CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Muara Sebuah Pencarian [TRUE STORY] - SEASON 2
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5da4a4c265b24d54da62e462/muara-sebuah-pencarian-true-story---season-2

Muara Sebuah Pencarian [TRUE STORY] - SEASON 2

Selamat Datang di Thread Gue 



Trit Kedua ini adalah lanjutan dari Trit Pertama gue yang berjudul Muara Sebuah Pencarian [TRUE STORY] - SEASON 1 . Trit ini akan menceritakan lanjutan pengalaman gue mencari muara cinta gue. Setelah lika liku perjalanan mencari cinta gue yang berakhir secara tragis bagi gue pada masa kuliah, kali ini gue mencoba menceritakan perjalanan cinta gue ketika mulai menapaki karir di dunia kerja. Semoga Gansis sekalian bisa terhibur ya


TERIMA KASIH BANYAK ATAS ATENSI DAN APRESIASI GANSIS READER TRIT GUE. SEBUAH KEBAHAGIAAN BUAT GUE JIKA HASIL KARYA GUE MENDAPATKAN APRESIASI YANG LUAR BIASA SEPERTI INI DARI GANSIS SEMUANYA.


AKAN ADA SEDIKIT PERUBAHAN GAYA BAHASA YA GANSIS, DARI YANG AWALNYA MEMAKAI ANE DI TRIT PERTAMA, SEKARANG AKAN MEMAKAI GUE, KARENA KEBETULAN GUE NYAMANNYA BEGITU TERNYATA. MOHON MAAF KALAU ADA YANG KURANG NYAMAN DENGAN BAHASA SEPERTI ITU YA GANSIS


SO DITUNGGU YA UPDATENYA GANSIS, SEMOGA PADA TETAP SUKA YA DI TRIT LANJUTAN INI. TERIMA KASIH BANYAK


Spoiler for INDEX SEASON 2:


Spoiler for Anata:


Spoiler for MULUSTRASI SEASON 2:


Spoiler for Peraturan:


Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
telahmemblok dan 49 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh yanagi92055

Tak Jadi Menyimpang

“Yaudah jangan ngapa-ngapain dulu, lanjutin aja tidurnya.” Kata gue.

“Mata gue pedih banget.” Katanya.

“Yaudah nanti abis magrib gue beliin makan yang anget-anget ya.”

“Iya deh, tapi kayaknya gue nggak abis, beli satu aja berdua.”

“Udah nggak usah dipikirin. Nanti kalau nggak abis gue yang bantu abisin.”

“Iya makasih ya Ja.”

“Sama-sama Fen.” Kata gue sambil ngusap rambutnya.

“Gue mandi dulu ya.”

Dia Cuma mengangguk dan melanjutkan tidurnya.

Setelah mandi gue sekalian nunggu magriban. Baru abis itu keluar buat nyari makan malam. Gue beli nasi goreng sama mie rebus di abang nasgor murah meriah yang ada deket kostan gue. Antriannya udah banyak aja padahal masuk isya aja belum. Akhirnya setelah gue berhasil memesan dan menunggu, gue telponan dengan Dee.

Quote:


Dee memanggil gue dengan sebutan Zizi. Agak beda dari yang lain, kan biasanya manggilnya Ija.

Quote:


Entah kenapa gue ngerasa chemistry kami makin kuat, walaupun baru sekitar sebulanan ngejalanin hubungan. Mungkin karena masih baru kali ya, jadinya ya masih seru dan asyik. Hehe. setelah serah terima dengan abang nasgornya, gue pulang dan membawakan makanan ini kekostan. Pada saat sampai dikostan ternyata Feni panas banget badannya. Gue makan dulu sebentar dan Feni gue paksa makan. Habis itu kami bergegas untuk ke dokter. Gue nyetir mobilnya Feni. Untung aja kostan gue ada lahan parkirnya walaupun kecil tapi muat lah beberapa mobil.

Dokter bilang Feni hanya kelelahan dan memang kurang tidur. Feni juga mengakui makan malamnya sangat nggak teratur, bahkan kadang lupa makan. Kalau siang kan pasti makan karena pasti bareng sama gue. lalu dokter menuliskan beberapa resep buat obatnya. Setelah keluar, gue membayar tagihan dan tinggal menunggu obatnya jadi. Nggak ada surat sakit karena udah weekend.

“Lo istirahat deh Fen. Minum dulu ini obatnya ya.” kata gue.

“Iya Ja. Sini obatnya gue minum dulu.” Katanya.

“Abisin ya Fen.” Kata gue, sambil mengelus rambutnya.

“Makasih ya Ja. Gue malah jadi ngerepotin lo. Udah nginep, sekarang malah jadi sakit gini, jadi ngerepotin lo buat nganter gue kedokter segala.”

“Santai aja Fen. Gue kan temen lo.”

“Iya makasih ya Ja.”

“Yaudah lo tidur lagi ya.”

“Iya…..”

Lalu tiba-tiba Feni memeluk gue yang dalam posisi agak menunduk karena mau menyelimutinya. Gue Cuma diam aja, Feni pun memeluk gue nggak pakai ngomong apapun.

“Badan lo anget banget Fen. Udah ya, lo tidur.” Kata gue sambil senyum.

Dia hanya tersenyum ke gue. lalu mulai memejamkan mata. Gue pun menyalakan TV dan mulai menyalakan konsol game. Gue main game nggak berasa udah mau jam 2 pagi aja dari jam 21.00 an malam. Baru berasa ngantuk dan udah lemes, gue nggak sempat menggelar bedcover, jadinya gue tidur disebelah Feni dan membelakanginya.

Pagi harinya, Feni ternyata udah bangun duluan. Dia membangunkan gue dengan cara mendekatkan mukanya kedekat muka gue.

“Waaaah…kaget gue, ada setan depan muka gue.” kata gue setengah mengantuk.

“Brengsek lo Ja, ngatain gue setan.” Kata Feni ketus.

“Haha abisnya lo tau-tau udah didepan muka gue aja. Mau bangunin gue, apa nafsu mau nyium gue lo? hahaha.”

“Gue mau nyium lo. Mau ngomong apa lo?”

“Haha. Mana ada.”

“Ada lah, kenapa nggak. Lo jual gue beli Ja.”

“Coba…..” kata gue sambil monyongin bibir dalam keadaan masih rebahan dikasur.

Lalu Feni malah memukul muka gue dengan bantal.

“Sialan lo Fen. Ah gue bersin-bersin deh ini.”

“Salah sendiri sok mau godain gue lagi.”

“Lo udah seger Fen?” kata gue, langsung gue tarik tangannya biar duduk disamping gue, terus gue langsung pegang keningnya.

“Udah lumayan Ja. makasih ya.”

“Nah ini udah nggak anget lagi. Apa karena semalem gue kelonin kali ya, makanya seger. Hehehe.”

“Tau, iya kali.” Katanya datar.

“Hahah, becanda Fen.”

“Udah mandi sono lo. itu sandwich gue udah bikinin.”

“Rajin banget sih lo Fen pagi-pagi gini udah mandi, terus udah nyiapin sarapan lagi buat gue. makasih ya.”

“Gue harus seger kali biar nggak males-malesan. Emang lo, bangun aja susah banget.”

“Lah gue bangun kali.”

“Alah udah nggak usah nggodain gue, lo mau bilang tit*t lo yang bangun kan? Haha. Basi Ja.”

“Hehe tau aja lo. yaudah gue mau mandi dulu. Mau nemenin nggak?”

Dia Cuma ngacungin jari tengahnya aja sambil menjulurkan lidahnya ke gue. Gue pun mandi dengan tenang dan berasa seger juga ya mandi pagi. Udah gitu sarapan langsung tersedia. Seru juga kali ya kalau gue tinggal bareng sama Dee. Hehehe. Eh, tapi ini Feni, bukan Dee. Ah sama aja kali.

“Ja, kita ini gimana?”

“Hah? Gimana apanya Fen?”

“Hubungan kita…”

“Kan kita temen baik Fen…”

“Temen baik, tapi kenapa lo ngasih harapan ke gue?”

“Ngasih harapan gimana maksud lo?”

“Ja, lo nggak usah bohong. Gue bukannya sok kecakepan, tapi gelagat orang yang lagi mau deketin gue itu udah tau gue Ja. tapi ketika gue mulai ngeh, kenapa lo malah jadi kesannya tarik ulur.”

“Oke oke Fen. Gini. Emang dari awal banget kita kenal, gue mau berniat buat kenal lebih dekat dengan lo. apalagi ditunjang dengan fakta kalau lo itu seumuran sama gue. kita jadi lebih nyambung. Lebih asyik juga kan. Tapi nyatanya gue nggak bisa sama lo Fen untuk lebih jauh lagi. Gue sadar kok gue belum sepenuhnya siap buat berhubungan lagi dengan cewek Fen waktu itu. Lo udah gue ceritain tentang mantan gue itu (Keket) dan sebelumnya (Zalina). Semuanya bikin gue pusing kepala banget. Bikin gue takut. Tapi entah lo mau bilang gue bodoh atau nggak. Gue ternyata malah bisa jadian sama adik kelas gue Fen.”

“Jadi………lo selama ini tuh udah punya pacar?”

“Baru akhir maret kemaren jadiannya.”

“Kenapa lo nggak bilang dari awal. Kenapa kesannya lo kayak mau coba menangin hati gue Ja? Lo jahat banget sih jadi orang. Gimana lo mau bisa dipercaya dan nggak disakitin sama cewek di akhir kalau nyatanya lo kayak gini sama cewek Ja.”

“Iya, emang semua ini salah gue Fen. Maafin gue. gue nggak berani bilang karena gue takut kehilangan lo Fen sebagai teman baik gue dikantor. Kita kemana-mana selalu bareng Fen, kecuali kalau gue ada kerjaan dilapang.”

“Ya ampun Ija, gue itu nggak segitunya kali. Kalo lo emang bilang dari awal, gue terima kok. Dan gue juga nggak akan ngejauhin lo gitu aja. Naif amat sih pikiran lo Ja.”

“Maafin gue sekali lagi Fen, tapi emang gue takut beneran Fen.”
Secara nggak terduga Feni memeluk gue. kepala gue diarahkan kedekat dadanya.

“Gue bisa jadi temen terbaik lo selama kita masih sama-sama kerja disini. Bahkan mungkin kalau nanti salah satu dari kita keluar dari kantor, kita juga masih bisa temenan kok Ja. lo nggak perlu takut Ja. gue tau trauma lo susah untuk diilangin, tapi bukan berarti lo nggak bisa untuk ngejalanin sebuah hubungan lagi kan. Buktinya lo berani ngejadiin adik kelas lo.”

“Jujur ya Fen, gue awalnya lebih sayang lo daripada dia. Tapi seiring berjalannya waktu, gue jadi lebih nemuin chemistry sama dia Fen. Maafin gue, gue nggak berani nyatain apapun ke lo. dan sekarang semuanya uda terlambat.”

“Nggak ada kata terlambat Ja.” katanya sambil memegang kedua pipi gue.

“Maafin gue Fen.”

“Nggak apa-apa. Gue bisa terima kenyataan kayak gini kok Ja. gue yang minta maaf, gue aja yang kepedean Ja. hehehe.”

Lalu gue dan Feni saling berpelukan hangat dan cukup lama. Gue merasakan aroma wangi tubuh Feni yang enak banget. Gue sangat larut dalam perasaan yang campur aduk. Tapi gue selalu yakin kalau Dee adalah pilihan terbaik gue.

“Gue berpikir kita bisa jadi FWB aja Ja. gimana?”

“Hmm…gue nggak yakin, karena mungkin akan rugi di lo Fen.”

“Gue nggak masalah kok. Kan yang penting sama-sama ngejalaninnya nggak berat sebelah. Lo seneng, gue seneng. Ya kan?”

“Ehm..iya sih. Yaudah kita coba aja ya Fen.”

Feni kemudian mencium kening gue. Gue merasakan nafasnya yang masih agak anget. Badannya pun belum sepenuhnya turun suhunya. Namun mukanya udah segar kembali. Fen, gue minta maaf banget. Saat ini gue nggak bisa ngejalanin sama lo ke arah yang lebih serius.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
telahmemblok dan 26 lainnya memberi reputasi
profile picture
Martincorp
kaskus addict
Tuh kan prediksi ane tepat, bang ija bakalan mengalami tragedi jasinta yg berawal dr tmen kerja, terus sahabat, terus FWB, lama lama bisa jadi sexfriend nih wkwkwkwkwkwkwk
profile picture
deawijaya13
kaskus addict
@Martincorp dr friend with benefit trus ke sex friend ya...

Ehmm
Masuk masuk

Di tunggu deh. Lancrutan nya
profile picture
mflavius
kaskus addict
jangan kasih kendor bang ijaa..
emoticon-Recommended Sellerl
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di