KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kacamata Si Anak Indigo (E. KKN)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d5f5908c820844f9e356e1e/kacamata-si-anak-indigo-e-kkn

Kacamata Si Anak Indigo (Ed. KKN)

Assalamualaikum wr.wb
Hallo agan dan aganwati pembaca yang budiman ini adalah pertama kalinya ane nulis thread. Ini adalah cerita pengalaman yang ane alami selama ane menjalani kehidupan dan pada kesempatan ini ane berfokus pada pengalaman sewaktu ane kkn beberapa tahun silam. Awalnya ane enggan menulis cerita ini, disamping karena pasti udah banyak banget yang nulis cerita semacam ini dan juga karena ane berpandangan biarlah pengalaman ini hanya ane dan seorang teman yang tau. Namun pandangan itu berubah karena temen ane yang pernah ane ceritain pengalaman ini mendesak ane untuk membagikan cerita ini. Dia mengatakan "pengalaman adalah ilmu, dan ilmu itu harus di bagi" jiwa keilmuan ane bergetar saat itu (alah macam ilmuan aja pake jiwa keilmuan segala) dan jadilah hari ini ane coba menggerakkan jari-jari ane untuk nulis cerita ini dengan tujuan ada yang bisa kita ambil sebagai pelajaran.
Sebelum kita masuk ke bagian cerita sebelumnya ada yang ane harus sampaikan di sini, yaitu meski cerita ini adalah pengalaman ane sendiri, namun di dalam penulisan cerita ini tidak ane pungkiri bahwa ada beberapa hal yang ane kurangi dan ane lebihkan sedikit dari keadaan aslinya, hal ini semata bertujuan agar mudah di mengerti oleh kita semua.
Selamat membaca dan semoga bisa jadi pelajaran buat kita bersama.
Index
Prolog
Part 1: Pembekalan
Part 2: Hari Kedatangan
Part 3: Hari Pertama
Part4: Perkenalan (1)
Part 5: Different Dimension
Part 6: Kesurupan (1)
Part 7: Kesurupan (2)
Part 8: Perkenalan (2)
Part 9: Perkenalan (3)
Part 10: Kisah memilukan (1)
Part 11: Cerita memilukan (2)
Part 12: Tentang Clara
Part 13 : Dia Yang Tak Terlihat
Part 14: Perintah Sang Guru
Part 15: Kembali Ke Padepokan
Part 16: The Secret
Part 17: Kejadian Memalukan
Part 18: Perencanaan Makrab dan Peringatan Asti
Part 19: Malam Keakraban (1)
Part 20: Malam Keakraban (2)
Part 21: Awal Petaka
Part 22: Sang Penunggu
Part 23: Kesurupan Massal
Part 24: Penegasan Hubungan
Part 25: Ketenangan Yang Mencekam
Part 26: Serangan Penghuni Batu
Part 27: Di Culik Asti
Q&A
Part 28: Pencarian
Part 29: Pernikahan Di Alam Gaib
Part 30: Rahasia Asti
Part 31: Teror Penghuni Desa
Part 32: Syukuran Yang Ternodai (1)
Part 33: Syukuran Yang Ternodai (2)
Part 34: Syukuran Yang Ternodai (last)
Part 35: Pesan Dan Salam Perpisahan
Part 36: Permintaan Eva yang Aneh
Part 37: Dia Mengintai
Part 38: Pengasih
Part 39: Kepergian Siska
Part 40: Pembalasan
Part 41: Kematian (1)
Part 42: Kematian (2)
Epilog
Praktek Lapangan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
summersterry dan 48 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kingmaestro1

Part 23: Kesurupan Massal

Pagi ini gue bangun dengan kepala pening, semalaman gue habisin buat nungguin Clara yang sejak dia mimpi tentang gue sering terjaga. Gue penasaran semenakutkan apa sih mimpi dia sampai dia jadi parnoan gitu.
Gue yang kaga punya tanggungan proker pribadi minta izin untuk tidur lebih lama, mereka bilang sih kaga apa-apa kalo gue mau tidur lama, "yakin nih kaga apa-apa?" Tanya gue meyakinkan "iya kaga apa-apa mas bro lagian kami belum butuh elu" Sahut Radith "oo jadi kalau butuh baru nyari ya?" "Heheh bukan gitu mas bro ya pokoknya kaga apa-apa kalo lu mau tidur lagi" "Oke thanks" Gue pun melangkah keluar posko cewek untuk tidur di posko cowok, di halaman rumah gue ketemu Clara "kakak mau langsung tidur?" Tanya Clara "iya dek ngantuk gue soalnya" "Yaah, padahal Ara dah buatin roti bakar untuk kakak" Mendengar itu gue jadi kaga tega buat ngebiarin dia kecewa "ya udah bawa sini dek rotinya" "Beneran kak?" "Iya udah cepetan" Clara pun berlari masuk ke posko keliatab banget dia seneng karna gue mau makan makanan buatan dia, tak lama kemudian dia pun datang dengan sepiring roti bakar dan segelas susu coklat " Kok susu minumnya dek?" "Sekali-kali kak, kakak tu ga pagi ga malam minumnya kopi mulu, kaga takut kecanduan?" "Kaga, gue suka kecanduan kok, apalagi kecanduan senyum lu, suka banget gue" "apaan sih kak, pagi-pagi gini udah genit".
Gue ketawa denger omongan dia, gue pun melahap roti bakarnya sambil sekali-kali ngegodain dia, tapi karna rasa kantuk yang benar-benar melanda gue cuma bisa nelan satu dari roti bakar yang di hidangkan, "kok cuma makan satu kak?" "Lu kan bikinnya dua jadi yang satu elu yang makan ya dek, sini gue suapin" "Ga usah kak, malu Ara" "Ngapain lu malu dek, kita kan kaga ngebokep, udah sini gue suapin" Clara pun memakan roti bakar yang tinggal satu dengan gue suapin, Radith dkk keluar dari posko untuk ngejalani proker mereka "cieh.. cieh pagi-pagi gue udah di suguhin tontonan orang yang lagi kasmaran suap-suapan tapi kaga juga jadian" Ledek Radith, ni anak kalo ngeledek kaga ada habis-habisnya.
"Lu bisa diem kaga, mau gue lem mulut lu pake lem tikus?" Kali ini Clara yang galakin Radith "ulala.. Nyonya Ari marah", gue yang ngantuk jadi males dengar ocehan Radith pagi-pagi ini langsung beranjak dari tempat duduk di teras, melihat gue hendak pergi Clara bertanya "kak ini susunya kaga di habisin?" "Elu aja yang ngabisin ya dek" "Wow jadi sekarang semuanya udah satu berdua ya? Emang dasar soulmate sejati nih, btw satu hatinya kapan?" Oky jadi ikut-ikutan ngeledek "tau ah, gue ngantuk" Balas gue sambil melangkah pergi.
***************************************
Lagi enak-enak bermesraan ama kasur dan bantal, Clara ngebangunin gue "kak bangun kak" "Ngapain sih dek? Gangguin gue lagi mimpi aja" Tanya gue sambil ngucek-ngucek mata dan menguap " Itu kak Melan ama Eva kesurupan" Mendengar kata kesurupan gue segera melompat duduk "mereka dimana?" "Dibalai desa kak" "Oke kasih gue waktu sepuluh menit buat siap-siap" , gue pun mandi kilat, kaga peduli udah bersih apa belum, sambil mandi dalam hati 'tumben-tumbenan tu anak dua kesurupan'.
Sepuluh menit kemudian gue dan Clara segera meluncur menuju balai desa, dalam perjalanan gue nanya ama Clara "gimana ceritanya dek tu anak dua bisa kesurupan?" "Kaga tau kak, tadi sih Melan lagi jelasin masalah kesehatan kak tau-tau pingsan, begitu sadar langsung ngamuk-ngamuk, Eva yang lagi megangin Melan tau-tau ikut-ikutan kesurupan".
Rupanya ada yang lagi ngajak main-main, begitu sampai di balai desa gue di buat sibuk, gimana kaga tu setan pindah-pindah gan di keluarin dari Melan, pindah ke Chika, pindah lagi ke Opy, trus pindah ke Radith (kaga nyangka gue Radith yang gokil kesurupan juga, berarti ntu setan doyan juga ama orang gokil) dan merembet ke yang lain. Lama-lama gondokan juga gue, akhirnya gue mutusin untuk nutup pengeliahatan orang-orang yang menyaksikan atraksi gue ngeluarin tu setan dua, gue keluarin kerangkeng botol gue dan gue baca salah satu ayat alquran, begitu tu setan dua ketangkap langsung ane masukin botol dan ane kunci pake tasbih.
Menjelang shalat ashar semua kelar, mereka yang kesurupan udah sadar seperti biasa, baru akan bernafas lega tiba-tiba datang Andri ngasih tau kalau 3 anggotanya kesurupan, gue nyuruh dia duluan kembali ke desa P ane ambil wudhu dan shalat ashar lalu bersiap menuju desa P Clara menghampiri dan berkata "Ara ikut ya kak?" "Ga usah dek, lu di sini aja" "Engga gue mau ikut" Heran juga gue ngeliat dia ngotot, gue yang kalut kaga sengaja ngebentak " please dek lu jangan childlish!! "Ara bukan kekanak-kanakan kak, Ara cuma cemas ama kakak, kalo harus kenapa-napa lebih baik berdua" Ucap Clara seraya terisak, mendengar itu gue jadi berpikir 'iya..ya lebih bagus dia ikut gue jadi gue bisa jagain', "ya udah lu boleh ikut".
Sampai di Desa P ternyata yang kesurupan bertambah, hanya tinggal Andri yang masih sadar, hal yang sama di desa K terulang lagi di desa P. Tenaga gue sampe habis terkuras, begitu semuanya kelar gue langsung tepar kaga sanggup lagi gue balik ke desa K, sebelum gue terlelap sayup gue denger Clara nangis dan berkata "kakak tu sengaja banget nyari masalah", sambil terlelap gue berkata "udah jadi takdir anak ini untuk begini".
profile-picture
profile-picture
profile-picture
summersterry dan 11 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kingmaestro1
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di