masih aja lu pertahanin, kaga makan hati apa lu" Kata Putra dari belakang Clara
" Diem lu, semua juga karena elu b*r*e*n*g*s*e*k" Jawab Clara ketus.
"Emang lu udah bilang ke dia?"
"Kalo gue udah bilang kaga mungkin dia bisa ketawa kek gitu, pasti udah di garuk elu"
"Kenapa kaga bilang? Gue siap kok ngelawan dia"
"Elu mati juga gue kaga peduli, gue cuma kaga mau cowok gue jadi krimina gara-gara gue" Sengit Clara.
Kemudian dia masuk ke kamar, tak bisa di pungkiri dia nangis, meski tadi di depan Putra dia bisa berkata garang kek gitu, tapi begitu dia berada di kamar dia pasti nangis. Melan yang ada di kamar berusaha menghibur dan nyaranin Clara untuk cerita kegue sebelum gue denger dari yang lain.
Usai makan setelah ngusir Eva secara halus, gue nikmati quality time gue ditemani segelas kopi dan berbatang-batang rokok sambil mandangin bintang di langit, malam ini gue emang santai karna desain gapura udah gue kelarin dari kemarin-kemarin. Clara ngintip-ngintip dari balik pintu, Melan yang ngeliat itu ngedeketin dam berkata
"Udah samperin aja orangnya trus ajak ngomong baek-baek"
"Takut gue Mel"
"Udah sana, mumpung orangnya juga lagi rileks"
Clarapun mengumpulkan keberaniannya dan nyamperin gue dengan hati-hati dia nyapa
"Kak"
"Iya" Jawab gue balik badan gue liat Clara berdiri sambil milin jemarinya.
"Boleh Ara duduk kak?" Tanyanya
"Silahkan, kaga ada yang larang" Jawab gue datar.
Setelah duduk dia berkata, "kak Ara mau cerita tentang kejadian waktu itu tentang..."
"Gue udah tau" Potong gue lagi-lagi dengan nada datar.
"Kakak tau dari siapa?" Tanyanya heran.
"Kaga penting gue tau dari siapa, harusnya gue tau dari elu?"
"Kakak marah ama Ara?"
"Tentang apa? Tentang kejadian itu? Kalo tentang itu gue marah banget ke Putra pengen rasanya gue bedah trus kasih formalin trus gue taroh di museum dengan keterangan fosil pagar makan tanaman, dan kalo soal lu yang kaga cerita, jujur gue kecewa"
"Maafin Ara kak"
"Lu yang ngomong kalo harus terbuka, lu juga yang kaga terbuka"
"Maafin Ara kak"
"Lu kaga tau kan gimana kecewanya gue waktu gue denger dari orang lain"
"Maafin Ara kak" Mulai terisak.
"Gue emang bukan cowok yang baik, gue emang cowok brengsek yang tega ninggalin ceweknya hanya demi sidang munaqasah, gue milih untuk sidang juga buat ortu gue dan buat elu, biar gue cepet nyari kerja dan ngelamar elu"
"Maafin Ara kak" Dengan isak yang mulai berubah jadi tangis
"Gue kaga minta lu hargai usaha gue dan keseriusan gue, tapi hormati komitmen yang elu bikin sendiri"
"Maafin Ara kak" Dengan tangisan yang semakin terdengar.
Gue cuma menghela napas dan kembali natap bintang. Clara meluk gue dari belakang dan membenamkan wajahnya di punggung gue, sambil nangis dia berkata
"Kakak boleh marah ke Ara, kakak boleh mukul Ara, kaka juga boleh maki-maki Ara, tapi jangan jauhi Ara kak, jangan bicara dengan nada datar di saat kakak marah, Ara tau Ara salah, tapi jangan hukum Ara kek gini kak, Ara minta maaf udah buat kakak kecewa, Ara harus lakuin apa biar kakak bisa maafin Ara".
Perih hati gue ngedenger perkataan yang sarat penyesalan itu, dinding kecewa yang beberapa hari ini berdiri angkuh di dalam diri gue, perlahan runtuh. Gue balik badan dan ngelepas pelukan Clara itu, seraya ngehapus airmata matanya gue berkata
"Lu ga harus berbuat apa-apa demi gue, cukup lu hargai diri lu sendiri dan lu hormati komitmen yang udah lu buat, gue ga minta apa-apa dari elu"
"Ara janji ga bakal ngulang ini semua lagi kak, maafin Ara ya?"
"Ga usah janji kalo ga yakin bakal di tepati"
"Gak, kali ini Ara benar-benar janji ga bakal ngulangin lagi, akan Ara ingat kesalahan fatal ini seumur hidup Ara"
"Segitunya lu dek"
"Jadi Ara di maafin ga kak?"
"Dimaafin kaga ya?
" Maafin Ara kak Ara mohon arguk"
"Lu tanya deh ke pembaca"
"Apaan sih kak, emangnya kita dalam cerita di novel-novel atau thread gitu?"
"Ya udah deh coba lu tanya ke penonton"
"Apaan lagi tu kak, emangnya ini sinetron?"
"Tuh penonton udah bejubel di dekat pintu" Kata gue sambil nunjuk ke Pintu.
Di sana terlihat Radith cs lagi nguping pembicaraan kami, karena ketahuan mereka pada masang cengiran yang mereka kira keren, begitu Clara ngeliat ke pintu gue langsung lompat dari teras dan kabur ke posko cowok.
"Iih kakak!!!" Seru Clara kesel, tapi gue acuhin dan tetap masuk ke rumah.
******
Paginya gue sambut Clara yang baru bangun dengan sebuah boneka doraemon berukuran besar di depan pintu kamar. Clara yang kesadarannya baru ngumpul jadi kaget dan berkata
"Iih, apaan sih kak pagi-pagi ngagetin aja" Serunya kesal.
"Buat elu nih" Kata gue sambil nyodorin tu boneka.
Kekesalan Clara segera berganti dengam senyum manis meski dengan wajah khas orang bangun tidur
"hehehe makasih kak"
"Elu suka?"
"Suka banget, makasih ya kak"
Gemes gue liat ekspresi dia, gue berkata lagi
"Temenin gue ke kantor camat yuk"
"Haa sepagi ini kak, Ara kan baru bangun, belum mandi belum saralan belum dandan baju juga belum disiapin...."
Cup... Gue daratin satu ciuman di pipinya, seketika omelan itu berhenti, wajah Clara memerah kaya kepiting rebus
"Apaan sih kak, malu tau di depan banyak orang lagi"
"Makanya jangan bawel, gue kasih waktu satu setengah jam ya buat siap-siap habis itu kita berangkat"
"Ciieh sinar matahari pagi kalah ni keknya ama pancaran aura Matahari Senja" Kata Radith usil menggoda"
"Aura kasih" Sambung Febry yang segera di sambut gelak tawa yang hadir di situ kecuali Putra
Malu, Clara pun segera masuk kamar buat ngambil handuk, sebelum melangkah ke kamar mandi doi bertanya ke gue
"Oo iya kak soal semalem..."
"Udah jangan bawel cepat mandi sana trus siap-siap"
Mengerti kalo doi udah dimaafin, Clara bergegas mandi. Satu setengah jam kemudian dia nyamperin gue.
"Udah siap?"
"Udah yuk"
"Oke, semuanya gue pamit dulu ya"
"Hati-hati kak, awas kandungan Clara kenapa-napa" Celetuk Oky seenaknya.
"Setan lu" Balas gue.
Mereka pun tergelak. Usai semua urusan selesai dan masalah waktu pengerjaan telah di sepakati, gue dan Clara menuju pasar buat belanja untuk acara syukuran besok. Empat jam kemudian semua barang yang di butuhin udah di dapet, kamipun meluncur ke lokasi kkn.
********
Esok harinya usai meninjau pengerjaan proyek, kesibukan persiapan syukuran dimulai, seperti biasa pembagian tugas pun terjadi. Enam jam kemudian semua telah siap dan di tata di tempat acara akan berlangsung..
***
Malamnya semua peserta kkn berkumpul di halaman depan rumah tempat syukuran di adakan, semua ikut ngerasain kebahagian yang gue dapatkan. Setelah acara pemberian selamat ke gue selesai, acara bakar membakar pun di mulai. Sayang, suasana bahagia itu di rusak oleh teriakan Putra ke gue
"Hoy Ari ba**s**, gue suka ama Clara, sekarang gue tantang elu duel ama gue, siapa yang kalah harus menjauh dari Clara untuk selamanya"










Bersambung lagi.........
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mincli69 dan 14 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di