CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kacamata Si Anak Indigo (E. KKN)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d5f5908c820844f9e356e1e/kacamata-si-anak-indigo-e-kkn

Kacamata Si Anak Indigo (Ed. KKN)

Assalamualaikum wr.wb
Hallo agan dan aganwati pembaca yang budiman ini adalah pertama kalinya ane nulis thread. Ini adalah cerita pengalaman yang ane alami selama ane menjalani kehidupan dan pada kesempatan ini ane berfokus pada pengalaman sewaktu ane kkn beberapa tahun silam. Awalnya ane enggan menulis cerita ini, disamping karena pasti udah banyak banget yang nulis cerita semacam ini dan juga karena ane berpandangan biarlah pengalaman ini hanya ane dan seorang teman yang tau. Namun pandangan itu berubah karena temen ane yang pernah ane ceritain pengalaman ini mendesak ane untuk membagikan cerita ini. Dia mengatakan "pengalaman adalah ilmu, dan ilmu itu harus di bagi" jiwa keilmuan ane bergetar saat itu (alah macam ilmuan aja pake jiwa keilmuan segala) dan jadilah hari ini ane coba menggerakkan jari-jari ane untuk nulis cerita ini dengan tujuan ada yang bisa kita ambil sebagai pelajaran.
Sebelum kita masuk ke bagian cerita sebelumnya ada yang ane harus sampaikan di sini, yaitu meski cerita ini adalah pengalaman ane sendiri, namun di dalam penulisan cerita ini tidak ane pungkiri bahwa ada beberapa hal yang ane kurangi dan ane lebihkan sedikit dari keadaan aslinya, hal ini semata bertujuan agar mudah di mengerti oleh kita semua.
Selamat membaca dan semoga bisa jadi pelajaran buat kita bersama.
Index
Prolog
Part 1: Pembekalan
Part 2: Hari Kedatangan
Part 3: Hari Pertama
Part4: Perkenalan (1)
Part 5: Different Dimension
Part 6: Kesurupan (1)
Part 7: Kesurupan (2)
Part 8: Perkenalan (2)
Part 9: Perkenalan (3)
Part 10: Kisah memilukan (1)
Part 11: Cerita memilukan (2)
Part 12: Tentang Clara
Part 13 : Dia Yang Tak Terlihat
Part 14: Perintah Sang Guru
Part 15: Kembali Ke Padepokan
Part 16: The Secret
Part 17: Kejadian Memalukan
Part 18: Perencanaan Makrab dan Peringatan Asti
Part 19: Malam Keakraban (1)
Part 20: Malam Keakraban (2)
Part 21: Awal Petaka
Part 22: Sang Penunggu
Part 23: Kesurupan Massal
Part 24: Penegasan Hubungan
Part 25: Ketenangan Yang Mencekam
Part 26: Serangan Penghuni Batu
Part 27: Di Culik Asti
Q&A
Part 28: Pencarian
Part 29: Pernikahan Di Alam Gaib
Part 30: Rahasia Asti
Part 31: Teror Penghuni Desa
Part 32: Syukuran Yang Ternodai (1)
Part 33: Syukuran Yang Ternodai (2)
Part 34: Syukuran Yang Ternodai (last)
Part 35: Pesan Dan Salam Perpisahan
Part 36: Permintaan Eva yang Aneh
Part 37: Dia Mengintai
Part 38: Pengasih
Part 39: Kepergian Siska
Part 40: Pembalasan
Part 41: Kematian (1)
Part 42: Kematian (2)
Epilog
Praktek Lapangan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mincli69 dan 50 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kingmaestro1

Part 18: Perencanaan Makrab Dan Peringatan Asti

Kaga terasa udah sebulan gue dan temen-temen kkn di sini, kami semakin menyatu dengan masyarakat dan pola kehidupannya, hanya satu yang kami belum bisa menyatu yaitu dengan mereka yang tak terlihat.
Pagi ini gue berencana untuk mengunjungi desa P untuk membicarakan soal usulan mengadakan malam keakraban, usulan ini murni ide gue, tujuannya adalah untuk lebih mengikat kebersamaan dan juga membicarakan tentang proker kecamatan, untuk Radith, Chiko, Melan, Clara dan yang seposko di desa gue mereka setuju banget ama usulan itu, tapi untuk yang di desa P belum tahu tentang usulan ini.
Kenapa gue harus ke desa P? Kenapa kaga lewat handphone?, karena di desa gue signal susah banget, selain itu gue juga pengen meninjau progres proker mereka, sesuai fungsi gue sebagai koordinator kecamatan.
Sewaktu gue lagi manasin mesin motor sembari siap-siap, Clara menghampiri gue dan berkata.
C: jadi ke desa P kak?
A: jadi donk ini juga lagi siap-siap
C: Ara ikut ya kak?
A: mau ngapain ikut dek?
C: ga apa pengen ikut aja
A: proposal proker lu udah kelar?
C: belum sih hehehe (meringis)
A: kelarin itu aja dulu, proker lu baru satu yang kelar lho dek
C: huuh pelit, mentang-mentang proker individu udah selesai (sambil berlalu pergi)
Gue cuma geleng-geleng kepala ngeliat tingkah tu cewek, "dasar cewek, dikit-dikit ngambek" Batin gue. Sebelum pergi gue manggil Radith
A: Dith!!
R: iya kak? (Menghampiri gue)
A: gue mohon banget ama lu, tolong ya di tegasin ke anggota lu untuk kelarin proker kalian, desa kalian belum ada lho satupun proker individu yang berjalan
R: iya kak ntar gue tegasin lagi
A: bener ya? Jangan sampe pertengahan bulan depan kalian baru selesai 1 proker
R: siap kak (belagak kaya tentara)
A: oke ntar pulang dari desa P gue tinjau ke desa lu
Gue pun langsung tancap gas menuju desa P, karena jalannya yang belum bisa bilang bagus, butuh waktu 1 jam buat gue sampe ke desa P.
Sesampainya di desa P, gue liat ada sekitar 5 orang temen-temen gue yang lagi ngelaksanain proker mereka "sip dah ni anak-anak, ga perlu gue yang turun tangan kayanya buat ngarahin", gue langsung ngarahin motor menuju posko mereka.
Kok gue tau posko mereka? Padahal ga ngikut nganterin mereka di hari pertama, karena waktu gue ngadain observasi, semua termasuk masalah posko udah di bicarain matang-matang. Sampai di sana ada 2 cewek yang sedang bersantai, yang satu lagi duduk yang satu lagi ngejemur pakaian dengan hanya berbalut handuk
A: wah parah lu dek, jemur baju cuma pake handuk doank.
Si cewek yang ternyata Weni menjawab
W: hehehe, gerah soalnya kak
A: kalo melorot tu handuk rezeki gue ya berarti
An: huuh maunya
A: bercanda atuh na, lu serius banget
An: hehehe gue tau kakak bercanda kok, kalu mau liat mah kakak ga perlu nunggu handuknya melorot kan?
A: lu pikir mata gue mata byakugan?
An: hehehehe
W: tumben nih kakak kesini, ada apa kak?
A: gue kangen ama kalian berdua makanya gue kesini.
An&W: huuh dasar buaya!!
Kami pun tertawa. Setelah menunggu kurang lebih 2 jam gue pun bertemu dengan Andri cs, setelah semuanya lengkap gue pun membahas masalah makrab dan sedikit menanyakan maslah proker mereka
***************************************
Pukul 16.00 gue pulang menuju desa K, hasil dari perundingan tentang makrab Andri cs kaga keberatan, berarti fiks makrab jadi dilaksanakan besok.
Sampai di desa S gue ngeliat ada Melan dan ibu-ibu desa S di balai desa, ternyata dia sedang ngelaksanain proker tentang penyuluhan kesehatan, gue pun melanjutkan perjalanan pulang.
Sampai di desa gue pun segera bertukar baju dengan baju olahraga, kalo sore gue biasanya ikut main bola kaki ama para pemuda desa. Selesai main bola gue pun pulang ke posko untuk membersihkan diri dan siap-siap shalat magrib ke masjid.
Sepulang dari masjid, di jalan gue bertemu ama Asti, kali ini tidak ada senyum di bibirnya dia ngeliat gue kaya orang marah dan berkata
Quote:
usai berkata begitu dia pun menghilang, gue pun membatin " Tu hantu kenapa ya? Emangnya dia siapa ngelarang-larang gue? Pacar bukan, istri apalagi, dasar perempuan ga manusia ga hantu sama aja, suka seenaknya".
Gue segera melanjutkan lagi jalan ke posko untuk makan malam, sampai di posko gue ngeliat Clara yang masih cemberut, masih marah ternyata dia karena ga gue bolehin ikut ke desa P, bukan apa-apa sih gue ngelarang dia, gue cuma cemas, langsung gue sapa dia
A: halo cantik, cemberut aja
C: apaan sih ga usah usil
A: kucing gue pernah cemberut kaya elu
C: terus??
A: besok paginya dia mati karena cemberut gitu
C: apaan sih kak (sambil berusaha senyum)
A: nah gitu donk, elu tanpa senyum kaya langit tanpa bintang dek
C: udah deh kak, ga usah gombal
A: gue ga gombal gue serius (sambil menatap lurus ke bola matanya)
C: udah deh kak, ga usah liat kaya gitu, tatapan lu bikin meleleh tau (sambil ngedorong muka gue)
A: wah udah pandai ngegombal lu ya
C: siapa dulu yang ngajarin
Selepas itu gue makan malam di temani obrolan-obrolan Clara.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mincli69 dan 10 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kingmaestro1
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di