KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
My Diary From My Way()
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57349302582b2e7f798b456a/my-diary-from-my-way

My Diary From My Way()

Quote:



Setelah sekian lama cuma jadi silent rider, sekarang gw pingin ngeshare sesuatu dari sebuah diary, dengan semua kenangan dan tetek bengek didalamnya.. walaupun buat nulis ini butuh tenaga ekstra karena gw harus membuka lembaran demi lembaran yang udah….. ahh, langsung aja deh..


Spoiler for Q.T.A:


Spoiler for RULES:


JADWAL UPDATE
Quote:




Spoiler for INDEX:



Spoiler for Penting:


Spoiler for Mulus Terasi:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
krjumanis dan 95 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh rbassb
SESI 112


Quote:


Gw cukup kaget liat Rena sudah ada diruang tengah, karena memang sebelumnya dia minta gw jemput.

Quote:


Setelah nyokap pergi, ekspresi Rena sulit dijabarkan. Antara kesel, ngambek, marah, bringas. Ntah apa yang bakal dia lakuin ke gw, sepertinya gw cuma bisa pasrah seandainya dia lari menerkam. emoticon-Hammer (S)

Quote:


Waktu itu apes banget gw, padahal niatnya cuma bercanda. Padahal udah jelas kalau Rena gw mau kenalin ke Putri, berikut juga dengan Laras yang mau gw pertemukan dengan teman lamanya. Tapi kalau gini jadinya, bisa-bisa Putri dapet judesnya Rena gara-gara gw.

Dari pukul 13.30 sampai menunjukan pukul 14.00 lewat, Rena masih dalam posisi ngambek mode ON. Bener-bener gak bisa di ajak ngobrol, dan masih aja fokus sama psp nya. Gw cuma bisa baca novel, sampe akhirnya kehabisan minum terus ke dapur.

Ketika balik lagi, ada kejadian mengenaskan juga kocak. Jadi waktu gw pas dibelakang Rena, tuh anak nunduk-nunduk ke bawah gak tau dah lagi ngapain. Dan brakk… jidatnya menghajar pinggiran meja kaca, bisa dibilang itu kenceng banget karena sampe bunyi gitu. Saat gw melihat itu, gw langsung segera menghampiri Rena.

Quote:


Rena masih menutup mukanya, dan rambutnya terurai semua kedepan. Samar-samar mulai terdengar isak tangis disana emoticon-Hammer

Quote:


Gw cukup kaget karena Rena benar-benar nangis, agak ngerasa bersalah aja takutnya dia melampiaskan emosinya yang tadi sehabis di takut-takutin. Saat itu juga dibarengi dengan kedatangan nyokap & bokap yang baru balik dari supermarket. emoticon-Hammer

Quote:


Setelah gw dibentak kesekian kali, barulah Rena bersuara. Walau samar-samar dan gw begitu jelas.

Quote:


Sumpah waktu ngeliat itu, tawa gw seakan-akan mau meledak. Itu benjol di kepala Rena bulet kayak bola pingpong dengan garis merah di tengahnya emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S), bukanya gak kasian tapi sumpah dah gw gak tahan liatnya. Kalau aja gak ada Nyokap dan Bokap disana, tawa gw bisa-bisa pecah saat itu juga.

Kayaknya emang penyebab dia nangis itu karena kejedot, melihat dari benjolan dikepalanya yang cukup parah. Dan jangan lupakan, dia itu sebenernya cw cengeng dan super manja. Jadi dengan kejadian seperti ini seharusnya gw lebih peka lagi sama nih anak emoticon-Hammer (S)

Quote:


Otomatis gw langsung ngacir setelah diberi aba-aba oleh nyokap, setelah itu gw balik dengan kotak P3K. Nyokap pun langsung ngobatin lukanya, si Rena masih terisak-isak. Susah di jabarkan antara gw kasian sama pingin ngakak sih emoticon-Ngakak (S) sambil ngobatin, Rena di introgasi myokap. Dan katanya dia tadi mau ngambil iket rambutnya yang jatoh, tapi saat mau ngambil, menoleh ke arah belakang karena ngerasa ada orang disana yaitu ada gw, makanya dia salah ancang-ancang dan menghajarkan jidatnya ke meja. emoticon-Hammer emoticon-Hammer emoticon-Hammer

Dan konyolnya saat di tanya nyokap kenapa kok sampai nangis? Dan jawabanya…

Quote:


Dengan jawaban seperti itu, nyokap malah memeluk dia sambil mengusap-usap kepalanya. emoticon-Hammer

Perasaan, gw dulu gak gitu-gitu amat dah, dan ya ampun gw anak kandungnya kok kayaknya iri banget liat Rena sampai segitu disayangnya sama nyokap. emoticon-Nohope mungkin karena melihat gelagat gw yang mencurigakan, bokap merangkul pundak gw dan berbisik.

Quote:


Denger gitu jatung gw kayaknya menclos ke atas, seneng juga malu parah emoticon-Malu (S):. Nih bokap pernah muda juga sih, jadi jelas lebih tau masalah begituan emoticon-Hammer (S) tapi tumbenan gak ngeledekin gw, kan biasanya beliau orang pertama yang ngeledek kalau tau atau denger gw deket sama cw. emoticon-Nohope

~ ~ ~

Quote:


Tips menjawab jika dapat pertanyaan serupa, jawab seperti jawaban pertama. Maksudnya kalau pertama jawabanya “iya” yang kedua juga “iya”, jangan “tidak” atau sebaliknya. Soalnya gw beberapa kali dapet pertanyaan yang menjebak serupa dengan yang tadi. Jawaban gw salah terus, kecuali yang terakhir emoticon-Nohope

Quote:


Tips lagi, kalau dapat tolakan berkali-kali mundur dulu, kasih waktu jeda beberapa saat sebelum maju lagi. Kalau ini gw berhasil 100%, waktu itu gw nanya-nanya tentang game yang dia mainkan. Awalnya emang dibalas jutek, tapi 2-3 kata dia kembali ke Rena yang biasa.

Quote:


Gw rasa dengan adanya perban di jidat Rena, malah buat dia jadi perhatian para senior. Bagaimana bisa? Gw rasa yang pernah kuliah dan ngerasain namanya Ospek, khusunya para cw pasti bakal ngerasain senior-senior koplok yang sok caper ke maba. Ya gw bisa bilang gitu karena temen-temen gw yang pernah jadi panitia Ospek punya modus yang sama, bullshit bangetlah.

Gw yakin banget, Rena bakal dapet banyak pertanyaan dari cwo-cwo ganjen yang menjabat panitia, mengenai perban di jidatnya terus berlanjut ke hal lain alias ngobrol sok asik. Alah pokoknya hal-hal berbau bullshit. Jangan salah, walaupun ditempel perban, gak sedikitpun wajah cantik Rena tertutupi. Lagian perbanya agak ketutup poni dia sih, tapi tetep aja keliatan jelas.

~ ~ ~

Quote:


Kata atau pujian seperti itu masih menjadi misteri di antara kami para lelaki, karena kalau kita para cwo muji “eh dia ganteng banget” itu patut di pertanyakan jiwa laki-lakinya emoticon-Peace. Ya mungkin Putri baru liat secara fisik, belum tau tuh cw judesnya kayak apa emoticon-Ngakak (S)

Quote:


Gw dan Rena spontan tertawa dengan apa yang Putri katakan, kalau menurut gw lucunya karena Putri terlalu memuji Rena, padahal dia baru aja kenal. Gak tau dah kalau penyebab Rena ketawa emoticon-Ngakak (S)

Quote:


Mendingan gw ngehindar dulu bentar cari amunisi, ya sekalian alibi bawa cemilan. Kalaupun gak dilekin, tetep gw yang bakal disuruh sama tuh ratu kejam. Ini seandainya ada Laras + Seyla, bisa ultimate ngebully gw. Ya emang Laras bakal dateng kesini, tapi setidaknya gak bakal ada Seyla haha.

Quote:


Ah rese, baru aja gw mau ngeledek emoticon-Nohope. Lagian siapa sih bertamu sore-sore gini, atau jangan-jangan Laras ngerjain gw emoticon-Hammer awas aja sampai Laras, auto gw cubit pipinya.

Quote:


Hancur sudah sore gw dengan akan berkumpulnya 3 cewe ngeselin dirumah ini, cuma yang 1 masih dijalan kayaknya. Eh wait, 4 cewe, satunya kak Lena emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Frown lagian ngapain sih si Alien dateng kesini, padahal tadi gw cuma ngebayangin aja dia kesini, lah kenapa malah jadi benera emoticon-Frown gw tau banget ini ulah Rena, niat banget dah pada sekongkolan ngerjain gw emoticon-Frown

profile-picture
profile-picture
profile-picture
krjumanis dan 24 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di