alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
REBORN - KARENA AKU SUKA HUJAN [REAL STORY]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5760491360e24b33348b456c/reborn---karena-aku-suka-hujan-real-story

KARENA AKU SUKA HUJAN [REBORN]

Halo agan agan penghuni KASKUS ane gak muluk muluk ah mau ngelanjutin amanat dari salah seorang user kaskus @ilikerain - beliau minta ane buat Rebor Thread nya tentang sepenggal kisah hidupnya yg patut buat di jadiin pelajaran tapi belum tentu patut di jadikan contoh gan, intinya sih sesuai pepatah ambil positifnya buang negatifnya.

btw mohon maaf bila ada kesalahan dalam penyusunan thread, mohon di maklum di karenakan ane juga baru pertama bikin Thread di kaskus, karna spesial permintaan gan Putra sendiri huehehehhe.

Q & A THREAD

Quote:


RULES

Quote:


Spoiler for BB:

Spoiler for BB2:


Mulustrasi Pemeran di dalam KASH dan keadaan mereka saat ini - Menurut Bang Putttttraa (Btw di dalem sini ada bini nya bangput)
Quote:

Spoiler for 1.Maya (Mona Ratuliu):

Spoiler for 2.Astri (Lia Ananta):

Spoiler for 3.Icha (Gita Gutawa):

Spoiler for 4.Dona (Magdalena):

Spoiler for 5.Ami (Georgina Andrea):

Spoiler for 6.Diandra (Cut Meyriska):

Spoiler for 7.Dina (Kinaryosi):




INDEX

Part 1-5
Quote:


Part 6-10
Quote:


Part 11-15
Quote:


Part 15-20
Quote:


Part 21-25
Quote:


Part 26-30
Quote:


Part 31-35
Quote:


Part 36-40
Quote:


Part 41-45
Quote:


Part 46-50
Quote:


Part 51-55
Quote:


Part 56-60
Quote:


Part 61-65
Quote:


Part 66-70
Quote:


UPDATE SOON!!!

BONUS

PERNYATAAN BANG PUTRA 20-03-19
Quote:


Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
hayuus dan 78 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tubagus69

Just Call Me Ami

Nama gw Ami, umur gw 4 bulan lebih muda dari Putra. Gw anak tunggal dari bapak gw yang seorang dekan di salah satu kampus negeri dan ibu seorang dosen juga disalah satu kampus negeri. Gw bakal cerita secara singkat cerita tentang gw dan putra dan Inilah cerita kita.

Gw kenal putra itu waktu kelas 2 SMA, kita kenal dari Yahoo Messenger. Awalnya gw sama sekali ga minat chat ama cowo garing ga jelas kayak si putra, apalagi waktu itu gw udah punya pacar. Tiap gw online pasti aja dia pm gw, walaupun gw read doank tapi dia pantang nyerah banget dengan sapaan-sapaan garingnya.

“hi mi...pakabar?”

“dah makan belum?”

“udah pulang sekolah?”

“tadi belajar apa?”

Dan masih banyak omongan-omongan ga penting lainnya. Pengen banget gw blokir dia dari friendlist gw. tapi ngapain juga ga penting juga kok dia.

Sampe suatu hari ketika gw baru putus ama cowo gw saat itu gw lagi galau banget, gw ga tau mesti curhat kesiapa. Secara di real life gw ga punya temen, Cuma Romi lah orang yang paling deket ama gw. jadi ketika gw putus dari romi gw bingung harus cerita ke siapa. Akhirnya gw beraniin diri curhat ke putra, eh ternyata putra juga sama lagi ada masalah ama pacarnya.

Semenjak itu gw ama putra deket, kita pasti rutin chattingan via YM tiap hari. Ternyata putra orangnya seru juga. Dia orangnya apa adanya, ga kayak cowo lain yang sok jadi orang baik didepan cewe.

Walaupun kita ga pernah ketemuan tapi gw udah ngerasa akrab banget ama dia, ampe obrolan-obrolan jorok aja gw udah ga canggung ngobrolinnya. Hubungan kita semakin deket saat putra dah punya hape, tiap malem kita sering telpon-telponan waktu itu lagi musim telpon Cuma 3 detik diawal terus ditutup ga kena biaya alias gratis. Emang rada ribet sih cm lama-lama kita udah lihai pake trik itu.

Gw orangnya kurang bergaul dan ga punya temen. Disekolah aja yang lain duduk 1 meja berdua sedangkan gw Cuma duduk sendirian ga ada temen. Pulang sekolah kalau ga les gw langsung balik kerumah. Intinya gw ga punya temen deket, itulah makanya ketika gw kenal deket putra gw ngerasa seneng banget.

Ada aja bahan obrolan kalau lagi chatting atau telpon-telponan ama dia, ga ada bosennya aku kalau dah ngobrol ama dia.
Cuma semua berubah ketika dia jadian ama Icha, cewe super duper ngeselin, super protective ga jelas, super jealous. Gw ama putra jadi terbatas berhubungannya, bahkan sembunyi-sembunyi dari icha. Gw pernah dimaki-maki icha Cuma gara-gara gw sms putra bilang

“kemana aja kok jarang online”

Karena gw masih mikirin putra jadi ga gw ladenin dah tuh cewe, gw selalu ngehindar kalau diajak debat ama dia baik via sms atau telpon.
Putra selalu ngasih tau gw untuk lebih sabar ngadepin icha, karna icha lagi punya masalah berat ama keluarganya dan gw coba untuk ikutin saran putra.

Gw lebih setuju putra pacaran ama Astri daripada ama icha, kalau waktu dia ama astri putra ga pernah dikekang kayak gitu.

Pertama kali gw ketemu putra waktu itu gw lagi ikut bokap pelatihan di bandung dan kebetulan putra lagi liburan kerumah nyokapnya dibandung, akhirnya kita janjian buat ketemuan di Cilaki, dan saat itu gw baru tau kalau si putra ini Vegetarian setengah-setengah doi Cuma bisa makan telor dan ayam doank selebihnya ga bisa makan segala jenis makhluk hidup kecuali sayur-sayuran. Gw kan ke cilaki mau makan seafood gara-gara dia akhirnya makan nasi goreng pinggir jalan.

Waktu itu gw liat cowo celingak celinguk kayak lagi nyariin orang dan akhirnya gw samperin dia, gw yakin itu putra.
Kesan pertama gw kenal dia, orangnya tinggi sekitar 182cm agak kurus dan item plus berjerawat. Bukan tipe gw sih kecuali tinggi badannya.
Dari pertama ketemu itu matanya putra ga pernah lepas ngeliatin body gw, keliatan banget terpesona ama gw. gw kerjain juga lu yee... kata gw dalam hati.

Besok paginya gw suruh putra buat nemein gw lari pagi dibandung, sebenernya gw pengen ngerjain dia. Gw pake baju tidur celena pendek sama baju tanpa lengan dan gw suruh dia dateng ke kamar gw.

Dan bener aja, begitu gw buka pintu dan putra liat gw dia langsung melotot bego gitu, hahahah puas rasanya ngerjain bocah cupu ini.
Seharian kita keliling bandung dia nemenin gw belanja-belanja dibandung. Bahkan gw jadi tau nikmatnya hujan-hujanan. Gw dan putra ujan ujanan kayak anak kecil, malem itu kita berdua pulang dan berpisah karna besoknya putra harus balik ke kotanya lagi.

Ada rasa ga rela pisah dari putra, gw ngerasa baru dapet temen deket dan gila gilaan bareng dan sekarang harus jauh lagi. Padahal saat itu gw udah bisa ngelupain kenangan gw ama romi tapi sekarang malah keinget lagi, galau lagi.

Pertemuan gw ama putra yang awalnya putra sama sekali ga gw pandang sebelah mata sekarang gw jadi kayak selalu butuh dia. Tapi gw tau ini Cuma pelampiasan gw dari romi aja tapi setidaknya putra mau bantu gw untuk lupain romi.

Suatu hari masalah dateng ke putra gara-gara gw, gw saat itu ngerasa butuh putra karena gw abis liat FS nya si romi sama cewe barunya. Gw jealous gw kesel dan gw butuh putra. Jadi gw sms dia

“put gw kangen lu, kapan kita ketemuan lagi?” sms gw

Setelah gw sms itu putra tiba-tiba ngilang. Hp nya ga bisa dihubungin, YM nya selalu offline. Beberapa hari gw hilang kontak sama putra. Gw bingung cari dia kemana, gw butuh putra saat itu. Cuma dia yang bisa bikin gw ngelupain romi walau Cuma sesaat.

Sampe akhirnya ada sms masuk dari putra, tapi sengaja gw ga bales karna gw marah ama dia udah ngilang gitu ja tanpa kabar.
Tapi putra terus menerus sms gw dan akhirnya gw bales juga. Akhirnya gw tau kenapa dia ngilang beberapa hari ini, ternyata hapenya dibanting icha sampe rusak gara-gara icha baca sms dari gw waktu itu. Gw ngerasa ga enak ama putra, tapi gw tau banget putra orangnya selalu ga ambil hati. Dia bilang

“udah gpp, bukan salah elu kok mi” kata putra

Tapi semenjak itu gw ga bisa denger suara putra karena hapenya rusak speakernya jadi Cuma bisa sms doank atau via YM kita chatting.
Besoknya putra tiba-tiba nyuruh gw login YM dia bilang dia mau cerita sesuatu penting. Putra curhat ke gw soal icha dan astri, entah sejak kapan tapi rasanya kali itu gw ngerasa mulai cemburu ketika putra cerita soal dua cewe itu. Mungkin disitulah awalnya gw mulai suka ama putra, cowo dekil berjerawat tapi selalu bisa bikin gw butuh dia.

Gw bingung, acara malam perpisahan sekolah gw udah ditetapin tanggalnya. Romi pasti dateng ama cewe barunya dan gw ga tau harus dateng sama siapa. Gw ga mau keliatan menyedihkan didepan romi.

Akhirnya gw punya ide buat ngajak putra jadi pasangan gw saat malam perpisahan ntar. Tapi putra yang sekarang bener-bener ga bisa di bandingin ama romi. Akhirnya gw bikin program buat putra naikin berat badannya ya walupun dihari H nya ga begitu keliatan. Gw juga ngirim ke rumah putra paket skin care buat perawatan jerawat dia jadi pas hari H nya ga banyak jerawat yang muncul. Awalnya putra ga mau tapi setelah gw desek akhirnya dia nurut apa kemauan gw.

Semua lancar sesuai rencana, romi keliatan keki ngeliat gw udah punyo cowo baru ya walaupun dia bawa cewe baru nya juga. Tapi gw bisa liat kalau romi masih suka ama gw.

Besoknya gw ama putra ke bandung, gw maksa putra buat ikut jenguk nyokapnya di bandung. Kita berdua naik kereta api dari gambir ke bandung.

Sesampainya dibandung kita langsung kerumah orang tuanya putra, dan gw kaget bukan kepalang. Rumah nya nyokap putra bener-bener miris dan ga layak tinggal. Gw bisa liat kedua mata putra seolah-olah ga tahan ngeliat keadaan orang tua dan adiknya.

Gw disambut baik ama nyokap dan adik-adiknya putra, mereka baik semua. Besok hari nya gw balik kejakarta via kereta lagi. Dan putra juga siap-siap buat balik ke kotanya.

Perasaan gw ke putra makin tumbuh gw jadi makin suka ama dia. Dan saat-saat itu dateng juga, putra nembak gw didepan kedua orang tua gw ya walaupun via telpon. Malam itu kita resmi pacaran.

Tapi malam itu juga semuanya terkuak, romi dan dona ternyata bukan pacaran beneran romi bayar dona buat pura-pura jadi pacarnya. Awalnya gw sempet seneng karna ternyata romi beneran masih sayang dan ngarepin gw. tapi ternyata gw lebih seneng karna udah jadian ama putra.
Sebelum kita berpisah putra janji bakal balik lagi dan kuliah dibandung biar kita ga terlalu jauh. gw seneng banget dengernya tapi tetep aja sedih harus pisah sementara ama putra.

Ternyata putra ga dibolehin kuliah dibandung ama bokapnya, gw g tau mesti bilang apa tapi putra tetep ngotot buat kuliah dibandung baik tanpa restu dari bokapnya.

Gw bingung antara melarang dia atau mendukung dia, gw g bisa bohongin diri gw sendiri gw pengen putra kuliah dibandung tapi gw juga tau ga akan mudah hidup tanpa bantuan bokapnya dibandung nanti.

Putra nekat berangkat ke bandung, sebelum kebandung dia mampir ke depok buat kita ketemuan. Disana gw coba buat ngasih dukungan moril ke putra biar dia semngat ngejalanin pilihan dia.

Dan disanalah cerita ciuman pertama gw, gw yang mutusin romi karna romi minta cium dipipi sekarang malah nyosor duluan cium bibir putra. Malu sih tapi gw ngerasa putra orang yang tepat untuk nerimanya.

Hubungan kita makin mesra, putra sering dateng ke depok atau gw yang dateng ke bandung. Tapi dibalik itu semua gw tau putra nyimpen kesedihan karena ga bisa kuliah. Bokapnya ga mau biayain dia walaupun putra dah keterima di T.Kelautan ITB.

Tapi gw salut ama putra, tanpa bantuan bokapnya dia bisa nabung sedikit demi sedikit buat kuliah taun selanjutnya. Gw tau kadang gw egois minta putra buat selalu dateng ke depok padahal dia lagi nabung buat kuliah dia. Mungkin inilah sifaat jelek gw mungkin juga karna gw anak tunggal yang biasa selalu diturutin semua kemauannya oleh ortu gw jadi gw suka maksain kemauan gw ke putra walaupun gw tau putra maksain buat menuhinnya.

Gw kuliah di UI, dan sekarang gw juga udah punya temen dikampus ga kayak waktu sma dulu. Bokap mulai kurang suka ama putra sejak tau putra ga kuliah dan kerja serabutan. Nyokap no komen soal putra tapi keliatan kalau dia dukung bokap.

Bokap ngenalin anak temennya ke gw, namanya dimas. Dia anak UI juga Cuma beda jurusan ama gw. tapi gw ga gubris, cowo gw ya putra.
Malapetaka hubungan gw ama putra pun dimulai. Berawal gangguan datang ketika muncul lagi diantara hubungan gw dan putra, putra terpaksa buat deket ama icha karna sandiwara penyakitnya icha.

Gw cemburu banget, tapi gw juga g bisa berbuat apa-apa saat itu. Kita semua termakan kebohongan icha saat itu. Sampai saat putra ninggalin gw karna dia memilih buat nemenin icha yang sakit itu.

Gw ga rela putra putusin gw. tapi saat itu mau ga mau gw nerima semua keputusan yang putra ambil. Kita bener-bener putus hubungan berbulan-bulan. Dan gw juga udah jadian ama dimas, anak temennya bokap. Walaupun gw belum bener-bener moveon dari putra setidaknya gw coba buat buka hati buat cowo lain. selain itu dimas juga orangnya baik dan care, walaupun kadang sok ketajiran sih orangnya tapi paling bisa ambil hati bokap nyokap.

Beberapa bulan kemudian gw kontak lagi ama putra via YM, dan gw baru tau ternyata semua yang kejadian ama icha dulu adalah kebohongan. Dan icha nikah ama mantan nya dulu yang udah ngehamilin dia. Putra saat itu lagi ngedown banget apalagi setelah dia tau gw udah punya cowo lagi.

Gw pun mau ngelewatin taun baru di bandung bareng dimas dan temen-temen, entah ide darimana tapi gw malah ngajak putra buat jadi penunjuk jalannya. Padahal gw tau putra baru aja dikecewain icha.
Tapi saat malam taun baru putra ga sendirian ada cewe Diandra namanya nemenin putra, keliatannya mereka deket dan gw yakin diandra ada hati ama putra.

Gw cemburu liat mereka deket akhirnya kita ribut, dan diakhirin dengan dimas mukul putra dibagian rusuk yang cedera sebelumnya. Putra langsung cabut sama diandra, tinggal gw dan temen-temen gw. gw marah semarah-marahnya sama dimas, dan akhirnya gw putusin dimas saat itu juga. Paginya kita balik ke depok tapi pikiran gw masih di bandung.

Gw masih kepiran putra yang kesakitan dihajar dimas malam tadi. Gw coba hubungin hp dia tapi ga diangkat-angkat sampe akhirnya gw tau keberadaan putra dari temennya. Saat itu juga gw langsung berangkat naik bis menuju bandung untuk ketemu putra.

Sesampainya dibandung putra nemuin gw didepan kampus dia, lalu gw diajak ke kosan dia. Malem itu gw nginep dikosan putra dan malam itu pula gw nembak putra untuk balikan lagi ama gw. dan akhirnya gw pacaran lagi ama putra.

Besok paginya gw tau diandra dateng dan karena putra bilang ada gw jadi diandra pulang. Paginya gw dianter putra pulang ke depok tapi sesampainya dirumah putra justru dimarahin bokap dan diusir dari rumah gw ama bokap.

Ternyata nyokap bilang dimas dateng dan cerita kalau gw ditahan ama putra di bandung. Dan dimas mutar balikin fakta yang bikin bokap jadi benci ama putra.

Gw akhirnya backstreet ama putra tanpa sepengetahuan ortu gw. gw dan putra masih berhubungan lewat handphone. Putra udah jarang ke depok karna gw tau butuh waktu dan biaya kalau harus bolak balik tiap minggu.

Menjelang ulang tahun putra, gw g tau mau kasih kado dia apa. Tapi gw minta putra buat dateng ke depok kita rayain didepok berdua.
Hari ulang tahun putra tiba, putra dateng kedepok dia nginep di salah satu hotel. Setelah kita jalan-jalan dan nonton bioskop kita balik ke hotelnya putra. Disanalah gw serahin keperawanan gw sebagai hadiah ulang tahun buat putra. Gw yakin dengan ini gw dan putra ga akan pisah lagi. Gw yakin kita berdua bakal terus bareng sampai kita nikah nanti.

Tapi ternyata gw salah, sepulang dari hotel. Saat gw abis mandi, nyokap ngeliat bekas merah dileher gw. dan nyokap cerita ke bokap. Bokap langsung marah dan gw disidang, bokap minta gw jujur sejujur-jujurnya tapi gw berusaha nutupin semuanya. Tapi bokap ga hilang akal dia ngancem buat panggil putra kerumah. Dan akhirnya gw jujur, gw jujur ke bokap malam itu gw tidur ama putra.

Bokap marah banget, gw ampe ditampar ama bokap. Ini kali pertama bokap nampar gw seumur hidup gw. nyokap nangis ga percaya denger cerita gw. dan akhirnya gw dikurung dirumah ga boleh kemana-mana selama seminggu lebih.

Hape gw disita, gw kuliah dianter dan dijemput dimas. Tapi gw ga abis akal, gw pinjem hape temen gw buat ngabarin putra. Gw ga cerita ke putra soal bokap nyokap yang tau kejadian malam itu. Putra ga tau apa yang terjadi diantara gw dan orang tua gw saat itu.

Sampe suatu hari bokap manggil gw. bokap ngelempar map ke meja didepan gw, bokap suruh gw buka itu map. Saat gw buka ternyata isinya surat laporan polisi, bokap ngelaporin putra ke polisi terkait kejadian malam itu. Bokap juga ngancem bakal minta temennya yang punya jabatan dikampus putra untuk Drop Out putra.

Bokap bilang kalau gw berhenti berhubungan dan menjauh dari putra, bokap bakal cabut laporan dan putra ga akan di DO dari kampusnya.
Gw tau gimana perjuangan putra buat bisa kuliah buat menuhi cita cita ngebahagiain nyokap dan adik-adiknya. Gw dilema, gw ga bisa pisah ama putra tapi gw juga g bisa liat putra dipenjara.

Gw nangis memohon ke bokap, tapi bokap ga mau denger bokap tetep kasih pilihan itu ke gw. setelah semaleman gw nangis dan berfikir akhirnya gw mutusin untuk ninggalin putra. Gw ga pengen liat putra di DO apalagi dipenjara gara-gara gw.

Dan gw mau bikin putra jadi benci ama gw, dengan cara gw bertingkah nyebelin dan selalu minta dihubungin, gw bersifat super posesif ama dia gw berharap dia benci dan mutusin gw. tapi ternyata putra megang omongannya malam kejadian itu untuk ga akan ninggalin gw.

Akhirnya gw suruh putra datang ke depok, gw bawa dimas saat itu dan gw putusin putra gitu aja depan dimas. Gw bilang kalau gw balikan ama dimas dan gw tuduh putra selingkuh ama diandra. padahal gw percaya Cuma gw yang ada dihati putra saat itu.

“maafin gw put, kita memang mungkin bukan jodoh. Tapi apa yang gw kasih buat elu waktu itu gw ga nyesel sedikitpun. Dulu dan sekarang lu masih punya tempat dihati gw”

“terima kasih put karena elu gw tau cara menikmati hujan”

Akhirnya gw telpon diandra gw ceritain semuanya kediandra dan saat itu gw titipin putra ke diandra. gw bilang kediandra putra jangan sampe tau kejadian ini sampai kapan pun. Gw yakin diandra bisa jagain putra.

Apa gw terluka dan menyesal? Ya, gw memang terluka tapi perlahan gw bisa ngeiklasin putra. Dimas pada dasarnya baik dan akhirnya kami menikah dan hidup bahagia sampai sekarang. Tapi apa gw menyesal? Tidak sama sekali, apa yang udah gw laluin gw sangat bersyukur dan gw dapet pelajaran dari ini semua kalau “tuhan bakal kasih apa yang kita butuhkan bukan yang kita inginkan” dan dimas lah yang gw butuhkan.

September 2012 seminggu setelah ulang tahun gw, tanpa sengaja gw ketemu lagi ama putra. Gw ketemu ama dia di citos. Putra meminta penjelasan kenapa dulu gw putusin dia gitu aja dan disanalah semua nya gw ceritain.
Gw masih inget wajah putra saat denger kisah itu. Air matanya putra netes dengan wajah datarnya. Lalu dia bilang.

“maafin gw mi, ga bisa nepatin janji gw buat selalu ada disamping lu sampe kita tua”
profile-picture
profile-picture
profile-picture
hayuus dan 33 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
Ane gak bisa bayangin gimana hancurnya perasaan Ami yg harus membunuh rasa cintanya ke Putra agar sang papa tidak mengajukan tuntutan,juga gimana perasaan Putra mengetahui hal itu setelah sekian lama.
Makasih banyak buat agan Putra yg masih meluangkan waktunya buat kami yg kadang2 menjengkelkan.
Sukses dan bahagia semoga selalu menyertai ente,gan.
×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di