CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
DALAM GELAP KU TITIP SEBUAH CERITA [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d8fe3c5b84088474d255eaf/dalam-gelap-ku-titip-sebuah-cerita-true-story

DALAM GELAP KU TITIP SEBUAH CERITA [TRUE STORY] [18 ]

Hai agan semua, apa kabar?

Ketemu lagi ama gw Micky, ijinin gw  buat nerusin cerita yang di tgread gw yang sebelumnya yaitu  [True Story] HITAM PUTIH ABU HIDUP GUE 18 +

Semua cerita yang ditulis disini gw usahain sesuai semua dengan fakta yang ada tanpa formalin ataupun tanpa bumbu penyedap, tapi dikit lebay gapa kann.
Balik lagi karena gw masih nubie, masih baru nulis dan bukan propesional, maaf maaf kalau ada kata yang salah atau ada typo, jadi dimohon untuk bimbingan agan dan sist yang baik hati ini selalu memberikan bimbingan kepada gw yang nubie ini 

Rules


Spoiler for Rules:



Spoiler for INDEX:




Spoiler for Ilustrasi:


profile-picture
profile-picture
profile-picture
tabernacle69 dan 19 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tetsu1989
Sebuah Pengakuan dan Sebuah Pendewasaan

Mungkin kalau kata orang dulu penganten itu harus dipingit, karena dari yang gw rasain tiap kali ketemu ama mitha selalu aja ada problem dan ada pertentangan yang gak biasanya itu ada,dari hal kecil yang pemilihan makan buat catering, dan lain lain, keluarga mitha pengen semua acara itu mereka yang handle, kalau dibilang itu sih malah keuntungan donk buat gw cowo, tapi balik lagi harga diri gw mau dikemanain

Mitha : Ntar kata mamah dekorasinya kaya gini boo, ucap mitha sambil nunjukin foto foto di laptop

Gw : Bagus sih cuman kamu ada sumbang ide gk ?

Mitha : Gk

Gw : Kok gk nyumbang ide, jadi ini full mamah yang kasih ide pemilihan warna dan lain lain?

Mitha : Huum emang kenapa ?

Gw : Sebenernya gk jadi masalah sih, berpikir positifnnya mungkin kamu memang lagi sibuk dengan jadwal kuliah kamu,, atau lagi kecapean juga

Mitha : Kok gitu ngomongnya? Ada yang salah dengan konsep yang sekarang

Gw : Gk salah cuman konsep awal kita tuh gk kaya gini, konsep awal kita kan cukup sederhana aja, yang penting sah secara agama dan sah di mata hukum dulu, kalau memang mau acara gede ini juga kita udah omongin kayaknya gak perlu, atau nunggu aku ada rejeki dulu

Mitha : Tenang semua udah beres kok santai

Gw : Maksudnya udah beres? semua udah di bayar gitu dan aku cuma numpang aja gitu ? apa kata keluarga kamu mith kalau semua di urusin ama keluarga kamu,harga diri aku mau dikemanain?

Mitha : Kok sekarang kamu komplainnya ke aku, waktu kemaren mamah ngomong ini itu kamu gk komplain apapun? sekarang komplain ke aku coba kamu ngomong ama mamah

Gw : Lah aku ngomong ama mamah sebenernya ini yang mau nikah kita atau siapa ? Dari sini aja kamu gk hargain aku, gk akan ada omongan apa ntar ke depannya si cowo cuma modol K*n*l doang !!

Mitha :Astagfirullah Micky kamu sadar gk ? keluarga aku ikhlas buat bantuin nikahan kita,harusnya kita seneng ama bersyukur bukan malah kamu curiga ama keluarga aku

Gw : Bukan curiga tapi kamu harusnya tau, aku gk pernah mikir disaat manisnya doang, aku harus mikir disuatu kondisi aku menerima kenyataan pahit itu mith, apa pandangan keluarga besar kamu kalau mereka tau semua tentang gedung dan dekor yang lain lain itu di biayain ama dari pihak kamu semua , mau ditaro di mana harga diri aku

Mitha : Udah gk usah mikir macem macem berpikir positif aja dulu,lagian kamu tumben mikirin kata orang biasanya kamu cuek

Gw : Ini beda kasusnya ini lebih ke harga diri aku

Mitha : Turunin harga diri dan ego kamu, jangan egois memang selama ini aku gk turunin atau nahan ego aku ??

Gw : Tapi kan

Mitha : Gk usah tapi tapian, aku cuma berharap kamu bisa lebih dewasa dalam menghadapi masalah pernikahan kita ini , aku pulang Assalamualaikum

Mitha pun cabut tanpa gw anterin ke depan atau gw bukain pintu pager, gw bingung apa salahnya gw, apa jalan pikiran gw ama mitha udah berbeda? Segala perasaan dan tanya kembali campur aduk, gw butuh solusi butuh jawaban gw harus ke siapa? Valdi ? Widya? masa iya setiap gw ada prombel gw cerita ke mereka , mereka pun pastinya punya masalah sendiri sendiri, lagian mitha nyuruh gw buat lebih dewasa untuk saat ini berarti gw harus bisa cari sollusi atau beresin ini sendirian.

Sehari, dua hari masih gw pikirin sendiri yang ada mumet kepala, mending gw beresin kerjaan ama beresin yang bisa gw kerjain buat nikahan gw ama mitha, sampe ada telfon dari bang bagus

Bagus : Mick lagi di mana lw ?

Gw : Dirumah bang kenapa kenapa ?

Bagus : Sibuk kaga? kalau gk sibuk bantuin gw yu ada proyek nih lumayan lah buat kopi kopi mah

Gw : Hayu dah mumpung kepala gw spaneng juga

Bagus : Jeh calon manten spaneng, ya udah ntar besok temenin gw ke pocin yee, lumayan nih narik wifi buat 30 kamar

Gw : Ajibb cuci mata yaaa

Bagus :Kali aja bisa cuci burung jugaa

Gw : Oi calon penganten nh gw

Bagus : Ahhahah ya terakhir bandell mick

Gw : asyem

Bagus : Ya udah ya besok ya janjian di statsiun aja omprengan aja kita mah belom bsa jadi bos kaya lw pan gue mah

Gw : Siapp banggg bertahapp Insya Allah nanti juga bisa

Besoknya gw ama bagus udah janjian distatsiun bogor buat ke pocin, dia bawa gembolan kaya apaan tau sedangkan gw cuma bawa tas isi laptop doank

Gw : Kenapa gk naik mobil aja bang, daripada ribet gitu lw

Bagus : Belom punya duit gw beli mboil lagian macet pastinya mick

Gw : Ahahah kan pake mobil gw bang maksudnya

Bagus : Ahahaha gelo lw mah, niikmatin dulu susahnya sob nikmatin setiap usaha ama keringet yang lw keluarin sampe ntar sukses

Gw : siap lah boskuuu

Kita pun naek kereta dan turun di statsiun yang terkenal dengan kampus jaket kuningnya, begitu keluar dari statsiun bagus bakar rokok,nyodorin ke gw

Bagus : Bentar ya ngaso dulu udah kolot kerasa mick bawa kaya beginian cangkeul

Gw : Nikmatin bangg nikmatiinn emoticon-Big Grin

Bagus : Ngeleg wae lw mah, gimana kimpoi jadi ?

Gw : kimpoi emang gw embek, nikah bang nikah

Bagus : Ya itulah kan sama aja sama sama neken

Gw : emoticon-Confused

Bagus : Ahahah teu ngarti nya ? Kalau nikah itu kita neken (tanda tangan ) kalau kimpoi itu kita neken ( u know what i mean )

Gw : wkwkkwkwk bangke, gw mah kan diteken bang, enakan di bawah embung capee

Bagus : Beleug lw mah hayang ngeunahna waee, yu jalan ntar keburu pada kering

Gw : Apaan yang kering ?

Bagus : Ntar liat ajahemoticon-Big Grin

Gw ama bang bagus pun jalan, ketemu ama orang yang punya kostan (jaman dulu masih kostan coy, apartemen belom rame, dan yang namanya internet gk kaya sekarang, makanya dulu masih bisa nyari duit dari masang wifi kalau caranya jangan tanya ke gw, ahlinya si bagus itu mah tanpa modal banyak tapi bisa dapetin duit banyak )

Begitu dijelasin kalau kira kira speednya bagus ya ada lah 30 atau 40 kamar yang mau pake soalnya katanya jaringan dsini jelek kalau pake jaringan yang nyoklok pake usb, bagus pun langsung nyuruh gw ngecek, 5 menit kemudian baru gw jawab

Gw : rejeki nomplok bang kenceng lah dijamin kalau disini, mau 100 kamar juga bisa dijamin

Bagus : Seriusan lw ?

Gw : Hooh seriusan

Bagus : Gimana pak tuh denger kan dijamin kenceng pakk

Bapak kos : Ya udah atuh dicoba dulu aja pasang cuman saya bayar buat 30 kamar dulu gpp ?

Bagus : Gpp pak pokoknya mah sesuai dengan perjanjian kemaren kan pak, saya mh orangnya bisa dipegang omongannya

Beres sore narik ini itu pasang ini itu, ditest ama si bapaknya udah okeh kita pun prepare pulang,tapi ngaso dulu lah kata si bapak yang punya kostan cape kita pun disuguhin kopi ama gorengan seadanya lah

Bagus : Tuh belom kering kan kalau jam segini

Gw : Apaan sih dari tadi belom kering belom kering ?

Bagus : Nohh cangcut ama bh digantungin berwarna warni udah kaya pelangi

Gw : Anjirr merhatiin aja gw aja kaga merhatiin, tapi buka kostan gini tajir juga bang

Bagus : Ya lah lw gk liat itu si bapak cuma tinggal ucang ucang angge tiap bulan dari 50 kamar

Gw : Wanjir yahh

Lagi enak enak ngobrol anak anak kampus kayaknya udah pada pulang atau gimana soalnya udah rame juga ini, gw ama bagus masih sibuk ngomongin pelangi yang di gantung di mana mana, lagi asik bercanda tiba tiba ada yang manggil

Widya : Ngapain lw disini ?

Gw : emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) , gw lagi bantuin temen gw masang wifi, lah lw sendiri ngapain ?

Widya : Mau ke kostan temen gw di lantai 3

Gw : Cocok ikut ngadem ya

Widya : Kagaaa, gw bilangin mitha lw

Gw : Hadeuh kan ikut ngadem bukan ikut ngapa ngapain

Widya : Iya awalnya ikut ngadem terus kenalan terus tukeran no hp terus jalan terus bobo bareng modus lw dikira gw gk apal

Gw : Idih si anjir metode dan prakteknya kan berbeda wid emoticon-Big Grin

Widya : Kaga pokoknya mah, lw masih lama ?

Gw : Kaga tau tanya aja ke temen gw ?

Widya : Masih lama om ?

Bagus : idih si teteh mah manggil saya om, gk kok ini juga lagi ngadfem aja abis masang cape kenapa emangnya teh?

Widya : Oh udah beres ya udah atuh temennya saya pinjem boleh kan om ?

Bagus : Ahahah dipinjem gpp teh 50 rebu 1 jam deh buat si teteh mah

Gw : Kaga yang tua abang gk yang seumuran otaknya sengklek semua

Bagus : Ahahaha ya udah gw balik ya mick, lw gw sewatin dulu ke si teteh ini, inget sejamnya 50 rebu, lecet atau kena gigi suruh nambah gitu

Gw : emoticon-fuck2

Bang Bagus pun cabut gw ama widya ke kostan temennya dulu bentar udah itu balik naek kereta lagi

Widya : Kusut amat tuh muka

Gw :Kecapean kali tadi lumayan lama panas panasan

Widya : Muka lw kalau panas panasan bukan kusut bang, kenapa ada masalah lw ?

Gw : Ya biasalah wid ada sedikit cekcok gw ama mitha

Widya : Cerita aja bang

Ya udah gw disitu ceritain masalah gw ama mitha itu apa ,widya gk motong sama sekali sampai gw beres cerita

Widya : Udah beres ?

Gw :Yah udah

Widya : Lw tuh mau nyampe kapan bang berpikir kaya gitu ?

Gw : Maksdunya ?

Widya : Lw gk sadar dengan apa yang ada di otak lw itu apa ?

Gw : Kaga ngerti gw aslinya

Widya : Berarti lw berubah masih sama kaya dulu

Gw : Apaan sih emang ?

Widya : Sekarang gini deh menurut lw apa yang buat gw ama lw gk bisa jadian ? padahal kita tau sama tau kita saling sayang

Gw : Seriuasn lw sayang ama gw dulu ?

Widya : Iya tapi bukan itu yang gw bahas, yang gw bahas tuh lw ama gw sama bang 1 tipe keras kepala sekarang batu ama batu kalau di aduin kaya gimana ?

Gw : Ancur

Widya : Nah itu selama gw ama lw keras kita yang ada bakal ancur dan yang ada cuma nyakitin makanya gw gk pernah jawab waktu lw nembak gw karena apa karena gw gk mungkin bilang kalau gw gk sayang ama lw, dan gw tau pastinya lw gk pernah akur ama mantan lw, klo sekarang liat kita akur akur aja gw anggep lw abang dan lw anggep gw adek, kalau kita sempet jadian apa kita bakal kaya gini

Gw : Hmm iya sih

Widya : Lw tuh egois tapi gk pernah mau ngakuin ke egoisan lw , lw selalu ungkit apa yang udah lw beri tapi lw gk bisa liat apa yang lw dapetin, dalam kacamata lw saat ini mitha egois gk mentingin harga diri lw karena keluarganya yang lebih banyak keluarin duit, iya kan?

Gw : Iyah wid

Widya : Sadar bang selama ini apa mitha gk rendahin egonya ? gk mentingin harga dirinya ketika dia harus pacaran ama lw dari kelas 2 sma sampai sekarang, ok saat ini lw udah ada materi punya ini punya itu, tapi lw ngaca disaat dulu apa yang lw punya? ada pertanyaan di dalam diri lw apa mitha gk malu jalan sama lw ? apa mitha gk nurunin egonya banget? bahkan kalau mau dibilang jahatnya apa lw adalah kelasnya mitha? silahkan jawab sendiri ama lw kalau memang lw mau bahagia sama mitha
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Shi15 dan 13 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tetsu1989
profile picture
deawijaya13
kaskus addict
Pertamaxxxxx asek
profile picture
deawijaya13
kaskus addict
Di tunggu ya kang micky...

Update nya.


Semoga ending nya happy ya . Hingga saat ini . Pernikahan mu langgeng2 aja..

Amiin..
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di