KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kacamata Si Anak Indigo (E. KKN)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d5f5908c820844f9e356e1e/kacamata-si-anak-indigo-e-kkn

Kacamata Si Anak Indigo (Ed. KKN)

Assalamualaikum wr.wb
Hallo agan dan aganwati pembaca yang budiman ini adalah pertama kalinya ane nulis thread. Ini adalah cerita pengalaman yang ane alami selama ane menjalani kehidupan dan pada kesempatan ini ane berfokus pada pengalaman sewaktu ane kkn beberapa tahun silam. Awalnya ane enggan menulis cerita ini, disamping karena pasti udah banyak banget yang nulis cerita semacam ini dan juga karena ane berpandangan biarlah pengalaman ini hanya ane dan seorang teman yang tau. Namun pandangan itu berubah karena temen ane yang pernah ane ceritain pengalaman ini mendesak ane untuk membagikan cerita ini. Dia mengatakan "pengalaman adalah ilmu, dan ilmu itu harus di bagi" jiwa keilmuan ane bergetar saat itu (alah macam ilmuan aja pake jiwa keilmuan segala) dan jadilah hari ini ane coba menggerakkan jari-jari ane untuk nulis cerita ini dengan tujuan ada yang bisa kita ambil sebagai pelajaran.
Sebelum kita masuk ke bagian cerita sebelumnya ada yang ane harus sampaikan di sini, yaitu meski cerita ini adalah pengalaman ane sendiri, namun di dalam penulisan cerita ini tidak ane pungkiri bahwa ada beberapa hal yang ane kurangi dan ane lebihkan sedikit dari keadaan aslinya, hal ini semata bertujuan agar mudah di mengerti oleh kita semua.
Selamat membaca dan semoga bisa jadi pelajaran buat kita bersama.
Index
Prolog
Part 1: Pembekalan
Part 2: Hari Kedatangan
Part 3: Hari Pertama
Part4: Perkenalan (1)
Part 5: Different Dimension
Part 6: Kesurupan (1)
Part 7: Kesurupan (2)
Part 8: Perkenalan (2)
Part 9: Perkenalan (3)
Part 10: Kisah memilukan (1)
Part 11: Cerita memilukan (2)
Part 12: Tentang Clara
Part 13 : Dia Yang Tak Terlihat
Part 14: Perintah Sang Guru
Part 15: Kembali Ke Padepokan
Part 16: The Secret
Part 17: Kejadian Memalukan
Part 18: Perencanaan Makrab dan Peringatan Asti
Part 19: Malam Keakraban (1)
Part 20: Malam Keakraban (2)
Part 21: Awal Petaka
Part 22: Sang Penunggu
Part 23: Kesurupan Massal
Part 24: Penegasan Hubungan
Part 25: Ketenangan Yang Mencekam
Part 26: Serangan Penghuni Batu
Part 27: Di Culik Asti
Q&A
Part 28: Pencarian
Part 29: Pernikahan Di Alam Gaib
Part 30: Rahasia Asti
Part 31: Teror Penghuni Desa
Part 32: Syukuran Yang Ternodai (1)
Part 33: Syukuran Yang Ternodai (2)
Part 34: Syukuran Yang Ternodai (last)
Part 35: Pesan Dan Salam Perpisahan
Part 36: Permintaan Eva yang Aneh
Part 37: Dia Mengintai
Part 38: Pengasih
Part 39: Kepergian Siska
Part 40: Pembalasan
Part 41: Kematian (1)
Part 42: Kematian (2)
Epilog
Praktek Lapangan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mincli69 dan 48 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kingmaestro1

Part 17: Kejadian Memalukan

Udah 5 hari sejak gue kembali dari padepokan, namun ada yang aneh dengan sikap Clara belakang ini, dia selalu menghindari gue, waktu gue datang dia yang lagi ngobrol bareng Radith cs, dia langsung beralasan untuk pergi.
Awalnya gue ga peduli karena gue pikir mungkin lagi 'anginan' ditambah dengan gangguan-gangguan yang gue terima sejak pulang dari padepokan, bahkan gangguan kali ini bukan hanya ke gue, mereka mulai berani menampakan diri ke yang lainnya, meski tidak mengganggu tapi kemunculan mereka cukup membuat temen-temen gue terganggu.
Udah dua hari berturut-turut gue mendengar cerita Melan tentang hantu yang sering dia liat sedang ngintip di jendela, atau kadang terdengar suara melangkah di tengah malam saat dia hendak shalat malam, Melan memang hanya cerita ke gue karena gue yang dianggap lebih tua dan bisa membantu.
Di part ini gue kaga bakalan cerita tentang penampakan itu lebih detail karena bukan jatahnya hehehe, sebagai hiburan gue bakal ngasih gambar yang mendekati dengan penampakan yang di liat Melan .
Malam ini malam ke enam sejak Clara menghindar dari gue, malam ini gue bertekad gue bakal kelarin masalah ini, begitu dia sedang makan malam, tanpa izin tanpa rundingan terlebih dahulu gue duduk di depan Clara membuat dia kaga bisa melarikan diri lagi.
Menyadari kehadiran gue Clara berhenti makan, bukan karena ingin ngobrol ama gue melainkan karena nasinya udah habis, ngeliat dia kaga lagi makan ataupun berpindah tempat gue pun membuka obrolan.
A: ada apa dek?
C: apa yang ada apa kak? Kakak tu yang ada apa tumben nyamperin gue lagi makan?
A: lu kenapa ngindari gue
C: hmhm itu... Itu (salah tingkah)
A: ga usah gugup gitu selow aja
C: Malu tau kak, lu pura-pura ga tau aja kejadiannya
Tersentak juga gue? Apa yang terjadi sewaktu gue pergi? Kenapa si kamp** kaga cerita apa-apa?
A: oke anggap aja gue lupa, coba lu cerita kejadian apa
C: waktu itu gue nekad nyium pipi lu kak, tapi lu cuma diem aja trus main kabur gitu, gue pikir kakak marah, gue malu kak gue ga mau kakak marah (sambil terisak)
Wah sialan si kamp** menang banyak dia pantesan aja dia kaga cerita, tapi pikiran itu ga lama karna kasian juga gue liat Clara ampe mau nangis
A: udah jangan nangis donk, lu jelek kalo nangis, sekarang gue jelasin ya, gue ga marah cuma malu aja karena lu tiba-tiba nyium gue kaya gitu (terpaksa ngarang)
C: jadi kakak ga marah?
A: engga sayang
C: apaan sih kak (malu-malu)
A: cantik lu kalo malu-malu gitu
C: Kakak!! (Sambil mukul bahu)
A: lu mukul terus sekali-kali lu peluk kek hehehe
C: huuh maunya
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mincli69 dan 12 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di