CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
DALAM GELAP KU TITIP SEBUAH CERITA [TRUE STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d8fe3c5b84088474d255eaf/dalam-gelap-ku-titip-sebuah-cerita-true-story

DALAM GELAP KU TITIP SEBUAH CERITA [TRUE STORY] [18 ]

Hai agan semua, apa kabar?

Ketemu lagi ama gw Micky, ijinin gw  buat nerusin cerita yang di tgread gw yang sebelumnya yaitu  [True Story] HITAM PUTIH ABU HIDUP GUE 18 +

Semua cerita yang ditulis disini gw usahain sesuai semua dengan fakta yang ada tanpa formalin ataupun tanpa bumbu penyedap, tapi dikit lebay gapa kann.
Balik lagi karena gw masih nubie, masih baru nulis dan bukan propesional, maaf maaf kalau ada kata yang salah atau ada typo, jadi dimohon untuk bimbingan agan dan sist yang baik hati ini selalu memberikan bimbingan kepada gw yang nubie ini 

Rules


Spoiler for Rules:



Spoiler for INDEX:




Spoiler for Ilustrasi:


profile-picture
profile-picture
profile-picture
radetra dan 18 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tetsu1989
Awal Kegelapan

4 bulan gw masih pegang janji gw buat setia sama ang, selama 4 bulan gw berusaha untuk gk berbuat yang macem macem, tiap bulan kita pun gantian kadang gw yang ke bandung dan dia ke bogor, bulan ke empat yang memang seharusnya gw kebandung sedikit ada masalah, dengan alasan dia sakit akhirnya gw pun ngerti dan gk jadi ke bandung, intensitass untuk sms telfon pun makin kesini lama lama berkurang , bahkan kadang 3 hari gk ada kabar, gw pun sedikit tanda tanya ada apa sih ini ?

Sampe suatu siang ang bilang kalau dia itu sakit dan dirawat,gw yang gk mikir panjang langsung berangkat ke bandung, tanpa mengetahui di rumah sakit mana tempat ang dirawat, begitu sampai bandung seperti biasa gw nunggu di terminal leuwi panjang deket warteg,gw pun coba buat telfon nomernya ang aktif tapi gk di angkat, gw kirim sms kalau gw udah di bandung ,bilangkalau gw ada di tempat biasa kalau nunggu di terminal, tapi sampe malam pun tetap gk ada balasan atau pun respon dari dirinya, gw pun mencoba cari hotel yang deket deket situ chek in, terus tidur, besok paginya gw pun berangkat ke tempat yang sama, dan tetap mendapat hasil yang sama, tidak ada kabar dan gk bisa gw hubungi nomer telfonnya gk aktif.

Gw pun berencana mau balik ke hotel, tapi perut gw perih dan gw sadar belum makan apapun selama 2 hari cuma rokok ama minum aja gk ada makanan yang masuk sama sekali ke dalam perut gw, kepala gw sedikit kunang kunang, untung ada beberapa pemuda seumuran gw bisa langsung nangkep badan gw yang nyaris jatoh, sebut aja namanya wawan ama didin

Wawan : Din, din bantuann iyeuu si aa rek labuh (din bantuin ini si aa mau jatoh)

Didin : Waduh kedeung kedeung (waduh bentar bentar )

Gw pun berusaha agar tidak terjatuh dengan menopang ke bahu pemuda yang bernama wawan tersebut, setelah di gw di dudukan di kursi yang deket, didin pun menghampiri membawa secangkir teh manis anget dengan perlahan didin menyuruh gw untuk minum teh tersebut

Diidin : Kunaon a teu damang ? cek ke klinik depan atuh yu ? (kenapa a gk sehat , cek ke klinik di depan atuh yu)

Gw : Wios teu kunanaon kang , ngan can ka eusi makanan dari kemaren ?( biar gapapa kang, cuma belom makan apa apa dari kemaren )

Wawan: Haduh eta pan aya warteg tukangeun maneh, kunaon teu dahar di dinya atuh

Gw : Teu napsu kang , hatur nuhun atuh nya , gw pun coba berdiri

Wawan : emang timana ari maneh teh ? (emang dari mana kamu teh ? )

Gw : Ti bogor, kang

Wawan : Keanapa atuh gk makan nyampe kosong ama ampr pingasn gitu

Gw pun cuma menggelengkan kepala karena malu, mungkin mereka bakal ketawa kalau tau alesan gw belom makan karea lupa dan khawatir ke orang yang sekarang gk ada kbarnya sama sekali ,

Gw : kang gaduh rokok ?

Wawan : Teu aya seep emoticon-Big Grin

Gw : Punten atuh kang pangmelikeun weh rokok sok saya 1 bungkus keur akang 1 bungkus

Wawan :anying ari dahar teu daek ari udud daek, meuii sangu teu sakalian ?

Gw : Akang duaan tos dahar?

Didin : Sarua can urang ge can meunang milik

Gw : Nya wios atuh sakalian nya,

Wawan pun berangkat dan ditinggal didin setelah wwwan balik kita pun makan di emperan jalan gk tau syahdu banget itu nasi padang ketika perut belom keisi apa apa, beres makan, wawan dan didin pun mengucapkan terimakasih, dan mereka berdua entah kemana, gw pun balik ke hotel, cek FB dan disitu tia update status dan upload foto,

" Happy Wedding day ya kakak aku Anggraini dan a herdi, semoga menjadi keluarga yang samawa, doain adekmu yang ini nyusul yahh"

Di foto itu terpampang jelas tia dan beberapa orang yang gw anggep temen di aplikasi tersebut, dan bahkan ada yang mengetahui kalau gw lagi berjuang sama ang, tapi itu semua percuma, gk pake lama gw coba telfon tia dan di reject gw pun telfon lagi tetap di reject, gw telfon genta pun di riject sampe akhirnya genta yang sms

Genta : Lur lw dimana ?

Gw : Gk usah panggil gw dulur, gw mau tanya lw dimana kenapa telfon gw gk di angkat

Genta : Gw lagi di bandung, ada yang mau gw omongin nanti pas gw nyampe bogor gw kasih kabar yahh

Gw : Gk usah gw ini lagi di bandung udah dua hari, kalau memang lw masih anggep gw temen lw nyamperin gw atau lw yang nyamperin gw !!!!

Genta : Seriusan mick lw di bandung ??

Gw : Ya gw udah 2 hari di bandung dari kemaren, kenapa lw kaget ?

Tampaknya telfon pun seperti ditutup oleh tangan genta, karena seperti genta bertanya atau bisik bisik kepada seseorang , gk lama kemudian genta pun tanya gw ada di mana , gw pun kasih alamat hotel yang gw tempatin, selang 1 jam genta pun telfon dan bilang ada di tempat makan seberang hotel, gw pun meng oke kan dan jalan kesana, begitu sampai gw pun sedikit terkejut genta bareng sama ang dan herdi, buat gw balik badan pun udah percuma karena, herdi ya suami dari wanita yang gw sayang udah ngeliat gw dan melambaikan tangannya ke arah gw , gw pun duduk salaman ke genta, dan herdi ang terakhir gw salamin

Herdi : Dari kapan euy mick di bandung ?

Gw : Dari kemaren a, udah 2 hari

Herdi : Atuh bukan sms atau kasih kabar

Gw : heeh lupa kalau aa teh kan dari bandung

Herdi : Kenapa gk dateng atuh kemaren pas gw nikahan ama si ang kalau lw di bandung ?

Gw : Gk tau da klo a herdi ama teteh ang bakal nikah kalau tau mah pasti dateng atuh , ucap gw dengan nada yang gemeter nahan emosi

Herdi : Bun emang undangan buat yang di bogor kurang apa kumaha ?

Ang : Itu kan genta yang sebarin di bogor mah

Genta : Lupa kali soalnya kalau inget mah pasti aku sampein

Gw : Hehehe gpp gen, Sing samawa ya a moga moga bahagia, teteh ang juga jadi istri yang baik nurut ama suami, yahh, ya udah atuh gw balik ke hotel yah kayaknya langsung balik ini ke bogor

Ang : Iya atuh ati ati

Herdi : Gw tau lw kesini nyariin bini gw mick, dan gw tau selama 4 bulan ini kalian ada hubungan jangan pikir gw gk tau

Genta : Udah sabar a, tadinya kan janjinya bakal ke kontrol

Herdi : Slow gen, ini gw kontrol kok

Gw : Ya, gw akuin a kalau gw memang ada hubungan ama teteh ang , dan gw pun sayang sama dia , tapi gw gk bisa salahin siapa siapa a karena yang namanya sayang itu kita gk akan tau ke siapa dan kapan waktunya, perasan itu ngalir karena gw menemukan apa yang gk gw temuin di cewe cewe yang selama ini ada a, gw merasa menemukan pengganti buat cewe yang dulu gw sayang dan nyokap a, gw ngomong jujur sekarang terserah lw mau marah atau mau gimana, gw nerima resikonya

Herdi : Buat ngancurin lw itu gampang mick apa lagi ini di bandung, tapi gw gk mau lakuin itu karena lw gk sepenuhnya salah, bini gw pun ada salahnya kenapa dia gk langsung nolak lw dan ngasih kesempatan lw buat perasaan sayang lw ke dia nambah gede dan seakan memberikan harapan

Gw : Teteh ang gk salah itu murni salah gw a , teteh ang udah nolak gw dari pertama kali kita ketemu waktu di kopdar akbar yang pas di kebon raya, tapi memang gw nya yang egois dan mengemis untuk setidaknya kasih gw waktu buat milikin dia

Herdi : Gw kasih jempol ama lw , lw berani ngakuin kesalahan lw dan nyampe akhir lw tetep megang kata kata lw bahwa lw sayang sama bini gw , tapi lw harus bisa ikhlas sekarang dia milik gw sah baik secara agama maupun dalam hukum, lw ada kata kata terakhir buat dia ?

Gw : Harus nya kamu jujur teh bukan bohong bilang kamu sakit atau dirawat,dan lw genta kenapa gk ada yang ngaish tau gw tentang pernikahan ini ? Lw udah gw anggep sodara gen, tapi lw malah kaya gini ke gw

Genta : Gw takut lw ngambek ama sakit hati mick jadi gw pengen rahasiain ini dan nanti ketika udah tenang baru gw kasih tau

Gw : kaya tai tau gk sikap lw kaya gitu ke gw , apa lw pikir lebih baik gw taunya terlambat ? leibih sakit mana ta? otak lw pake jangan dipake buat mikirin dapet duit ama ng*ntot doank

Herdi : Udah mick masih ada yang mau di omongin ??

Gw : "Ada a , buat saya benci sama dia a , yang buat setiap gw inget namanya itu adalah rasa sakit yang paling dalem a , atau bahkan dendam a" ucap gw sambil nujuk ang

Herdi : Gimana caranya gw gk tau, caranya karena disini gw adalah pemenang, dan yang kalah jelas lw

Gw : Gampang caranya a, tanpa aba aba gw tarik tangannya teteh ang dan gw cium bibirnya depan a herdi berulang ulang sampe a herdi dorong gw dengan kasar

Herdi : Lw udah dikasih hati minta jantung k*ntol, gw matiin lw dsini juga sekarang bisa

Gw : Silahkan buktikan a, gw tunggu di luar, tapi inget jangan sendiri a, takutnya nanti besok udah ada yang jadi janda suami nya meninggal, panggil temen temen aa yang dari M*g yang gk suka ama gw atau kaya An *ing yang suka menjilat kaya dia ? gw nunjuk genta

Tapi kayaknya herdi belom bener bener marah karena dia cuma ngegertak doank, gw yang pengen dia bener bener marah melanjutkan kembali aksi provokasi gw yang terakhir yaitu gw dorong badannya wanita yang adi sebelah gw tadi sampe jatoh dan disitu gw pun mendapatkan 1 telak di muka, dan gw pun senyum, kita beresin di luar a

Gw pun keluar dan menunggu dia keluar teteh ang udah nangis nangis bilang gk usah dilanjutin genta cuma bisa duduk aja

Gw : Silahkan a maju

Herdi : Gw matiin lw B*angsat, dia pun lari ke arah gw

Gw pun gk tinggal diem gw pun ikut lari ke arah dia, ketika pukulan yang mau ke muka yang bisa gw tepis dengan gampang gw bukannya nepis atau ngelak tapi gw terima begitu juga dengan pukulan ataupun tendangan yang dia lancarin emosinya, gw jadi bulan bulanan herdi tendangan sikut dan lain lainya masuk , tapi gw masih bisa berdiri,karena gw tau ketika gw jatoh herdi pasti beres dan emosinya reda cuma satu waktu itu yang gw pinta ama tuhan, jangan sampe jatoh sebelum gw bener bener gk kuat.

Dan entah mungkin doa gw dikabulin ama tuhan gw bisa tetap berdiri walau udah di hajar dan ditendang berkali kali sama herdi, sampe dia ngos ngosan sendiri, warga pun udah banyak yang teriak pisahin atau gimana lah gw gk merhatiin, muka gw udah bonyok bibir udah robek dimana mana badan baju gw udah gk ada ceritanya,mulut udah berdarah dan gk bisa ngerasain apa apa

Gw : "Udah a, cuma segitu aja ? Gw masih berdiri gw belom jatoh gw belom pingsan, "gw pun batuk dan berdarah
" pukul gw lagii a, pukullllll teriak gw ke depan a herdi

Herdi : Lw udah gk waras mick, sambil dorong gw

Gw : Waras ? emang kenapa lw pikir ini sakit, kagaa sakit , lw pikir ini luka bukan a luka ini gk sakit sama sekaliii, lw mau pake barang pake a, pake besi pake apapun pukulll gw lagiii

Herdi pun cuma bisa diem, gw pun jalan sempoyongan ke arah genta

Gw : Genta pukul gw, gentaaaa !!!!!!!!!

Genta pun cuma bisa nunduk diem, gw kemudian ke teh ang

Gw : Udah puas teteh sayang, udah puasss, uhukkk buat kedua kaliny gw batuk dan ngeluarin darah, ini solosui tercepat aku buat bisa lupa sama kamu, dan ya aku akn selalu ingat rasa sakit ini,


Dan disitu gw pun gk kuat beridiri dan gw pun pingsan, sadar sadar gw duah ada di klinik dan udah ada nenek gw ama tante gw , nenek gw udah nangiss tante gw cuma bisa diem, ya disitu masih ada herdi dan ang gw pun bangkit dan bilang keluarrrrrrrrrr !!!!!!!!!!!!!


profile-picture
profile-picture
profile-picture
Arsana277 dan 14 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tetsu1989
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di